SayangAbang

Wednesday, October 13, 2004

SayangAbang

Bab 1

Aku mengucupnya sekali lagi sebelum aku membiarkan dia terus tidur di atas dadaku. Dia kelihatan bahagia di dalam tenangnya itu. Aku mengusap-ngusap anak rambutnya. Aku tahu bahawa dia akan cepat lena jika aku buat begitu.Aku sesungguhnya tahu betapa dia telah menyayangiku sehingga setengah mati. Aku tahu bagaimana pada setiap malam kami bersama, seribu bintang seolah-olah terbentang di angkasa untuk menyambut cinta kami berdua. Bersamanya, barulah aku mula sedar bahawa cinta sememangnya dapat menyejukkan dunia.Aku merenung kembali kembali wajahnya. Aku berfikir jauh. Banyak perkara yang telah berlaku di dalam hidupku ini yang telah membawa diriku kepadanya. Mungkin jejak-jejak perkara itu patut ku ingat kembali.Sepertinya, separuh dari nafasku ada di dalam dirinya.***Pada ketika itu. Pada detik dan titik pertama peristiwa yang paling penting di dalam hidupku ini berlaku, aku masih muda. Mungkin terlalu muda. Aku berusia 16 tahun. Untuk remaja berusia 16 tahun, aku memang sudah kelihatan agak matang. Badan aku pun boleh tahan juga, tegap. Mungkin kerana aku adalah seorang wakil sekolah dalam permainan ragbi, dan beberapa acara sukan seperti olahraga. Dan lebih-lebih lagi kerana aku ini seorang Putera MTD. Mungkin kerana itu semua aku mempunya sebentuk tubuh yang kekar. Aku juga tahu bahawa aku berwajah kacak. Bukannya aku hendak memuji diri, tetapi di dalam usia sebegitu muda, aku mula dapati bahawa terdapat ramai para gadis (dan tidak dapat dinafikan ramai juga pemuda) yang sering merenung dan memandang kepada wajahku ini.Pada masa itu kakak aku berkahwin. Kakak aku yang paling muda. Kakak yang paling rapat denganku.Musim cuti sekolah. Rumah aku riuh rendah. Aku memang sukakan kepada suasana seperti ini. Sesiapa yang pernah tinggal di kawasan kampung di Terengganu tentu akan tahu apa yang aku katakan. Kampung aku terletak berhadapan dengan Laut China Selatan. Kedudukannya kira-kira lima puluh kilometer ke selatan Kuala Terengganu. Dan hanya beberapa kilometer sahaja ke utara bandar Dungun. Kami mempunyai sebuah pekan, tetapi tidaklah sebesar mana pekan tersebut. Jadi, jika keluargaku mempunyai barang-barang keperluan penting yang mahu kami beli, kami lebih senang ke Dungun.Rata-rata penduduk kampung aku terdiri dari para nelayan, termasuklah bapak aku sendiri. Kami tidak kaya. Miskin pun tidak. Memadailah jika aku katakan bahawa kami sekampung tidak pernah lapar. Tetapi kami tidak mampu hidup seperti orang senang...***"Pergi jemput abang kau tu kat bawah," sebut ibuku. Aku mengganguk,lalu terus aku berjalan ke anjung rumahku."Assalammualikum, bang!" Aku mengucap salam kepada abangku. Aku menghulurkan tanganku untuk bersalaman dengan abangku.Abangku bernama Zuraimi. Dia baru sahaja setahun menjadi seorang anggota Komando. Usianya ketika itu baru sahaja masuk 23 tahun."Waalaikumsalam!" Abangku menjawab salamku. Aku terdengar dua suara menjawab salamku. Aku kemudiannya menoleh ke arah rakannya yang sama-sama menjawa salamku tadi."Nizam, ini kawan abang, Zami namanya. Kawan abang satu berek."Mataku terpaku ke arah rakan abangku itu. Menderu darahku, keranatak pernah aku melihat wajah sekacak ini tersenyum manis ke arahku.Abang Zami agak tinggi orangnya. Dari caranya berpakaian, aku sudahboleh mengagak bahawa dia bertubuh tegap dan sasa. Bahagian atas bibir,dagu sehingga ke kawasan pipinya agak kebiruan, mungkin kerana tidakdijaga dan dicukur untuk sehari dua. Lengannya yang berbulu agak lebatitu kelihatan padat dan berurat tebal ketika dia mengangkat beg tenteranyayang berwarna hijau itu."Masuk bang, mak dah lama tunggu di dalam," kataku terketar-ketar.Aku mengambil bag hijau kepunyaan abangku dan abang Zami lalu membawanya masuk ke dalam bilik abangku. Berat juga bag mereka berdua, fikirku sendiri. Setelah itu, aku cuba intai-intai abangku dan abang Zami di dapur.Mereka sedang berseloroh dengan kedua orang tuaku. Sesekali, abang Zami akan menoleh ke arah aku. Setiap kali dia menoleh, dia akan tersenyum ke arahku. Dan setiap kali dia berbuat begitu, degupan nadiku seolah-olah akan terhenti sejenak. Di dalam pada itu, abang Zami membuka dua butang teratas kemeja yang sedang dipakainya. Mungkin kerana panas. Peluh mengalir lesu dari lehernya sehingga ke bahagian atas dadanya itu. Aku dapat melihat bahawa Abang Zami mempunyai bulu dada yang lebat. Dadanya juga kelihatan agak bidang dan berisi. Geram juga aku melihat susuk tubuh abang Zami yang tegap. Kelakianku terasa keras apabila aku memandangnya di dapur rumahku pada tengahari itu.Sejam kemudian, abangku dan abang Zami terus menolong bapaku, serta beberapa orang kampung untuk membina khemah buat kenduri kenduri kahwin kakcik ku pada hari esoknya. Aku ikut tolong sama. Sesiapa yang pernah tolong merewang, tentu tahu bahawa kerja-kerja seperti ini memang berat. Lebih-lebih lagi kalau ia dilakukan pada waktu matahari tengah terik.Aku telah melakukan kerja aku dengan bersungguh-sungguh. Memang aku bersemangat pada waktu itu, kerana Abang Zami sentiasa berada di sisiku. Banyak yang dapat aku pelajari darinya mengenai dirinya dari perbualan kami pada waktu itu. Abang Zami berusia 23 tahun, sama seperti abang Zuraimi. Menurutnya, dia sudah menjadi ahli komando selama 2 tahun. Dia berasal dari Kedah. Menurutnya lagi, datuk di sebelah ibunya berketurunan arab. Keluarga bapanya pula berasal dari selatan Thai. Mungkin kerana percampuran darah inilah yang menyebabkan abang Zami bertubuh besar, tinggi dan kekar. Tidak hairanlah jika orangnya juga kacak. Wajahnya juga ternyata wajah anak Melayu, tetapi jika dilihat dengan teliti, pasti darah Arab serta Thainya akan dapat kita lihat. Satu kebiasaan bagi kebanyakkan jejaka dari kawasan Kedah, Perlis dan Kelantan."Sebenarnya abang dah lama kenal Zam," ujar Abang Zami. "Abang Zam banyak simpan gambar-gambar keluarga Zam... dari situlah abang kenal Zam." Katanya memanggil aku dengan nama timang-timanganku. Beberapa saat kemudian, dia membuka baju T nya yang basah lencun dibasahi peluhnya sendiri.Lemah lutut aku melihatkan tubuh tegap abang Zami. Badannyamemang padat dan sasa. Hampir-hampir semua bahagian tubuhnya berotot,terutama pada bahagian dada dan perutnya. Memang sahlah dia ini seorang komando. Yang paling aku suka ialah ketika melihat ke bahagian dadanya berbulu sehinggalah ke bahagian pusatnya--yang kini aku lihat melekat rapat ke tubuhnya kerana dibasahi peluh jantannya itu.Aku sering juga curi-curi lihat tubuh abang Zami yang bagak itu.Ketika dia memasang kemah, aku dapat melihat peluh membasahi tubuhnya.Cair juga bila aku lihat bahagian belakangnya yang berkepak itu. Akujuga perasan terdapat beberapa orang anak gadis dari kampungku yangcuri-curi lihat dari arah dapur. Mereka kelihatannya sedang berbisiksesama sendiri, kemudian tersenyum sambil menutup-nutup mulut. Terutamanya sepupuku, Leha.Kami hanya selesai membuat kemah pada pukul 4 petang. Mereka yang datang menolong telah diarahkan berehat sebentar sebelum menunaikan sembahyang asar beramai-ramai di surau, yang letaknya tidak begitu jauh dari rumahku.Aku telah mengambil peluang keemasan ini untuk cepat-cepat bergegas masuk ke dalam bilikku. Bilikku ternyata kosong. Aku kemudian terus masuk ke dalam tandas yang bersambung dengan bilikku. Aku membuka seluarku. Aku dapat melihat seluar dalam ku agak basah dengan air mazi. Air yang telah keluar kerana rasa terlalu ghairah melihatkan tubuh sasa abang Zami, tambah-tambah lagi kerana aku dapat berbual rapat dengan abang Zami sebentar tadi.Di dalam bilik mandi, aku terfikirkan kembali tentang abang Zami. Kelakianku kembali terpacak tegang dengan begitu cepat. Di dalam keadaan penuh kegairahan itu, aku terus mengurut-ngurut kelakianku. Melayani nafsuku dengan melancap sambil memikirkan tentang abang Zami. Aku usap-usap takukku dengan perlahan... Tiba-tiba aku terpaksa berhenti kerana aku dapat mendengar ada orang masuk ke dalam bilikku. "Sial!" Sebutku sendiri. Memang aku sudah mengagak bahawa sudah pastinya salah seorang saudara ku dari jauh yang ingin menggunakan bilikku ataupun tandas. Bilik-bilik lain sudah penuh, cuma bilik aku yang kini kosong (yang kini sedang menunggu masa untuk digunakan oleh tetamu keluargaku).Aku terus mematikan niatku untuk melancap, lalu aku terus mandi. Setelah mandi, dengan hanya bertuala aku telah keluar dari bilik mandi lalu masuk ke bilikku. Terkejut aku jadinya apabila aku mendapati abang Zami sedang terbaring berlengging sambil membaca Majalah Remaja milikku di atas katilku."Abang Zami nak mandi ke?" Aku menanyainya dengan penuh sopan. Aku cuba menyembunyikan busutku yang belum reda rasa tegangnya sejak tadi."Tidak, Zam," jawabnya pendek. Suaranya keras. "Abang nak berehat sekejap. Boleh abang baca majalah Zam ni dulu?"Aku hanya mampu tersenyum. Aku mengangguk tanda setuju. Mataku terpaku sekali lagi ke atas tubuhnya, kemudian mataku liar melihat bahagian kejantanannya yang kelihatan agak membusut di sebalik seluar jeansnya yang ketat itu."Zam... bahu abang sakit, mungkin terseliuh sikit tadi. Boleh Zamtolong urutkan?" Ujar Abang Zami dengan tiba-tiba. Dia meletakkan majalah Remajaku itu ke tepi."Tapi saya tak reti bang." Jawabku. Aku cuba menjual mahal. Tapi didalam hati, aku memaki hamun diriku kerana memaculkan kata-kata inikepadanya."Alah, urut macam biasa saja," katanya, suaranya yang macho penuh dengan unsur kelakian itu ditinggikannya seolah memerintah.Aku mengalah, lalu aku terus duduk di sebelahnya sambilmemicit-micit bahunya yang padat berisi itu. Aku terasa cair bagai nak gila apabila aku dapat merasakan ototnya yang kekar itu. Tanganku menggigil tatkala aku mengurut badannya yang keras itu.Pada saat itu, kelakianku yang hanya ditutupi oleh tuala putih ku semakin membusut dan berdenyut-denyut.Pada masa yang sama, aku dapat melihat Abang Zami menjeling ke arah busutku itu. Kemudian dia berkata dengan tiba-tiba:"Abang suka tengok muka Zam tu... muka Zam iras-iras muka NassierWahab." "Eh takdelah bang!" Sahutku malu."Yelah, Zam... tapi Nassier Wahab tu lembut... abang tak suka jenisyang lembut-lembut nih.""Jadi abang suka jenis yang macam mana?" Aku hampir tak percayakata-kata ini boleh terpacul dari mulutku. Aku tak tahu dari mana datangnya rasa beraniku pada saat itu."Macam Zam lah... Abang suka kat Zam... sebab Zam nih memang tough orangnya." Jawabnya sambil jari telunjukkan mengusap-ngusap kumisku yang baru sahaja kusimpan sejak mula cuti sekolah dua minggu yang lalu."Eh, kenapa nih bang?" Kataku sambil menepis tangannya. Aku dapatmelihat kejantanannya semakin membusut. Dia kemudian semakin berani menggunakan tangannya untuk meramas-ramas kejantananku yangsememangnya sedang tegang mengeras pada waktu itu."Abang tahu yang Zam sukakan abang..." jelas abang Zami bersahaja. "abang tahu Zam tengok-tengok abang tadi... baik Zam mengaku!""Eh takdelah bang! Mana ada!" Aku menepis tangannya yang keras dan berurat itu sekali lagi."Zam! Tak baik bohong dengan abang!" Suaranya ditinggikannya lagi.Aku tidak menyahut, barangkali kerana terlalu takut. Aku bangun dari katilku lalu aku cepat-cepat bergegas mengunci pintu bilikku. Pada ketika itu, barulah aku sedar bahawa tingkap bilikku telah lama ditutup rapat oleh abang Zami.Aku kembali merapati Abang Zami. Abang Zami kembali meramas-ramas kejantananku."Saya tak pernah buat benda-benda ni semua, bang!""Kau diam saja..." kata abang Zami sambil mengucup dahiku. Entahmengapa tiba-tiba aku terasa tenang. Aku tak merasa takut lagi. Abang Zami membaringkanku di atas katil.Abang Zami mengucup bibirku. Itulah kali pertama bibirku dikucup. Bibir abang Zami yang cantik dan tebal itu terasa bagaikan madu di atas bibirku. Semakin asyik lagi apabila kumisnya berlaga dengan bibirku. Aku memeluk tubuhnya dengan kuat. Terasa sedap amat, terutamanya ketika aku mengusap-ngusap bahagian belakangnya yang berkepak itu.Aku mengikut naluriku untuk membuka seluar jeans abang Zami. Akumula dengan membuka butang dan kemudian zipnya.Kelakiannya yang besar itu terpacul keluar. Air mazinya membasahi seluar dalamnya. "Eh, besarnya bang!" Bisikku perlahan ke dalam telinganya, hampir-hampir tidak percaya kepada apa yang aku lihat. Sememangnya kelakiannya itu besar. Sehingga mencecah ke bahagian pusatnya, ku lihat."Kenapa? Zam tak suka yang besar ke?" Soal abang Zami, sambil mengusik-ngusik kelakianku sendiri. Aku cepat-cepat menanggalkan seluarnya kemudian terus aku meramas-ramas kelakiannya yang padat serta agak panjang untuk anakMelayu. Aku dapat mencium bau jantannya yang masam-masam itu. Bau yang membuatkanku semakin ghairah mahu menerokai tubuhnya itu."Eh, Zam suka bang," jawabku kemudian sambil meramas-ramas buludadanya."Alah... abang punya tujuh inci saja. Zam punya pun besar juga... umurZam baru 15, tapi dah besar enam setengah inci. Kira besar sangatlah tu."Sempat juga aku membandingkan kejantananku dengan kejantanan abang Zami yang telah matang itu. Kejantanan aku mungkin kecil sedikit dari abang Zami, kerana kejantanan abang Zami sememangnya tebal dan panjang. Sehingga ke hari ini, aku tidak dapat menafikan bahawa aku tidak pernah menemui kelakian yang lebih besar dari yang dipunyai oleh abang Zami. Kepala takuknya besar mengembang, malah batangnya juga agak besar serta berurat-urat.Kelakiannya berdenyut-denyut seolah-olah ia mempunyai nyawanya yang tersendiri apabila aku memegangnya. Abang Zami merintih kesedapanapabila aku mulai mengurut-ngurut kelakiannya. Aku terasa semakin asyik, terutamanya apabila aku mendengar keluhan suaranya yang ternyata macho itu.Abang Zami kemudiannya mengurut-ngurut kelakianku dengan cepatsambil dia menyonyot putingku. Aku terasa sedap bagai nak gila. Dia main dengan agak ganas juga, yelah... komandolah katakan. Aku tak dapatmengikut rentaknya, kerana itulah kali pertama aku benar-benar dibelai oleh seorang lelaki.Abang Zami tiba-tiba terus memasukkan kelakianku ke dalam mulutnya. Dia menyoyot dengan sepuas-puasnya. Aku tersentak kesedapan. Sehingga ternaik punggungku dibuatnya kerana menahan sedap. Aku mendengus puas. Abang Zami menutup mulutku dengan tangan kanannya, kerana takut suaraku nanti akan didengar orang.Di dalam keadaan dikulum oleh abang Zami, aku terasa kelakianku seperti mahu meledak. Aku tak tahan lalu terus menusukkan kelakianku sedalam-dalam ke dalam mulut abang Zami. Aku terpancut di dalam anak tekak mulut abang Zami."Maaf bang... saya tak tahan," ucapku malu. Mukaku merah menahan malu yang amat."Sedap, Zam... air Zam manis macam orangnya juga." Ujar Abang Zamsambil menjilat-jilat beberapa titik air mani yang masih mahu menetas keluardari kelakianku yang masih keras itu. "Memang anak ikan kalau pertamakali main mesti cepat terpancut," sambungnya lagi. Dia menjilat airku sehingga kering."Biar Zam keluarkan air abang pula," kataku bersungguh-sungguh. Mahu juga aku tanya sudah berapa ramai anak ikan sepertiku yang pernah dibelai olehnya. Terasa juga rasa cemburu di dalam jiwaku. Aku matikan sahaja perasaan cemburuku ini lalu terus membaringkan abang Zami. Aku memberanikan diriku untuk mengulum kelakian abang Zami yang besar dan keras seperti besi itu. Memang pada mulanya susah, kerana aku tak biasa. Rasa seperti hendak tersedak dan hendak termuntah pun ada. Tapi aku rasa puas apabila aku dapat melihat abang Zam kelihatan begitu asyik melayan rasa sedap yang dialaminya sekarang.Aku sendiri terasa ghairah yang amat. Tak cukup rasanya terpancutuntuk sekali, aku perlu pancut sekali lagi, bisikku di dalam hati. Kelakianku terasa lapar berdenyut-denyut. Tanganku liar meramas-ramas otot perut abang Zami yang berketul-ketul itu, sambil mengulum kelakiannya. Tangan abang Zami memegang kepalaku sambil mengarahkan aku untuk mengulum dengan lebih cepat dan lebih ganas lagi.Tiba-tiba abang Zami cepat-cepat membaringkanku ke atas katil sambil mengurut kemaluanku dengan cepat dan ganas. Dia sendiri telahmengarahkan aku untuk mengurutnya dengan cepat. Aku dapat merasakankelakiannya semakin mengeras dan urat-uratnya semakin menegang."Ahhhhhh..." getus abang Zami tatkala airnya terpancut-pancut diatas dadaku. Banyak juga airnya yang terpancut sehingga ke bahagianmukaku. Aku rasa tak tertahan melihatnya berkeadaan begitu, sehingga aku sendiripun terpancut sama.Air maninya terpancut dengan banyak sekali. Malah airnya bolehdikatakan dua kali ganda dari air maniku sendiri. Airnya agak pekat danputih berkanji."Dah lama abang tak main Zam... sebab tu pekat." Ujarnya sambilterbaring di atas katilku. Dia tersenyum puas.Aku tak menjawab. Aku terasa puas tetapi kelesuan. Aku memeluknyasambil kepalaku terbaring di atas dadanya yang padat itu. Rasa sayang yang amat kepada abang Zami mula tercetus di dalam sanubariku.Tanpa aku sedari aku telah tertidur. Hanya pada menjelang waktu maghrib, ibuku telah mengejutku dari tidurku. Tatkala tersedar, aku dapati abang Zami tidak ada di sebelahku. Entah mengapa, buat pertama kali di dalam hidupku, aku terasa kesunyian. Seolah-olah ada sesuatu yang kosong di dalam hidupku. Aku mahu rasakan pelukan hangat abang Zami."Sudah... pergi sembahyang. Malam nanti mak mahu kau pergi bawakAli, Mail, Saiful dan Sabri pergi tidur kat rumah nenek kau. Bilik nimak nak bagi kat keluarga pak long kau dari Melaka." Perintah ibuku. Aku menggaru-garu kepalaku yang tidak gatal. "Bawak kawan abang kau tu sama... sapa nama dia tu...""Abang Zami, mak," ujarku."Hah... bawak si Zami tu sama. Abang Zuraimi kau kena ikut bapak kau pergi berjumpa Pak itam kau malam ni."Aku hanya mengangguk. Tak sabar rasanya aku untuk membawa abang Zami tidur ke rumah nenekku pada malam nanti.

Bab 2

Aku melihat jam tanganku. Malam ternyata masih muda. Di dalam kepalakuterngiang-ngiang lagi keluhan suara Abang Zami tatkala dia sampai kekemuncak syahwatnya. Teringat-ingat aku lagi kepada air maninya yangterpancut dengan begitu banyak dan kuat sehingga terpercik ke mukaku. Aku seolah-olah dapat lagi mengingati lagi bau tubuhnya yang langsung mengingatkan aku kepada bentuk tubuhnya yang tegap, tinggi dan sasa.Jiwaku gusar. Hampir gila aku dibuatnya pada malam itu mengingatkanAbang Zami. Kalau boleh, mahu sahaja aku bersama dengannya sepanjangmalam, tapi aku sedar bahawa dia sibuk. Aku juga sibuk. Aku terpaksamelakukan kerja-kerja yang telah disuruh oleh ibuku seperti menyiapkankerusi meja di bawah kemah. Abang Zami dan abangku pula sibuk memotongdaging kerbau yang baru disembelih petang semalam. Aku dapat tahu bahawaAbang Zamilah yang telah melakukan kerja-kerja penyembelihan. Menurut bapaku, agak sukar juga kerbau Pak Kasim itu disembelih."Nasib baik ada si Zami tu," ujar bapaku selepas kami bersama-samasembahyang Isyak di surau berdekatan dengan rumahku. Bapaku meneruskanlagi dengan mengatakan bahawa abang Zami telah menggunakan kekuatannyauntuk menumbangkan kerbau itu. Abang aku sendiri, termasuk para pemudakampungku sendiri tewas kepada kerbau tersebut."Kalau tak ada si Zami tu... esok takde kendurilah, jawabnya," sambung bapaku sambil berseloroh. Aku tersenyum bangga. Aku rasa agak menyesal juga kerana tidak dapat menyaksikan kejadian itu pada petang tadi. Menyesal aku kerana telah tertidur setelah aku melabuhkan bahtera aku bersama Abang Zami. Aku ternyata terlalu lesu setelah dibelai manja oleh Abang Zami. Jika aku tidak terlena melayan kelesuanku, sudah pasti aku akan dapat melihat Abang Zami menggunakan tenaga anak jantannnya untuk menumbangkan kerbau Pak Kasim (yang pernah aku dengar digunakan oleh Pak Kasim untuk dilagakan dengan Kerbau dari Siam). Sudah pasti aku akan dapat melihat setiap urat yang ada dilengannya yang besar itu timbul tatkala kerbau jantan itu ditumpaskan oleh Abang Zami. Sudah pasti aku akan dapat menyaksikan kegagahannya melawan seekor binatang yang sudah sedia terkenal kerana kegagahannya. Dari cerita yang aku dengar, abang Zami telah mengerahkan segala tenaganya untuk menumbangkan kerbau Pak Kasim dengan memegang tanduk kerbau tersebut lalu memulas kepala kerbau itu sehingga kerbau itu mengalah dengan sendirinya."Kenapa termenung?" Abang Zami tiba-tiba menyergahku dari belakang. Aku tahu abang Zami lah yang telah menyergahku kerana suara abang Zami agak keras dan dalam. Getaran suaranya menusuk sehingga ke kalbuku."Takde apa-apa bang... tengok budak-budak kecik nih main kejar-kejar depan rumah nih. Rasa meriah semacam pulak." Aku menjawab spontan.Aku terus menarik nafas panjang. Terubat rasa rinduku kini tatkala abangZami kini berada di sisiku."Abang paham... tapi mesti suasananya berbeza dengan suasana di asrama." Katanya. Loghat Utaranya aku dapati masih pekat disebutkannya."Di RMC seronok juga bang. Seronok lagi bila bersukan dengankawan-kawan saya masa petang.""Abang Zuraimi beritahu kat abang, Zammain ragbi.""Betul bang." Jawabku bersungguh-sungguh."Dulu abang pernah jadi wakil Kedah bermain bola, bawah 18 tahun.""Saya taklah sehebat abang... saya wakil sekolah saja, bang."Aku menjeling ke arah betis abang Zami yang kelihatan besar danberurat. Kain pelikatnya terselak sedikit sehingga ke bawah lutut ketikadia duduk bersila di hadapanku. Aku dapat melihat betisnya penuh dengan bulu roma yang kelihatan teratur cantik. Kulit abang Zami aku dapati bagaikan tembaga keemasan; putih dan bersih. Ini telah membuatkan setiap bulu yang ada samada dilengan, dibetis dan pehanya serta di dadanya kelihatan lebih menarik. Malah kumis serta keningnya yang tebal lah yang telah membuatkan aku terus menerus jatuh hati kepadanya. Cinta pandang pertama, lagaknya."Zam tengok apa tu Zam?" Sebut abang Zami apabila dia mula perasan bahawa mataku sedang merenung ke arah betisnya. Dia sengaja meraba-raba betisnya itu lagi. Tatkala dia menukar cara dia bersila, aku telah ternampak bekas luka pada tepi bahagian betisnya."Luka ke bang? Luka baru ni!" Ucapku dengan nada prihatin."Alah sikit saja Zam, terguris tanduk kerbau petang tadi." Jawab abang Zami bersahaja.Aku merapati kepada abang Zami. Aku memegang betisnya untuk melihat dengan lebih teliti lukanya itu. "Nasib baik tak tergores dalam..." Ujarku. Sempat jugaaku meraba-raba betisnya yang padat itu. "Malam nih abang tak akan ikut abang kau dan bapak kau pergi kekampung seberang--""Saya tahu bang... malam ni kita tidur di rumah nenek saya dengansepupu-sepupu saya tu hah," aku memotong kata-katanya sambil menjuihkanmulutku ke arah sepupu-sepupuku yang sedang bermain di hadapan rumahku. "Abang sengaja tak mahu pergi... abang kau paksa aku pergi jugatadi, tapi abang tak mahu... abang kata betis abang masih sakit lagi.""Abang Zuraimi tu memang suka paksa orang... tak sukalah saya dengan perangai dia tu!" Kataku. Dahiku terkerut memikirkan perangai burukabangku itu."Abang tak sakitlah Zam. Abang sebenarnya nak kenal dengan lebihrapat dengan Zam."Aku tersenyum malu. Muka aku merah padam dibuatnya."Alah, rilek lah bang--" Semakin lama aku meraba betisnya, semakin keras kelakian aku rasanya. Aku mengurut-ngurut betisnya yang keras penuh berbulu itu."Kenapa, Zam tak mahu abang berkawan dengan Zam ke?" Abang Zami cepat-cepat memintas. Arus wajahnya tiba-tiba berubah. Dia tampakserius."Eh takdelah bang," Aku menjawab pantas. "Saya sebenarnya..." belumsempat aku menyatakan bahawa aku suka kepadanya, abang aku telahmemanggil nama abang Zami dari dalam. Cepat-cepat aku menarik tanganku dari betis abang Zami."Malam nanti kita sambung," bisik abang Zami kepadaku sebelum dia meminta diri untuk beredar menemui abangku di dalam.***"Jangan lupa bagi ayam-ayam aku tu makan!" Ujar nenekku sebelum aku meninggalkannya bersama ibuku dan saudara-maraku di dapur. Mereka sedang sibuk untuk menyiapkan bahan untuk dimasak pada hari esoknya.Perjalanan ke rumah nenekku itu mengambil masa selama 20 minit.Taklah jauh sangat. Kami berjalan menyusur jalan pantai. Malam itu pulabulan terang. Malam-malam seperti ini memang indah, lebih-lebih lagijika tidak ada awan di langit. Lautan yang luas kelihatan tenang. Deruanombak yang menyusuri pantai seolah-olah menyanyikan lagu syahdu kepadamereka yang mahu mendengarnya.Abang Zami tak banyak berbual denganku ketika kami sedang berjalan.Dia lebih banyak menghabiskan masanya melayani sepupu-sepupu lelakikuyang agak nakal. Mereka semua berasal dari Melaka, tapi mereka semuasudah biasa dengan jalan ke arah rumah nenekku, jadi aku hanya berjalandi belakang mereka. Itupun kerana abang Zami yang suruh."Best tak bang jadi komando?" Tanya sepupuku Ali yang masih berusia13 tahun. Badannya kecil. Aku memang suka mengusiknya."Bessssttt. Tetapi banyak cabarannya!" Jawab abang Zami spontan. Diaberjalan gagah di hadapan sambil dikerumuni oleh anak-anak pak longku.Aku suka melihat cara abang Zami berjalan. Macam askar. Memang nampak macho."Saya dah besar nanti nak jadi komando macam abang!" Ucap Ali."Pigidahhh, badan macam biskut nak jadi komando konon." Akumengherdik Ali dari belakang. Abang Zami ketawa sendiri. Itulah kalipertama aku melihatnya ketawa. Sampai sekarang aku dapat ingat lagi,cara dia ketawa dan lebih-lebih lagi kedutan di tepi matanya ketika diaketawa.Memang agak sukar untuk memaksa semua sepupu-sepupuku tidur pada malam itu. Seolah-olah mereka tak pernah kenal erti penat. Mereka akhirnyamasuk tidur juga beberapa minit sebelum masuk pukul 11 malam. Itupunsetelah abang Zami berjanji untuk mengajar mereka cara-cara untukmembuat jerangkap samar pada hari esoknya."Memang cantik kawasan rumah ni. Abang sebenarnya tak pernah tinggal di kawasan kampung nelayan. Tu sebab abang beria-ia benar nak ikut abang Zam tu kemari." Ujar abang Zami ketika kami duduk di atas anjung rumahnenekku. Mataku jauh merenung ke laut."Rumah ni terpencil sikit, bang. Jauh dari rumah-rumah lain. Taktahu kenapa arwah datuk saya buat rumah di kawasan ini. Mungkin sebabdia suka dengan kawasan ini." Aku memberitahunya. "Arwah datuk saya nidulu penghulu kampung ni." Aku menyambung dengan nada bangga."Tu gambar datuk Zam?" Tanya Abang Zami sambil berjalan ke arahgambar yang telah diambil beramai-ramai yang telah diletakkan di dindinganjung." Ye bang, yang duduk tengah tu lah arwah datuk saya. Gambar ni dahlama bang.""Siapa pulak mat saleh ni?""Masa zaman 70-an dulu, menurut bapak saya, ada sorang mat salehdari Amerika yang sewa bilik dengannya selama dua tahun.""Buat apa?" Abang Zami menanyaiku."Dia mengajar bahasa Inggeris di sini. Dia dari US Peace Corp."Kataku bersungguh-sungguh. "Saya nak bawak abang kat sana!" Katakukemudian sambil menunjukkannya ke arah tebing bukit yang terletakbersebelahan dengan rumah nenekku.Mata abang Zami terpaku ke arah tebing bukit tersebut. Bukit itutaklah tinggi sangat. Tapi bukit itulah yang menandakan pengakhiranpantai di kawasan kampungku itu. Selepas bukit itu terdapat kawasan hutan tebal paya bakau, dan tidak terdapat kawasan pantai sehinggalah ke beberapabatu kemudiannya.Sinar purnama menerangi bentuk bukit di sebelah kawasan rumah nenekku itu."Omputeh tu ada bina jalan hingga ke atas bukit. Atas bukit tupulak, dia ada bina pondok kecil. Saya suka ke sana, terutamanya padawaktu malam-malam begini. Tenang rasanya bang." Kataku tanpa berkelip walau sesaatpun kepada abang Zami.Abang Zami mengusap-ngusap dagunya. Dia kemudian turun dari anjung lalu mengenakan kasutnya. "Jom kita pi sana!" Ujar Abang Zami penuhbersemangat.Jalan untuk menuju ke atas bukit tidaklah begitu sukar, kerana jalantelah diterangi oleh cahaya bulan purnama. Aku sendiri sejak dari dahululagi hanya berani menuju ke atas bukit ini hanya pada masa-masa begini."Berani Zam naik bukit nih sendiri," ucap abang Zami dari belakang."Biasalah bang... anak jantan kena berani!" Jawapan mudah dariku."Tulah yang abang suka dengar." ujar Abang Zami. Aku menolehsebentar ke arahnya. Dia tersenyum manis. Cahaya bulan yang terang itumembasahi wajahnya yang putih bersih itu.Suasana di atas tebing bukit itu memang tenang dan cantik. Dari atasbukit itu kami boleh melihat kawasan di sekitar bukit, dari kawasan payabakau sehinggalah kepada rintik-rintik lampu dari rumah-rumah kampung dibawah bukit. Jika cuaca baik, bandar Dungun pun boleh kita lihat dari sini.Pondok yang telah dibina oleh mat saleh dari Amerika itumasih tampak kukuh walaupun telah lama ditelan zaman. Pondok ini keciltanpa dinding di bahagian hadapannya. Dari dalam pondok kita bolehmelihat kawasan laut saujana mata memandang. Di dalam pondok initerdapat sebuah para yang telah dijadikan sebuah katil kecil olehku.Telah lama aku tambahkan tilam dan bantal yang tidak aku gunakan lagi di atas para tersebut. Memang telah menjadi kegemaranku untuk bersantai di sini. Selalu juga aku tidur di sini, terutamanya pada waktu petang.Aku memasang beberapa batang lilin yang telah lama aku simpan di dalam pondok tersebut. Beberapa detik kemudian, aku terus melabuhkan punggungku di atas para bertilam itu. Abang Zami duduk rapat disebelahku. Kami berdua diam. Aku merenung ke arah wajahnya yang kacak itu untuk memastikan bahawa aku akan dapat mengingati segala liku dan sudut serta bentuk di atas wajahnya. Fikirku, aku pasti akan merinduinyaapabila aku kembali ke MTD kelak."Abang sebenarnya ke sini kerana abang sengaja mahu berjumpa dengan Zam... bukan kerana abang mahu melihat kampung nelayan" Kata abang Zami sambil memegang tanganku dengan erat. Aku dapat merasakan telapak tangannya yang besar kasar itu meramas-ramas tanganku."Maksud abang?" Aku kurang mengerti. Aku mahukan kepastian darinya."Abang dah lama minat dengan Zam... sejak abang ternampak gambar Zam dari abang Zam di berek abang setahun yang lepas. Zam memang tasteabang.""Eh... saya bukannya hensem sangat. Mesti ada orang yang lagi hensem yang abang minat.""Ada tu ada," Abang Zami mengakui. "Tapi ramai yang lembut, abangtak minat.""Emm... taste abang sebenarnya macam mana?""Kulit sawo matang... ada misai sikit-sikit dan macho... Macam Zamlah. Kan abang dah cakap kat Zam petang tadi." Abang Zami merenung tajamke arah laut. "Pertama kali abang lihat gambar Zam... gambar Zam di RMCdengan uniform celoreng yang Zam pakai, abang terus jatuh hati denganZam. Dari gambar tu, Zam memang nampak macho, dan kan abang kata... muka Zam iras-iras muka Nassier Wahab." Abang Zami menghela nafasnya panjang-panjang. "Hari ini barulah abang dapat berpeluang bertemu sendiri dengan Zam. Puas rasanya!"Aku asyik memandang ke arah bibir abang Zami yang agak kemerahanitu. Aku hampir-hampir tidak mendengar apa yang telah diperkatakan olehabang Zami kepadaku."Taste saya pula, abanglah!" Ujarku dengan tiba-tiba. Aku membaringkan kepalaku di atas dada abang Zami."Zam ni manjalah," kata abang Zami sambil mengusap-ngusap rambutku. "Saya suka dengan lelaki seperti abang... abang kacak, tinggi, badan abang tough... semua ciri-ciri lelaki sejati yang saya impikan selamaini ada di dalam diri abang." Abang Zami tidak menjawab kata-kataku tadi. Dia terus mencium anak rambutku dengan perlahan. Abang Zami kemudian telah memberanikandirinya untuk membuka bajuku. Kemudian dengan penuh lahap dia telah meratah bahagian leherku. Aku membiarkannya sahaja sambil aku sendirimembuka kemejanya.Didalam samar-samar dibekalkan dengan cahaya lilin, tangankumeraba-raba tubuh Abang Zami yang besar dan keras itu. Tanganku kerapkali menguis-nguis lurah yang jelas terdapat di tengah-tengah dadanyayang berbulu itu. Di dalam keadaan yang terlalu ghairah tatkala leherku diratah oleh abang Zami, aku menolaknya lalu aku terus menyonyotputingnya yang besar dan keras itu.Abang Zami mengeluh kesedapan. barulah pada ketika itu aku dapatmemahami kelemahan abang Zami.Bab 3Abang Zami mengeluh kesedapan. Suaranya tatkala mengeluh agak kuatkudengari. Aku pasti bahawa tidak ada sesiapa pun yang boleh mendengarkeluhannya itu, kerana kawasan di atas bukit ini memang terpencil.Perkara inilah yang telah membuatku semakin liar mengulum puting abang Zami. Semakin geram lagi apabila aku dapat melihat dari raut wajah abang Zami, dia kelihatan seolah-oleh telah diseksa olehku. Kadang-kala, untuk mendengar keluhan anak jantannya itu, aku sengaja menggigit putingnya, yang semakin lama, semakin keras rasanya."Abang sayang Zam! Jilat lagi Zam," bisik abang Zami ke telingaku. Lalu aku semakin galak menjilat-jilat puting abang Zami sambil meramas-ramas busut jantannya yang semakin menggunung. Abang Zami mengerang kesedapan.Aku menjadi semakin berani. Aku menyuruh abang Zami berdiri dihadapanku. Aku mendongak merenung ke dalam mata abang Zami. Tangan abang Zami meraba-raba belakangku. Dia mengucup bibirku. Memang sah abang Zami pandai di dalam bidang ini. Cara dia mengucup sahaja boleh membuatkan aku terpancut kalau aku tak pandai mengawal nafsuku ini. Dia pandai melaga-lagakan bibirnya dengan bibirku. Kadang-kala, dia akan menjilat kumisku. Aku pula suka mengucup dagunya yang tajam serta kasar dengan bulu keras yang baru nak tumbuh itu."Abang nak Zam simpan misai Zam nih untuk abang," bisik abang Zami sekali ke dalam telingaku. "Zam nampak macho dengan misai Zam ni." Katanya kemudian sambil meneruskan kucupannya terhadap bibirku.Aku dapat merasakan kelakian abang Zami dilaga-lagakan ke atasbadanku. Abang Zami sengaja menekan-nekan dan menggesel-geselkannya dengan ganas. Aku membalas dengan membuka seluar jeansnya itu."Ish... basah giler." Kataku perlahan. Seluar dalam berwarnaputihnya itu basah dengan air mazinya."Abang cepat basah, Zam." Balasnya abang Zami sambil tersenyum."Zam pun basah ni bang..." jawabku lesu."Abang tahu... Zam pun memang cepat basah," kata abang Zami sambil dengan ganasnya membuka seluarku.Selepas aku telah dibogelkan oleh abang Zami, aku terus melutut dihadapannya. Mulutku menuju kepada batang Abang Zami yang besar dantebal, itu. Lalu aku masukkan batangnya itu ke dalam mulutku.Perlahan-lahan pada mulanya, kerana ingin aku rasakan kesedapan airmazinya yang meleleh-leleh tatkala aku menjilat takuknya. Kemudianbarulah aku isap dengan sepuas-puasnya, setelah aku sendiri merasa terlalugeram melihatkan kelakiannya yang besar serta padat itu."Pandai Zam kulum," Ujar Abang Zami tatkala aku mengulumnya. Memang aku tidak dapat nafikan, aku tak dapat mengulum batangnya sedalam-dalamnya, kerana tak biasa. Tapi aku seboleh mungkin telah menggunakan lidahku untuk menjilat-jilat bahagian paling sensitif untuk orang lelaki, bahagian takuknya. Kadang-kala sehingga kendur kepala lutut abang Zami dibuatnya, kerana tak tahan dikulum olehku.Abang Zami menyuruhku berhenti. Katanya kalau aku tak berhenti,pasti dia akan terpancut. Dia memeluk aku sepuas-puasnya. Beberapa kalidia mengatakan bahawa dia begitu menyayangi diriku ini.Tatkala aku menjilat-jilat leher abang Zami, tiba-tiba aku terasaabang Zami sedang menguis-nguiskan jarinya ke dalam lubang nikmatku. Aku menggeliat kesedapan."Sedap tak?", Tanya abang Zami. Aku menggangguk. Kemudian Zamikembali membaringkan aku di atas para. Dia menaikkan kakiku ke atas.Dengan perlahan dia menjilat-jilat lubang nikmatku."Ahh... sedap bang! Rasa macam nak terpancut!" Ujarku di dalamkesedapan. Tak pernah rasanya aku merasakan kesedapan seperti inisebelum ini. Abang Zami memang pandai melakukan jilatan denganlidahnya."Betul ni bang... tak tahan ni! Rasa macam nak terpancut!"Abang Zami berhenti sebentar. Dia tersenyum ke arahku."Anak ikan macam kau memang tak pandai kawal..." dia memerliku dengan manja.Abang Zami menyambung jilatannya. Kali ini dengan lebih lahap lagi. Aku pula terasa bagai nak gila menahan kesedapan. Sampai ternaik-naik punggungku dibuatnya. Lebih-lebih lagi apabila lidahnya semakin dalam masuk ke lubang nikmatku. Lebih terasa nikmatnya apabila dia mengurut-ngurut buah zakarku. Ake merintih-rintih dihanyutkan rasa sedap yang amat. "Zam sayang abang tak?" Tiba-tiba abang Zami bersuara."Sayang bang!" Aku menjawab spontan. Aku menjawab soalannya itu dari suara hatiku. Aku iklas menyayanginya. "Kalau Zam sayang dengan abang, Zam buat sahaja apa yang abangsuruh." Abang Zami memerintah sambil matanya tepat tanpa berkelip memandang mataku. Aku menggangguk lesu. Buat masa ini, kalau dia mahu aku terjun ke curam di hadapanku pun aku sanggup lakukannya, demi rasa cintaku kepada abang Zami.Abang Zami membasahkan jarinya dengan air liurnya. Dengan perlahan, dia memasukkan jari telunjuknya ke dalam lubangku. Aku mengadu sakit."Ketat sangat..." ujar abang Zami sambil memasukkan jarinya itu lagi dalam-dalam."Ahhh... sakit bang!" Dengusku. Di dalam rasa sakitku itu, terasajuga rasa nikmat dijolok begitu."Zam anak jantan. Zam kena tahan rasa sakit ni nanti." Ujar abangZami. Dia seterusnya mencapai seluar jeansnya. Dia mengeluarkan sesuatu dari dalam kocek seluarnya itu. Kemudian dia telah menyuruhku berdiri. Diaberada di belakangku kini.Aku mengikut arahannya tanpa banyak soal. Abang Zami telah mencium belakangku sambil melakukan sesuatu. Abang Zami telah mengarahkan kelakiannya ke dalam lubangku. Dengan perlahan dia telah memasukkan kelakiannya ke dalam diriku. Walaupun lubangku telah dibasahi oleh jilatan abang Zami dan abang Zami sendiri telah mengenakan kondomnya yang agak licin dengan cecair pelincir, agak sukar juga untuk abang Zami menusukkan kelakiannya ke dalam diriku.Beberapa kali aku mengadu sakit. Abang Zami tidak mengendahkanaduanku itu. Seolah-olah getusan aku telah membuatkan dia menjadi lebihberahi lagi. Terus dia menikam diriku ini dengan sebuas mungkin.Aku menjerit menahan rasa sakit yang amat. Kelakiannya yang besar dan keras itu langsung membuatku terasa seperti diseksa dengan ganas. Aku hampir-hampir mahu menangis kerana tak tahan merasa sakit."Mula-mula memang sakit... lama-lama sedap!" Abang Zami memujukku. Dia cuba menenangkan fikiranku dengan mengusap-ngusap anak rambutku.Abang Zami kemudian memegang punggungku dengan erat. "Sedap punggung Zam nih... mampat!." Katanya lagi sambil memicit-micit punggungku dengan penuh geram.Akhirnya abang Zami berjaya menusukkan kelakiannya sehingga kedalam. Aku terasa bagai nak pitam menahan sakit. Terlalu pilu rasanya.Dengan penuh ganas abang Zami telah menarik dan memasukkankelakiannya berkali-kali ke dalam lubang keramatku. Pada waktu itulah aku mula merasa terlalu sakit, tetapi di dalam masa yang sama, aku mula terasa sedap yang amat di dalam diriku. Tidak pernah aku merasakan kesedapan seperti ini.Abang Zami mengurut-ngurut kelakiannku sambil menusukkan kelakiannya ke dalam diriku. Abang Zami mengerang kesedapan. Dia ternyata ganas orangnya. Mungkin kerana keganasannya itulah yang membuatku kini hanya puas bermain dengan lelaki yang sama tahap keganasannya."Sedap Zammmmm. Abang tak tahan Zam!" Katanya, selepas beberapa minit dia mengganasi diriku ini. Dia mengeluh kesedapan lalu diamenggigit leherku. Abang Zami menusukkan senjatanya ke dalam lubang keramatku dengan satu tusukan yang kuat dan dalam. Aku dapat merasakan denyutan kelakiannya di dalam diriku.Aku sendiri tak tahan lagi rasanya apabila diperlakukan begitu oleh abang Zami. Di dalam keadaan batangku diusap kuat oleh abang Zami, di tambah lagi dengan rasa sakit yang amat, aku terpancut sendiri."Ahhhh!" Getusku dengan agak kuat. Aku menggeliat kesedapan tatkala abang Zami sedang meledak di dalam lubang nikmatku. Abang Zami mengerang sama."Kemut lagi Zam... sedap Zam kemut." Ujar abang Zami sewaktukejantanannya berdenyut-denyut di dalam diriku."Sedap Zam... tak pernah abang main sesedap ini." Ujar abang Zami ketika kami sama-sama berbaring kepenatan di atas para. Abang Zami mengambil baju kemejanya lalu mengelap peluh di badanku serta di kemaluanku."Eh, kotor baju abang tu nanti." Bantah ku sambil menepis tangannya."Tak apa... abang kena bersihkan badan sayang abang sorang nih." Ucap abang Zami sambil mengucupku lagi.Abang Zami terus membersihkan diriku dengan kemejanya itu. Terasa sebak didalam hatiku, kerana itulah kali pertamaku di layan dengan rasa penuh kasih sayang. Ketika dia mengelap belakangku aku terlihat sedikit tompokan darah diatas tilam, mungkin dari kemutan sulungku yang penuh kenikmatan. Aku hanya mendiamkan diriku. Walaupun di dalam hati aku terasa amat bimbang. Aku langsung tidak mahu menunjukkan sebarang emosi kepada abang Zami. Nak kontrol macho, lagaknya."Alah... biasa saja tu Zam." Ujar abang Zami mententeramkan hatiku. Dia seolah-olah sudah sebati dengan jiwaku. Dia dapat membaca isi hatiku.Aku memeluknya untuk merasa lebih selamat di dalam dakapan hangatnya. Semua rasa risauku kini hilang entah ke mana...Kami terbaring di atas pondok di atas bukit itu sehinggalah matahariterbit. Banyak yang kami bualkan pada sepanjang malam. Banyak perkarayang aku pelajari mengenai isi hatinya. Terasa semakin sayang pula akuterhadap dirinya itu."Esok abang akan pulang ke Port Dickson... Zam tahu kan?" Ujar abang Zami sambil matanya merenung ke arah ufuk timur."Saya tahu bang... tu yang buat saya rasa sedih sangat ni!" Ujarkuyang memang terasa betul-betul sedih pada saat itu. Aku terbaring diatas dadanya. Aku memeluk tubuhnya dengan lebih erat."Walau apa pun terjadi diantara kita... Zam tetap akan jadi milikabang sampai bila-bila.""Abang pun sama--" aku tak dapat menyambung lagi. Tiba-tiba aku dapat merasa manik-manik panas mula terkumpul di dalam alor mataku."Janganlah menangis Zam," ujar abang Zami perlahan. Dia mula sedar bahawa aku senang menangis tatkala air mataku yang hangat terjatuh di atas dadanya. "Abang tak suka lihat Zam menangis" Abang Zamimengusap-ngusap rambutku setelah dia mengelap air mataku dengantangannya.Aku akur kepada kehendaknya. Aku memimpinnya sambil berjalan keluar dari pondok lalu turun ke bawah bukit.Kami sama-sama mandi air perigi pada pagi itu. Kami telah melayarkan bahtera cinta kami bersama pada malam itu sebelum dia pulang pada hari esoknya.Aku beserta ibu dan bapaku telah menghantar Abang Zami dan abang Zuraimi ke Dungun. Dari sana mereka telah menaiki bas ke Kuala Terengganu untuk pulang ke Port Dickson. Abang Zami telah meninggalkan pesan kepadaku supaya jangan menangis tatkala dia meninggalkanku nanti."Nah ambil... goreng pisang. Makan bila dalam kereta nanti." AbangZami menghulurkan kepadaku goreng pisang panas yang baru sahajadibelinya di stesyen bas."Terima kasih, bang" Kataku perlahan sambil menyambut plastik merah yang telah penuhi dengan goreng pisang. Tatkala aku meyambut goreng pisang tersebut, abang Zami telah menyelitkan sekeping kertas kecil yang telah dilipatnya ke dalam tanganku. Dia memandang sayu ke dalam mataku. "Jangan baca sekarang..." bisiknya kemudian.Aku mengangguk lemah. Aku melihatnya pergi masuk ke dalam basbersama abangku. Di dalam bas, dia termenung memandangku.Di dalam perjalanan pulang, aku membuka surat kecilnya itu, tatkala ibudan bapaku sedang sibuk berbual di dalam kereta usang keluargaku ini.Aku membaca suratnya dengan rasa penuh sebak. Air mataku mengalir lagi.Aku tiba-tiba terasa terlalu kesunyian. Setiap urat saraf yang ada didalam tubuhnya terasa perit menahan sakit di jiwaku pada waktu itu.Seolah-olah aku baru sahaja kehilangan sesuatu yang penting di dalamhidupku.Aku memandang ke luar untuk memastikan bahawa ibu dan bapaku tak akan dapat melihat keadaanku pada waktu itu. Di dalam suratnya, abang Zami telah mengulangi janjinya untuk memilikiku pada satu hari nanti. Dia telah memberitahuku bahawa hari-harinya bersamaku adalah diantara hari-hari yang paling bahagia di dalam hidupnya. Dia mengucapkan terima kasih kepadaku.Dia telah berjanji untuk memilikiku... aku pegang pada janjinya itu. Bab 4Sejak Abang Zami meninggalkanku, hatiku memang rasa langsung tidak tenteram. Musim cuti sekolahku hampir berakhir. Jika dulu aku banyak menghabiskan masaku bersembang dengan kawan-kawan sekampungku atau keluar bermain bola bersama mereka di padang sekolah lamaku, kini aku banyak menghabiskan masaku di dalam bilikku termenung keseorangan. "Dia sedih sebab kakcik dia dah kawin..." jelas ibuku kepada bapaku apabila melihatku tidak berselera untuk makan sebentar tadi. Dia tahu bahawa kakcik ku memang sayang benar kepadaku. Di antara ramai-ramai adik-beradik yang aku ada, kakcik ku lah yang paling aku sayangi. Mungkin kerana umur kami tidak jauh berbeza jika dibandingkan dengan umur abang dan kakakku yang lain. Dia hanya tua tiga tahun dari umurku. Didalam usia semuda 18 tahun dia telah dikahwinkan dengan anak lebai Samad dari Kemasik. "Makanlah Zam," pujuk bapaku perlahan. Aku menggeleng lesu. Bapaku memang rapat denganku. Sebagai anak bongsu, memang lebih sayang kepadaku dari abang serta kakakku yang lain. "Nanti kalau Zam lapar, Zam makan," aku membalas perlahan. Aku termenung di dalam bilik tidurku menatap kepada sekeping gambar yang telah abang Zami berikan kepadaku. Gambar yang telah diberikannya kepada aku itu telah diambilnya tiga tahun yang lalu di dalam bereknya. Dia kelihatan tersenyum di atas katilnya sambil mengilatkan boot tenteranya. Yang membuatku semakin dahagakan pelukan hangatnya tatkala aku melihatkan keadaannya berlengging di dalam gambar itu. Gambar yang diberikan kepadaku agak terang. Boleh kulihat setiap otot di dalam badannya. Dia kelihatan lebih gelap di dalam gambar itu dari sekarang. "Kenapa kulit abang gelap sikit ni bang?" Aku menyoal Abang Zami sejurus selepas aku menerima gambar tersebut darinya. Mataku kembali kepada muka pintuku untuk memastikan bahawa pintu bilikku itu telah dikunci rapat. "Sebab abang kena berlatih kawat sambil berlengging di tengah-tengah panas masa abang buat latihan asas jadi komando dulu." Jawab abang Zami sambil mengusap-ngusap rambutku. Dari luar bilikku gamat kedengaran bunyi pukulan kompang menandakan pihak pengantin lelaki sudah sampai ke perkarangan rumahku. Aku dapat melihat keadaan kulitnya jika terkena bahang matahari. Latihan komandu di tengah-tengah panas telah membuatkan kulitnya yang putih itu bertukar kemerahan. Kulitku yang sawo matang ini pasti akan bertukar gelap (seperti mana yang berlaku kepada abangku dahulu) jika dibiarkan lama-lama di tengah-tengah cahaya matahari. Malah sejak aku menjadi pelajar di MTD, tidak boleh aku nafikan bahawa kulitku kini lebih gelap dari dahulu. Tapi aku gembira apabila abang Zami memberitahuku bahawa dia suka kepada kulit yang sawo matang sepertiku. Menurutnya, warna kulitkulah yang telah membuatku nampak lebih macho. "Abang tak suka yang putih-putih..." Abang Zami menjelaskan sambil dia meraba-raba leherku. Paluan kompang semakin kuat kedengaran. Pintu bilikku tiba-tiba diketuk dari luar. Kedengaran suara abangku memanggil-manggil dari luar. "Zami ada di dalam?" Katanya, sejurus aku membuka kuak pintu bilikku. "Ada..." aku menjawab ringkas. Aku menoleh kepada abang Zami yang sedang menutup zip seluarnya yang telah aku buka tadi. Hanya selepas abang Zami bersedia menemui abang Zuraimi, barulah aku membuka pintu bilikku."Zami... kau pandai silat kan? Abang long aku tak jadi nak silat... segan pulak katanya." Ujar abangku tatkala lehernya menjenguk ke dalam bilikku. "Boleh... tapi kena bayar komisyen!" Seloroh Abang Zami. Dia kemudian keluar meninggalkan bilikku tanpa berkata-kata kepadaku. Beberapa minit kemudian aku turun dari rumahku. Aku berdiri tercegat di hadapan tangga rumahku sambil melihat abang Zami memulakan tarian silatnya. Kamera di tanganku pantas aku arahkan kepada abang Zami. Terasa bangga pulak di dalam hatiku kerana melihatkan ketangkasan abang Zami bersilat. Aku sendiri pernah belajar seni silat gayung sebelum aku meneruskan pelajaranku ke MTD. Jadi aku tahu bagaimana untuk membandingkan tarian silat yang kasar atau tarian silat yang tinggi nilai seninya. "Hensemnya abang tu!" Entah mengapa, di dalam suasana riuh rendah seperti itu aku masih dapat mendengar bisikan sepupuku Leha kepada kawannya Nurliza. Mereka berdua yang berusia tua dua tahun dariku itu ketawa kecil, sambil menjeling-jeling ke arah abang Zami yang sedang mengorak langkah silatnya itu. Perasaan cemburu mula menyelinap masuk ke dalam tubuhku. Tak rela rasanya aku memikirkan bahawa akan ada manusia lain yang akan memiliki abang Zami kecuali diriku ini. Abang Zami kelihatan segak bak pahlawan Melayu yang gagah, walaupun pada waktu itu dia hanya berseluar jeans dan memakai baju Pagoda berwarna putih. Dia kelihatan begitu gagah perkasa, mungkin kerana bentuk badannya yang tegap, tambah-tambah lagi kerana ketinggiannya mencecah 6 kaki. Aku sebenarnya suka melihat dia berpakaian begitu, maksud aku, berbaju putih dan berseluar jeans berwarna biru. Kerana tatkala dia sedang mengorak langkah silatnya, aku boleh melihat dengan jelas otot-ototnya yang padat itu bergerak-gerak melalui baju pagoda putihnya itu (yang kelihatan agak jarang dan ketat). Malah, baju Pagodanya itu telah menampakkan otot perutnya yang terbentuk cantik tatkala dia menarik nafasnya. Naik juga shyahwatku apabila melihat kepada kepadatan busut abang Zami melalui seluar jeansnya. Teringat aku kepada kelakiannya yang besar itu tatkala aku mengulumnya semalam. Otot-otot di betis dan pehanya yang besar itu juga telah membuatkan seluar jeans abang Zami nampak ketat. Makin ketat lagi kelihatannya, terutamanya pada bahagian punggung abang Zami yang padat itu. Aku semakin galak mengambil gambar abang Zami bersilat. Tak sabar rasanya untuk aku melihat gambar yang telah aku ambil ini. Akan kusimpan gambar-gambarnya ini baik-baik setelah aku balik ke MTD kelak!Selesai abang Zami bersilat, dia berundur lalu berjalan ke arahku. Kami membalas senyuman. "Bila Zam dah cuci gambar tu nanti, jangan lupa hantar kat abang," kata abang Zami kepadaku. Badannya berpeluh. Dia mengelap keringatnya dengan tangannya. "Tentulah bang... saya pun tak sabar nih!" Balasku tanpa rasa segan. Abang Zami tertawa lalu teramas-ramas rambutku sebelum dia beredar ke belakang rumah untuk menolong beberapa pemuda kampung yang lain mencuci pinggan di sana. ***Aku termenung merenung ke dalam gambar abang Zami. Di belakang gambar tersebut, abang Zami telah menulis alamatnya di Kor Gerak Khas di Port Dickson dengan ucapan pendek menyuruhku belajar rajin-rajin. Aku menarik nafasku panjang-panjang. Aku kemudian merenung kepada segulung filem di atas meja di sebelah katilku. Memang kalau boleh, mahu saja aku cuci filem tersebut di pekan untuk dapatkan gambar-gambar yang telah kuambil tempohari secepat mungkin. Akan tetapi, memandangkan bahawa hampir setiap gambar yang aku ambil hanya terdapat gambar abang Zami ataupun gambar kami berdua, aku batalkan sahaja niatku itu. "Buat di KL sajalah, Nanti apa pulak orang kata..." getusku di dalam hati. Aku merenung ke gambar abang Zami di hadapanku. Setiap kali aku menatap wajahnya, setiap kali itulah aku akan kembali dibawa kepada masa-masa aku bersamanya. Malam kedua aku bersamanya ternyata lebih hebat dari malam pertama aku dengannya."Abang memang hebat masa abang bersilat tengahari tadi!" ucapkutatkala berada di dalam pondok kecil di atas bukit berdekatan denganrumah nenekku itu. Pada malam itu cuaca mendung. Angin pula bertiup agak kencang."Alah, biasa aja tu. Bukan anak Melayu kita nih kalau tak pandai bersilat." Abang Zami tak makan dipuji. Seboleh-bolehnya dia mahu merendah diri. Dia tersenyum memandang ke arahku, lalu dia menyambung, "Zam pun nampak segak dengan baju Melayu yang Zam pakai... stim abang tengok."Aku tersenyum sendiri. Aku terasa begitu bahagia dapat duduk bersama dengannya kini setelah sehari suntuk melayan tetamu di kenduri kahwin kak cik ku itu."Abang nampak penat... saya kesian dengan abang sebab tak dapatberehat sejak semalam." Kataku sambil memeluknya dengan berpaut kepada lehernya."Tak apa Zam... abang dah biasa buat kerja-kerja berat macam ni.""Abang nak saya urutkan badan abang tak?" Aku mengesyorkan."Boleh jugak Zam," jawab abang Zami sambil membuka bajunya. Diabaring di atas para.Tanganku galak memicit serta mengurut bahagian belakangnya. Sedapjuga rasanya dapat mengurut tubuh abang Zami yang keras ini. Aku mula mengurut di bahagian lehernya kemudian turun sehingga ke bahagian punggungnya."Stim ke Zam?" Ujar Abang Zami apabila matanya terpandangkan kepada busutku yang semakin membesar itu."Mestilah bang... saya stim dengan abang sorang jer! Dengan orang lain saya dah tak stim lagi dah. Dengar nama abang jer saya dah stim tau!""Ish, manja pulak Zam nih. Semakin hari makin manja Zam dengan abang." Ujar abang Zami kepadaku dengan suaranya yang dalam dan keras itu."Abang tak suka ke kalau saya manja dengan abang macam ni? Dengan abang sorang je lah tempat saya untuk bermanja." Kataku berterus terang. Suasana malam di atas bukit agak sejuk. Aku berhenti sebentar dari terus mengurutnya. Aku menggosok-gosok lenganku kerana kesejukkan."Eh, abang suka... bukannya abang kata abang tak suka." Abang Zami bangun dari baringnya, terus dia memelukku setelah dia tahu aku kesejukkan. Aku mengeluh puas. Aku dapat merasakan kehangatan tubuhnya. Aku terasa kesedapan kerana dipeluk.Nafsu mudaku membuak-buak pada malam itu. Geram rasanya apabilaaku dapat mengurut badan abang Zami tadi. Lebih geram lagi apabila aku dipeluk oleh abang Zami kini.Kerana tak tertahan, tatkala di dalam pelukannya aku sengaja membuka seluar abang Zami. Abang Zami membiarkan sahaja. Lalu aku buka seluarnya yang membusut itu. Perlahan-lahan aku lakukan pekerjaan ini..."Kenapa abang tak beli seluar dalam baru, bang? Seluar dalam abangnih dah lama... koyak-koyak pulak tu." Ujarku setelah aku berjaya membuka seluarnya itu. Kini tangan kiri ku meraba-raba kepadatan punggung abang Zami. Tangan kananku pula sibuk mengurut-ngurut kejantanan abang Zami dari luar seluar dalamnya. "Alah... buat apa beli yang baru. pakai apa yang patut tu,cukuplah." Jawab abang Zami bersahaja.Seluar dalamnya itu memang berlubang-lubang dan koyak rabak. Abang Zami sedang memakai seluar dalam berwarna hijau "Hak Kerajaan" yangpernah aku lihat dipakai oleh abangku sendiri. Seluar dalam abangkusendiri pun rupanya tak ubah seperti seluar dalam abang Zami. Tidak akunafikan, keadaan seluar dalamnya berkeadaan begitu telah menaikkannafsuku lagi."Nanti saya belikan abang Zami seluar dalam yang baru." Aku berkatakemudiannya."Ish, Zam nih... kan lagi baik kalau Zam pergi beli buku." Sahut abang Zami dengan nada serius."Alah bang... sekali sekala! Apa salahnya.""Patutnya abang yang belanja, Zam... Zam tahu tak? Abang pantang betul kalau ada orang nak belanja abang. Abang tak suka. Abang tak mahu termakan budi." Jelas abang Zami kepadaku."Tak apa bang. Saya tak berkira orangnya. Bila Zam besar nanti Zamnak jaga abang." Kataku bersungguh-sungguh."Mengarutlah Zam nih." Ujar abang Zami sambil memusing ke memandangku. Dia memegang kedua belah bahuku. Aku dapat melihat kejantanannya semakin besar mengeras. Begitu besar dan panjang sehingga terkeluar dari seluar dalamnya lalu hampir mencecah ke pusatnya.Manik-manik pekat dapat kulihat mula menitik keluar dari kepala takuknya yang berdenyut-denyut itu. "Saya memang nak jaga abang satu hari nanti. Betul ni bang!" Kataku sambil mencium lengannya."Patutnya abanglah yang jaga Zam." Kata abang Zami. Dia menghela nafas panjang sambil mengusap-ngusap rambutku.Tak tahan aku melihat berkeadaannya begitu. Hampir-hampir bogel dengan hanya berseluar dalam di hadapanku. Aku terus menuju ke arahkelakiannya lalu terus aku buka seluar dalamnya pula. Sejurus selepas itu, aku kulum dalam-dalam senjatanya. Abang Zami mendengus kesedapan."Abang memang mahu jaga Zam..." ucapnya, sehingga dia dapat menyambung lagi kata-katanya. Dia tak tertahan lagi, lalu dia memegang kepalaku untuk menyuruhku kulum dengan lebih dalam lagi. Abang zami menyambung, "Berilah peluang abang jaga Zam... biar abang yang keluar belanja untuk Zam. Abang nak tolong beli buku sekolah dan keperluan Zam nanti. Ini janji abang kepada Zam."Aku mendengar kata-katanya itu tatkala sedang sibuk mengulumnya. Dia berkata kepadaku dengan bersungguh-sungguh. Hatiku sejuk. Terasa semakin sayang aku kepadanya.Aku mengulum dengan sepuas-puasnya sambil membelek-belek padabahagian otot perutnya. Memang di situlah diantara bahagia tubuhnya yang paling aku sukai, selain daripada bahagian dadanya, lengannya dan betisnya yang besar dan padat itu.Mungkin kerana tak tahan menahan rasa geram, abang Zami terus bangun lalu dengan penuh gelojoh dia telah membuka baju serta seluarku. Dengan rakus dan ganas dia telah mengulum-ngulum puting kiriku. Aku mengeliat kesedapan.Setelah puas abang Zami merakusi putingku, dia menyuruhku berdirilalu dengan kuat dia memelukku. Dipeluknya aku sambil dia mengucupku.Dia mengulum lidahku dengan sepuas-puas hatinya. Kelakiannya puladitujah-tujahkan ke arah tubuhku.Tatkala masih bercumbuan dengannya, dengan sepenuh tenaganya diatelah mengangkatku. Aku telah mengikut naluriku untuk menggunakan keduabelah kakiku untuk memaut kuat pinggangnya. Tanganku pula memaut kepada lehernya.Kini aku menciumnya dari atas, tanpa perlu lagi aku mendongak ke arahnya. Tatkala di dalam penuh khayal begitu, dia telah menambahkan lagi kesedapanku dengan mengurut-ngurut batangku yang kini semakin keras dan basah--sehingga aku dapat merasa badan abang Zami agak basah terkena air maziku yang sentiasa mengalir itu.Aku memaut kuat pada tubuhnya. Dengan penuh geram aku meramas-ramas otot di bahagian lengannya yang besar dan tebal itu. Agak lama jugaabang Zami memperlakukan aku begini. Geram juga rasanya apabila akusendiri dapat merasakan kekuatan anak jantan abang Zami ketika abangZami mendukung aku pada waktu itu.Setelah abang Zami puas mengucup dan mengulum lidahku. Diamembaringkan aku di atas para yang bertilam itu. Seperti semalam, diatelah mencapai seluar jeansnya lalu mencapai paket kondomnya. Diamemakaikan sarung kondom kepada kelakiannya yang kini sedang laparberdenyut-denyut."Semalam abang buat sakit..." kataku perlahan. Walaupun di dalamhatiku, aku memang mahu dia memasuki tubuhku ini. "Sakit sangat bang... sampai rasa bagai nak pitam!""Abang tahu Zam... sebab tu abang akan buat perlahan-lahan... macam semalam."Aku mengangguk lesu. Demi rasa cintaku terhadap dirinya, akusanggup menyerahkan apa sahaja yang aku ada kepadanya.Abang Zami pada mulanya mengangkangkan kakiku. Kemudian denganperlahan dia memasukkan kelakiannya ke dalam lubang nikmatku. Seperti semalam, memang agak sukar untuk dia memasukkan kelakiannya yang panjangnya tujuh inci itu. Lebih sukar lagi kerana kelakiannya itu padat dan tebal.Posisi abang Zami memasukkan kelakiannya dari bahagian hadapanternyata agak lebih sakit rasanya jika dibandingkan dengan bahagianbelakang. Tetapi tidak boleh aku nafikan bahawa pada bahagian inilah akurasa lebih nikmat dijamah abang Zami."Sakit bang... tapi sedap! Ahhh... dalam lagi bang!" aku bisik ke dalam telinganya.Nikmatnya tak terkata apabila kelakian abang Zami masuk begitu dalam ke dalam tubuhku. Kadangkala dengan sengajanya aku menekan sendiri punggung abang Zami. Tanganku sendiri liar menguis-nguis lubang keramat abang Zami.Dengusan abang Zami semakin kuat lagi kedengaran apabila tangankumencecah-cecah lubangnya itu.Didalam keadaan kesedapan itu, abang Zami telah mengurut-ngurutkelakianku. Dia lelah mengucupku sambil memasukkan lidahnya ke dalammulutku dengan dalam. Aku terus mengulum lidahnya dengan rakus."Ahhhh! Sedap bangggg!" Aku mengeluh kesedapan dengan tiba-tibaapabila aku tidak dapat mengawal nafsuku lagi. Terpancut-pancut airmaniku ke atas badan abang Zami. Abang Zami menggeliat kesedapan. Dia menpercepatkan lagi pergerakan turun naik punggungnya, sehingga dia sendiri tak tertahan lagi. Dia menusuk kelakiannya dengan lebih dalam, lalu dia berhenti di situ. Abang Zami mengeluh kesedapan dengan kuat.Kelakiannya dapat aku rasakan berdenyut-denyut memancutkan airnya terasa didalam tubuhku."Sedap Zam..." ujar abang Zami sebaik sahaja dia mengeluarkankelakiannya dari tubuhku. Aku dapat melihat sarung kondomnya penuhberbekalkan air mani. Secara lazimnya abang Zami memang banyak kandungan air mani yang dapat dikeluarkannya. Subur, seperti mana yang pernah diperkatakan oleh Ustaz Jamil, guru agamaku dahulu. Dia pernah memberitahuku melalui kelas agamaku tentang kandungan air mani yang banyak dan kesuburan lelaki. Kesuburan seorang lelaki terletak kepada kandungan air maninya, kata cikgu Jamil kepadaku. Entah betul entah tidak telahannya itu, aku sendiri pun tak tahu."Sedap bang... abang pandai puaskan saya." Kataku dengan lesu. Danseperti malam sebelumnya, abang Zami dengan perlahan dan penuh telititelah menggunakan bajunya untuk mengelap dan membersihkan tubuhku."Zam... abang nak Zam belajar rajin-rajin. Abang tak mahu Zam jadiseperti abang." Kata abang Zami tiba-tiba."Kenapa abang tiba-tiba cakap seperti ini kepada saya?" Dahiku terkerut seribu."Abang tahu Zam pandai... tak seperti abang. Malu rasanya abangdengan diri abang ni jika dibandingkan dengan Zam.""Abang jangan cakap begini dengan saya... saya sayangkan abang. Saya tak kisah siapa diri abang ni, asalkan abang sayangkan diri saya ini. Abang sendiri boleh tengok keadaan keluarga saya... kami bukan orang kaya. Bapa saya nelayan. Kita sama saja bang!" Kataku sambil mengusap rambut abang Zami yang dipotong pendek itu. Aku mengucup dahinya dengan perlahan. "Saya berjanji tak akan tinggalkan abang sampai bila-bilapun. Biarpun satu hari nanti saya akan berjaya di dalam hidup. Itu janji saya kepada abang."Abang Zami tidak menjawab. Dia terus memelukku dengan erat. Nafasnya turun naik dengan kuat. Mungkin dia telah memelukku sambil tersedumenangis sendiri. Aku sendiri tidak pasti apa yang telah berlaku padawaktu itu. Aku sendiri telah lupa. Yang aku ingat, setelah dia memelukku dengan agak lama, kami kembali melayarkan bahtera indah kami untuk kali kedua pada malam itu...Di dalam bilikku aku termenung memandang kepada gambar abang Zami. Hatiku terasa kosong dan sunyi. Perit rasanya jiwaku pada waktu itu. Aku memegang kain pelikatku. Basah, terutamanya pada bahagian kelakianku, kerana terlalu asyik memikirkan kisah diriku bersama abang Zami. Aku menutup lampu bilik tidurku. Di dalam keadaan gelap begitu, aku mengurut-ngurut kelakianku sambil berfikir tentang abang Zami. Nama abang Zami kuucapkan berkali-kali sehinggalah aku sampai kekemuncaknya.

Bab 5

Aku berjalan keluar dari kedai gambar sambil menatap gambar-gambar abang Zami. Aku tersenyum sendiri. Aku rasa gembira juga kerana hampir kesemua gambar-gambar yang aku ambil bersama abang Zami menjadi, kecuali dua atau tiga gambar yang tidak begitu jelas kelihatannya. Terdapat enam keping gambarnya yang telah kuambil tanpa dia memakai baju. Gambar-gambar tersebut telah kuambil di hadapan pantai di depan rumah nenekku. Melihatkan gambar-gambarnya sahaja telah membuatku berahi dengan tiba-tiba. Di dalam bas, dengan cermat aku mengatur gambar-gambarnya itu ke dalam album gambar yang telah diberikan percuma kepadaku. Semakin lama aku menatap gambar-gambarnya, semakin rindu aku kepadanya. Kini sudah lebih sebulan sejak kali pertama aku berjumpa dengannya...Tatkala di asrama, aku banyak menghabiskan masa lapangku menulis kepada abang Zami. Abang Zami juga tidak ketinggalan untuk menulis kepadaku. Acapkali aku membaca tulisannya itu berkali-kali pada setiap malam. Pada setiap malam juga aku akan menggunakan gambarnya sebagai 'bahan' untuk aku memuaskan nafsuku. Kesemua surat-surat dan album gambar abang Zami aku simpan dengan baik di dalam sebuah kotak kasut. Kemudian kotak tersebut aku simpan di dalam almariku. Jika aku dan abang Zami mempunyai masa dan kesempatan, kami akan cuba berjumpa di KL pada masa hujung minggu. Abang Zami paham, aku tidak boleh keluar dari asrama dengan sewenang-wenangnya, jadi kami telah menggunakan masa kami yang ada sebaik mungkin. Abang Zami ternyata sanggup mengambil bas dari Port Dickson semata-mata untuk bertemu denganku di KL. "Nih hadiah untuk abang..." ujarku sambil menghulurkan kotak kecil berbalut kemas kepada abang Zami. Abang Zami tersenyum malu. Dia menoleh ke kiri dan ke kanan. Suasana di McDonald's berdekatan dengan CM itu agak hiruk pikuk. Bising. Tidak ada orang yang sedang memerhatikan gelagat kami. Semua sibuk dengan hal masing-masing."Eh... hari ini bukan hari jadi abang!" Sebut abang Zami yang berbintang Aries itu. Keningnya ternaik tinggi."Saya tahu lah bang... saja jer saya beli." Kataku. Kemudian aku menyarankan abang Zami membuka hadiah yang telah aku belikan kepadanya pada minggu yang lepas.Abang Zami mengoyakkan bungkusan pada kotak hadiah pemberianku itu. Kemudian dia tersenyum lebar."Lahhh... habiskan duit Zam jer. Kan baik kalau Zam berjimat.""Alah... sekali sekala bang."Ujarku bersahaja. "Lagipun seluar dalam abang tu dah buruk benar." Sambungku. Hubungan aku dan abang Zami ternyata mesra. Jika aku berkesempatan untuk ke rumah Kak ngahku di Cheras, aku akan bawa abang Zami bersama ke sana. Selalunya Kak ngahku tiada di rumah kerana mengikut suaminya sering pulang ke kampungnya di Kuala Selangor. Kerana dia hanya mempunyai seorang anak yang masih kecil, dan rumah yang dibeli oleh suaminya agak besar, bilik kosong di sebelah dapurnya telah disediakan untukku. Sering juga aku menggunakan bilik ini bersama abang Zami. Dan di sinilah aku telah merungkai rindu dendam dengan abang Zami...Di asrama, kawan-kawanku mula dalam melihat perubahan yang ketara di dalam diriku. Jika dahulu aku sering keluar ke KL pada hari hujung minggu bersama-sama mereka, kini aku sering ke berjalan ke KL seorang diri. Jika aku tidak bersama abang Zami, aku lebih senang berjalan berseorangan. Perkara ini telah membuatkan hubunganku dengan rakan-rakanku semakin renggang. Kini aku lebih banyak menghabiskan masaku menulis, menelaah pelajaranku (aku semakin bersemangat untuk belajar kerana aku sering diberikan semangat oleh abang Zami untuk belajar) dan berangan memikirkan tentang abang Zami (yang sering aku ikuti dengan aktiviti melancap yang kadangkala aku lakukan sehingga tiga kali sehari). Hampir setiap saat dalam hidupku aku akan berfikir tentang abang Zami. Selalunya fikiranku akan dibawa kepada perkara-perkara yang membawa kepada khayalanku bermadu kasih bersama abang Zami!"Nizam... Penolong Ketua Pengawas nak jumpa dengan kau." Aku menoleh ke arah suara yang telah mengejutkan aku tadi. Aku berhenti menelaah buku fizikku. Aku mendengus kerana disuruh berjumpa dengan penolong ketua pengawas pada masa aku sibuk membaca."Apa dia nak, Halim?" Aku menjawab malas, walaupun degupan jantungku semakin kuat. Tak tahu pula apa salah aku sehingga dipanggil ke bilik pengawas.Halim menaikkan kedua belah bahunya, tanda tidak tahu. Aku menoleh ke arah jam di dinding. "Dah nak dekat pukul 9 malam nih... esok tak boleh ke?""Dia nak jumpa kau sekarang juga." Jawab Halim yang juga seorang pengawas. Kaki pengampu... benci aku kepada Halim kaki pengampu ini!Aku mengeluh tidak puas hati. Dengan hati yang berat, aku terus berjalan ke arah bilik pengawas. Setelah tiba di dalam bilik pengawas, aku terus mengetuk pintu berkali-kali."Masuk," jawab suara dari dalam. Aku masuk ke dalam bilik pengawas. Yang hairannya hanya terdapat penolong ketua pengawas itu sahaja di dalam bilik tersebut. Hatiku berdebar-debar."Ikut aku masuk ke dalam bilik mesyuarat." Ujar penolong ketua pengawas. Dia memegang tangannya ke belakang.Aku ikut arahannya. Setibanya aku di dalam bilik mesyuarat, detik nadiku hampir terhenti tatkala aku ternampak kotak kasut ku dan beberapa keping surat abang Zami di atas meja di dalam bilik mesyuarat pengawas."Saya buat spot check tadi--""Tadi mana ada spot check!" Aku cuba membantah. Aku dapat rasakan diriku seperti seekor binatang yang telah berjaya diperangkap si pemburu."Aku buat spot check di almari kau sahaja." Ujar Ezam, Penolong Ketua Pengawas yang setahun lebih tua dariku. Tahun ini dia akan mengambil peperiksaan SPMnya. Aku sebenarnya banyak mendengar cerita mengenai dirinya itu. Ezam adalah diantara pelajar terbaik di MTD. Dia juga sering mewakili MTD di dalam acara tinju. Orangnya hitam manis, bertubuh tegap. Tingginya lebih kurang seperti aku, iaitu di sekitar 5 kaki 7 inci. Wajahnya kacak, walaupun kelihatan sedikit garang. Dia berasal dari Johor. Apa yang aku dengar dari orang, dia berketurunan Jawa.Aku berdiri tegak. Otakku buntu. Seperti seekor binatang terperangkap yang mahu melepaskan dirinya dari jerat si pemburu, mahu sahaja aku mengambil kotak di atas meja tersebut lalu lari keluar dari bilik ini--yang mula terasa seperti menghimpit diriku. Ezam memandang ku dari atas ke bawah. Kerana cuaca agak panas pada malam itu, aku hanya memakai singlet dan berseluar pendek. Seluar bola berwarna putih. Dia memandangku dengan pandangan jijik. "Kau nih homo, bukan?" Suaranya mula dikeraskannya.Aku tak menjawab. Mukaku pucat lesi. Kalau ditoreh mukaku dengan pisau, pasti takkan berdarah."Aku dah baca surat-surat kau semua. Aku tahu kau homo. Dah lama aku perhatikan kau. Jijik aku lihat manusia seperti kau." Dia memandangku dengan satu pandangan yang serong. Seolah-olah aku ini seorang pelacur murahan di tepi-tepi lorong.Pada waktu itu kepalaku terasa bagai nak pecah. Aku terfikirkan tentang keluarga aku. Aku terfikirkan tentang abang Zami. Aku sudah dapat bayangkan nasib aku nanti bila Ezam bawa hal ini ke pengetahuan pengetua. "Kau tahu apa aku akan buat dengan bukti-bukti ini semua?" Dia menayaiku dengan suara yang tegas.Aku menggeleng lesu. Aku sememangnya tak tahu apa yang akan berlaku kepada diriku nanti. Di dalam hati aku berdoa agar diri aku diselamatkan dari apa-apa malapetaka yang bakal tiba kelak."Kau bernasib baik kerana hanya aku sahaja yang tahu pasal benda ni." Katanya sambil tersenyum sinis. "Kalau tak nahas kau!"Aku tunduk malu. Mukaku merah padam."Kau nak selamat, bukan? Kau tak mahu satu sekolah tahu yang kau ni homo?" Dia menanyaiku. Aku menggelengkan kepalaku, walaupun memang telah menjadi pengetahuan umum bahawa memang terdapat ramai golongan gayboy di MTD. Tetapi aku bukan diantara gayboy yang terkenal atau yang telah dikenal pasti di sini. "Aku nak kau... kulum batang aku."Katanya kemudian.Aku terkejut sakan. Tekakku tiba-tiba terasa mual. Aku memandang wajahnya dengan pandangan berputik seribu pertanyaan. "Amenda nih?" Aku memprotes. Aku marah.Ezam mula bergerak ke arah pintu bilik mesyuarat. Dia mengunci pintu. Ezam tidak memperdulikan protesku tadi. Dia tersenyum sinis seperti seekor binatang buas yang baru sahaja berjaya menangkap mangsanya."Apa lagik.. isaplah!" Dia memaksa. "Kau kan homo kaki isap batang jantan... kenapa batang aku kau tak mahu isap?"Aku menoleh ke arah surat-surat abang Zami. Ezam mula meramas-ramas kelakiannya. Aku lihat, kelakiannya mula membusut dari seluar panjang berwarna hijaunya itu. Beberapa detik kemudian, Ezam membuka zipnya lalu mengeluarkan kelakiannya keluar. Dia seolah-olah dia bangga dengan apa yang ingin ditunjukkan kepadaku. Agak besar juga ukuran kejantanannya kulihat, walaupun pada ketika itu kelakiannya belum cukup tegang. Mungkin kerana dia berdarah Jawa, fikirku. Dengan rasa serba-salah dan sedikit tekakku terasa mual, aku menuju kepada kelakiannya yang legam itu. Aku membuka seluarnya sehingga ke paras lututnya. Aku mengulum kelakiannya itu sampailah ia tegang dengan sendirinya. Kelakiannya keras berurat. Kembang takuknya agak besar dan cantik. Jika takuk abang Zami tatkala tegangnya berwarna kemerahan, takuk Ezam berwarna merah gelap. “"Ahhh.. sedap sial! Kau pandai isap, lebih pandai dari jambu aku.”" Kata-katanya membuatku semakin mual. “"Kulum dalam lagik, sial! Kulum lebih dalam"” Dengan ganas dia menekan kepalaku lebih dekat kepada bahagian kelengkangnya. Aku tiba-tiba tersedak. “"Kau tentu suka kulum batang yang besar! Batang abang Zami kau tu mesti besar kan?" Dia menanyaiku sambil memegang kepalaku sewaktu aku sedang mengulumnya. Aku terasa seperti hendak menangis dipaksa berbuat begitu."Batang abang Zami kau berapa besar? Ada besar batang aku" Dia menanyaiku lagi. ”Aku berhenti sebentar dari terus mengulum. Aku memandang wajahnya dengan marah. Ezam tersengih.Aku tak mahu menghabiskan masaku dengan bertukar pendapat dengannya tentang abang Zami. Aku hampir-hampir mahu menumbuknya tatkala dia menyebut nama abang Zami. Aku kembali mengulum batangnya yang mula berair itu. Ezam seterusnya telah memaksa aku memegang punggungnya. Memang aku tak dapat nafikan bahawa dia mempunyai punggung yang padat. Tapi di dalam keadaan memaksa seperti malam itu, aku memang tak menghiraukan tentang kepadatan punggungnya atau tentang tubuhnya yang sasa. Ezam mula membuka bajunya kerana kepanasan. Aku dapat melihat Ezam seolah-olah sengaja mahu menayangkan tubuhnya yang tegap dan sasa itu kepadaku. Mungkin kerana mahu menikmati rasa lebih sedap lagi, dia mencapai sebuah meja kayu lalu duduk di atas meja tersebut.“Ahhh.. sedap!” Keluhnya bertalu-talu. Sehingga ternaik-naik punggungnya kerana menahan kesedapan. “"Kalaulah dah lama aku tahu pasal kau ni homo... dah lama aku jadikan kau jambu aku!"” Sebutnya sambil menekan-nekan kelakiannya jauh ke dalam anak tekakku. “"Aku sebenarnya dah lama suspek kau homo... budak hensem macam kau mesti homo punya!"”Ezam sekali-sekala mengerang menahan kesedapan. Terutamanya apabila aku mula menjilat buah zakarnya. “"Aku sebenarnya dah lama perhatikan kau. Aku ada suruh spy aku perhatikan kau... dari situ aku dapat tahu pasal surat-surat ni."Aku tak tahu siapa baruanya yang memberitahunya tentang surat-surat abang Zami kepunyaanku itu. Kini semua orang di dalam bilik asramaku tiba-tiba menjadi musuhku. Tangan Ezam tiba-tiba liar meraba-raba kelakianku. "Hah.. . stim pun!"” Katanya dengan nada geram. "Besar sial, batang kau! Tak sangka pulak aku! Betullah kata orang... batang mamat Terengganu memang besar-besar!" Dia mengurut-ngurut kelakianku sehingga betul-betul tegang. Aku merasa serba salah. Sejak tadi aku telah mengawal nafsuku. Rasa jijik terhadap diriku sendiri mula timbul kerana kelakianku yang sedang menegang itu. Aku rasa seolah-olah aku sedang menduakan abang Zami. Tuhan sahaja tahu perasaan serba-salahku pada waktu itu.Ezam kemudian dengan rasa penuh geram telah mengeluarkan kelakianku melalui bawah seluar bola putihku itu. Terkejut aku jadinya apabila dia mula mengulum seludangku. Semakin aku terkejut lagi apabila aku dapat merasakan kulumannya agak dalam sehingga ke dalam anak tekak. Kini rahsianya sudah terbongkar. Aku pasti Ezam sendiri pernah menjadi seorang jambu senior MTD, mungkin sejak dia di tingkatan 1 lagi. Sedap rasanya aku dikulum begitu. Fikiranku entah mengapa terlalu khayal menahan kesedapan. Aku langsung lupa kepada rasa bersalahku tadi. Di dalam pada itu, aku dapat melihat Ezam sedang mengurut-ngurut kelakiannya sendiri.“"Sedapkan? Kalau sedap cepat pancut! Aku nak minum air kau."” Bisiknya kepadaku.Kerana terlalu sedap dan khayal, aku terpancut-pancut ke mukanya. Ezam cepat-cepat mengolom takukku. Langsung dia tidak membiarkan walau setitik air maniku dibazirkan begitu sahaja. Di dalam keadaan aku terpancut-pancut begitu, Ezam sendiri terpancut dengan sendirinya. Dia kelihatan puas selepas dia sampai ke kemuncak syahwatnya.“"Kau ambil balik surat-surat kau tu, homo!" Ujarnya sambil memakai kembali seluarnya.Aku terasa jijik. Menyesal aku kerana telah merasa nikmat bersama Ezam, sehingga menyebabkan aku terpancut. “"Tapi aku nak kau janji supaya datang ke sini pada setiap malam selasa dan rabu." Sambung Ezam kemudiannya.“"Eh apa nih pulak?"” Aku semakin marah. Suaraku semakin meninggi.“"Kalau kau nak hidup senang di sini.. kau baik ikut cakap aku. Untuk pengetahuan kau... aku dah fotostate beberapa keping surat kau tu. Dan satu lagi, aku nak simpan beberapa keping gambar abang Zami kau tu."Fikiranku kusut. Bercelaru. Aku tak dapat membuat apa-apa kecuali terpaksa mengalah kepada keadaan.Aku keluar dari bilik pengawas dengan perasaan terhina. Aku terus menuju ke bilik mandi. Aku mandi dengan sepuas-puasnya, seolah-olah mencuci segala perasaan jijik yang terdapat di dalam diriku kini. Apabila aku kembali ke bilik, aku dapati Ezam telah mengambil beberapa gambar abang Zami berlengging di tepi pantai, gambar-gambar kegemaranku sendiri.…Beberapa tahun telah berlalu sejak peristiwa yang tidak diingini ini berlaku terhadap diriku. Baru-baru ini aku ada terserempak dengan Ezam di Blue Boy. Mata kami saling berpandangan. Aku tahu bahawa dia masih lagi mengenaliku, tetapi di hadapan kekasih/bapak ayam mat saleh tuanya, dia langsung mendiamkan dirinya. Dia mengalihkan pandangannya setiap kali aku merenung ke dalam matanya. Aku memang membencinya. Aku masih ingat lagi malam-malam di mana aku terpaksa menjadi hamba nafsunya. Beberapa bulan terakhir dia di MTD, dia semakin galak menggangguku. Pada malam terakhir aku bersamanya, kerana terlalu marah terhadap sikapnya, aku terus menolaknya dari belakang lalu terus aku tusukkan senjataku ke dalam lubang keramatnya.“"Ahhh! itu yang aku nak!"” Getusnya sambil mengerang kesedapan. Aku pula galak menekan senjataku sedalam-dalamnya dan penuh ganas. Walaupun aku sendiri benci untuk menusukkan senjataku kepada sesiapa, terutamanya kepada manusia bernafsu binatang seperti Ezam. Sengaja aku berbuat begitu untuk membalas dendam terhadap segala kezalimannya pada diriku selama ini. "Ahhhh... sedap! Tekan dalam lagi... main ganas lagi!" Katanya sambil aku semakin ganas merobek lubang keramatnya itu...

Bab 6

Aku merasa bebas sebaik sahaja Ezam meninggalkan MTD buat selama-lamanya. Aku terasa seperti seorang hamba abdi yang baru sahaja merdeka. Tak perlu lagi rasanya aku hidup memikirkan tentang malam-malam keji aku bersama Ezam. Kini malam-malamku dihabiskan dengan hanya memikirkan tentang abang Zami.Apa sahaja yang telah berlaku diantara aku dan Ezam tidak pernah aku ceritakan kepada sesiapa, terutamanya kepada abang Zami. Biarlah aku tanggung perkara ini sendiri. Biarlah aku runsing sendiri memikirkan nasib musibahku ini.Tatkala aku berada di dalam tingkatan 5, aku telah diberitahu oleh seorang rakan karibku bahawa Ezam telah dihantar ke Amerika Syarikat untuk meneruskan pelajarannya di sana. Aku pula, pernah beritahu kepada abang Zami bahawa aku tidak berminat untuk melanjutkan pelajaranku ke luar negeri. "Saya nak study kat sini sahaja. Kalau boleh kat UM." Kataku kepada abang Zami. Aku langsung tak berminat untuk melihat orang yang sedang lalu lalang di hadapanku. Keadaan di luar Kompleks Pertama ternyata sibuk, terutamanya pada waktu-waktu hujung minggu seperti ini. Kami berdua sedang duduk melepak berdekatan dengan tempat menunggu teksi... "Kalau boleh abang nak Zam usahakan untuk dapatkan tempat untuk belajar ke luar negeri." Abang Zami memandang tepat kedalam mataku. Dia tampak serius. "Tapi saya tak sanggup untuk tinggalkan abang!" Getusku. Suaraku ditenggelami sedikit oleh bunyi kereta yang sedang lalu lalang di hadapan kami."Abang tak mahu Zam jadi macam abang. Zam tengok sahajalah diri abang ini... ke Singapura pun abang tak pernah. Bukan kerana abang tak mahu, tapi sebab abang tak mampu. Tapi Zam mampu untuk ke mana-mana dengan kebolehan yang Zam ada." Ujar abang Zami dengan panjang lebar. Aku tak menjawab kata-katanya. Aku telah mengambil keputusan dan aku telah nekad untuk tidak meninggalkan abang Zami sampai bila-bila. Aku tak sanggup hidup berjauhan dari dirinya. Kehadirannya di dalam hidupku terasa begitu penting sekali. Tanpa dirinya, siapalah aku? Rasanya aku sudah cukup terseksa hanya dapat berjumpa abang Zami sekali atau dua kali dalam masa sebulan. Jika aku ke luar negeri tanpa dapat bertemu dengannya selama setahun dua, mungkin boleh gila jadinya diriku ini nanti.Aku cuba mengubah arah perbualan. Aku tak mahu abang Zami runsing memikirkan tentang keputusan aku tadi. Lalu aku mengeluarkan sekeping kertas dari bag sandangku. Lalu kertas tersebut aku serahkan kepada abang Zami. Abang Zami tersenyum bangga apabila dia meneliti isi kandungan kertas tersebut. "6A1... pandai Zam!" Abang Zami memujiku sambil menepuk-nepuk bahuku. "Dulu SPM abang pass gred 3 saja. Tu pun cukup makan." "Saya berjaya pun kerana galakkan abang juga." Kataku sambil mencuri-curi memegang jari-jemarinya. "Abang nak Zam buat sebaik mungkin untuk peperiksaan SPM kelak!" Aku menggangguk. Kemudian abang zami menyambung dengan nada perlahan. "Abang tak boleh jumpa Zam bulan depan masa musim periksa Zam... abang tak mahu kacau Zam. Jadi abang fikir abang nak balik kampung." "Takkan sekejap pun kita tak boleh jumpa?" Tanyaku dengan nada kecewa. Terkerut dahiku mendengarkan kata-katanya tadi. "Abang dah lama tak balik kampung, Zam. Lagipun, abang ada hal kat Sungai Petani, Zam... hal keluarga. Abang harap Zam paham." Aku mengeluh lesu. Mataku kepada poster meriah di panggung wayang di hadapanku. Kemudian aku berkata:"Tapi abang janji akan tulis surat kat saya nanti!" "Baik Zam." Jawabnya pendek. Aku pegang kepada janjinya.Aku gelisah amat apabila mendapati surat dari abang Zami semakin kurang aku terima. Kalau dulu mungkin seminggu sekali, kini aku hanya menerima sepucuk surat sahaja darinya. Itupun isi suratnya pendek. Paling pendek yang pernah aku terima.Di dalam hari-hari terakhir peperiksaan SPM ku, aku telah menelefon ke nombor yang pernah diberikan abang Zamikepadaku. Jarang aku gunakan nombor ini untuk menelefon abang Zami kecuali jika aku benar-benar perlu. "Maaf, Zam? Abang sibuk." Abang Zami memberitahu dengan suara tergesa-gesa. "Abang tak boleh cakap lama? abang ada banyak tugas yang perlu abang buat." "Sekejap pun kita tak boleh jumpa, ke bang?" "Tak boleh Zam? Abang betul-betul sibuk sekarang ni!" Katanya, lalu berhenti buat beberapa ketika sebelum bersambung. "Abang nak Zam buat betul-betul kertas peperiksaan Zam tu. Okay Zam? Tu saja buat masa ini." Sekali lagi suara abang Zami terhenti buat beberapa saat sebelum dia menyambung. "Zam... apa-apapun, abang sayangkan Zam. Ingat ya, Zam?" Terus nada ton berbunyi selepas itu.Ganggang telefon aku letak dengan perasaan berat. Hatiku gelisah. Diriku sedih. Tak ada pada siapa yang boleh aku adu isi hatiku yang sedih pada waktu itu. Perkara ini berlarutan sehinggalah peperiksaanku berakhir. Aku langsung tak dapat berjumpa dengannya tatkala aku berada di KL. Jiwaku berat apabila aku pulang ke Terengganu. Untuk menghilangkan rasa gelisah, acapkali aku turun ke laut untuk menolong bapaku menangkap ikan. Memang berat kerja-kerja menjadi nelayan ini. Kerja-kerja berat seperti inilah yang aku cari, kerana sekurang-kurangnya aku akan langsung melupakan tentang rasa rindu dendamku terhadap abang Zami. Suka juga aku menjadi seorang nelayan. Walaupun kulit aku terbakar dimamah sinar matahari. Dan terpaksa berpeluh sepanjang hari.Aku dapati, dari kerja-kerja berat yang telah aku lakukan, tubuhku kinimenjadi semakin tegap. Aku terpaksa lakukan kerja-kerja nelayan yang berat, seperti menarik pukat, membersihkan bot dan sebagainya. Aku tak pernah merungut, walaupun kadang-kala aku tahu kerja-kerja yang aku lakukan itu terlalu berat untuk diriku yang masih muda. Tetapi sekurang-kurangnya aku tahu, kerja menjadi nelayan ini susah. Biar aku tahu betapa sukarnya bapak aku mencari wang untuk menyara kehidupan kami sekeluarga..."Abang Zami? dia buat apa sekarang?" Aku menanyai abangku, Zuraimi yang baru sahaja balik ke kampung. "Dia selalu balik Kedah sekarang." Abangku tersenyum-senyum. "Dia ada awek sekarang kat sana." Ujarnya menyambung.Aku tersenyum kelat. "Dia nak cover line kot," kataku di dalam hati. Aku melupakan langsung tentang perkara ini. Aku buang jauh-jauh. Seringkali aku beritahu kepada diriku sendiri bahawa jika aku berada di dalam situasinya, pasti aku akan beritahu perkara yang sama kepada abangku; bahawa aku mempunyai kekasih wanita di kampung!Aku menolak semua kemungkinan bahawa abang Zami kini mempunyai seorang kekasih wanita. Aku tak yakin seorang seperti Abang Zami sanggup menipu orang yang dia sayangi seperti aku. Sementara itu, jika aku ada masa-masa yang terluang, aku cuba merapati beberapa rakan lamaku di kampung. Mereka yang pernah belajar denganku di sekolah rendah dahulu, masing-masingnya sudah banyak berubah. Ada yang menjadi nelayan atau penganggur setelah gagal dalam SRP. Ada pula yang sedang menunggu keputusan peperiksaan mereka seperti aku. "Kau ingat aku lagi?" Ujar seorang pemuda yang berkulit kuning langsat. Aku ingat-ingat lupa. Terkejut apabila aku disergahnya dari belakang."Nih akulah! Mohd Shahrin!" "Oh, Shahrin!" Ucapku gembira. Aku bersalaman dengannya lalu terus berjalan di sebelahnya untuk keluar dari Masjid. Mataku liar memandang beberapa orang pemuda yang pergi bersembahyang Jumaat di masjid di pekan berdekatan dengan kampungku itu. Memang terdapat ramai yang kacak-kacak di sini, terutamanya abang-abang dari logi pembersih minyak Petronas yang terletak berdekatan dengan pekan ini. "Dah lima tahun aku tak jumpa kau? Aku dengar kau sekolah kat RMC." Shahrin memeluk tubuhnya sendiri."Kau pulak, aku dengar kat MRSM Kuantan?" kataku. Aku menarik nafasku sebelum menyambung. "Kau dah banyak berubah, aku hampir-hampir tak kenal kau lagi." Kataku berbohong. Kerana kini sudah masuk kali ketiga aku perhatikannya di masjid yang sama. Sudah menjadi kelaziman aku untuk mencuci mata tatkala berada di masjid ini. Dan Shahrin adalah diantara beberapa pemuda yang sering aku perhatikan dari jauh. Sambil menyelam sambil minum air, fikirku di dalam hati. "SPM kau mesti gempak," kata Shahrin kepadaku tatkala dia sedang mencari seliparnya di luar masjid."Alah biasa jer lah." "Dulu kan kau best student? bukan macam aku ni. Cukup-cukup makan." Sharin cuba merendah diri, walaupun aku sendiri tahu dia memang bijak orangnya."Kau masih duduk kat kampung seberang kampung aku tu lagi?" Aku menukar topik. Aku memerhatikan Shahrin dari dekat. Shahrin menurut pandangan aku, memang segak orangnya. `Clean cut' kata setengah-setengah orang. Dia sama tinggi seperti ramai budak-budak Melayu yang aku kenali. Mukanya bolehlah aku katakan `kiut'. Kalau disuruh jadi model, mungkin laku. Langsung bukan taste aku, kerana aku lebih berminat dengan wajah-wajah lelaki macho yang bersifat kemelayuan. "Eh jemput lah datang? kan dulu kau selalu tumpang duduk rumah aku." Kata Shahrin sambil memegang bahuku dengan erat. "Boleh jugak? lagipun dah lama aku tak jumpa mak bapak kau." "Eh, aku ambik kau esok, kau nak tak?" Katanya beria-ia. "Esok? esok aku ada kerja. Minggu depan bagaimana? Sebab--" Aku sengaja menjual mahal. "Alah? takkanlah hujung minggu pun kau kena kerja." Dia cepat-cepat memotong kata-kataku tadi. "Sebenarnya memang aku tidak ada arah tujuan pada hujung minggu ini." "Okay? esok aku ambil kau. Kau masih tinggal kat rumah yang sama kan?" "Ye lah? aku bukan anak orang kaya macam kau, boleh pindah- pindah rumah." "Eh, aku duduk di rumah yang sama ler... apalah kau nih." Dia merungut-rungut. Langsung tak berubah perangainya itu dari dahulu sehinggalah sekarang. "Okaylah? kalau macam tu, kita jumpa tengahari esok jelah!" Katanya sambil menepuk-nepuk bahuku pula. Shahrin menuju ke arah kereta Honda berwarna hitamnya. Keluarganya mendapat durian runtuh sejak beberapa tahun yang lalu, kerana tanah milik mereka dijual kepada sebuah syarikat minyak. Kalau tak salah aku, keluarganya telah menggunakan sedikit pelaburan dari duit yang mereka dapat untuk membina sebuah stesyen Petronas yang letaknya berdekatan dengan kampungku. Aku ketawa sendiri apabila teringatkan kepada perkara-perkara yang pernah aku lakukan bersama Shahrin di rumah banglonya dahulu. Tatkala itu, aku masih lagi berusia 12 tahun. Aku sememang sudah lama berkawan rapat dengan Shahrin. Dia sering mengajakku duduk di rumahnya terutamanya pada musim cuti sekolah. Kami sering menghabiskan masa menonton filem-filem lucah koleksi kepunyaan abangnya. "Stimnya tengok akak mat saleh tu. Besar giler tetek dia." Ujar Shahrin sambil meraba-raba kelakiannya. Sesekali dia akan menoleh ke arah aku. Aku diam sahaja, walaupun agak loya juga aku jadinya tatkala menonton filem lucah tersebut. "Ish? apa kau buat nih?" Aku tiba-tiba bersuara apabila Shahrin mula melucutkan seluar pendeknya di hadapan aku. "Alah rileklah brader? aku ada, kau pun ada. Aku dah tak tahan nih." Katanya sambil mengurut-ngurut senjatanya. Di dalam usia 12 tahun, aku sudah dapat melihat kelakiannya kelihatansudah agak matang. "Kau dah pancut tak?" Dia menyoalku dengan penuh selamba. "Dah?" Jawabku ringkas."Sejak bila?" Dia menanyaiku dengan bersungguh-sungguh."Awal tahun lepas? Masa darjah lima. Aku mimpi..." Tak mahu aku beritahu kepadanya isi kandungan mimpiku itu. Kerana aku telah bermimpi mengenai dirinya. "Oh? aku baru lagik. Tapi aku dah lama melancap. Dulu aku melancap tak keluar air... tapi rasa sedap. Sekarang bila aku dah boleh pancut, lagik rasa sedap!" Mataku kadang-kala menjeling memerhatikan kejantanannya yang tegang berdenyut-denyut itu. "Kau selalu melancap tak?" Tanya Shahrin. Semakin cepat dia mengurut senjatanya itu."Tak pernah? Berdosa!" Shahrin ketawa berdekah-dekah. "Sedap giler, brader? kau nak terai tak?" Aku menggeleng-gelengkan kepalaku. "Ishhhhh? sedapnyaaaa." Getus Shahrin dengan sengaja. Terutamanya tatkala dia melihat adengan lucah yang dilakukan oleh dua orang wanita di kaca TV yang terletak di dalam bilik abangnya itu. Adengan lesbian. "Kalau kau tak nak melancap? kau boleh tolong lancapkan aku?" Dia menanyaiku. Dia duduk semakin dekat kepadaku.Aku pun tak tahu mengapa aku telah mengangguk setuju kepadanya. Mungkin kerana aku terlalu ingin memegang senjata seorang lelaki selain dari diriku. Aku mengurut-ngurut kelakian Shahrin yang keras tegang itu dengan cermat. Aku mengurut kelakiannya dengan perlahan pada mulanya, kemudian kerana terlalu geram, aku urut dengan cepat. Senjataku sendiri pada waktu itu mengeras. Geram aku rasanya kerana dapat mengurut senjatanya itu. Kerana selama ini, aku sememangnya suka kepadanya. Cinta monyetlah katakan. "Ahhh? sedapnya kau lancap!" Getusnya sambil matanya terpaku kepada bahagian buah dada wanita Sweden yang agak besar menggunung itu. Kemudian dia memandang tepat kepada aku, hanya beberapa saat kemudian, Shahrin terus terpancut kesedapan. Air maninya mengalir membasahi tanganku. Aku meminta diri untuk ke tandas untuk membasuh tanganku itu. Setibanya ku ke dalam tandas, aku mencium bau air maninya. Baunya semerbak seperti bau klorox. Tapi aku suka kepada bau ini. Mungkin sejak dari hari itulah aku suka kepada bau air mani. Setelah tanganku dibasuh, aku membuka seluar dalamku. Kerana tak boleh tahan, aku sendiri telah terpancut jadinya tatkala melancapkan Shahrin sebentar tadi. Setelah aku membersihkan diriku, aku kembali masuk berjumpa Shahrin. Dia kini meononton rancangan kartun di kaca TV. Langsung tidak menghiraukan ku, seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa diantara kita sebentar sahaja yang lalu... Bab 7Shahrin tiba lewat sejam ke rumahku dari masa yang telah dijanjikan. “"Sorilah beb... ada awek call aku tadi. Budak kilang, tapi body cun habis!"” Ujarnya sebaik sahaja aku masuk ke dalam kereta Honda hitamnya. Stiker University of Michigan”terpampang di luar bahagian belakang keretanya.“"Abang kau study di US?"” Aku menyoalnya.“"Ya, tapi dah lama grad. Sekarang kerja kat KL. Aku ingat nak study kat US. Mesti syok... aku nak aku carik pompuan kat sana. Dapat balun sekali pun cukuplah."” Katanya bersahaja. “"Kau takde cita-cita nak study overseas?"” Dia menanyaiku pula sambil memandu laju. Dengan kacamata hitam Ray-Bannya, dia memang kelihatan seperti seorang playboy. Pastinya sudah ramai gadis yang sudah menjadi mangsa pujukan rayunya itu, fikirku sendiri. “"Aku nak study kat local U saja. Kat sini dah cukup. Aku yakin universiti tempatan boleh menampung apa yang aku nak belajar nanti." Aku memberitahunya perlahan. Tanganku aku genggam kepada tepi kerusi. Takut juga aku apabila Shahrin membawa keretanya dengan laju. “"Kau nak study apa nanti? Aku nak ambik marketing." Soal Shahrin. Dia menoleh kepada aku sewaktu memandu.”“"Aku nak study engineering." Jawabku.”“"Ye lah, engineering tu banyak bidangnya." Katanya seolah merungut.-““"Civil." Jawabku pendek.…”“"Tak boring ke?"”“"Dah minat aku ke situ."Shahrin tersengih-sengih sendiri.”"Kau masih ingat lagi dengan Latifah? Alah, budak satu kelas dengan kita masa darjah enam dulu tu!"“"Ingat, tapi kenapa?"“"Awek tu sekarang dah cun, siot!"”“"Oh, ye ker?"” Aku menjawab sekadar melayannya.“Dia pun tengah tunggu SPM, tapi aku rasa mesti tak lepas punyalah.”“"Tak baik kau cakap macam tu." Aku tak suka mendengar kata-katanya cuba memperkecil-kecilkan orang lain. Walaupun aku sendiri tahu Latifah tu bukanlah terdiri dari golongan pelajar yang bijak.”Shahrin tersenyum sendiri mendengar kata-kataku tadi."Minggu lepas aku main dengan dia... memang bohsia lah dia tu. Pandai main pulak tu!" Shahrin membelokkan keretannya dengan laju di sebuah selekoh.“"Kau nak main dengan dia tak? Aku boleh rekomenkan. Lagipun muka hensem macam kau takkan dia nak tolak punya."”"Eh, tak apalah. Kau nih... mengarut ajelah!”"Eleh... malu-malu konon. Eksyen alim!""Bukan pasal tu...""Kenapa, kau ada awek ke?"“"Ada... budak KL. Aku setia dengan dia sorang jer."” Aku sengaja mahu membohonginya.“"Cun tak?"”“"Boleh tahan... budaknya baik."”“"Ada gambar dia tak? Boleh aku tengok?"Aku terasa serba salah, kerana satu-satunya gambar yang ada di dalam simpananku adalah gambar abang Zami. Yang telah aku simpan baik-baik di dalam dompet wang ku.”“"Tak." Aku menjawab ringkas. …”“"Okaylah aku tak mahu kacau awek kau tu... takut sangat kau nih!" Ujarnya cuba membuat lawak.Aku ketawa kelat.Rumah banglonya aku lihat lebih besar dari apa yang aku pernah lihat sebelumnya. Keretanya juga semakin bertambah bilangannya. Empat buat kesemuanya dan kesemuanya dari jenis kereta mewah. Di luar rumahnya berkibar bendera UMNO dan BN. “"Bapak aku masuk politik,” jelasnya kepadaku tatkala aku menoleh ke arah bendera tersebut. “Aku tahu keluarga kau orang PAS... so, jangan cerita pasal politik dengan diorang. Diorang ni semua emosional sangat. Bosan aku nak layan." Jelasnya kepada aku, seolah-olah meminta maaf untuk pihak keluarganya.“ Aku masuk ke dalam rumahnya sambil disambut oleh ibunya. Terkejut juga aku jadinya apabila Puan Rahimah masih mengenaliku lagi. Dia juga telah mengatakan bahawa rupaku tak banyak berubah sejak dulu. Mungkin sekarang aku lebih tinggi dari kali terakhir dia menemui aku, katanya.“"Tanti, sediakan air!"-Perintah Puan Rahimah kepada pembantu rumah Indonesianya itu. Aku rasa umur Tanti tak jauh berbeza dengan diriku. Tanti mengganguk perlahan sambil gerak gerinya diperhatikan oleh Shahrin dengan satu pandangan yang mungkin aku tahu apa maksudnya. “"Uncle balik petang nanti... dia sibuk dengan urusan di pejabat." Kata Puan Rahimah, sebelum kami terus beramah mesra di ruang tamunya yang besar dan sarat dengan hiasan dalamannya itu.“"Stim jugak aku dengan budak Tanti tu, Dia baru saja 4 bulan kerja kat sini."” Jelas Shahrin di dalam biliknya. Aku meletakkan beg aku di sebelah katilnya. “"Tapi dia dah ada balak." Dia memberitahu aku kemudian.“"Siapa balak dia?"” Tanyaku ingin tahu.“"Wijoyo, tukang kebun aku tu."” Shahrin menjelaskan. “"Nanti malam nanti kau tahulah" Sambungnya lagi.…”“"Tahu apa?"”Shahrin tersengih-sengih. Kata-katanya terhenti di situ sahaja. Dia kemudian mencapai sesuatu di bawah katilnya. “"Ni koleksi majalah Playboy, Hustler dan Penthouse aku. Abang aku kumpul masa dia study kat US dulu."” Dia memberi kepadaku, kalau tidak salah aku, hampir tiga puluh naskah majalah-majalah lucah tersebut."Baca, jangan tak baca!"” Katanya. Kemudian dia mengambil handphone dari kocek kirinya lalu menelefon salah seorang awek yang bakal menjadi mangsa nafsu sarakahnya itu.Pada petang Sabtu itu, kami telah ke Kuala Terengganu. Shahrin sengaja mahu ke sana untuk bersantai. Mahu cuci-cuci mata, katanya. Ramai juga gadis-gadis di sana yang diganggunya. “"Kak long apa khabar," atau "Assalammualaikum, tak jawab dosa, kak long!"” Terbit di mulutnya setiap kali dia lalu bertentangan dengan gadis-gadis diminatinya. Yang menariknya, ramai diantara anak-anak gadis yang diganggunya itu lebih menjeling ke arah aku. Ada juga yang sempat melemparkan senyuman mereka kepadaku. “"Kau hensem macho, sebab tu diorang minat."” Ujar Shahrin tatkala dia mula sedar bahawa terdapat ramai gadis yang memerhatikan gerak-geriku dari jauh. "Nyesal aku bawak kau sekali... satu awek pun aku tak dapat tackle." Katanya kemudian sambil ketawa sendiri.Aku sendiri telah mengambil kesempatan untuk mencuci mata sewaktu berada di Kuala Terengganu. Memang telah lama aku sedar bahawa jejaka dari Terengganu memang kacak-kacak orangnya. Kebanyakkan jejaka di sini mempunyai wajah anak Melayu jati. Kebanyakkan dari mereka juga kelihatan macho dan ganas. Maka tak hairanlah aku jika ramai gayboy yang pernah aku jumpa, begitu inginkan untuk mencari teman lelaki dari Terengganu, kalau tak pun, dari Kelantan. Kami hanya balik ke rumah Shahrin setelah kami menghabiskan masa kami di sebuah pasar malam di Kuala Terengganu.“"Eh... tak kan lah dah nak tidur, dah?"” Sebut Shahrin, sewaktu melihatku mula terbaring lepak di atas katilnya sejurus selepas aku menunaikan solat Isyakku. “"Aku penat gila!" Jelasku dengan suara yang lemah. Perjalanan balik dari Kuala Terengganu ke rumah Shahrin ternyata terlalu memenatkan. “"Nih... kau ikut aku. Mesti lepas ni kau tak penat." Shahrin berdiri di sebelah katil. Dia menarik tanganku.Dengan penuh malas aku akur kepada kehendaknya. Shahrin telah menyuruhku berjalan dengan penuh senyap ke arah rumah tukang kebun. Rumah tersebut diperbuat daripada kayu.Kami telah ke bilik Wijoyo, tukang kebunnya. Wijoyo kalau tak salah aku berusia di sekitar lewat 20-an. Wijoyo bukan calang-calang orangnya. Dia bertubuh tegap dan sasa, mungkin akibat dari melakukan kerja-kerja berat seperti berkebun sepanjang hari. Dia bermisai tebal, berwajah macho serta berkulit sawo matang. Dari belakang bilik Wijoyo, kami telah mengintainya dari celah-celah dinding papan yang tidak tersusun betul. “"Kau tunggu jer... nanti karang aku jamin mesti ada tiger show."” Bisik Shahrin ke dalam telingaku. Aku sendiri kurang pasti apa maksud 'tiger show'nya itu.Aku dapat melihat keadaan Wijoyo yang sedang berlengging dan berseluar jeans pendek yang telah dipotongnya sendiri. “"Ish, seksi giler!" Bisikku sendiri di dalam hati. Aku menyesal kerana hanya berkain pelikat pada waktu itu. Untuk‘'cover line'’ kononnya, aku telah menggunakan tanganku, untuk menutup bahagian busutku yang mula menggunung itu. ‘Naik syahwatku apabila melihat keadaan Wijoyo sedang terbaring sebegitu rupa sambil meraba-raba busutnya. Dia sedang menelek-nelek majalah Hustler yang telah dipinjamnya dari Shahrin. Beberapa detik kemudian, mungkin kerana terlalu ghairah, dia telah membuka zip seluar jeans pendeknya itu. Terus terpacul keluar senjatanya yang besar dan tegak menyacak itu. Senjatanya memang besar, malah lebih besar dari senjata abang Zami sendiri. Setelah dia mengeluarkan kelakiannya dengan sepenuhnya, aku dapat melihat bahawa kelakiannya itu panjangnya lebih kurang lapan inci. Senjatanya panjang, tebal serta berurat-urat kasar. Kepala takuknya juga besar mengembang. Malah galak kelihatannya berdenyut-denyut setiap kali dia membuka majalah lucah itu ke muka surat yang baru.Aku dapat merasakan bahawa keadaan aku sudah semakin basah kerana melihatkan Wijoyo. Semakin basah lagi kelakianku itu apabila aku dapat melihat Wijoyo mula mengurut-ngurut kepala takuknya sehingga jadi gelap kemerahan warna kepala takuknya itu. Apabila manik-manik air mazinya mula mengalir dari lubang takuknya, dia telah menggunakan air tersebut untuk mengurut bahagian paling hujung senjatanya itu dengan lebih galak dan rancak lagi. Tiba-tiba pintu bilik Wijoyo di ketuk. Aku menoleh ke arah Shahrin. Aku menguis bahunya. Shahrin mengarahkan aku suapa diam sahaja.Wijoyo tersentak akibat ketukan di pintunya tadi. Dia cepat-cepat memakai kembali seluarnya. Kemudian cepat-cepat dia menyorokkan majalah Hustler yang telah dia jadikan bahan itu ke bawah katilnya. Dia membuka pintu. Dia memandang ke kiri dan ke kanan sebelum dia menarik Tanti masuk ke dalam biliknya. Mungkin kerana terlalu ghairah, dia terus menjatuhkan Tanti ke atas katilnya. Tanti tersenyum puas diganasi begitu oleh Wijoyo. Entah berapa kali pada malam itu, aku mahu sahaja tempat Tanti diganti sendiri oleh diriku. Wijoyo ternyata ganas orangnya. Tanpa terlebih dahulu bercumbu mesra dengan Tanti, dia terus membuka gaun yang dipakai oleh Tanti. Aku tidak dapat memastikan apa yang dibisikkan oleh mereka pada malam itu, tetapi apa yang boleh aku dengan dengan jelas adalah suara mereka berdua mengeluh kesedapan. Apabila Tanti berjaya dibogelkan oleh Wijoyo, dengan lahapnya Wijoyo menyonyot kewanitaan Tanti yang besar menggunung itu. Kewanitaan Tanti semakin lama semakin padat dan tegang aku lihat. Acapkali aku lihat Tanti merengek-rengek kesedapan. Semakin kuat rengekannya itu apabila Wijoyo menggunakan jarinya untuk menguis-nguis alor Tanti yang mula merekah itu. Wijoyo menjadi semakin berani dengan menekapkan mukanya ke arah alor Tanti. Di jilat-jilatnya biji Tanti sehingga Tanti menggeliat menahan kesedapan. Alor Tanti kini basah sehingga airnya mengalir keluar lalu dijilat kembali oleh Wijoyo. Mungkin kerana terlalu geram, Tanti terus menyuruh Wijoyo duduk di atas katil. Seterusnya Tanti menuju ke arah kejantanan kekasihnya itu. Dengan menggunakan lidahnya yang lembut itu, dia telah bermain-main dengan takuk Wijoyo yang kembang berdenyut-denyut itu. Setelah dilihatnya Wijoyo hampir bagai nak gila menahan kesedapan, dia terus mengulum kelakian Wijoyo yang keras dan padat itu. Pandai juga Tanti mengulum kejantanan Wijoyo. Yang lebih menghairankan, Tanti langsung tidak merasa kekok tatkala sedang mengulum kejantanan Wijoyo yang besar itu. Aku hairan kerana mulut Tanti tidaklah besar sangat dan orangnya pula agak kecil molek. Takut untuk aku fikirkan nanti tatkala masanya tiba apabila Wijoyo akan menusukkan senjatanya itu ke dalam tubuh Tanti yang kecil itu.Setelah puas dikulum Tanti, Wijoyo telah mengarahkan supaya Tanti menonggeng di atas katilnya. Kemudian dengan penuh ganas, Wijoyo terus memasukkan senjatanya ke dalam alor Tanti dari belakang.Setelah Wijoyo puas mendayung dari belakang, tangannya pula meraba-raba satu badan Tanti.Aku meneruskan pengintipan tanpa segan silu. Aku nampak Wijoyo terus cium Tanti dari bibir beralih ke leher dan terus ke buah dada Tanti. Dengan penuh geram, Wijoyo terus cium di keliling buah dada sebelah kiri. Mata Tanti pada masa tu habis separuh terbuka. Sedap gila menahan kesedapan lah tu. Wijoyo terus menyonyot puting Tanti sehingga Tanti mendengus kesedapan seperti watak di dalam filem lucah, lagaknya.Alor Tanti semakin kebasahan. Wijoyo mengambil kesempatan ini dengan terus menggentel buah dada kanan Tanti sambil tangan kirinyamengusap-usap faraj si Tanti. Tanti pun apalagi, meraunglah dia kesedapan. Dua minit kemudian, Wijoyo mula menggentel kelentit Tanti dengan tangan kanannya masih sibuk meramas dan menggentel puting Tanti yang berwarna merah kecoklatan. Faraj Tanti nampak licin seolah baru lepas dicukur. Wijoyo kini sedang menjilat-jilat biji Tanti. Tak lama selepas itu Tanti pun pancutlah ke muka Wijoyo. Dan Wijoyo pula, apa lagi, tadahlah mulut dia. Tanti mula sudah kelihatan lembik dan layu.Walaupun begitu, nafsu Tanti masih membuak-buat. Lebih-lebih lagi memandangkan Wijoyo sendiri belum sampai ke kemuncaknya. Di dalam keadaan geram, Tanti telah menerkam dan nyonyot kelakian Wijoyo yang besar tebal itu. Kelakian Wijoyo pun mulalah keluar masuk mulut si Tanti ini. Lebih kurang lima minit setelah dikulum oleh Tanti, Wijoyo terus meledak dengan banyaknya ke dalam mulut Tanti.Tanti mengelak, mungkin kerana geli. Lalu lebihan pancutannya yang seperti tidak putus-putus terpancut itu terkena di bahagian dada Tanti. Air yang terpancut itu Wijoyo sapu ke seluruh buah dada Tanti. Dan Tanti pun apa lagi, sampai lagi sekalilah terpancut untuk kali kedua. Wijoyo kembali bermain di taman larangan Moni. Dia mengacu-acukan senjatanya yang panjang ke bibir faraj Tanti. Tantii pun separuhmenjerit minta Wijoyo memasukkan cepat. Wijoyo pun mulalah masukkan senjatannya perlahan-lahan, takut Tanti sakit.Dia memasukkan senjatanya yang besar itu sedikit demi sedikit sehingga masuk habis sehingga ke pangkal senjatanya.Wijoyo ternyata hebat di atas katil. Wijoyo kemudian mulalah mendayung dengan pelbagai-bagai teknik yang telah digunakannya untuk memuaskan Tanti. Smemang tak ubah seperti menonton filem lucah! Jadi inilah cara pasangan lelaki dan wanita bermadu kasih, fikirku. Tatkala aku menoleh ke arah Shahrin pula, aku dapat melihat dia sendiri sedang meraba-raba busutnya, sambil menjilat-jilit bibirnya sendiri. Wijoyo kini berada di atas Tanti sambil menujah-nujah kelakiannya ke dalam diri Tanti. Gadis tersebut kini menggeliat kesedapan sambil memeluk tubuh Wijoyo yang sasa itu. Tanti kini sampai ke puncaknya untuk kali yang ketiga. Wijoyo pula, kerana terlalu geram, telah memicit-micit dan meramas-ramas kedua belah gunung Tanti dengan tangannya yang besar itu. Wijoyo tidak dapat lagi menahan kesedapan yang sedang dialaminya pada malam itu. Dia terus mengeluarkan kejantanannya lalu terus terpancut-pancut di atas tubuh Tanti yang gebu itu. Wijoyo mengeluh puas sambil tersenyum melihat Tanti yang sedang menyapukan air maninya yang telah terpancut dengan banyak itu sekali lagi ke atas dadanya yang masih keras itu.“"Stim siot!"” Getus Shahrin sebaik sahaja aku masuk ke dalam biliknya. Aku dapat melihat busutnya masih keras menggunung. Ternampak bentuk kelakiannya melalui seluar pendek yang sedang dipakainya itu. Air mazinya juga aku dapat lihat tertembus membasahi seluarnya itu.Aku hanya diam sambil masuk ke dalam tandas. Aku dapati seluar dalamku juga telah basah sehingga terkena pada kain pelikatku. Senjataku masih keras. Aku pergi membasuh muka. Di dalam kepalaku masih terbayang lagi adengan panas Wijoyo bersama Tanti, walaupun aku cuba seboleh mungkin untuk melupakannya.Sebaik sahaja aku keluar dari bilik mandi, aku telah mendapati bahawa Shahrin telah menutup lampu di dalam biliknya itu. Tanpa banyak soal aku terus menuju ke katil untuk tidur di sebelah Shahrin...…

Bab 8

Di dalam keadaan bilik gelap Shahrin. Aku dapat merasakan seolah-olah ada sesuatu yang tak kena. Aku menoleh ke arah Shahrin. Aku melihat dia sedang termenung jauh ke luar tingkapnya. "Kenapa? tak boleh tidur" Aku bersuara. "Aha? tak boleh." "Kau ada masalah?" "Ada tapi-" "Kalau kau ada masalah, Shahrin? Kau boleh beritahu kat aku. Aku sedia mendengarnya." Kataku iklas."Aku mana boleh beritahu masalah aku ni... nanti kau pikirkan yang bukan-bukan pasal aku!." "Mana ada... kau tahu yang aku bukannya begitu orangnya.""Aku tahu kau ni budak baik... sebab tu aku takut nak bagitahu." Shahrin menggaru-garu keningnya."Kau ada masalah dengan awek kau ke?" Aku menanyainya seperti seorang inspector polis. "Zam, sebab tu lah aku rasa kau tak akan paham." Suaranya mula bertambah serius."Sebab apa?" Tanyaku keliru.Shahrin mengeluh panjang. Dia memalingkan badannya ke arah aku kemudian memangkukan kepalanya dengan tangannya. "Kau open minded tak? "Ye lah? aku memanglah. Dah berapa tahun aku duduk KL, kau rasa?" Aku menanyainya pula. "Lima tahun?" Dia cuba mengaggak."Kalau aku tak open minded kau ingat aku boleh duduk KL?" "Mmm? oklah tu. Betul jugak cakap kau tu." Dia bersetuju dengan aku. "So? apa yang terbuku di dalam hati kau tu?" "Kalau aku beritahu, kau janji tak akan beritahu kat orang lain!" Shahrin memegang erat bahuku. "Aku cakap ni pun sebab kita kawan baik sejak kecik lagi." "Aku janji. Kau tahu yang aku ni jenis tak pecahkan rahsia orang lain, kan?" "Aku tahu? dah lama aku kenal kau. Sejak darjah satu lagi." Kata Shahrin sambil mengeluh. "Kalau kau tak nak beritahu pun tak apa-" "Sebenarnya? aku telah lama menipu semua orang?" Shahrin memintas kata-kataku untuk mula membuka isi hatinya kepadaku. "Aku dah lama tipu keluarga aku... aku tipu kau, aku tipu kawan-kawan aku--" "Tipu pasal apa ni?" "Sebenarnya, Zam? aku tak pernah ada awek. Aku memang langsung tak minat dengan perempuan." Aku tergamam mendengar kata-katanya. Aku sudah mula dapat meneka apa yang akan terpacul seterusnya dari mulutnya."Jadi kenapa kau asyik berbual pasal awek saja?" Sengaja aku menanyainya. "Tu semua cover saja. Aku sajer nak buat orang fikir yang aku minat dengan perempuan... Tapi sebenarnya--" "Aku paham." Kataku perlahan. "Kau sebenarnya minat dengan lelaki."Shahrin mengeluh lagi."Aku juga paham kalau kau nak bagi ceramah agama kepada aku lepas ni." "Eh tak lah?" Kataku sambil tersenyum. "Jadi selama nih kau cover line lah?" Shahrin mengangguk sekali. "Sebenarnya... selama ini aku pergi jumpa abang-abang yang sama lain dengan aku di sini. Bukannya aku jumpa awek." Shahrin membuka lampu di atas meja tidurnya. "Aku sebenarnya dah lama minat kat lelaki... sejak aku kecil lagi." Shahrin mengusap-ngusap rambutnya yang lembut itu. "Sebenarnya Zam, aku dulu minat giler kat kau." "Oh... ye ker?" Tanya ku seperti tak boleh percaya dengan kata-katanya. Kerana pada masa yang sama tatkala aku kecil dahulu, aku sendiri pernah meminatinya."Sebab tu aku selalu ajak kau tidur rumah aku. Masa tu, aku selalu perhatikan kau tidur. Kau ingat tak masa kau lancapkan aku dulu?" "Ingat!" Aku tersenyum sendiri.Kami berdua ketawa mengingatkan kisah-kisah lalu."Lupakan sajalah benda tu semua." Kataku perlahan. "Kau mesti ingat yang aku stim tengok cerita blue tu kan? Sebenarnya aku stim kat kau." Katanya berterus terang. Lalu dia memangdang ke mukaku untuk melihat perubahan di raut wajahku."Sekarang pun kau suka kat aku lagi ke?" Aku menanyainya meminta kepastian. "Tak payah takutlah Zam! Aku tak akan apa-apakan kau. Bukan sebab aku tak stim kat kau lagi... Pada pandangan aku, kau memang hensem giler. Memang taste-taste aku jugak. Tengok misai kau jer aku dah cair." Shahrin tersenyum sendiri. " Kau tahu tak, dah lama dah aku perhatikan kau kat Masjid. Segan aku nak tegur kau! Tapi semalam, aku telah beranikan diri aku ni untuk tegur kau. Aku takut kau akan balik ke KL, terus nanti aku tak akan dapat jumpa kau lagi." Jelasnya panjang. "Alah kau nih... dengan kawan sendiri pun nak malu-malu lagi!" Aku menepuk-nepuk bantalku. Aku baring dengan lebih selesa di sebelah Shahrin. "Jadi... kalau kau suka dengan aku, kenapa kau tak ushar aku?" Tanyaku dengan nakal."Aku tak mahu rosakkan hubungan kita berdua. Aku gay pun, gay jugak, tapi aku bukan gay keparat main dengan kawan sendiri." Jelasnya kemudian. "Baguslah kalau camtu." Kataku sambil cuba menyembunyikan rasa legaku. "Kau tak kisahkan yang aku ni gay? Kau masih nak kawan dengan aku lagi, kan?" Tanya Shahrin meminta kepastian."Aku tak kisah." Kataku kepadanya. Langsung aku tak memberitahunya bahawa aku sendiri sekaum dengannya. Aku rasa, tak perlu dia tahu tentang ini semua dariku. "Kan aku dah cakap, aku nih open minded. Kau paham- paham je lah, aku dari RMC. Aku dah biasa dengar ceritamacam kau ni di sana." Shahrin senyum lega. "So? kau ada balak tak?" Tanyaku terlalu ingin tahu."Tak ada-" "Takkan kat MRSM Kuantan tak ada balak-balak cun yang kau minat?" "Ada, ramai pulak tu yang hensem-hensem. Tapi kau kan tahu... aku nih cover habis. Aku pendamkan sahaja perasaan aku ni hah semasa di sana." Jelas Shahrin. Kemudian dia diam. "Berbalik kepada masalah kau tu tadi... kau nak cakap tak? Ataupun perkara mengenai diri kau inilah yang telah menjadi masalah kau?" "Bukan... sebenarnya, kepala aku nih kusut masai. Aku rasa kau tak akan paham masalah aku ni." "Kau cakap jer... mungkin aku akan paham. Dan mungkin aku boleh tolong." "Aku sebenarnya sayang giler kat Wijoyo." Aku terkejut sakan. Terkerut dahi aku jadinya tatkala memikirkan tentang masalah Shahrin ini. "Kan dia tu pekebun kau? ish kau nih. Takde orang lain lagi ke?" "Kau tak paham, sebab kau minat perempuan. Budak gay macam aku minat kat lelaki macho sahaja. Wijoyo tu macho giler! Aku stim giler kat dia." Jelas Shahrin bersungguh-sungguh."So? kau syok kat dia ler nih?" "Aku sayangkan dia sangat. Tapi aku tahu dia lelaki tulin. Aku juga tahu dia selalu main dengan Tanti. Hampir tiap-tiap malam pulak tu. Aku memang stim tengok dia main dengan Tanti... tapi hati aku bengkak, kau tahu?" Kata-katanya terlalu mengamakan."Kau nihh.. tak paham akulah. Tak leh cari orang lain ke?" Aku menyarankan."Kau tak paham... aku sayangkan dia!" "Dia tahu yang kau sayangkan dia?" "Dia tahu... aku dah cakap kat dia sejak dua tahun yang lepas!" "Tapi dia bukan macam kau... dia lelaki normal, kau gayboy. Kau kena paham ini semua!" Shahrin terdiam. Dia berfikir jauh entah ke mana. "Kau rasa aku perlu lupakan dia sahaja?" Tanya Shahrin meminta pendapat.Aku menggangguk tegas. Aku terbayangkan keadaan Shahrin dan Wijoyo. Memandangkan kejantanan yang besar serta tubuhnya sasa itu, aku sudah pasti Shahrin sukar untuk melupakannya. "Susah untuk aku lupakan dia begitu sahaja... aku terlalu sayangkan dia. Walaupun dia main dengan Tanti, dengan aku, dia tetap romantik. Dia tetap belai aku macam kekasih dia sendiri." Jelas Shahrin dengan perlahan. "Kau akan jumpa seseorang yang akan sayangkan kau pada satu hari nanti... kau hanya perlu bersabar." Shahrin mengangguk lesu. Dia menarik nafasnya panjang-panjang. Aku mendengar cerita dan cetusan rasa dari Shahrin sehinggalah ke pukul dua pagi. Dia banyak bercerita tentang dirinya kepadaku. Termasuklah perkara-perkara yang aku rasa dia tak perlu beritahu kepadaku juga. Seperti bagaimana pada ketika dia di Tingkatan dua, dia pernah masuk ke bilik Wijoyo pada malam hari. "Masa tu, mak bapak aku outstation. Aku jumpa dia sebab aku suruh dia temankan aku di dalam bilik ini, sebab aku kata aku takut tidur sorang-sorang." Dia mula bercerita. "Bila dia mula tidur, masa tu lah aku mula raba-raba dia. Stim giler aku masa tu. Dia pulak buat-buat tidur... aku apa lagik, makin gianlah raba dia satu badan." "Dia diam jer ke?" "Alah, dia pura-pura tidur. Tapi bila aku raba batang dia yang besar giler tu, dia mengeluh... batang dia pulak keras macam batang besi. Takkanlah tidur pulak kalau dah camtu." "Apa lagik kau buat kat dia?" "Sebab aku geram giler kat dia punya punggung yang bulat tuh, aku pun rimming’dia. Kau tahu rimming kan?" Aku pura-pura tak tahu. Dia menjelaskan kepadaku apa maksud rimming itu di dalam bahasa Melayu. "Aku jilat habis-habis sampai tertonggeng-tonggeng punggung dia tu. Basah gila tangan aku masa tu masa aku lancapkan dia!"Ceritanya membuatkan kelakianku mengeras. "Aku cuba cium dia, dia pulak balas. Best jugak aku rasa kena cium olehnya. Aku jilat-jilat misai dia yang tebal tu. Pasal misai dia lah aku taste sangat dengan lelaki yang ada misai tebal dan kulit tan tan macam dia nih." "Lepas tu, apa jadi kat dia?" Tanyaku kerana ingin tahu. "Lepas tu? sebab dah tak tahan lagi, dia terus bangun. Dia tekan badan aku kat atas katil. Dia bukak seluar aku. Memang dia ganas giler masa tu." "Kau tak takut ke masa tu?" Tanyaku. "Tak? sebab aku dah syok giler kat dia kot, sebab tu aku tak takut." Jelasnya. "Bila dia bangun? dia terus cium aku dengan gelojoh. Dia peluk-peluk aku. Aku pulak pi ramas-ramas kepala takuk dia yang panas berair tu sebab terlampau geram. Dia jilat satu badan aku. Dia suka gigit aku. Gigit-gigit manja." Shahrin ketawa gatal. Aku dapat membayangkan keadaannya bersama Wijoyo. Pasti Shahrin diulinya seperti anak patung di atas katil. Seperti mana yang telah dilakukannya kepada Tanti. "Dia tolak kepala aku kat kelengkang dia. Aku mula-mula jilat buah dia. Dia suka sangat masa tu." "Mana kau tahu?" Aku bertanya. "Aku tengok muka dia macam stim semacam jer... pasal tu lah." Shahrin menjawab laju. "Masa dia stim camtulah aku suka raba badan dia. Badan dia memang tough giler. Sebelum dia kerja dengan bapak aku, dia pernah kerja kat sebuah ladang kelapa sawit kat Kota Tinggi. Dia mula kerja kat sana masa umur dia macam kita." "Aku dah agak dah-" "Wijoyo nih memang horny orangnya. Aku tahu pasal benda nih sejak dia mula-mula kerja kat sini... sebab aku pernah nampak batang dia stim semacam jer bila sepupu aku datang kat sini. Masa tu jugak ler aku dah dapat agak batang dia mestilah besar giler. Sebab dari seluar dia aku dah boleh agak dah." "So, apa jadi kat kau lagi?" tanyaku, menyuruh dia menyambung cerita. "Emm... aku raba badan dia ler. Badan dia keras, tu sebab aku suka raba. Peha dia besar. Aku suka gigit-gigit peha dia tu. Lagipun dia memang sensitive kat bahagian peha dia tu. Kalau aku buat camtu, mesti dia tak tahan. Dan pada hari tu, memang dia tak tahan lagi dengan aku? Dia terus fuck aku bagai nak giler. Tu lah pertama kali aku kena fuck. Sakit giler, kau!" "Aku tahu," bisikku perlahan.""Apa dia? Kau tahu?" Wajahnya keliru."Err.. tak. Maksud aku, aku tahu kau sakit." Aku cepat-cepat memperbetulkan kata-kataku tadi. "Sakit tu sakit? tapi sebab anu dia besar giler... ish. Kau tak dapat bayangkanlah macam mana rasanya bila anu dia masuk dalam-dalam, sampai aku rasa senak. Aku rasa sedap giler. Dia fuck aku sampai aku bolehterpancut sendiri!" "Oh ye ker?" Aku buat-buat tanya, seolah-olah aku tak pernah mengalaminya sendiri dengan abang Zami."Aha? dan dia ni pulak jenis suka main lama-lama. Dia terus fuck aku dengan macam-macam style. Aku pancut sampai dua kali dibuatnya sebelum dia pancut. Aku biarkan dia pancut kat dalam! Aku sengaja mahu bagi dia puas main dengan aku." Kepalaku terfikirkan tentang masa-masa bahagiaku bersama abang Zami. Aku paham perasaannya pada waktu itu. Aku tahu bahawa dia sayangkan kepada Wijoyo sebagaimana aku sayangkan abang Zami. "Wijoyo tu memang romantik orangnya. Dia pandai belai aku. Aku suka cara dia berbual dengan aku... Cara dia cium aku. Bila aku dengan dia aku rasa terlindung. Aku rasa disayangi. Sampai sekarang pun kami masih menjalinkan hubungan yang sama. Tapi aku diam-diam kalau dia dan aku ada di depan mak bapak aku... biasalah nak cover line " Katanya seperti begitu menyayangi diri Wijoyo sepenuh hatinya."Tapi dia seteret lah wei. Dia mana boleh balas cinta kau tu!" Aku cuba menyedarkannya. Kalau boleh, mahu aku sepak-sepak sahaja mukanya itu."Tu aku tahu?" Dia mengakui."Lepas tu?" "Kau tak pernah menyayangi seorang lelaki. Kau tak mungkin tahu dan tak mungkin akan tahu." Aku mengeluh panjang. Sekali lagi fikiranku diheret mengingati rinduku terhadap abang Zami. "Mungkin benar cakap kau tu, Zam. Aku memang patut lupakan dia. Sebab aku tahu hubungan ini tak akan ke mana" "Aku harap-harap, satu hari nanti kau akan dapat apa yang kau cari selama ini. Lelaki yang kau sayangi. Dan seorang lelaki yang dapat betul-betul menghargai diri kau." Shahrin mengganguk sambil melemparkan satu senyuman manis kepadaku. "Kaulah satu-satunya kawan yang aku ada yang betul-betul paham dengan keadaan diri aku ni. Terima kasih sebab kau sanggup dengar cerita aku ini." Aku membalas senyumannya itu sebelum aku meminta diri untuk masuk tidur. Aku dapat merasakan bahawa kelakianku keras akibat terlalu kusyuk mendengar cerita Shahrin bersama Wijoyo. Pada hari esoknya aku dihantar pulang oleh Shahrin. Sebelum aku dihantar pulang, aku sempat melihat Shahrin sesekali menoleh ke arah Wijoyo. Kemudian dia menoleh kepada aku. Wajahnya nampak sayu. Aku diam tanpa berpendapat. Shahrin ternyata tak pernah melupakan aku. Tatkala dia sedang menuntut di Pennsylvania, Amerika Syarikat, dia sering menulis surat kepadaku. Pernah dia menghantar baju-T Universitinya kepadaku. Sehingga kini baju U Pennnya masih aku pakai dan simpan. Gambar-gambarnya yang telah diambilnya di Philadelphia juga banyak aku simpan. Diantara gambar-gambar tersebut, ada terdapat dua keping gambar yang telah diambilnya bersama kekasihnya yang bernama Hakim, yang telah dikenalinya tatkala Hakim sedang menuntut di University of Pittsburgh. Hakim masih bersamanya sehingga kini. Kalau tak salah aku, Hakim berasal dari Pasir Mas, Kelantan. Beberapa bulan yang lepas aku telah menemui Shahrin dan Hakim di rumah seorang rakanku di kuala Lumpur. Shahrin terkejut tatkala melihat aku berada di rumah kawanku itu, kerana semua yang ada adalah dari golongan gay seperti aku dan dia."Kau pun gayboy jugak ke?" Dia menanyaiku. Dengan malu-malu aku mengakui tentang keadaan diriku ini.Shahrin tergelak. Dia memarahiku kerana tidak pernah mahu mengakui tentang keadaan diriku kepadanya.. Tapi kataku, tak perlu itu semua, tak penting. Yang penting, adalah persahabatan kami berdua. Dia bersetuju dengan pendapatku.Shahrin kini bekerja dengan sebuah firma broker di Kuala Lumpur, manakala Hakim pulabekerja dengan sebuah syarikat IT di Taman Teknologi... Bab 9Aku telah mengambil keputusan untuk ke KL sebaik sahaja aku mendengar desas-desus bahawa keputusan SPM akan diumumkan tidak lama lagi. Aku telah ke Cheras untuk duduk bersama Kak Ngahku sementara menunggu hari keputusan SPM tersebut diumumkan. Pada masa yang sama, aku begitu beria-ia benar ingin berjumpa dengan abang Zami. Terlalu rindu rasanya kerana sudah lebih kurang tiga bulan aku tidak menemuinya. Khabar beritanya juga tak aku dengari lagi, kecuali kata-kata abangku yang telah memberitahuku bahawa dia sudah mempunyai seorang kekasih wanita di kampungnya di Kedah. Satu kemungkinan yang tidak boleh aku terima, kerana aku yakin abang Zami bukanlah seorang lelaki dayus. Lagipun dia sangat-sangat menyintai diriku ini, lebih dari segala-galanya. Dan dia pernah berjanji kepadaku bahawa dia ingin memilikiku buat selama-lamanya.Aku cuba menghubungi abang Zami. Tetapi abang Zami seolah-olah terlalu sibuk sehingga dia langsung tak ada masa untuk menghubungiku. Surat demi surat telah kuhantarkan kepadanya tetapi satu pun tidak dibalasnya. Mungkin dia ada operasi di sempadan, fikirku sendiri. Hari aku menerima keputusan SPM ku sepatutnya menjadi hari-hari yang paling bahagia di dalam hidupku. Aku merasakan bahawa kejayaanku mendapatkan aggregate enam merupakan kejayaan yang tidak boleh aku raikan, kerana abang Zami tidak ada bersamaku untuk meraikan kejayaanku.Sebaik sahaja aku menerima berita kejayaanku, orang pertama yang aku hubungi adalah abang Zami.“"Bukan kah abang cakap, jangan suka-suka call abang! Zam nih suka sangat susahkan abang! Zam bukan budak kecik lagi!"” Ujar Abang Zami melalui corong telefon. “"Tapi bang... ni penting!"”“"Apa yang penting sangat ni Zam?" Katanya seperti menengking-nengking. “"Zam dapat aggregate enam, bang!" Beritahuku dengan nada ceria.”Abang Zami tidak menjawab. Dia diam buat beberapa detik yang agak lama sebelum menyambung dengan suara perlahan:“"Baguslah Zam... tahniah."”“"Boleh kita berjumpa ke bang? Kita jumpa esok ya?"“"Tak boleh, Zam. Abang sibuk. Kita jumpa lain kali sahajalah!"”“"Tapi bang!" Aku kecewa mendengar penjelasannya.”“"Okaylah Zam... abang kena buat kerja nih. Kita cakap lain kali sahaja."“"Bang--" belum sempat aku dapat menyambung, abang Zami sudah meletakkan ganggang telefon.Pada malam itu, aku terasa begitu sunyi. Terasa jiwaku ini seperti dihiris-hiris dengan pisau. Aku bingung. Aku tak faham mengapa sikap abang Zami boleh berubah dengan mendadak sebegitu rupa. Sepanjang malam aku hampir tidak boleh tidur. Fikiranku asyik terbawa-bawa memikirkan perkara yang buruk-buruk sahaja tentang hubungan kami berdua. Pada malam yang sama, aku telah bermimpi bahawa akhirnya aku dapat bertemu dengan abang Zami. Aku bersemuka dengannya, tetapi abang Zami seolah-olah tidak dapat melihatku. Tatkala aku memanggil-manggil namanya, dia langsung tidak mengendahkan panggilanku. Seolah-olah dia tidak dapat merasakan kehadiranku di hadapannya. Aku terus terkejut dari mimpiku itu di dalam keadaan berpeluh-peluh. Aku berselawat banyak-banyak. Entah mengapa, aku telah menangis seorang diri mengenangkan kepada mimpiku tadi.Pada hari esoknya aku terus bertekad untuk ke Port Dickson untuk berjumpa sendiri dengan Abang Zami. Aku perlu berjumpa dengannya untuk memastikan bahawa keadaannya di sana baik-baik sahaja hendaknya.“"Saya dapat aggregate enam, bang!"” Aku memberitahu kepada abang Zuraimi, sewaktu berjumpa dengannya di dalam kem. “"Kau memang pandai Zam... tahniah!” Ucap abangku bangga. Dia sempat memanggil beberapa temannya yang rapat untuk melihat kertas keputusan peperiksaanku. Dia bangga dengan kejayaanku. Kawan-kawannya pula telah mengucapkan tahniah kepadaku."Abang Zami mana bang?" Tanyaku kepadanya setelah kawan-kawannya itu beredar pergi.”"Kau nak jumpa dengan dia ke? Buat apa?""Tak ada apa-apa... saja nak jumpa." "Kalau begitu... dia ada kat atas. Nanti aku pergi panggil dia turun pergi jumpa kau."” ‘"Sekarang lah bang!" Aku mendesaknya."Abangku tersenyum," dia tahu aku anak bungsu. Semua kemahuanku pasti akan dilayaninya keluargaku, termasuklah dia. Kemudian tanpa banyak soal dia pergi mendapatkan abang Zami untukku.Abang Zami kelihatan terkejut tatkala dia melihatku berada di bereknya. Mukanya pucat."Okaylah, Zami, Zam... aku nak jumpa quarter Masters sekejap. Ada hal dengan dia sikit." Abangku meminta diri. Aku mengangguk lalu menyalam tangannya sebelum dia beredar meninggalkan kami berdua di hadapan bereknya.“"Kau buat apa kemari?"” Katanya perlahan tetapi marah-marah.“"Saya nak jumpa abang lah!" Aku cuba senyum. Tapi senyumanku kelat.”Abang Zami mengeluh panjang. Dia menoleh ke kiri dan ke kanan. “"Kita keluar makan tengahari, okay?"…”“"Tak mahu bawak Abang saya nak ikut sama ke?"”“"Baik jangan... lagipun mungkin lama urusannya tu." Ujar abang Zami. "Nanti aku jumpa kau di depan kem. Aku nak bersiap sekejap di atas."”Aku mengangguk setuju. Aku menunggunya di hadapan kem selama lebih kurang setengah jam di tengah-tengah panas. Walaupun terpaksa berjemur di tengah-tengah bahang panas, aku tetap tabah menunggunya. Yang penting, aku akan dapat bersemuka dengannya.Sebaik sahaja kita bertemu, abang Zami telah mengajakku makan ke sebuah warung berdekatan dengan pantai. Aku bersetuju sahaja,Suasana pantai Port Dickson nyaman. Walaupun tidak senyaman pantai di hadapan kampungku. Melihatkan keadaan pantai yang sedang pasang itu, aku teringatkan kepada peristiwa masa lalu aku bersama abang Zami di Terengganu. Aku kadang-kala tersenyum sendiri...Sewaktu di berada di dalam warung, kami tak banyak berkata-kata. Abang Zami banyak termenung sambil menghela nafasnya panjang-panjang berkali-kali. Aku dapat melihat perubahan dari segi wajah abang Zami. Dari raut wajahnya aku lihat dia kelihatan seperti sedang membendung banyak masalah. Tetapi di dalam masa yang sama, aku lihat dia sedang memakai baju baru dan beberapa kelengkapan baru. Tidak seperti dahulu, selalu dia memakai baju yang sama sewaktu keluar bersiar-siar denganku.“"Jam baru tu ke bang? Macam jam mahal jer."” Kataku sambil merenung ke arah jam barunya itu.“"Jam orang yang bagi... mana abang mampu beli jam macam ni dengan gaji abang yang tak seberapa sekarang ni!" Abang Zami memberitahuku sambil menjeling ke arah jamnya sendiri.-““"Sapa bagi, bang?" Hatiku terasa sedikit cemburu. ”“"Ada lah" Abang Zami sengaja tidak mahu memberitahu.…”“"Betul ke bang... yang abang ada awek kat Kedah?" Mungkin aweknya yang menghadiahkan jam ini kepadanya, fikirku yang bukan-bukan di dalam hati.”Abang Zami menarik nafasnya panjang-panjang kemudian dia menjawab:“"Tidak... aku cuma beritahu perkara ini kepada abang kau supaya kau tak akan ganggu aku lagi.”""Ganggu apa pulak ni bang?" Tanyaku gugup."Aku tak mahu kau ganggu lagi, paham!" Katanya menengking. Aku terkejut ditengking olehnya begini. Aku tak pernah ditengking oleh sesiapapun seperti ini di dalam hidupku. "Kau ni bodoh ke apa, tak paham-paham cakap aku ni? Nak aku cakap Siam kat kau pulak?" Dirasakan abang Zami umpama hakim yang akan menjatuhkan hukuman maut terhadap pesalah yang telah melakukan pelbagai jenayah yang cukup ditakuti.Dan pesalahnya adalah aku.Hatiku tiba-tiba retak. Tapi aku masih tak boleh menerima kenyataan bahawa abang Zami baru sahaja menengkingku, inikan pula ingin meninggalkanku begitu sahaja.“"Abang bergurau dengan saya kan bang?"” Aku cuba mengukir senyuman di bibirku. Tetapi bibirku terlalu keras dan kelu.“"Aku harap, kau paham bila aku cakap kau tak perlu ganggu aku lagi! Kau bukannya budak kecik lagi!"” Abang Zami semakin meninggikan suaranya.Kepalaku pusing. Telingaku berdesing. Tekakku tiba-tiba menjadi loya. Aku mahu menangis. Tapi aku tahan sahaja air mataku itu dari mengalir keluar. “"Saya tak faham bang... apa salah saya?"”“"Kau tak salah. Cuma ada orang yang lebih penting yang telah muncul di dalam hidup aku. Dan aku sayangkan dia dari aku sayangkan kau." Jelasnya dengan selamba.“"Siapa dia bang?"”“"Dia bekerja sebagai seorang doktor dari Seremban. Orangnya baik."-“Aku mula dapat meneka dari mana datangnya jam, cincin dan kemeja baru yang dipakainya itu. “"Apa kelebihannya dia dari saya? Saya sanggup buat apa saja untuk dapatkan abang kembali. Saya tak sanggup hidup lagi kalau abang tinggalkan saya begitu sahaja."“"Dia bukan budak kecik macam kau... lagipun dia doktor. Ada pangkat. Ada kedudukan."” Jelasnya merendah-rendahkan diriku ini.Mataku mula merah berair. Aku tak dapat menahan sedih yang terbuku di dalam hatiku kini.“"Sudah! Jangan kau nak menangis macam pondan depan aku!" Abang Zami menengkingku. Beberapa pelanggan warung memandang ke arah kami. "Dengar sini... aku tak mahu kau cari aku lagi. Yang sudah tu sudah!" Katanya sambil mengeluarkan dompet wangnya.Abang Zami mengeluarkan kesemua wangnya yang ada di dalam dompetnya. Dia cuba memasukkan wang tersebut ke dalam kocek bajuku. Aku menepis tangannya."Saya bukan pelacur, bang... tak payahlah abang berikan duit abang tu kepada saya." Aku mengesat air mataku yang panas itu. Aku malu kerana telah menunjukkan kepadanya bahawa aku menangis.Abang Zami tidak menjawab. Dia terus barjalan keluar meninggalkan aku. Langsung dia tidak menoleh untuk melihat keadaanku di dalam warung.Aku telah duduk di meja warung tersebut untuk beberapa jam sebelum aku berjalan ke arah stesyen bas. Sampai sekarang aku tidak tahu bagaimana aku boleh mencari jalan sehingga ke aku dapat menaiki bas untuk pulang ke KL. Aku seolah-olah seperti orang yang telah hilang ingatan serta perasaan...Aku telah pulang ke Terengganu dengan perasaan yang sedih amat. Ibu bapaku mula naik risau, terutamanya apabila mendapati bahawa aku mula jatuh sakit. Makanan yang dihidangkan kepadaku jarang kusentuh. Selera makanku langsung tertutup buat beberapa waktu. Bapaku hampir-hampir mahu membuat spekulasi bahawa aku telah dianiaya orang secara halus. Apabila aku di bawa berjumpa dengan doktor di pekan, doktor telah memberitahu kepada ibu bapaku bahawa aku kekurangan darah. Aku sendiri tak tahu mengapa.Aku hanya pulih secara keseluruhannya, tiga minggu selepas aku ditinggalkan abang Zami. Itupun, keadaan diriku langsung berubah dari keadaan diriku sebelum peristiwa hitam ini berlaku. Orang-orang yang terdekat denganku mengatakan bahawa aku semakin diam dan sombong. Dan aku tak banyak senyum seperti dahulu. Aku juga mula mengamalkan tabiat merokok. Maka kerana sebab-sebab inilah semakin kuat telahan bapaku bahawa aku mangsa buatan orang...Kerana terlalu ingin lari dari keadaan. Aku begitu bersungguh-sungguh untuk mencari jalan untuk keluar dari Terengganu dan kalau boleh, terus keluar dari Malaysia. Keinginanku ini telah tercapai apabila aku berjaya menerima biasiswa untuk belajar di UK.Aku telah keluar dari negara ini dengan perasaan penuh dendam dan aku telah berjanji tidak akan jatuh cinta lagi...

Bab 10

Aku akhirnya berjaya juga sampai ke bumi Inggeris. Biasiswa yang aku terima telah membawaku ke bandar Essex, ke sebuah daerah yang dikenali sebagai East Anglia, yang terletak di tenggara England. Essex bukanlah sebuah bandar yang besar, sesuai benar untuk diriku yang berasal dari kampung ini. Aku bersekolah di Felsted School, sebuah sekolah yang telah disenaraikan di dalam senarai sekolah-sekolah yang terbaik di England. Mungkin tidak sebaik Wellington ataupun Eaton, tetapi sudah cukup baik untukku mengabiskan masa-masa persekolahanku di sana. Semasa berada di England, aku telah berjanji untuk tidak mudah terpedaya dengan kata-kata lelaki. Aku sendiri telah mula melupakan segala keinginanku terhadap lelaki. Aku lebih banyak menghabiskan masaku menelaah pelajaran. Kalau tak pun, aku akan menghabiskan masaku bersama Majid, kawanku yang paling rapat denganku.Majid ini agak sederhana tingginya. Orangnya berkulit kuning langsat. Berambut agak kerinting, walaupun tak keterlaluan alunan kerintingnya itu. Wajahnya tampak lebih muda dari usianya--menampakkan bahawa dia tidak pernah (atau mungkin tidak perlu) melalui masa-masa sukar di dalam hidupnya. Di dalam ramai-ramai pelajar Malaysia yang ada, hanya dia seorang sahaja di Felsted yang telah di hantar ke sana oleh keluarganya sendiri.Majid adalah seorang yang banyak bercakap. Ada sahaja topik yang mahu dibincangkan oleh kepadaku. Aku pula lebih senang mendengar, mungkin kerana itulah persahabatan kami terjalin dengan eratnya.Dia adalah satu-satunya pelajar dari Malaysia yang aku kenali yang telah mengambil pelajaran yang pelik-pelik untuk peperiksaan A-levelsnya. Kalau aku mengambil mata pelajaran C-Maths, F-Maths, Physics dan Chemistry, dia pula lebih senang mengambil pelajaran Art History, French, Sociology dan English. Selain dari itu, kerana kebolehannya di dalam bidang akademik, dia telah digalakkan untuk mengambil S-paper di dalam mata pelajaran English dan Sociology . Dia tidak keberatan untuk mengambil S-paper di dalam mata pelajaran tersebut, (yang memang berat kandungan mata pelajarannya) kerana menurutnya, dia mahu ke Oxford.Seperkara lagi yang membuatkan hubungan kami erat adalah kerana dia juga seorang yang mempunyai kecenderungan yang sama seperti aku. Maksud aku, dia lebih cenderung kepada kaumnya sendiri. Memang tidak aku nafikan bahawa pada mulanya aku terkejut. Bukannya apa, kerana Majid ini agak 'rugged' keterampilannya. Mungkin 'anak ikan macho' adalah istilah yang terbaik yang boleh aku berikan kepadanya. Walaupun berwajah muda, dia masih kelihatan macho. Mungkin kerana dia berwajah garang. Matanya tajam bak burung helang. Sesuai dengan hidungnya yang mancung itu. Aku cuba meneka dari hari pertama aku menemuinya bahawa dia berdarah campuran. Tetapi Majid tidak pernah mahu mengiakan atau menidakkan tekaanku itu. Dia cuma beritahu kepadaku bahawa dia orang Melayu.Mungkin itu sahaja yang dia mahu aku tahu tentang latarbelakangnya. Dia sebenarnya tidak suka merahsiakan apa-apa dariku, cuma kadang kala, ada perkara-perkara tentang dirinya yang dia tidak mahu aku ketahui. Apa yang aku tahu, Majid akan mengambil masa sebelum dia perlahan-lahan beritahu kepada aku tentang keadaan dirinya. Aku sendiri, cuma tahu tentang beberapa orang rakan-rakannya yang terapat (selain dari diriku dan zaharudin) setelah dua tahun aku mengenalinya...Majid gemar bermain skateboard. Acapkali dia akan membawa skateboardnya itu ke mana-mana. Pakaiannya pula lebih kepada 'street wear'. Sehingga kini pun aku melihatnya berpakaian yang sama. Tatkala dia mula memasuki ke Universiti, dia mula membela rambut panjang (yang kemudiannya diikat kemas). Sehingga ke hari ini rambutnya itu masih disimpan panjang. Rambut panjangnya itu, aku rasa telah membuatnya menjadi kegilaan beberapa orang pelajar perempuan Malaysia yang sedang menuntut di UK. Satu perkara yang tidak disukainya, kerana Majid tidak berapa suka bergaul dengan pelajar perempuan. Majid telah di hantar ke Felsted oleh ibu dan bapanya sejak di secondary one (menegah satu) lagi. Bapanya adalah seorang peguam yang terkenal di Kuala Lumpur. Beliau mempunyai sebuah syarikat guaman yang boleh dikatakan antara yang paling terpengaruh di sana. Sebelum menetap di England, sejak kecil lagi Majid telah dibesarkan di Bukit Damansara. Satu kawasan yang tidak pernah aku kunjungi sewaktu aku belajar di KL dahulu. Tapi apa yang aku tahu dari apa yang pernah aku dengar, kawasan ini memang tempat orang kaya-kaya.Sewaktu dia di Felsted, pada setiap musim cuti sekolah, Majid pasti akan di suruh pulang ke Bukit Damansara. Maka pada setiap musim cuti sekolah, aku pasti akan kehilangan seorang rakan yang sentiasa menemaniku seperti Majid...Majid yang aku kenali suka berterus terang. Dia tak suka berdolak dalih. Dia pernah mengatakan kepadaku bahawa ibu dan bapanya tahu bahawa dia langsung tidak berminat kepada kaum wanita. "Mak bapak kau tak marah ke?" Aku menanyainya. Terkejut juga aku mendengar pengakuannya itu. "Mak dan bapak aku diam saja. Mereka menerima dengan hati terbuka. Terutamanya mak aku. Pada mulanya, aku tahu bapak aku harap aku hanya buat lawak sahaja. Kerana mungkin fikirnya, aku hanya mahu mengambil perhatiannya." Majid memberitahu. Dia sengaja menumbuk-numbuk dada serta lenganku, seolah bertinju. "Mungkin dia dah terima hakikatnya yang aku tek minat dengan perempuan... ye lah, setiap kali aku pergi ke syarikat guamannya, mata aku mesti galak tengok abang-abang peguam yang baru diambilnya. Memang ramai yang hensem-hensem!""Yang tak hensem pulak?" Ujiku."Yang tak hensem aku buat dunno lah..." jawabnya sambil ketawa terbahak-bahak.Semasa di Felsted, tak banyak dugaan yang aku hadapai. Mungkin kerana aku sememangnya hanya berminat dengan abang-abang Melayu. Lebih-lebih lagi, di Felsted, tak ramai yang kacak-kacak. Memang begitulah keadaannya di UK, fikirku. Yang pernah sekali mengangguku adalah seorang pelajar dari Wales. Thomas Hopkins namanya. Dia pernah menemuiku lalu memintaku supaya mengulum kelakiannya. Mungkin tatkala itu dia sedang mabuk, kerana aku dapat menghidu bau arak dari mulutnya. Kejadian ini telah berlaku semasa musim cuti hari natal. Pada malam musim sejuk itu tak ramai yang berada di dalam asrama. Ramai pelajar-pelajar telah pulang ke kampung masing-masing untuk menyambut hari natal. Thomas yang hanya akan pulang pada hari esoknya itu telah menggunakan peluang ini untuk mengangguku. Sewaktu dia berada di sebelah katilku, dia telah mengeluarkan kelakiannya yang agak besar itu lalu diacah-acahkannya di hadapaku. Kelakiannya kelihatan keras menegang besar di hadapanku. Aku dapat melihat kepala takuknya yang merah itu berdenyut-denyut menunggu aku mengulumnya. Aku merasa jijik kerana aku tak mahu diperlakukan begitu lagi sebagaimana aku pernah diperlakukan oleh Ezam di MTD dahulu. Di dalam rasa marahku, aku berjaya menolaknya sehingga dia terjatuh tersungkur di sebelah katilku. Selepas itu, dia tak pernah berani menggangguku lagi. ***Mungkin ramai akan tertanya-tanya bagaimana Majid tahu tentang keadaan diri aku ini. Ceritanya tak lah pangjang sangat. Dia mula-mula mengenali tentang keadaan diriku pada hari pertama dia mengenaliku..."Seronok jugak akhirnya bila masuk lower six nih, sebab ada budak Melayu yang sama umur dengan aku," ucap Majid sambil membelek-belek koleksi kasetku yang tak seberapa bilangannya di atas meja belajarku. "Sempat jugak kau shopping kat HMV, eh!" Sambungnya sambil tersenyum ke arahku."Alah... sikit-sikit saja. Aku tak tahu apa nak beli kat London. Ni jer yang aku beli masa kat sana. Mahal pulak tu!" Aku merungut. Memang harga-harga barangan di London mahal-mahal. Aku sememangnya berhasrat untuk membeli banyak barang-barang yang aku lihat tatkala membeli-belah di London, tapi aku tak mampu. Tak sampai hati aku untuk habiskan wang yang telah bapa aku kumpulkan dan berikan kepada aku sebagai wang perbelanjaan (sebelum aku bertolak ke UK). Aku tahu dia pinjam wang tersebut dari Pak Longku. Jadi aku rasa lebih baik sahaja aku berjimat dari boros tak tentu arah. Lagipun aku ini jenis suka berjimat."Whitney Houston... Celine Dion... Madonna... Mariah Carey... vasssttt adik-adik pecah lubang!" Getusnya ketawa sambil duduk di sebelahku. Dia menepuk-nepuk pehaku berkali-kali. "Baguslah kau ada kat sini... boleh jadik kawan baik aku." Sambungnya kemudian."Apa kau merepek ni?" Tanyaku yang tak faham apa maksud 'vassstt adik-adik pecah lubang'nya itu. Entah apa lagi bahasa yang pelik-pelik yang akan aku dengar darinya nanti."Kau gayboy kan?" Dia menanyaiku dengan meluru.Aku diam terpaku. Dahiku terkerut-kerut. Tak tahu aku bagaimana untuk menjawab soalannya itu. "Alah... aku pun isap kote jugak." Katanya kasar. "Jangan takutlah... kau bukan taste aku pun. Lagipun aku dah berlaki di Paris. Nama dia Zaharudin. nak tengok gambar dia tak?" Majid mengeluarkan dompetnya dari kocek seluarnya. Dari dompet tersebut dia mengeluarkan gambar kekasihnya. "Can do, kan?" Dia menanyaiku.Aku menatap gambar Zaharudin. Ternyata gambar pemuda pilihannya itu memang kacak. "Mix ke?" Aku menanyainya. "Mix Melayu-Perancis... bapak dia Melayu mak dia Perancis. Anak Pelukis terkenal Iskandar Salleh." Majid memberitahuku. Aku tak kenal siapa bapa Zaharudin itu."Dia bersekolah di Paris?""Aha... dia sekolah kat Lychee Henry IV di Montmartre, Paris. Dia akan ambil baccalaureatenya pada tahun ini." Katanya yang sedang dilamun cinta itu. "Dia telah ke Paris sejak setahun yang lepas. Selepas kematian ibunya. Sebelum tu dia study di Victoria Institution."Aku menatap wajah Zaharudin. Zaharudin berwajah Melayu walaupun darah Perancisnya kelihatan agak ketara di dalam masa yang sama. Matanya berwarna cokelat cair. Kulitnya putih bersih. Orangnya setinggi Majid. "Gambar itu telah diambil di hadapan La Grande Arche di La Dèfence di Paris." Ujarnya. Aku ternyata tidak pernah ke tempat yang telah disebutkannya itu. Walaupun di dalam hati, aku berharap bahawa tempat-tempat tersebut akan dapat aku tujui juga pada satu hari nanti!"Kau kata mak dia sakit?""Sebenarnya, mak dan bapak dia dah lama bercerai... sejak dia berusia 12 tahun. Lepas tu mak dia balik Paris. Tapi... mak dia sakit barah. Zaha nak jaga mak dia. Sebab tu dia ke sana. Mak dia meninggal dunia pada tahun lepas." Ujarnya perlahan. "Aku ada bersamanya bila mak dia meninggal dunia pada tahun lepas." Katanya kemudian. Majid merenung ke arah lantai. "Maaflah kalau aku tanya benda-benda nih semua.""Tak apa..." katanya kembali memaling ke arah aku."Aku memang gayboy." Aku akhirnya mengakui. Bukannya senang untuk aku beritahu kepada sesiapa tentang keadaan diriku ini. Hatiku terbuka apabila dia sendiri telah membuka hatiku kepadaku. "Dah aku agak dah." Ujar Majid. Kening kirinya ternaik nakal."Mana kau tahu?""Eleh... tolonglah!" Majid mula berseloroh. "Tengok kau punya koleksi kaset jer aku dah boleh agak..."Aku membalas senyumannya. "Very der koleksi adik-adik gituh!" Katanya sambil memandang kepada poster Mariah Carey yang aku tampal di dinding di hadapan katilku. "Dah minat aku ke situ, nak buat macam mana." Aku mengakui, sambil tersenyum lagi.Aku telah banyak belajar tentang dunia baruku di England melalui Majid. Dari Majidlah aku mula melihat dunia ini dari pandangan kacamata yang lain. Majid ternyata matang orangnya. Pandangannya tentang dunia di sekelilingnya agak luas. Dia beruntung kerana dapat hidup di dalam keadaan yang membolehkannya melakukan sedemikian. Berbanding dengan diriku yang hanya hidup di kampung dan kemudiannya di Kuala Lumpur tanpa berpeluang langsung keluar dari Malaysia. Dari Majid juga aku telah mula mengenali Zaharudin. Pernah beberapa kali Zaharudin datang melawat kami sewaktu kami bercuti di London. Dan beberapa kali itu juga perasaan cemburu timbul di dalam hatiku tatkala aku melihat betapa bahagianya hubungan Majid dan Zaharudin. Aku seolah-olah tak boleh menerima hakikat bahawa dua orang lelaki boleh bercinta, malah berkasih mesra diantara satu sama lain. Bagi aku, semua lelaki itu sama. Semua lelaki penuh dengan penipuan. Apa yang mereka nak hanyalah satu, iaitu untuk memuas nafsu mereka. "Macam mana kau boleh bertemu dengan Zaha?" Aku menanyai Majid tatkala kami mula-mula berkenalan dahulu. "Sebenarnya dia yang nak berkenalan dengan aku. Masa tu aku secondary three. Aku balik cuti musim panas kat KL. Kami berjumpa masa aku pergi main skateboard di Medan Damansara. Dia sengaja mahu lepak di situ semasa dia nampak aku bermain kat sana. Masa tu dia baru saja lepas jogging." Majid mula bercerita."Umur dia 15 tahun macam kau jugak?""Tak lah... dia tua dua tahun dari aku. Masa tu dia berada di tingkatan lima di VI" Kata Majid sambil memandang suasana di luar tingkap di dalam bilik asramanya itu."Dia tegur kau ke... kau tegur dia?""Aku yang tegur dia. Sebab dia asyik tenung-tenung aku sampai rimas aku dibuatnya. Dia memang pemalu dan pendiam orangnya. Nanti kalau kau jumpa, kau tahu..." jelas Majid."So... macam mana dia tahu kau gayboy?""Alah... panjang ceritanya." "Ceritakanlah... please!" Aku memujuk."Masa tu aku terjatuh dari skateboard aku. Dia yang tolong bawak aku balik. Esoknya pula... bila dia dah berani nak kawan dengan lebih rapat dengan aku, dia ajak aku pergi ke rumah dia. Masa tu kami baru jer balik dari jenjalan di Petaling Street""Rumah dia di Bukit Damansara juga?""Aha... tapi rumah dia dekat dengan Jalan Semantan... rumah aku di Jalan Bruas. Tapi kira okay lah, tak ler jauh sangat." Ujar Majid. "Masa aku di rumah dialah, aku mula berkenalan dengan bapak dia.... pelukis terkenal Iskandar Salleh." Beritahu Majid seraya mengeluarkan sebuah buku mengenai pelukis-pelukis dari Malaysia dari rak bukunya. Ini adalah antara lukisannya yang paling terkenal. Gambar isterinya tatkala di Paris pada tahun 1968 dahulu."Aku membelek buku tersebut untuk melihat sekujur tubuh bogel yang telah dilukis oleh Iskandar Salleh. "Ini gambar ibu Zaha?" Tanyaku kemudian?"Ya... mak dia cantik bukan?"Aku menganggukkan kepalaku. Dari situlah aku dapat tahu dari mana Zaharudin mewarisi ketampanan wajahnya itu."So... apa jadi masa kau kat rumah dia... kau projek kan?" Aku sengaja mengusiknya.Majid tersenyum kambing." Tak jugak… Tapi dia pernah kacau aku..." jelasnya. "Aku tak sedia lagi. Lama aku dengan dia… barulah aku berani nak projek. Tu pun setelah dia tinggalkan Yadi.""Wah… Kau nak kumpul air lah ni, kononnya?" Aku mengusiknya lagi. “Kau tak gian ke kau simpan lama-lama?”"Ye lah wei... sapa tak mau projek dengan mamat macam dia?" Katanya dengan suaranya yang serak-serak basah itu. “Tapi aku akhirnya terima dia dalam hidup aku bila aku dah betul-betul sedia…”"Besar tak?""Besar apa?" Majid menanyaiku kembali."Eleh... buat-buat tak tahu pulak.""Besar kote dia ke?" Tanya Majid.Aku mengangguk ingin tahu. "Alah... saiz mat saleh. Standard ler."Aku tersengih."Sapa top, sapa bottom?" Aku menanyainya sambil tersengih lagi."Kau rasa aku top ke bottom?"Aku membelek gambar Zaha yang ada Majid letak di tepi dinding katilnya. Zaha kelihatan agak matang orangnya. Kemudian aku menoleh ke arah Majid yang mempunyai wajah anak-anak ikan itu."Kau top." Aku cuba meneka."Hah, pandai pun kau... mesti kau nih dah expert kan?""Sikit-sikit tu bolehlah." Kataku sambil tersengih lagi.Menurut Majid lagi, hubungan mereka semakin intim sejak mereka bertemu di Medan Damansara. Dia memang sayangkan Zaha kerana Zahalah lelaki pertama yang telah membuka hatinya untuk bercinta. Pada mulanya hubungan mereka agak sukar diteruskan, kerana Majid terpaksa bersekolah di UK dan Zaha pula di Malaysia. Hubungan mereka menjadi semakin intim apabila Zaha telah mengambil keputusan untuk meneruskan pelajarannya ke Paris setelah ibunya meninggal dunia. Menurut Majid, beberapa bulan sebelum ibu Zaha meninggal dunia, dia telah menemani Zaha di Paris. Hanya pada cuti musim sejuk pada tahun itulah Majid untuk kali pertamanya tidak pulang bercuti ke Malaysia. Kerana dia ingin bersama Zaha, menemaninya di Paris. Dan beberapa bulan kemudian, dia juga telah menyaksikan bagaimana Zaha telah kehilangan ibunya yang sangat-sangat disayanginya di sana. Sepanjang masa aku di Felsted, aku lebih banyak menghabiskan masa lapangku bersama Majid. Walaupun kami berdua telah mengambil mata pelajaran yang langsung berbeza sama sekali, kami tetap akan belajar bersama-sama di tempat yang sama di asrama kami. ***Aku telah menerima keputusan yang cemerlang untuk peperiksaan A-levelsku. Memang pada mulanya aku bercadang untuk ke Oxford seperti Majid. Tapi aku tidak berjaya. Mungkin pada sesi temuduga, aku tidak dapat meyakinkan badan pemilih bahawa aku adalah seorang calon yang sesuai untuk belajar di sana. Mungkin kerana bahasa Inggerisku masih tunggang langgang. Majid pula (yang langsung mampu berbahasa Inggeris dengan fasih, malah pekat dengan loghat Essexnya), mendapat "Unconditional" untuk ke Brasenose College di Oxford University. Aku pernah menanyainya apa yang telah di tanya kepadanya pada sesi temuduga sehingga dia berjaya di terima untuk belajar di Oxford. Dengan bersahaja Majid menjawab:"Interviewer aku tu tanya... apa aku nak buat, jika aku jadi Chief Justice di Malaysia nanti.""Jadi apa kau jawab?" Aku menanyainya."Aku kata aku nak buang semua hakim-hakim yang makan rasuah di Malaysia, lepas tu aku nak gantikan semuanya itu dengan yang baru." Jawabnya bersungguh-sungguh.Pada awal musim luruh itu, kami akhirnya berpisah buat pertama kali di dalam masa dua tahun sejak kami mula-mula bertemu. Dia ke Oxford untuk belajar di dalam jurusan undang-undang di Brasenose, dan aku pula telah ke Imperial College di University of London untuk belajar di dalam jurusan kejuruteraan sivil. Kami telah berpisah demi mengejar cita-cita kami...

Bab 11

Memang aku tak nafikan bahawa aku memang merasa seronok tatkala belajar di London. Malah boleh aku katakan bahawa antara masa yang paling gembira di dalam hidupku sebagai seorang pelajar telah aku alami di kota yang terkenal ini.Tatkala mula-mula berada di London, aku telah menetap di Kensal Green. Kawasan ini taklah menarik sangat, fikirku. Kawasan ini menjadi tempat tinggalku kerana sewa rumahku di sini lebih murah jika dibandingkan dengan tinggal di tengah-tengah kota London. Aku tinggal bersama-sama beberapa orang pelajar lain yang belajar di Universiti di sekitar kota London. Aku tak kisah jika pada tiap-tiap hari aku terpaksa menaiki Tube dari stesyen Kensal Green ke stesyen Gloucester Road untuk ke kampusku yang terletak di South Kensington. Yang penting, aku dapat menjimatkan duitku. Orang yang telah bertanggungjawab mengajakku tinggal di sini adalah seniorku yang bernama Rezal. Dia adalah pelajar tahun dua Imperial College di dalam jurusan kejuruteraan elektrik. Aku telah mula mengenali Rezal sejak hari pertama aku menghadiri majlis suai kenal pelajar-pelajar Malaysia yang telah di terima untuk belajar di Imperial College. Dialah yang telah mengajakku tinggal bersamanya, kerana menurutnya, teman sebiliknya kini telah pulang ke Malaysia pada akhir semester yang lepas. Sejak kali pertama aku menemuinya, aku sudah pasti bahawa dia juga seperti aku. Bukan kerana dia berperawatakan agak lembut, tetapi kerana renungan matanya yang agak tajam kepadaku. Dewasa ini, aku mula terbiasa dengan pandangan-pandangan seperti ini dari manusia-manusia seperti aku. Pandangan yang seolah-olah menjadi pembuka jalan untuk mengenali diantara lelaki-lelaki aku temui jika mereka mempunyai kecenderungan sama seperti aku. Apa yang aku ketahui sekarang, melalui Shahrin dari surat-suratnya kepadaku, perkara ini lebih dikenali sebagai 'gaydar' atau 'gay radar' oleh kebanyakkan kaum gay dari Amerika Syarikat. Mungkin dari pandangan tajam seperti sesuatu inilah yang telah membuatkan abang Zami tahu siapa diriku ini dahulu.Rezal telah mengambil masa selama seminggu sebelum dia memberanikan dirinya untuk menanyaiku jika aku mempunyai kecenderungan sepertinya. Aku rasa pertanyaan pertamanya terhadap diriku agak lucu. Kerana dia telah meminta aku memilih baju yang paling sesuai untuk dipakainya, tatkala dia mahu keluar bersamaku membeli-belah di Oxford Street. "Mana satu yang cantik? Baju biru ke baju merah?" Dia menanyaiku sambil memegang kedua pasang baju tersebut di hadapanku. "Biru... sebab kena betul dengan seluar beige kau tu. Lagipun kau nak pakai kasut kulit warna hitam kau tu kan? Kau pakai tali pinggang hitam... mesti smart giler." Jawabku memberi pendapat. Aku sudah memakai pakaianku sendiri sejak tadi. Aku tak pernah cerewet ketika memilih pakaian.Mata Rezal kini merenungku. Dia sengaja mengecilkan matanya, seolah-oleh aku telah membuat salah kepadanya."Kenapa?" Tanyaku kepadanya. Takut aku ditenungnya lama-lama begitu olehnya."Kau ni gayboy kan?" Dia menanyaiku tanpa menjawab soalanku tadi.Aku berdecit. Kemudian aku senyum. "What do you think?" Aku sengaja bertanya."Alah... kau macam mak jugak kan?" Inilah kali pertama dia membahasakan dirinya sebagai mak di hadapanku."Ye... aku gayboy. Macam kau jugak." Aku membetulkan ikatan jam di tanganku. "Nyahhhh... penat mak berlakon jantan depan kau, okay. Koser, gituh!" Rezal mula bertepuk tampar denganku. Aku sedaya mungkin cuba mengelak. "Alah... aku gay ke aku seteret ke... apa kau kisah?" Tanyaku sambil membersihkan bajuku yang terkena kesan bedak dari tangan Rezal tadi."Bukannya apa nok... mak sebenarnya taste kat kau." Dikatanya tanpa berlapis. Naik bulu roma aku mendengarnya."Eh... mengarutlah kau ni. Kita kan kawan." Dengusku kepadanya. "Lagipun kau nih lembut... aku tak minat."Rezal mentertawakan aku."Nyah... kau nih mesti bottom kan?"Aku mengangguk sahaja. Aku rasa tak ada yang perlu aku rahsiakan darinya. Lambat laun dia akan tahu juga, memandangkan dia sebilik dengan ku. "Aku bukan nyah macam kau.. jangan panggil aku nyah lah!" Marahku kemudian."Sedehhhh... takdemaknanya!" Katanya kemudian, menjeling. "Nyah... kalau kau top lah, dah lama kau ala-ala respond dengan kecantikan mak tau!"Biarlah apa yang mahu dia katakan tentang diriku ini. Aku tidak kisah. Yang penting, dia hanya akan menganggapku sebagai kawannya dan tidak lebih dari itu... Rezal berasal dari Klang, Selangor. Sejak dia di tingkatan satu lagi dia telah bersekolah di sebuah sekolah agama di Klang. Katanya, di sekolah agama tersebutlah dia mula berjinak-jinak dengan dunia gay ini. Kerana sejak dia di tingkatan satu lagi dia telah dijadikan sebagai 'jambu' pilihan oleh senior-seniornya. "Ish! Aku benci benar jadi jambu!" Ujarku sambil menggaru-garu kepalaku. Aku duduk di sebelahnya di dalam ruang tamu flatku di Kensal Green. Aku mendongak ke arah air-well di ruang tamu bilikku. Ternampak hujan rintik-rintik mula turun membasahi cermin air-well. Malam kelihatan terlalu gelap. Dingin tanpa kelihatan bintang di langit."Eh... mak suka okay. Best gituh." Jawabnya seronok. Inilah perangainya, bila denganku pasti dia akan 'pecah lubang'. Kalau di hadapan teman-teman serumah kami, terus berlagak jantan. Memang dia akan nampak jantan jika dia pilih untuk tidak bergaya lembut. "Best amendanya?" Tanyaku keliru. "Bilik mak jadi ala-ala hotel gituh. Nyah, abang-abang Sekolah Menengah Hafiz memang ramai yang can do, can do, okay! Mak terpaksalah melayan. Lagipun, mak kan Ratu." Tangannya melentik menepuk pehaku. "Mak tak kisah kalau mak kena buat kerja kebajikan tiap-tiap Malam. Social welfare ala2 berkidmat bakti demi masa depan anak bangsa. Boleh gituh statement?" Dia menanyaiku dengan nada bangga."Tak boleh." Jawabku pendek."Ada sekali tu kan nyah--""Takmoh dengarlah... mesti cerita porno lagik!" Kataku yang ternyata benci setiap kali dia memanggilku 'nyah'. Seperti tak ada perkataan lain yang boleh digunanya untuk memanggilku. Tetapi setelah aku kenal lama dengannya, aku sudah terbiasa dengan dirinya memanggilku 'nyah'. Malah semua gayboy yang dikenalinya di sini dipanggilnya 'nyah'. Semua gayboy-gayboy Melayu di UK telah dipondankannya... "Alah, dengarlah sundel!"Mulutnya memang celupar. Kuat mencarut. Hanya Majid seorang sahaja yang suka berbual lama dengannya. Lama kelamaan, Majid juga mula berbual mengikut caranya berbual. Yang menurut Majid, "Tak vouge gituh kalau adik-adik tak ikut protokol, nyah! Lagipun kan si Rezal tu Ratu London, mak mesti tabik mak ayam, mak tau!"Aku berdecit. Nak sahaja aku masuk ke dalam bilikku. Semua teman-teman serumah kami telah lama masuk tidur. "Macam ni nyah... ceritanya begini. Masa tu mak masih di dalam tingkatan dua lagi. Mak very der very comel masa tu, okay. Ala-ala model gituh, sehingga menjadi rebutan para abang-abang di sekolah mak.""Pigidah!" Aku mencebik. Rezal agak gempal orangnya. Kulitnya hitam manis. Berwajah sederhana. Bercermin-mata tebal. Kalau dia tak bercermin mata tebal begitu, dia akan memakai 'contact lens'nya yang berwarna biru. Tak dapat pula aku bayangkan bagaimana dia boleh menjadi rebutan di sekolahnya dahulu."Eh... takde sapa boleh lawan kemut mak, okay!" Katanya dengan nada mengejek."So... apa kau nak cerita?" Kataku tanpa sabar. Mataku sudah mulai mengantuk."Alah... masa tu ada abang bola nih. Abang tingkatan empat. Badan very der vasst okay. Kekar berketul-ketul. Cair puki mak kalau pikirkan pasal dia. Sampai sekarang, bila mak cek cap, mak akan pikirkan pasal badan dia tu. Barang kemas dia pulak... nalllaaaaa rekerk!" Katanya. Hampir separuh dari ucapannya aku sendiri tidak faham. "Nama dia Kamil. Dia dah lama jadi abang angkat mak. Sejak dari mak tingkatan satu lagi. Dia nih very der garang okay, tapi penyayang..." Beritahunya "Jangan marah, dia memang pandai main okay. Kalau dia dah sekali pancut, dia boleh main lagi... batang dia masih keras gituh. Tak macam batang mat saleh yang mak rasa sekarang nih... masa stim pun ala-ala lembik. Tu lah powernya batang Malayu, nyah!""Alah... tak jakunlah! Kau ingat aku tak pernah main dengan jantan macho macam tu ke?" Walaupun benci, aku terbayangkan wajah abang Zami. Aku menggelengkan kepalaku cepat-cepat. Seolah-olah dengan membuat begitu, semua bayangan abang Zami akan hilang dari ingatanku."Dia suka carik mak bila dia habis main bola. Dia akan bukak baju dia depan mak. Ala-ala masa badan dia basah berpeluh, dia suka mak raba-raba badan dia. Dia rasa seksi, kononnya. Mak pulak ambiklah peluang keemasan ni. Mak memang suka raba badan dia yang tough tu. Mak raba dia sampailah dia stim sendiri. Mak suka sangat raba-raba paha dia. Ye lah... peha pemain bola, kau paham-paham sajalah, nyah. Besar dan padat!" Rezal menjilat bibirnya. "Lepas tu dia akan bukak seluar bola dia yang basah tu depan mak. Lepas tu dia akan suruh mak akan nyonyot dalam-dalam batang dia yang nalla tu!" Jelasnya dengan panjang lebar tanpa henti. "Mak nyoyot sampai meleleh air dia. Masa nyonyot, mak picit-picit bontot dia yang bulat tu. Geram okay!""Alah... cerita macam tu dah biasa aku dengar." Kataku dengan selamba. "Dia selalu sebut-sebut nama awek dia bila mak tengah nyonyot. Konon-kononnya awek dia yang tengah nyonyot. Manalah ada awek yang nak buat macam tu. Kalau bohsia pun, kena carik bohsia yang memang jalang gituh." Katanya sambil menggaru-garu dahinya. " Mak punya service baik, okay! Ala-ala mak akan nyonyot batang dia sampai dia pancut kat muka mak!" Katanya penuh bangga. " Mesti lepas ni, kalau dia kahwin pun, mesti dia akan cari gayboy jugak.""Tak kuasalah aku dengar," jelasku sambil menepuk-nepuk bantalku."Kemudian, masa tu... ada satu lagi abang nih. Abang tingkatan empat jugak. Tapi lagik macho. Budak kadet. Kulit putih-putih, badan pun tough. Nama dia Halim. Muka dia... hensem giler! Kalau kau tengok kau mesti nak celah bedah. Memang dia taste-taste kau.""Sudahlah! Tak kuasa aku dengar!" Getusku dengan suara mengejek"Dia nak mak sorang jer yang layan dia. Mak kata tak boleh, sebab Kamil tu abang angkat mak jugak. Ye lah... mak nih memang slut, tapi dengan abang Kamil mak service extra sikit.""Service extra apa?""Mak bagi dia fuck mak lah, sundel! Kote budak-budak lain semua saiz-saiz Melayu... mak boleh buat kayu cungkil gigi, gituh. Tak payahlah... buat habiskan masa mak jer." Jelasnya. "Mak masa tu memang berada di dalam dilemma, sebab apa, dua-dua memang batang segem. Dua-dua pun memang can do dan memang taste mak."Macam cerita melayu zaman P. Ramlee pula jalan ceritanya itu. Aku pula, rasa nak tergelak ada, nak dengar ceritanya dengan lebih lanjut pun ada."So? Kau pilih yang mana satu?""Mak bagitau kat dua-dua, yang mak akan pilih yang paling pandai main dan paling pandai jaga hati mak.""Teruknya kau ni!""So... di dalam masa seminggu mak nak buat keputusan mak tu... abang Kamil dengan abang Halim mati-mati nak spedo mak. Kalau masa main pulak, dua-dua main lebih. Dua-dua nak puaskan mak. Best giler masa tu, nyah. Abang Kamil bila projek dengan mak, boleh-boleh dia nak tekan batang dia dalam-dalam. Bagi mak puas, gituh. Abang Halim pulak, bila projek dengan mak, dia bagi mak kulum cek nek dia puas-puas. Selagi mak tak puas, selagi tu dia tahan diri dia dari terpancut." "Sapa kau pilih akhirnya?""Mak pilih abang Halim. Sebab dia romantik. Dia pandai jaga hati mak. Lagipun, cek nek dia lagik segem dari cek nek abang Kamil. Tujuh inci, sundel, jangan main-main!""Alah tak heran lah!""Alah... mak tahulah kau tu nalla... ala-ala tujuh inci jugak." Rezal tersenyum nakal."Eh mana kau tahu?" Menyirap darah aku dibuatnya."Alah nok... ada sekali tu kau syok melancap sampai lupa mak mertua lalu kat belakang. Kau lupa nak kunci pintu. Kau ingat semua orang takde rumah sebab ada kelas. Mak punya kelas hari tu dah kensel sebab prof ambik MC. Bila mak balik, mak bukak pintu bilik. Tup-tup ternampak kau tengah cek cap. Boleh gituh?" Katanya sambil tersenyum nakal. "Dah tu kau cek cap guna gambar abang Halim jadi bahan... mak tahu nyah, aktiviti 'ko-korek kulum' kau tuh pagi-pagi. Nasib baik album lama mak tu tak melekat-lekat...""Sial kau nih... tu lah, bila masuk bilik tak beri salam! Jalan pulak macam pondan, sampai takde orang boleh dengar!" Aku memarahinya. Aku tahu aku yang salah. Lebih bersalah lagi kerana sering mengambil albumnya yang penuh dengan gambar-gambar rakan-rakannya di sekolahnya dahulu. Memang aku tidak dapat nafikan, Halim itu kacak orangnya. Dari gambarnya yang telah diambil berlengging di dalam bilik asrama, aku dapat melihat tubuhnya yang agak kurus tetapi tegap itu. "Eleh... takde maknanya! Mak bila jalan mak catwalk, okay!" Katanya sambil mencebikkan bibirnya. "Nasib baik kau nih ala-ala bottom. Kalau tak, mak rela service kau tiap-tiap malam." Katanya kemudian sambil tangannya mula liar meraba-raba busutku."Eh stim ke nyah dengar cerita mak tadi?"Aku tak menjawab. Aku menghidupkan putung rokokku. Aku menghisap rokokku dalam-dalam."Nyah... kau memang nalla. Geram mak tengok!" Katanya kemudian. Dia semakin sengaja meraba busutku apabila dia mendapati aku membiarkan sahaja.Aku menepis tangannya, apabila tangannya mula mahu memicit-picik kelakianku yang sedang menegang itu. Dia seterusnya telah meraba-raba pula dadaku. Aku tahu dia hanya bergurau denganku."Alah bang... boleh lah bang. Malam ni jer." Katanya buat-buat manja. Suaranya dibuat-buatnya seperti suara seorang wanita. "Nyah, cubalah jadi top mLm ni! Mak nak rasa cek nek kau yang nalla ni. Sekali rasa pun cukuplah. Mak gersang nih nyah. Dah lama mak tak rasa cek nek Melayu tau--""Chooiii!" Aku memotong cepat-cepat, menggunakan istilah yang sering digunakan olehnya terhadapku. "Tak paham mak kenapa jantan-jantan bottom macam kau nih ala-ala macho dan nalla. What a waste! Dunia dah terbalik kot agaknya! Gayboy yang mak minat semuanya bottom!" Jelasnya dengan nada yang dibuat-buatnya geram. "Haiyah amoi! Boleh cerita pasal benda lain tak? Ceritalah apa jadi kat si Kamil tu ke bila kau pilih si Halim..."Rezal menjeling, lalu disambungnya kembali ceritanya tadi:"Lepas mak pilih abang Halim... abang Kamil mengamuk, nyah""Heh, heh! Lepas tu kau kena bedal kan!""Eh tak lah... mak tetap maintain ratu! Mak kan ala-ala Princess Diana gituh!" Rezal meneliti kukunya. "Abang Halim dan abang Kamil bergaduh, sundel!""Menyampah aku dengar cerita jantan gaduh pasal rebutkan jantan." Kataku memberi pendapat. "Nyah... diorang bergaduh sampai lebam-lebam. Diorang bergaduh belakang sekolah. Heboh satu sekolah masa diorang bergaduh. Mak cepat-cepat pergi ke tempat kejadian. Mak last-last kena tolong leraikan jugak. Ye lah, diorang berdua laki mak jugak. Mak suruh diorang bawak berbincang. Mak bagitahu kat diorang, mak sayang kat dua-dua. Ye lah kan, puki mak ada satu saja, tapi balak mak ada dua--""Geli wei, aku dengar!""Alah... entah-entah kau punya cerita lagik teruk dari mak. Koser gituh tengok adik-adik nak maintain descent!" Rezal mengutukku bertalu-talu. "Kau tak tahu apa jadi lepas tu, nyah?""Apa jadi? Dua-dua tinggalkan kau?" Aku membuat telahan."Tak... dua-dua nak buat orgy dengan mak. Boleh? Ala-ala mak jadi pelakon cerita porno dengan diorang." "Padan dengan muka kau!" Kataku, kemudian mentertawakannya."Apa pulak padan muka? Mak lagik suka, sundel! Best gituh dapat abang-abang macho yang nak orgy dengan mak tiap-tiap malam!"Aku hanya mampu menggeleng-gelengkan kepalaku."Bila abang Halim fuck mak dari belakang, abang Kamil pulak akan suruh mak kulum batang dia dalam-dalam. Lepas tu dua-dua take turn. Dua-dua mak bagi puas. Sedap nyah... nikmat!"Aku diam sambil menghisap rokokku dengan lebih dalam lagi. Aku menjelingnya. Benci aku melihatnya kerana telah membuatkan aku terbayang tentang keadaannya dengan kedua orang balaknya itu. Begitulah keadaanku dengan Rezal. Kadang-kala kami akan berbual sehingga ke pagi. Kerap kali juga kami akan bertengkar kerana dia tak suka dengan minatku menampal poster-poster motor 'super bike' aku di dalam bilik kami. Kadang-kala, sampai nak pecah telinga aku mendengar leterannya, kerana dia juga tak suka melihat aku suka merokok di dalam bilik. Dia tak kisah jika aku merokok, tapi bukan di dalam biliknya yang telah dihias mengikut tradisi hiasan dalaman Laura Ashley itu...

Bab 12

Majid nampaknya begitu menikmati hari-harinya di Oxford. Di dalam perbualan kami melalui telefon, dia telah memberitahu kepada aku bahawa dia kini telah menjadi ahli persatuan Oxford Union serta Bricklayers' Arms. Kedua-dua persatuan tersebut telah diperkenalkan kepadanya di Fresher's Fair. Majid memang aktif berpersatuan. Di Felsted dulu pun dia pernah menjadi pengerusi persatuan sosiologi di sana. Hanya aku sahaja yang malas. Penat rasanya untuk berpersatuan ini, fikirku.Kerap kali dia juga akan menghantar majalah Cherwell kepadaku (yang sering menyiarkan tulisannya atau sajaknya di dalam bahasa Inggeris). Katanya, dia gembira di Oxford kerana dia mula mengenali ramai kenalan yang mempunyai minat serta aspirasi yang sama sepertinya. Dia memberitahuku, dia kini mempunyai fahaman sosialis dan dia mahu belajar dengan lebih mendalam tentang keadaan politik sesama. Dia sememangnya tidak puas hati dengan suasana politik di Malaysia. Dia mahu melihat perubahan berlaku di Malaysia demi kebaikan semua. Pada pandanganku, hanya anak-anak orang kaya sepertinya sahaja yang mampu berfikiran begini. Mungkin kerana dia tak faham tentang keadaan sebenar di Malaysia. Mengapa mesti adanya perubahan jika apa yang ada sudah mencukupi untuk semua. Mungkin kemahuannya itu ikhlas. Dan mungkin juga pandangan aku ini yang ternyata sempit, seperti mana yang pernah diperkatakan oleh Majid."Zaha rindu dengan aku. Dia kata, kalau boleh, dia nak belajar di UK dengan aku." Jelas Majid sewaktu dia datang melawatku di London. Dia baru sahaja mengakhiri penggal Trinity tahun pertamanya. "Tapi aku rasa lebih baik dia ikut cakap bapak tiri dia dan teruskan pelajarannya di Ecole Polytechnique." Majid terbaring di atas katil Rezal. Matanya tepat ke arah siling."Tulah... bukannya susah kalau kau nak jumpa dia... masa musim cuti macam ni lah kau pergi jumpa dia." Nasihatku. "Lagipun kau akan ke Paris minggu depan nak jumpa dia... sabar jellah."Majid mengganguk kepalanya sambil tersenyum. Aku tahu kalau boleh mahu sahaja dia ke Paris pada hari ini juga. Dia ke London inipun hasil dari ajakan aku untuk datang melawatku di sini. Jika tidak, mungkin aku tak akan berkesempatan untuk berjumpa dengannya langsung!"Dia ambik course apa di sana?" Tanyaku mengenai universitinya, yang dikenali sebagai diantara sekolah kejuruteraan yang terbaik di dunia."Biomedical engineering.""Fuyoh!" Getusku, yang sebelum ini tak pernah menayakan kepadanya tentang latar belakang akademik Zaharudin. Bukannya kerana aku tidak mahu ambil tahu, tetapi setiap kali Majid berbual denganku di corong telefon, dia lebih suka berbual tentang dirinya. Lagipun, apa pula katanya nanti jika aku asyik menanyakan tentang Zaharudin. Nanti mahu dituduhnya aku 'celah bedah' pula. Aku kagum dengan Zaharudin. Aku tahu bahawa seperti Majid, Zaharudin juga mempunyai bakat yang tinggi di dalam bidang akademik. Zaharudin bukan calang-calang orangnya, kerana dia dapat menyesuaikan dirinya belajar di Perancis tanpa mengalami banyak masalah. "Bapak tiri dia yang galakkan. Lagipun mak dia dulu kan memang pernah bekerja dengan sebuah syarikat farmasi di Shah Alam. Kau tentu dah baca tentang kajian uncle Georges kan?""Aku tahu." Kataku yang memang mengenali bapa tiri Zaharudin yang berbangsa Perancis itu. Pernah aku membaca sebuah artikel mengenai pencapaian kajian bapa tiri Zaharudin di dalam bidang penyelidikan barah di dalam majalah "Scientific American". Majid sendiri yang telah mengeposkan salinan fotostat artikel itu kepada aku beberapa bulan yang lepas. "Satu hari nanti Zaha nak mencipta ubat untuk sakit barah. Dia tak mahu orang lain mengalami apa yang terpaksa dialaminya dahulu dengan ibunya." Jelas Majid mengeluh sedih. Aku tahu bahawa Majid sendiri pernah kenal rapat dengan ibu Zaharudin. Majid sendiri ada bersama Zaharudin pada saat-saat akhir hayat ibunya itu. "Dia mahu meneruskan kajian uncle Georges untuk mencari ubat untuk sakit barah." Sambung Majid kemudian dengan suara yang perlahan. "Aku yakin dia boleh mencapai cita-citanya satu hari nanti." Tenang aku meluahkan kata-kata ini kepadanya.Aku ternyata kagum dengan sikat Zaharudin dan Majid. Di dalam usia semuda mereka, mereka berdua sudah mempunyai cita-cita yang tinggi untuk merubah keadaan di dunia di sekeliling mereka. Aku pula agak kecewa dengan diriku kerana aku hanya mampu mendengar dan melihat. Tak terdaya aku rasanya untuk melakukan sesuatu demi masa depan manusia sejagat. Mungkin kerana perkara-perkara inilah yang telah membuatkan hubungan Majid dan Zaharudin akrab. Aku sememangnya cemburu melihatkan hubungan mereka berdua. Seringkali aku akan bertanyakan kepada diriku jika pada satu hari nanti aku akan diketemukan dengan seorang kekasih yang akan menyayangi diriku ini dengan iklas.Aku terasa kesunyian di London walaupun aku mempunyai ramai rakan taulan di sini. Kesunyian ini datangnya jauh dari lubuk hatiku-- di dalam satu daerah yang pernah diisi dengan rasa cinta dan sayang pada ketika aku sedang bercinta dengan abang Zami dahulu. Satu daerah yang kini telah kontang dan gersang.Mungkin aku seorang manusia penuh kecewa. Mungkin aku tidak boleh bercinta lagi...***"Mana mak ayam kau nih?" Tanya Majid memandang ke kiri dan ke kanan, kemudian kepada jam tangannya."Eh mak ayam aku pulak... dia kan mak ayam kau!" Kataku. Aku memandang ke semua arah dari stesyen tube Marble Arch. Tiba-tiba sahaja Rezal muncul di hadapanku. "Masyaallah... apa dah jadi dengan kau nih Rezal?"Aku terkejut melihat rambutnya yang telah diwarnanya merah itu. Aku menghela nafasku panjang-panjang. Malu aku rasanya kerana mempunyai kawan yang 'over' sepertinya. "Vouge kan? Mak pergi salon dekat Covent Garden tadi... Adi ni yang suruh mak kalerkan rambut." Jelasnya kemudian dia memperkenalkan kawan barunya itu kepada kami.Kawannya yang bernama Adi itu berjalan lenggang lenggok ke arah aku dan Majid."My name is Adi... MAS Steward." Katanya kepada kami. Wajahnya seperti anak Cina. Aku pasti bahawa ada darah Cina yang mengalir di dalam tubuhnya. "This is my first time in London... Rezal is bringing me around to seeing this place." Katanya kemudian, dengan bahasa Inggerisnya yang tunggang terbalik itu kepada aku dan Majid. Aku sempat menoleh ke arah Majid. Majid mengerutkan keningnya."Nyah, Adi nih sebenarnya anak buah Siti Nuraka..." Rezal cuba menjelaskan. Aku kenal benar dengan 'Siti Nuraka' atau nama sebenarnya Azmin. Pernah sekali dia bertandang ke flatku di Kensal Green. Dia bekerja sebagai seorang ketua peramugara MAS. Dia telah mengenali Rezal sebelum Rezal berlepas ke London lagi. Menurut Rezal, Siti Nurakalah yang pernah menjadi mak ayamnya sebelum dia bertolak ke London, dahulu. "So... are we heading to Malaysia Hall now?" Tanya Adi yang berusia di dalam lingkungan pertengahan 20-an itu kepadaku. Aku merenung ke dalam biji matanya. Adi sedang memakai kanta mata berwarna hazel. Hadi berkulit putih pucat. Matanya sedikit sepet. Dia tinggi sedikit dariku. Rambutnya telah dipotong dan disikat kemas. Orangnya agak lembut. Seperti Siti Nuraka, Adi juga berasal dari Sarawak."Ya... kita akan ke sana sekejap. Majid nak letak majalah Cherwell yang ada sajak dia tu kat tuck shop." Aku menjawab."Why can't we just go to Oxford Street? I nak pergi shopping nih!" Kata Adi sambil menggigit bibirnya yang merah itu. Dia merengek-rengek manja kepada kami, seolah-olah kami sudah lama mengenalinya. Aku sempat melihat Majid menjeling. Dia kelihatan sedikit meluat. "Aku lapar... aku nak makan dekat tuck shop Malaysia Hall." Aku menegaskan. Aku ajukan permintaan aku ini kepada Rezal."Alah, Adi... we all pergi sana sekejap..." Pujuk Rezal. Dia mungkin mahu menjaga hati aku. Dia tahu jika aku mengamuk, mungkin padah jadinya.Adi mengeluh panjang. Adi dan Rezal berjalan di hadapan kami menuju ke Bryanston Square. Sakan juga mereka berbual. Dari apa yang aku dengar dari perbualan mereka, Adi dan Rezal sudah lama berkenalan. "Ek elleh... nak jadi Miss Clara International konon!" Bisik Majid kepadaku. "Bahasa Inggeris berterabur, lagik nak cuba speaking dengan aku... pigidah!"Aku tertawa mendengarnya mengejek Adi. Seperti Zaharudin (yang fasih berbahasa Perancis), Majid juga kalau boleh hanya mahu menggunakan bahasa Melayu sewaktu berbual dengan kawan-kawannya dari Malaysia, terutamanya kepada mereka yang berbangsa Melayu. Dia hanya memastikan bahawa dia akan berbahasa Melayu dengan Zaharudin, kerana menurutnya, Zaharudin kelihatan lebih menarik tatkala dia berbahasa Melayu dengannya. Terutamanya ketika dia di atas ranjang."My name is Adi... Pramuganyah, MAS." Ejeknya lagi sambil membalas ketawaku. Sempat juga Majid menggayakan cara jalan Adi yang berlenggang lenggok itu. Bangunan Number 45 Bryanston Square, atau lebih dikenali sebagai Malaysia Hall ini tersergam megah di hadapan kami. Di sinilah tempatnya aku melakukan sembahyang terawikh pada setiap bulan Ramadhan. Dan di sinilah juga tempat aku bersembahyang hari raya buat tiga tahun berturut-turut sejak aku di England. Setiap kali aku ke London dari Essex pada musim cuti pra-U aku dahulu, aku akan pasti menetap di sini. Tempatnya agak strategik kerana ianya terletak dekat dengan Oxford street, tempat yang sering aku lewati setiap kali aku kebosanan. Jika aku perlu membeli keperluan makanan ringan, aku hanya perlu berjalan ke Selfridges yang letaknya agak berdekatan. Jika aku sudah bosan dengan makanan yang ada disediakan di Malaysia Hall, aku hanya perlu berjalan ke arah Edgware Road yang kini dikuasai oleh orang-orang arab. Terdapat sebuah kedai makan di sini yang sering dilawati oleh pelajar-pelajar Malaysia (kerana kebab yang dihidangkan mereka memang sedap rasanya). Dan sewaktu tinggal di sini, aku sering pergi berjogging ke Hyde Park yang letaknya begitu dekat dengan Malaysia Hall. Tempat di mana aku pernah sekali bertembung dengan Madonna sewaktu dia sedang berjogging bersama beberapa orang pengawal peribadinya..."Aku pergi atas dulu," Majid meminta diri untuk masuk ke dalam Malaysia Hall sebaik sahaja kami tiba sini. Manakala kami pula terus menuju ke arah kantin yang terletak di bahagian bawah bangunan yang sama. "Nyah... nak tahu apa?" Tanya Rezal kepadaku sewaktu kami sedang duduk di dalam kantin. Dia membetulkan alunan rambut yang baru diwarnakannya itu. "Apa?" Aku bertanya kembali. Adi mencuri pandang ke arahku. Aku sibuk membancuh teh tarik yang telah aku pesan dari seorang makcik di kantin tersebut. "Tapi mak ceritakan pasal Drama Minggu Ini kau tu dengan Adi... pasal kau dengan ex kau tu lah--" Aku menarik nafasku panjang-panjang. Kini cerita hidupku menjadi topik perbualannya pula dengan Adi. Benci pula aku dengan perangai Rezal yang tak boleh menyimpan rahsia ini. "So?" Tanyaku dengan nada marah."Adi kenal dengan abang Zami kau tu, nyah... what a coincident!" Kata Rezal dengan mimik mukanya sekali. Beberapa orang pelajar berbangsa Cina menoleh ke arah Rezal sambil tersenyum. Mereka mungkin lucu melihat gelagatnya."Alah... kau salah orang agaknya," kataku sambil menghirup teh tarikku yang masih panas. "Your abang Zami tu komando, right?" Tanya Adi kepadaku. Dia menjeling ke arah Rezal. "Ya..." aku menjawab setelah aku diam dengan agak lama. "I have so much story to tell you about him..." Kata Adi sambil tersenyum nakal memandang ke arah Rezal. "Pasal apa?" Tanyaku dengan nada mendesak. "Macam mana kau kenal dia pulak?" Tanyaku lagi. Tangaku tiba-tiba terasa sejuk."Well... KL is small, dear. Port Dickson is even smaller." Suaranya begitu sinis. "Ye lah... kau tak jawab soalan aku lagik!" Geram aku rasanya apabila soalanku tak dijawab-jawab olehnya."I don't have the mood to talk about him now. Nanti malam we talk about him, okay?" Katanya dengan nada malas.Hatiku rasa tak sedap. Fikiranku tiba-tiba kembali gusar. "Okay... kita nak makan apa hari ini?" Segah Majid yang tiba-tiba muncul dibelakangku. Aku diam. Dari raut wajahku aku tampak sedikit terganggu. Majid dapat merasakan keadaanku pada waktu itu. "Nyah... kau usik dia pasal cara dia dressing dia lagik ye nyah?" Tanya Majid kepada Rezal sambil bercekak pinggang. Aku menggeleng-gelengkan kepalaku dengan perlahan, sambil memikirkan bahawa Majid langsung tidak sesuai bercakap dengan menggunakan istilah-istilah yang sering digunakan oleh Rezal. Benci aku mendengarnya...***Fikiranku berkecamuk tatkala sedang bersiar-siar di Oxford Street. Aku tak banyak berbual dengan Majid, Rezal mahupun Adi. Di dalam kepalaku, bermacam-macam senario mula terpacul mengenai apa yang akan diberitahu kepadaku oleh Adi mengenai abang Zami. Sudah lebih 3 tahun aku tidak menemui abang Zami. Kini aku sudah hampir-hampir dapat melupakan tentang dirinya. "Kau balik ke Kesal Green ikut Rezal... aku ada hal dengan Adi malam ni." Kataku kepada Majid tatkala berada di dalam kedai musik Virgin Megastore. Majid sedang mendengar lagu terbaru dari Bjork. "Apa dia?" Dia tanya ku lagi. Dia menjatuhkan headphone ke lehernya. "Aku tak dengar.""Kau balik ikut Rezal, okay?" Aku mengulangi kata-kataku."Okay... tapi jangan balik lambat-lambat. Kalau nak projek tu pun... amalkan safe sex." Majid membelek-belek CD Bjork. "Eh ke situ pulak kau!" Aku memarahinya. "Kau ingat aku ni apa?""Ye lah... mana tahu. Aku memang tak suka dengan si Adi. Tapi mana lah tahu dia nak jadi peramulacoh malam ni. Kau pulak jadi mangsanya nanti!""Eh, gelilah aku dengar. Kalau tinggal dia sorang saja jantan dalam dunia ni... aku sanggup jadi seteret!" Kataku benci. "Aku pun cukup menyampah dengan dia... mengada-ngada. Kau tak dengar apa dia cakap tadi masa dia nak beli seluar jeans dia tu?""Dengar..." jawab Majid kemudian mengejek: "I tak pakai jeans yang takde brand... I pakai Versace sahaja."Aku memasukkan tanganku ke dalam kocek jeans Lee ku yang telah dibeli oleh bapaku di Kuala Terengganu sejak empat tahun yang lepas. Aku jelas nampak sempoi. Berbaju T dan berseluar jeans ke mana-mana sahaja aku pergi tatkala berada di sini. "Kalau aku tak balik malam nih, kau panggil polis." Kataku membuat lawak. Aku tak menyambung lawakku itu, kerana aku dapat melihat Rezal dan Adi berjalan berlenggang lenggok ke arah kami..."You nak makan apa?" Tanya Adi sewatu kami berada di Restoran Melati yang terletak di Great Windmill Street itu. Aku memandang menu walaupun pada dasarnya aku tak lalu makan. Kemudian aku memandang kosong ke arah pelayan yang sedang menunggu pesanan dari aku."Laksa Singapura," kataku kemudian dengan perlahan kepada pelayan restoran. Adi memesan gado-gado dan beberapa cucuk satay di restoran Indonesia tersebut. Kueh dadar juga telah dipesannya sebagai makanan pencuci mulut. "Aku dapat tahu dari Rezal yang kau ni ex Zami." Adi membuka cerita."Ya... tapi kau kenal dengan abang Zami ke?" Tanyaku kepada Adi."Kenal gitu-gitu saja. I memang taste dengan dia dulu... tapi my friend got him first" Jelasnya bersahaja. "Sapa kawan kau tu?""Doktor Lau dari Seremban tu--""Apa?" Selama ini aku membayangkan bahawa doktor yang telah dinyatakan kepadaku oleh abang Zami berbangsa Melayu. Tetapi aku ternyata salah. "Aunty Lau," ujarnya tersenyum. "We all call him aunty Lau... orangnya dah berusia sikit... aku rasa umur dia dah nak masuk lima puluh tahun."Tekakku tiba-tiba loya. Aku tak sepatutnya berperasaan begini kerana sudah lama aku melupakan kewujudan abang Zami di dalam hidupku. Mungkin aku berperasaan begini kerana barulah aku sedar kini bahawa aku telah ditinggalkan oleh abang Zami kerana dia telah memilih Dr. Lau. "Aku tak tahu kenapa orang macam Zami boleh terjebak dengan aunty Lau. I mean... he's really-really ugly. Buncit pulak tu!"Suasana restoran agak hingat bingar. Aku memandang ke luar. Masih terdapat beberapa orang yang beratur untuk menunggu giliran dibenarkan masuk ke Restoran Melati. Hujan yang turun pada awal musim panas itu langsung tak dihiraukan oleh mereka yang sedang beratur. "By the way... I dapat tahu tentang kau dari aunty Lau. Zami pernah ceritakan pasal diri you tu kat dia. Dia betul-betul nak jumpa dengan you! But it seems I get to see you first!" Kata Adi tersenyum sinis. "Di mana abang Zami sekarang?" Aku akhirnya bersuara."The last time I heard... dia ada di KL.""Lau pulak?""They all dah break off, sebab Lau dah jumpa dengan anak ikan baru... mungkin sebab tu Zami minta ditransfer ke KL." Kata Adi. "Anyway... Zami is now, way too old for Lau. Nyonya tu suka makan jenis yang muda-muda sahaja."Adi yang pada mulanya duduk di hadapanku, kini berdiri lalu mula duduk di sebelahku."Well, I'm still available. I don't see why orang macam abang Zami, atau macam you tak minat dengan I. Afterall, don't tell me yang I ni tak gorgeous!" Adi membuat suara manja. "Why don't you come back with me tonight to my hotel. I know that you want me tonight." Katanya perlahan dekat ke telingaku. Tangannya dari bawah mula meraba-raba pehaku."Eh, apa nih?" Aku cepat-cepat menepis tangannya."I heard that you're well hung--""Ish!" Getusku, lalu cepat-cepat aku berdiri. Dengan cepat juga aku terus berjalan keluar dari Restoran Melati. Aku terus aku berjalan dengan laju ke arah stesyen tube Piccadilly Circus tanpa menoleh ke belakang. Aku langsung tidak menghiraukan hujan yang mula turun dengan lebat pada malam itu.Setibanya aku ke flatku di Kensal Green, aku terus masuk ke dalam bilik di dalam keadaan lencun lalu terus memarahi Rezal. Majid tercegat diam kerana dia tak tahu asal usul rasa marahku itu."Dah, sudah! Kalau nak gaduh... gaduh di luar." Sebut Majid cuba meleraikan aku dari cuba menumbuk Rezal. Mataku merah kerana terlalu marah."Kenapa aku pulak kena?" Tanya Rezal kekeliruan. "Mengucap, Zam... kau tu tengah marah," Majid cuba sedaya boleh untuk menenangkanku. Aku mengucap berkali-kali lalu aku duduk di atas katilku. Aku terus meminta maaf kepada Rezal kerana terlalu mengikutkan nafsuku."Apa yang dah jadi?" Tanya Rezal kepadaku. Dia duduk di sebelahku. Cuba memujuk.Aku menceritakan kepada Rezal dan Majid apa yang telah berlaku tatkala aku berada di restoran Melati bersama Adi. "Kau marahkan Adi?" Tanya Rezal ingin tahu. "Atau kau marahkan abang Zami?"Aku menggeleng-gelengkan kepalaku dengan lemah. "Aku tak tahu." Bisikku perlahan. Mataku semakin merah. Sememangnya aku sendiri keliru; mengapa aku tiba-tiba merasa amat marah pada malam itu. "Aku betul-betul tak tahu," Bisikku lagi dengan lebih perlahan lagi. Bab 13"Kau akan membawa Amir berjalan-jalan di London. Sebenarnya dia dah biasa dengan London, aku cuma mahu kau temankan dia sahaja." Kata Majid kepadaku, sebaik sahaja dia melabuhkan punggungnya di atas sofa di ruang tamu di flatku. Dia baru sahaja tiba ke London dari Oxford. Baru sahaja semalam dia selesai kertas peperiksaan terakhir untuk penggal Trinity tahun keduanya. Terus hari ini dia sampai di London untuk menjemput seorang rakan lamanya di Heathrow. Lusa Majid akan terus ke Paris untuk menemui Zaha di sana. "Siapa Amir?" Aku bertanya. Sememangnya aku langsung tak mengenali rakan-rakan yang berada di luar rangkaian rakan-rakanku sendiri. Seperti biasa, Majid akan memberitahuku tentang hal dirinya dan latar belakangnya satu demi satu kepadaku. "Kawan lama aku. Kali pertama aku jumpa dia adalah pada enam tahun yang lepas di KL. Tahun 1992, kalau tak salah aku." Abir memberitahuku sambil menghirup air kopi panas yang baru sahaja aku sediakan untuknya."Macam mana kau boleh kenal dia pulak?" Aku menanyainya seraya mengumpulkan edisi-edisi lama suratkhabar yang mula terkumpul di atas meja di ruang tamuku."Dia anak kepada kawan emak abang aku punya awek." Katanya sambil tersenyum."Maksud kau?" Aku ternyata keliru. Suka sangat Majid mengelirukan aku dengan permainan kata-katanya."Mak dia... Puan Zaleha adalah kawan baik kepada Puan Fatimah, ibu kepada Anita, girlfriend abang aku.""Macam mana pulak kau boleh jumpa dia?""Masa tu dia cuti ke Malaysia... dah lama dia tak balik ke Malaysia.""Maksud kau?""Dia budak US... sejak mak dan bapak dia bercerai masa umur dia enam tahun, mak dia bawak dia tinggal di New York. Mak dia lepas tu kawin di sana--""Wah! Orang New York." Kataku. "Tahu cakap Melayu tak?" Tanyaku kemudian."Ye lah... takkan ler tak tahu pulak." Katanya, kemudian memandangku seolah-olah otakku ini memang benak. "Dan dia juga boleh cakap Perancis dan Jerman." Sekali lagi aku akan berjumpa dengan rakan-rakan Majid yang pandai-pandai. Segan aku rasanya mahu berjumpa dengan mereka."Dia ke sini untuk apa? Bercuti?""Sekolah... dia nak belajar di Oxford. Nak buat M. Phil di dalam bidang matematik di Balliol College. Dia akan tinggal di London sehinggalah penggal Michaelmas bermula nanti.""Hebat budak tu... buat Matematik di Oxford pulak tu--" Kataku cemburu. Kerana aku sendiri pernah bercita-cita untuk ke Oxford, tapi tak berjaya. "Tapi kan buat Maths di Cambridge lebih baik!"'Alah... dia pilih Oxford pun sebab aku ada di Oxford... dia memang macam tu. Dulu dia mahu study ke Boston pun sebab dia nak ikut abang Farid aku study di sana. Kau tahu mak bapak dia nak dia study kat Columbia?" Jelas Majid kepadaku. Aku menggelengkan kepalaku. Manalah aku tahu tentang ini semua."Dia sebenarnya baru saja dapat double degree dari MIT di dalam jurusan Matematik dan Computing." Beritahu Majid mengenai kawannya itu. "Baru sahaja grad tu...""PLU ke?" Tanyaku yang tiba-tiba menukar ke topik yang baru. "Dia bi... bukan bi macam yang budak Bakhtiar dari King's College kawan kau tu. Bakhtiar tu bukan bi... tapi cibai!" Jelasnya sambil tersengih. "Si Bakhtiar tu tak nak mengaku dia tu gay... lepas tu bagitahu kat semua orang dia tu bi. Konon-kononya orang akan respect dialah kalau dia bi. Tolonglah, sah-sah dia tu pondan bila atas katil. Girlfriend dia pulak tak pernah disentuhnya. Buat-buat cover kononnya. Bi ke namanya tu?" Aku tak tahu kenapa Majid tiba-tiba sahaja bernada marah. Mungkin dia sudah lama benci dengan Bakhtiar yang suka bermuka-muka itu."Aku tahu dia tu homo... tak nak mengaku konon. Kesian aku tengok girlfriend dia kena tipu bulat-bulat. Nak bertunang pulak tu!" Aku menggelengkan kepala. Kasihan benar aku dengan 'teman wanita' Bakhtiar yang dibuatnya seumpama tunggul itu."Amir ada awek..." Sambung Majid. "Salina namanya. Tengku Salina. Budak Boston College. Amir, Salina dan abang aku... mereka bertiga berkawan baik di Boston." Majid menjelaskan. "Abang aku Farid pernah beritahu, kalau dia tak bersama kak Nita, dah lama dia kebas Salina dari Amir.""Macam mana pulak kau tahu dia bi?" Tanyaku ingin tahu. Aku langsung tak berminat ingin tahu tentang Tengku Salina mahupun abang Majid yang bernama Farid itu. "Alah... Amir pernah nak ngorat aku dulu. Cuma aku tak minat jer.""Enam tahun yang lepas?""Ya... masa tu kalau tak salah aku, dia baru saja berusia 16 tahun. Dia tua setahun saja dari kita.." Jelas Majid sambil mengusap-ngusap rambutnya yang tebal itu. "Akak Nita yang bawak dia pergi jumpa aku Zaha dan abang Farid di Lot 10... di Cal's Diner.""Macam mana pulak dia ngorat kau?""Masa di Cal's Diner aku dapat tahu yang dia minat dengan Pearl Jam macam aku. Semua yang dia minat aku minat jugak. Aku tahu yang dia suka kat aku... bukannya apa, dia layan aku semacam jer. Kau paham-paham jelah. Apa tak nya... sejak dari mula lagi dia dah tahu aku ni gayboy. Aku rasa sebab dia tengok aku dengan Zaha rapat gila!" Jelasnya. "Aku bagi dia signal yang aku tak minat. Lagipun masa tu aku baru sahaja kenal dengan Zaha. Aku minat gila dengan Zaha. Takkanlah aku nak tinggalkan Zaha, pastu ambik si Amir ni pulak.""Hensem tak budak Amir tu?" Tanyaku ingin tahu. Entah mengapa, aku mula ingin mengetahui dengan lebih rapat rakannya ini."Biasa jer... bukan taste kau.""Kenapa bukan taste aku pulak?" "Sebab kulit dia bukan jenis putih-putih macam yang kau selalu minat tuh!""Tapi dia straight acting tak?" Pandai-pandai sahaja aku memotong. "Very der jantan... tapi percayalah, dia bukan taste kau!" Majid memberitahu kepadaku dengan bersunguh-sungguh. Apabila dia menyebut perkataan jantan, seolah-olah dia menyebut tentang seorang pendekar gagah berani yang mungkin hanya wujud di dalam alam fantasinya."Sejak bila kau jadi the foremost authority mengenai taste aku ni?"Majid berdecit, lalu dia menjeling aku sebelum berkata:"Kau punya taste kan ala-ala muka abang-abang very der kampung. Muka dia ni, ala-ala muka hensem-hensem bandar. Tapi kau very der taste dia. Kau kan ala-ala muka abang-abang Melayu hensem, misai-misai. Taste dia lah tu!" "Hek, ellehhh... Mana kau tahu ni semua?""Aku dah tanya pasal benda ni semua dengan dia..." Majid menggaru hidungnya pula. "Masa aku bercuti di Boston, dia selalu tunjukkan kepada aku balak jenis yang macam mana dia minat. Selalu yang dia tunjuk, abang-abang hispanik muka Melayu yang ada misai... dari situlah aku tahu. Dia pun dah mengaku dengan aku yang dia suka jantan macam tu."Aku menyalakan mancis untuk mula menghisap rokok. Majid kemudian berdiri lalu menepuk-nepuk bahuku."Kalau kau boleh buat dia suka dengan kau sampai dia tinggalkan girlfriend dia... wa respek lu lah, Zam!" Kata Majid. "Eh, mengarutlah kau ni wei... malam-malam mesti mengarut tak sudah-sudah." Kataku menegur. Aku masih ingat lagi, pada satu malam ketika di Felsted, dia pernah berbual tentang filem Fellini sehingga subuh. Majid kalau mula datang angin mengarutnya... mulalah dia berbual benda-benda yang tak akan masuk dek akal aku sehingga ke pagi."Bukannya apa beb... aku tak sukakan si Salina tu. Anak kroni." Jelasnya dengan nada selamba. Sejak akhir-akhir ini, topik politik semasa Malaysialah yang menjadi rencah perbualannya. "Jangan lupa bawak beg baju kau... kita akan tinggal dengan dia nanti." Sambung Majid mengarah."Kau ada gambar dia tak? Aku nak tengok!" Pintaku tanpa sabar."Ada... banyak pulak tu. Tapi tertinggal di Oxford." Majid tersenyum nakal. Entah apa sahaja yang sedang difikirkannya pada ketika itu. Tetapi apa yang aku tahu tentang dirinya, senyum-senyum begitu memang banyak maknannya.Aku menghisap rokok dengan dalam-dalam. Kemudian aku berjalan ke arah tingkap untuk menghembuskan asap rokok keluar dari mulutku. Aku diam tak berkata-kata. Tak tahu apa yang akan aku hadapi nanti dengan rakan Majid itu...***Kami telah tiba agak lewat sedikit ke Heathrow. Nasib baiklah penerbangan British Airways dari Lapangan Terbang Antarabangsa JFK di New York lambat tiba dari masa yang telah ditetapkan. Jika tidak, pasti Amir terpaksa pula menunggu ketibaan kami berdua yang tak pernah menepati waktu ini. "Datuknya bernama Dato' Abdullah." Beritahu Majid kepadaku di Balai Ketibaan yang telah ditetapkan. Dia sedang memeluk tubuh. Nama Dato' Abdullah telah disebutnya seolah-olah dia kenal benar dengan datuk kawannya itu."Siapa Dato' Abdullah tu?" Tanyaku yang sememangnya kurang arif dan tidak kenal dengan orang-orang ternama dari negaraku sendiri."Pengasas BumiMas." Jawab Majid ringkas."Oh... syarikat pembangunan tu. Aku pernah dengar nama syarikat tu, tapi orangnya aku tak kenal." Jelasku kepadanya. Sebagai seorang bakal jurutera pembinaan, nama-nama syarikat seperti ini memang patut aku kenali."Bapak Amir, CEO syarikat itu sekarang." Beritahu Majid lagi."So... anak lord macam kau ler nih?""Aku bukan anak lord lah... " Majid paling tak suka jika aku memanggilnya anak lor atau anak orang kaya. Dia masih menganggap dirinya anak kampung walaupun seumur hidupnya dia duduk di Bukit Damansara. Itulah peliknya diri Majid ini. "Kalau nak tahu apa makna anak lord, dialah anak lord, bukan aku." Jelasnya bersungguh-sungguh, kemudian bersambung. "Kita akan ke rumahnya di Brompton Square. Dia akan tinggal di sana sementara dia di London.""Kawasan perumahan mewah di sebelah Brompton Oratory?" Tanyaku ingin mendapatkan kepastian darinya.Majid mengangguk. "Dekat sangat dengan Imperial College bukan? Kau tentu dah biasa sangat dengan kawasan tu.""Aku biasa dengan jalan di kawasan tu, sebab aku kadang-kala akan berjalan ke kampus dari arah stesyen Knightsbridge." Ujarku perlahan. "Kawasan orang kaya-kaya." Sebutku kemudian. Aku mencari-cari wajah Melayu di kalangan beberapa ratus penumpang yang baru sampai ke London dari New York. Majid berjaya mengesannya terlebih dahulu dari aku.Majid memanggil nama Amir. Amir berjalan ke arahku dengan dua buah begnya yang agak besar itu. Sarat.Amir, seperti yang telah dinyatakan oleh Majid, memang sederhana orangnya. Amir tidak lah terlalu kacak, dia berwajah manis. Muka budak pandai, kata sesetengah orang. Bercermin mata tanpa bingkai. Berkulit sawo matang, yang gelap sedikit dari kulitku. Orangnya tinggi, lima kaki sepuluh inci. Rambutnya telah dipotong pendek, dan hampir-hampir botak, tetapi sesuai benar dengan bentuk kepalanya. Rambutnya yang pendek itu langsung mengingatkan aku kepada rambut potongan komando abang Zami dan abang Zuraimi. Ini membuatkan wajahnya tampak sedikit garang dan macho. Dari cara dia berpakaian pula, aku sudah dapat mengagak bahawa dia bertubuh agak tegap dan sasa. Dari apa yang aku dapat lihat, dia mempunyai dada yang bidang serta lengan yang besar. Mungkin dia sering ke gym untuk mengangkat berat, fikirku."Dah lama lebih dua tahun kita tak jumpa," Kata Amir yang berpakaian agak segak, seolah-olah baru sahaja selesai mengambil gambar untuk kempen iklan Ralph Lauren. Amir kemudian kuat memeluk Majid. Majid menepuk-nepuk belakang Amir yang bidang dan padat itu. Amir memang mempunyai tubuh yang sedap di peluk. Aku hanya memerhatikan gelagat mereka berdua. Aku kemudian lebih tertumpu kepada Amir. Aku dapati dia mempunyai sepasang mata yang membuatkan wajahnya nampak menarik. Matanya yang setajam mata Majid itu langsung mengingatkan aku kepada mata pembunuh yang kejam atau mata maharaja yang zalim. Amir tahu bahawa aku sedang merenung ke arahnya tanpa berkelip, walaupun dia sedang sibuk berbual dengan Majid. Beberapa detik kemudian, dia berhenti dari terus berbual dengan majid, lalu dia menoleh ke arahku dengan tenang seraya berkata:"Dan ini mesti Nizam... Majid ada beritahu pasal awak kepada saya." Kata Amir sambil menghulurkan tangannya untuk berjabat tangan denganku. Seolah-olah dia mengikuti skrip yang telah disediakan kepadanya dengan sebaik mungkin. "Aku harap yang baik-baik sahaja." Kataku sedikit gugup. Aku pun tidak pasti kenapa aku gugup. Nafasku sendiri entah mengapa berdegup kencang."Tentulah yang baik-baik sahaja." Jelasnya sambil tersenyum menoleh ke arah Majid. Suaranya keras. Langsung mengingatkan aku kepada suara-suara manusia yang besar-besar pangkatnya. Majid kemudian mengutarakan sesuatu kepada Amir di dalam bahasa Perancis. Amir mengangguk lalu tersenyum. Aku pasti apa yang telah diperkatakan oleh mereka berdua adalah mengenai diriku. Kerana aku dapat melihat Majid tersenyum nakal tatkala dia memandangku."Amir akan tinggal di London selama beberapa hari sebelum dia melancong ke beberapa negara di Eropah. Dia akan ke Paris... aku nak kau bawa dia berjumpa dengan aku di Paris nanti." Kata Majid kepada ku. Kata-katanya di atur baik-baik. Tak pernah aku dengar dia berkata begini kepadaku. Kerana dengan aku dia lebih bersahaja. "Tapi aku takde duitlah... sorry." Kataku cepat. Aku berbohong. Sememangnya aku ada duit, walaupun tak banyak. Aku lebih suka berjimat dari berbelanja seperti ini."Tak apa... saya akan tanggung semua perbelanjaannya." Kata Amir dengan ikhlas. "Saya perlu ambil gambar, saya perlukan pembantu.""Tak apalah..." aku tersipu-sipu malu. Di dalam kepalaku, aku mula terfikir ada baiknya juga jika aku pergi melancung dari duduk di London sehingga berkulat. Aku mengambil keputusan untuk mengiakan sahaja jika dia menjemputku sekali lagi."Saya memang perlukan bantuan!" Jelasnya mendesak. "Saya ingatkan Majid boleh tolong saya, tapi dia pulak sibuk nak balik Malaysia dengan Zaha musim panas ini." Amir menoleh ke arah beg kameranya yang besar dan sarat yang sedang disandangnya itu.Majid memandang ke dalam mataku. Seolah-olah dia memintaku bersetuju sahaja."Okaylah kalau macam tu. Tapi nanti aku akan bayar balik." Jelasku memberi syarat. Aku tak suka dibelanja orang. Amir hanya menaikkan kedua belah bahunya yang bidang itu. Lalu menoleh ke arah Majid.Majid menarik nafas lega. Kemudian sekali lagi mengutarakan pendapatnya di dalam bahasa Perancis kepada Amir. Entah apa sahaja yang mereka bincangkan. Aku terasa seperti orang asing dibuatnya pada ketika itu. Aku hanya mampu menjeling ke arah Majid tanda tak puas hati...Kami telah menaiki teksi untuk ke Brompton Square. Di dalam perjalanan, Majid banyak berbual dengan Amir mengenai abangnya Farid yang baru sahaja lulus dalam pengajian universitinya dan mendapatkan ijazah di dalam jurusan Mass Communication di Boston University. "Saya ada bersama Salina di apartment abang Farid di Allston, sebelum dia bergegas ke Stadium Boston University dengan gaun merah menyalanya itu. Dia terlambat lambat bangun..." ujar Amir sambil memandang ke luar teksi. "Biasalah tu. Mesti dia pergi minum-minum pada malam sebelumnya." Majid cuba meneka."Ya... kami ada jugak pergi minum pada malam sebelumnya di Crossroads di Beacon Street. Kami pergi ke sana setelah kami bosan lepak-lepak di dalam dorm saya di MIT. Ingat tak... kita pernah ke sana dulu!" Majid mengangguk. Dia termenung sebentar untuk mengingatkan kisah-kisah lamanya melawat abangnya di Boston."Dia mabuk tak malam tu?" Tanya Majid kemudian. Amir mengangguk sambil tersenyum. Dia menoleh ke arahku. Dia boleh mengagak bahawa aku tak pernah menyentuh minuman beralkohol dari raut wajahku pada waktu itu. Aku ternyata kelihatan sedikit terkejut melihat Amir beserta rakan-rakannya minum sewaktu mereka di Boston."Pagi tu, Salina kena cepat-cepat pergi seterika gaun merahnya itu. Dia tak pernah seterika sejak dia beli gaun tu di Barnes & Nobles.""Kalau boleh, dia mahu bawa bersama tukang gaji kami ke Boston. Dia langsung tak tahu bagaimana nak jaga dirinya." Majid merungut. "Dia dah banyak berubah sejak saya mula-mula kenal dia." Pintas Amir. "Sekarang apartment dia di Allston dah tak semak macam dulu.""Tu pun sebab Salina dan kau selalu datang kemaskan, bukan?""Ya... tapi dia tolong jugak. Lagipun kami selalu lepak situ.""Alah... kau selalu pakai bilik abang Farid buat projek dengan Salina di situ, bila abang aku kerja di komputer lab di BU. Macam aku tak tahu."Amir tersenyum malu. Dia mencuri pandang ke wajahku. Kemudian dia menoleh kembali kepada Majid. "Ini dia buku yang kau mintak dari aku," Amir mengeluarkan sebuah buku dari bag kameranya. "Siap di tandatangan sendiri oleh Chomsky."Majid nampak gembira. Dibelek-beleknya buku tersebut sambil mengucapkan terima kasih kepada Amir. "Saya ada hadiah untuk awak juga... sweater MIT. Baru saja saya beli semalam di co-op." Kata Amir kepadaku. Lalu memberitahuku bahawa baju panas tersebut ada disimpannya di dalam beg pakaiannya yang besar itu. Aku mengucapkan terima kasih kepadanya. Di dalam hati, benak aku menanyai diriku kenapa aku rasa begitu dekat kepadanya. Jantungku berdegup kencang setiap kali dia menoleh memandangku. Sesuatu yang tak pernah aku rasakan sebelum ini mula menganggu diriku ini. Aku keliru. Kerana aku tak sepatutnya berperasaan begini terhadapnya. Kerana aku baru sahaja mengenalinya!Kami tiba ti Brompton Square, lalu berhenti di rumah yang telah dinyatakan oleh Amir kepada pemandu teksi. Dari luar aku dapat lihat bahawa rumahnya itu memang kelihatan mewah. Kawasan tersebut memang agak ekslusif, kerana terletak agak dekat dengan Harrods, Hyde Park, dan Royal Albert Hall, malah dia akan berjiran dengan Royal Trinity Church yang terletak hanya di belakang apartmentnya itu. Amir telah mengeluarkan sejambak anak kunci dari beg yang telah disandangnya. Dia membuka pintu rumahnya lalu menjemput kami masuk de dalam rumah. " Sebenarnya, Ini rumah datuk saya. Dia beli rumah ini kira-kira dua puluh tahun yang lepas. Sebab pada masa itu dia selalu berulang-alik ke London." Beritahu Amir sambil meletakkan begnya di dalam rumah. "Sekarang dah jadi milik kau lah?" Tanya Majid. "Ya... tapi dengan syarat aku kena balik ke Malaysia bila tamat pengajian aku di Oxford nanti." "Jadi kau nak balik ke?""Saya terpaksa tinggalkan New York, samada aku suka ataupun tidak." Ujar Amir sambil menarik nafasnya. "Kau tinggalkan New York?" Majid mentertawakannya. "Dulu, keluar dari Manhattan ke Bronx pun kau tak pernah... dan sekarang kau mahu pindah dari New York ke Malaysia? Kau ingat... datuk kau kena paksa kau pulang ke Malaysia masa kau 16 tahun, baru lah kau nak pulang sekejap. Kalau tak--""Alah... tu cerita lama... sekarang saya dah besar. Dah boleh buat keputusan sendiri." Suaranya tegas. "Hmmm..." Getus Majid separuh percaya."Rumah ini perlu dibersihkan... dah bertahun rumah ini tak dijaga." Katanya menukar arus perbualan.Aku bersetuju dengan pendapatnya. Aku memberitahunya bahawa aku tak keberatan untuk menolongnya mengemaskan rumahnya ini. Amir menjemput kami masuk ke ruang tamu rumahnya. Aku dapati rumah tersebut telah diubahsuai sedikit. Tidak terdapat banyak perabot-perabot Inggeris di dalamnnya. Yang banyak hanyalah perabot-perabot moden tetapi langsung menyerikan lagi suasana rumah. "Lukisan dari Rothko yang telah dilukisnya pada tahun 1969. Di beli di Sotherby di New York pada tahun 1983 oleh datuk saya semasa dia melawat saya di sana." Jelas Amir tatkala mataku terpaku kepada sebuah lukisan berwarna oren yang di letak di dinding di ruang tamu. "Pak Su saya dulu bersekolah di Royal College of Art. Dia minat dengan perabot-perabot moden dari Le Corbusier, Mies Van de Rohe dan Arne Jacobsen. Sebab itulah dia kumpul kesemua perabot-perabot moden ini. " Sambungnya, apabila melihatku memerhatikan susunan beberapa perabut di dalam bilik itu.Aku berjalan ke arah sekumpulan gambar-gambar lama yang telah di letak di atas meja di belakang piano."Itu pula gambar-gambar lama datuk saya semasa dia belajar di London. " Jelas Amir. Kini perhatiannya tertumpu dengan sepenuhnya kepada aku. "Ini gambar dia bersama Aminuddin Baki di Trafalgar Square. Ini pula gambarnya dengan beberapa orang bekas pelajar dari Raffles College di Singapura yang pada masa itu sedang belajar di UK. Dan ini datuk saya sedang bergambar dengan seniornya pada masa itu, Mohamed Suffian Hashim.""Tun Suffian... bekas Lord President Malaysia yang paling aku kagumi, " Sampuk Majid dari jauh. Dia mula berjalan ke arah kami. Aku merenung ke dalam gambar-gambar yang telah dinyatakannya itu. "Itu pula Lee Kuan Yew semasa dia muda-muda dulu," Sebut Majid sambil jarinya menuding ke arah seorang lelaki muda berbangsa Cina yang sedang duduk berdekatan dengan Dato' Abdullah. "Mungkin pada masa itu mereka sibuk berbincang sesama mereka tentang masa depan dan tentang kemerdekaan Malaya dari pihak British.""Seperti mana kau yang selalu sahaja bicara tentang kes Anwar dengan aku..." kata Amir. Cerita tentang Anwar baru sahaja mendapat perhatian kami sejak akhir-akhir ini. Perkataan reformasi mula di sebut-sebut di kalangan pelajar di UK, terutamanya di mulut Majid. "Aku malas nak berbual lagi pasal benda ini dengan kau, sebab bapak kau... datuk kau semuanya kroni." Kata Majid dengan nada bersenda. Amir membalas kata-katanya itu dengan senyuman. "Kau kata pak su ada koleksi lukisan-lukisan awal bapa Zaha... mana dia?" Tanya Majid."Ada di dalam bilik perpustakaan." Jawab Amir lalu terus berjalan ke bilik sebelah. Ternyata dekor bilik ini tidak diusik, kecuali pada bahagian dindingnya yang ada diletakkan beberapa keping lukisan yang dinyatakan olehnya tadi. Perabut-perabut Inggeris berwarna polos membuatkan bilik ini nampak seperti sebuah perpustakaan lama zaman Victoria. Majid menutup mulutnya dengan tangan kirinya mungkin kerana terlalukagum dengan lukisan-lukisan oleh bapa Zaharudin. "Ini siri-siri lukisan dari Malekula." Kata Majid dengan ghairah. "Sukar untuk mencari lukisan-lukisan siri ini sekarang!""Memang sukar untuk mencarinya, tapi Pak Su aku kenal dengan agen yang pakar mencari lukisan-lukisan siri ini." Jelas Amir sambil menoleh kepadaku. "Awak dapat lihat yang semua wajah yang dilukis menoleh ke tempat lain kecuali seorang?" Tanya Amir kemudian kepadaku. Aku melihat kepada semua lukisan-lukisan di hadapanku yang telah di lukis tatkala bapa dan ibu Zaharudin tinggal di pulau Malekula, yang terletak di selatan lautan Pasifik. Lukisan-lukisan tersebut telah dilukisnya pada sekitar awal tahun 70-an. "Ya, semua menoleh ke arah lain, kecuali seorang wanita. Ibu Zaha..." Kataku perlahan sambil memandang tepat kepada Amir. Lama juga Amir memandangku sebelum dia mengembalikan perhatiannya kepada lukisan-lukisan oleh Iskandar Salleh. Dia seolah-olah ingin memberitahu ku sesuatu. Tetapi perkataan tersebut masih disimpannya di dalam hati. Dia diam. Aku pun sama diam.*** Pada malam itu, aku masak untuk Majid dan Amir. Kami telah ke Harrods untuk membeli keperluan makanan. Kalau boleh, mahu sahaja aku sarankan kepada Amir untuk ke tempat lain seperti di Selfridges dan di Mark & Spenser yang jauh lebih murah harga makanannya. Tapi katanya, dia terlalu penat untuk berjalan jauh. Amir ternyata suka kepada masakanku. Majid pula tak habis-habis memberitahunya bahawa dia adalam peminat nombor satu masakanku. "Untung sapa yang jadi laki kau tu nanti," ujar Majid sambil mengunyah daging rendang yang telah aku masak. Aku tersenyum sahaja melihatkan telatahnya itu. "Tengku Salina kau tu pandai masak tak?" Tanya Majid kemudian kepada Amir. Cara dia mengucapkan nama 'Tengku' seperti dia meluat benar dengan pangkat yang diberikan oleh mereka yang berketurunan dari raja-raja Melayu itu. "Tak, tapi kalau speghetti dia pandai lah." Jawab Amir."Pompuan apa namanya ni tak pandai masak?" Tegur Majid. Amir mengukir senyuman sambil memandang ke arahku. "Esok lepas korang hantar aku ke Gatwick, kau nak ke mana?" Tanya Majid. Dia mengelap mulutnya dengan kain napkin."Mungkin balik dulu ke sini sebelum ke Kensington Garden pada petang harinya. Rumah ini perlu dibersihkan sikit sebelum aku boleh ke Paris."Aku setuju dengan pendapatnya itu, kerana menurutku, aku tak tahan melihat habuk yang telah terkumpul dengan sebegitu lama di rumahnya itu. Kerana aku alah kepada habuk. Mataku mula merah dan hidungku mula berhingus kerana tak tahan kepada habuk-habuk yang telah lama terkumpul. Lagipun memang aku benci tidak menyiapkan kerja-kerja yang telah aku janjikan. Pada malam itu kami bertiga tidur di atas katil yang sama. Majid seperti biasa akan berdengkur tatkala tidur. Banyak kali aku terpaksa menolaknya supaya dia akan tidur mengiring. Biar kurang dengkurnya itu. Walaupun bilik gelap gelita. Aku dapat merasakan bahawa Amir sedang memerhatikanku. Aku tak tahu kenapa. Aku terus tidur kerana kepenatan... Bab 14Setelah menghantar Majid ke Gatwick, aku dan Amir pulang bergegas ke Brompton Square. Tanpa perlu disuruh, aku terus memulakan pekerjaanku untuk membersihkan rumah yang penuh habuk ini. Penat aku membersihkan rumah Amir yang besar ini. Aku memulakan pekerjaanku dengan membersihkan habuk di tingkat bawah, (tingkat basement terus aku lupakan kerana hanya tersimpan dokumen-dokumen serta perabot-perabot lama di sana) sehinggalah ke tingkat yang teratas. Kerana tak mahu habuk terbang ke merata ruang, aku dan Amir telah bersetuju untuk tidak menggunakan sistem penghawa dingin."Panasnya rumah ni!" Getus Amir. Baju singlet putihnya basah berpeluh. Memang aku tak dapat nafikan bahawa kulit sawo matangnya itu membuatkannya nampak lebih macho. Naik nafsuku tatkala aku melihatnya begitu."Memang London panas pada musim panas." Jelasku."Ya... di New York juga terlalu panas pada musim panas." Balas Amir. Aku melihat kepada bahagian lengannya yang berurat serta bisepnya yang padat itu. Tubuhnya memang cukup kekar kulihat."Kau selalu ke gym?" Tanyaku kerana ingin tahu."Selalu jugak. Tapi kenapa awak tanya?" Dia sengaja menunjukkan otot bisepnya kepadaku. Cair aku dibuatnya. "Tak ada apa-apa," aku tersipu malu. "Badan awak nampak tough jugak, awak pergi ke gym jugak ke?" Amir menanyaiku pula."Tak lah... tapi kalau aku ada masa, lepas kelas aku akan pergi berjogging ke Kensington Gardens dan ke Hyde Park. Dan aku selalu buat pumping di rumah." Aku menghembuskan asap rokokku ke tepi."Kalau awak nak jaga badan... awak kena berhenti hisap rokok." Amir menasihati."Dan awak pula kena berhenti minum." Kataku spontan. Tak tahu aku kenapa aku perlu berkata begitu. Mungkin aku tidak puas hati melihat dia dan Majid minum tatkala menonton TV semalam. Suasana menjadi senyap sebentar. Aku terus mengelap cermin besar di biliknya. Aku menoleh ke arahnya yang sedang mengelap lantai dengan mop. Sekali sekala dia akan menoleh ke arahku. Mungkin dia tak betapa suka melihatku merokok di dalam rumahnya. Aku mematikan putung rokokku. "Terima kasih," katanya perlahan. "Kita rehat dulu." Perintahnya kemudian.Aku berhenti mengelap lalu duduk di sebelahnya di atas katil. Sekali lagi aku dapat merasakan bahawa ada sesuatu yang ingin diketengahkan olehnya kepadaku. Tetapi tidak dapat diluahkannya. "Saya nak mandi... nanti pukul enam kita ke Kengsington Gardens, ya?"Aku mengangguk setuju. Amir berjalan di hadapanku untuk ke bilik mandi sambil membuka singlet putihnya. Aku dapat melihat badannya yang tegap itu licin dibasahi peluh. Aku menarik nafasku panjang-panjang...Kami telah berjalan kaki ke Kengsington Gardens. Sebelum itu, aku sempat membawanya bersiar-siar memperkenalkan kampus Imperial College ku itu kepadanya. Dia sempat membandingkan keadaan senibina MIT yang katanya lebih menarik lagi dari Imperial College. Katanya, kampusnya itu menarik kerana ia telah di bina di sebelah Sungai Charles. "Rogers Building terkenal dengan Great Domenya boleh dilihat dari bandar Boston. Jadi, dari seberang sungai Charles, semua orang akan tahu di situlah letaknya MIT." Kata Amir dengan bangga.Amir juga sempat memberitahu kepadaku bahawa bangunan-bangunan dikampusnya telah direka oleh beberapa arkitek yang terkemuka di dunia. Bangunan asramanya di Baker House telah di reka oleh Alvar Aalto.. "Baru sahaja tadi awak lap kerusi Alvar Aalto di tepi tangga tingkat dua. Itu salah satu contoh rekaannya." Jelasnya sewaktu kami berjalan didalam kawasan kampus.Aku mendapati Amir banyak bercerita. Ada sahaja topik yang hendak dikemukakan kepadaku. Apabila kami berjalan di kampus dan melalui bangunan sekolah sains komputer, dia sibuk pula mengatakan tentang ijazah computing yang baru sahaja diterimanya selain dari ijazah matematik dari MIT. Dia bertanyakan kepadaku kenapa aku mengambil jurusan kejuruteraan pembinaan, aku hanya menjawab sepatah dengan mengatakan bahawa itulah kecenderungankuSewaktu kami tiba di Albert Court, di dalam perjalanan kami menuju ke arah Royal Albert Hall. Amir telah memberitahuku:"Saya suka kawan dengan awak!" Aku dapati kata-katanya itu seperti kata-kata yang dah lama aku tak dengar. Kali terakhir aku mendenngar perkara yang sama diucapkan kepadaku adalah apabila Shahrin memberitahuku perkara yang sama tatkala kami berada di darjah empat. "Eh, kalau nak kawan tu kawan lah... apa salah?" Aku mengusap misaiku yang mula basah berpeluh itu. Aku dapati Amir sedang memerhatikan sahaja gerak-geriku dengan penuh minat. "Saya suka kawan dengan awak sebab... sebab, entahlah. Sebab awak nak tolong saya bersihkan rumah saya tadi. Sebab awak nak temankan saya di sini dan nak ikut saya menjelajah ke Eropah."Banyak sangat kata-kata sebab yang telah diucapkannya. "Alah... aku buat tu semua dengan iklas. Aku tak mahu terima apa-apa balasan dari kau. Sebab kau kawan kepada kawan baik aku... kau aku terima sebagai kawan aku juga. Aku memang jenisnya suka tolong kawan." Amir mengusap-ngusap pipinya. Dia tersenyum kepadaku. Entah apa sahaja yang tersembunyi di sebalik senyumannya yang penuh bermakna itu, aku sendiri kurang mengerti. "Pakcik saya pernah belajar di sini." Kata Amir sewaktu kami tiba di hadapan bangunan Royal College of Art yang terletak berhadapan dengan Kensington Gardens. "Sekarang dia ada firma hiasan dalamannya sendiri di KL." "Baguslah tu." Jawabku pendek."Paksu saya tu, gay... dia tinggal dengan boyfriend dia di Bangsar." Kata Amir, berjalan ke arah laluan pejalan kaki untuk melintas. Melulu sahaja dia memberitahu keadaan paksu nya itu kepadaku. "Keluarga awak tak marah?""Mak dan saudara-saudara saya yang lain semua memang tak kisah... cuma datuk saya tu.""Apa dah jadi?""Dia tak mahu mengaku paksu aku tu anak dia lagi."Aku mengeluh. Aku tak tahu jika perkara yang sama akan berlaku kepadaku jika ibu dan bapaku sendiri akhirnya akan mengetahui tentang diriku ini. Buat masa ini aku kurang pasti jika keluarga Amir sendiri tahu bahawa dia seorang biseksual. Perkara-perkara sensitif seperti ini, aku rasa, tak perlu aku tanyakan kepadanya...Kami terus berjalan ke Kengsington Gardens sehinggalah kami sampai di hadapan sebuah tasik. Kami duduk betul-betul di hadapan tugu Henry Moore. "Jika di Boston... saya suka duduk dengan Salina di Boston Commons." Amir memberitahuku. Dia mengeluarkan dompet duitnya lalu menunjukkan gambar Salina yang telah disimpannya dalam dompetnya itu. "Memang cantik budaknya." Kataku dengan ikhlas. Gambar tersebut telah diambil di hadapan Great Dome di MIT. Amir dapat kulihat memeluk Salina dari belakang. Salina tersenyum bahagia. Salina orangnya kecil molek. Berkulit putih bersih. Wajahnya anggun, seperti wajah yang telah terjaga rapi sejak kecil. Aku dapat bayangkan keadaan Salina apabila dia tua kelak. Salina pasti akan tergolong di dalam golongan wanita-wanita kelas atasan yang kerjanya merasmikan upacara kebajikan dan amal. Secocok benar dia dengan Amir, kerana Amir mempunyai wajah yang menunjukkan bahawa dia akan mempunyai kedudukan besar di dalam masyarakat tidak lama lagi. Muka ada tokoh dapat pangkat Tan Sri, fikirku di dalam hati.Aku tidak tahu kenapa pada waktu itu perasaan cemburu mula timbul di dalam hatiku. Aku tak tahu kenapa aku cemburu dengan hubungan Amir dan Salina."Gambar itu telah diambil oleh abang Farid pada musim bunga tahun lepas. Kami sering keluar bersiar-siar bersama-sama." Amir mengambil kembali gambar tersebut dari tanganku lalu menyimpan gambar itu dengan cermat ke dalam dompet duitnya. "Selalunya, pada hari petang hujung-hujung minggu, Salina akan menaiki T dari terminal di Boston College lalu berhenti di Boston Universiti. Dia akan menunggu abang Farid dan saya di hadapan tugu peringatan Dr. Martin Luther King Jr. di BU. Dari sana kami akan berjalan di taman di tepi Sungai Charles sehinggalah ke pusat bandar. Itulah aktiviti yang kami selalu lakukan bersama pada hari hujung minggu."Amir menarik nafasnya seolah pengalaman-pengalaman lamanya itu akan langsung menghantui dirinya sampai bila-bila. Seperti mana datukku sering menceritakan tentang pengalaman pahitnya pada masa penjajahan Jepun kepadaku dahulu."Tentu seronok kau bertiga dapat bersiar-siar di Boston!" kataku diiringi dengan anggukan dari Amir. Mahu sahaja aku ke Boston setelah mendengarkan penjelasan mengenai kota itu dari Majid dan Amir semalam. Ada sahaja perkara menarik mengenai kota itu yang mahu mereka bualkan. Bersama. Mereka berdua seolah-olah telah lama bosan dengan kota London, kerana tidak ada apa-apa yang menarik yang mahu mereka bualkan tentang kota ini. "Kau tinggal di New York... seronok tak tinggal di sana?" Tanyaku kemudian mengenai sebuah lagi kota yang tidak pernah aku lawati."Memang seronok. Di New York, saya, ibu saya dan bapa tiri saya menetap di sebuah apartment kecil di Central Park West. Kami menetap di situ kerana ibu saya bekerja di Mount Sinai Medical Centre... yang letaknya di 5th Avenue, tak jauh dengan tempat tinggal kami." Amir mengurut-ngurut pehanya yang tebal. Amir sedang memakai seluar pendek berwarna cokelat terang. Mataku kadang-kala mencuri lihat peha dan betisnya yang padat itu. Geram juga aku melihat betisnya yang padat, berbulu dan berurat itu. " Pada musim panas seperti ini, saya suka ke Central Park, dan duduk di sana sambil memerhatikan gelagat manusia. Farid dan Salina pernah tinggal dengan saya di New York pada musim panas yang lepas. Mereka juga suka kepada kota New York." Jelasnya kemudian kepadaku."Mak kau doktor?" Aku menanyainya. Mataku kini kepada tangan dan lengannya yang keras serta berurat itu. "Ya... dia doktor." Jawabnya perlahan. "Dia memang mahu jadi doktor sejak dia kecil lagi. Di dalam masa yang sama, dia mahu ke Amerika Syarikat. Jadi datuk saya tidak ada pilihan melainkan menghantarnya belajar ke New York University pada lewat tahun 60-an dulu. Dia belajar di sana sehinggalah dia mendapat ijazah kedoktoran dari NYU.""Majid beritahu kepada aku... mak kau bertemu dengan ayah awak di New York?" Aku meminta keterangan."Betul... masa tu bapak saya belajar di dalam jurusan kejuruteraan sivil di Columbia University. Tapi sebenarnya, pada masa itu, mak saya sebenarnya suka kepada bapa tiri saya sekarang ini. Bapa saya dan bapak tiri saya dulu adalah kawan baik semasa mereka di Columbia... Ceritanya sebenarnya panjang!""Tak apa, saya mahu dengar." Pujukku."Semasa mak saya pulang ke Malaysia, dia terpaksa meninggalkan bapa tiri saya di US, kerana bapa tiri saya tidak mahu mengikutnya pulang ke Malaysia. Semasa di Malaysia pula, datuk saya telah diperkenalkan kepada bapa saya melalui ibu saya. Datuk saya berkenan dengan bapa saya... dia terus mahu ibu saya berkahwin dengan bapa saya. Walaupun mereka berdua keberatan, mereka tetap berkahwin juga." "Oh begitu ceritanya..." takdalah panjang mana ceritanya itu, fikirku. Tapi mungkin ada lagi banyak perkara mengenai hubungan ibu dan bapa tirinya yang kurang aku fahami. Mungkin benar kata Amir bahawa ceritanya itu panjang..."Ibu dan bapa saya akhirnya bercerai apabila saya berusia enam tahun. Kerana bapa saya main kayu tiga." Jelas Amir kepadaku dengan iklas. Langsung dia tidak kisah menceritakan perkara ini kepadaku. "Kerana terlalu kecewa, ibu saya akhirnya membawa dirinya kembali ke New York. Dia membawa saya ke sana. Di sana dia telah menemui bapa tiri saya yang pada masa itu masih bujang..." Amir memandang langit senja. "Lalu mereka berduapun berkahwin. Walaupun pada mulanya cadangan mereka telah ditentang hebat oleh pihak datuk saya. Tetapi ibu saya memang keras kepala orangnya! Dia tetap juga dengan rancangan dia tu!""Bila mak kau berkahwin... kau ada adik lagi tak?""Tidak... mak saya tidak boleh melahirkan anak lagi. Masa umur saya dua tahun, dia mengalami penyakit pangkal rahim. Sebab tu bila bercerai, dia mahu menjaga saya. Dia berikan bapa saya dua pilihan, samada mahu memelihara saya atau mahukan pekerjaannya di syarikat datuk saya. Bapa saya memilih pekerjaannya."Amir menarik nafasnya panjang-panjang. Menghirup udara petang. Dia memangkukan sikunya kepada bahuku kemudian berkata:"Awak tak banyak cerita tentang diri awak... selama kita berkenalan, hanya saya sahaja yang banyak cakap.""Sebab kau memang jenisnya yang banyak berceloteh." Aku mengusiknya. "Saya tahu... abang Farid dan Salina ada tegur jugak.""Tapi aku suka dengar kau bercerita... sungguh!""Saya tak bosankan awak?""Tidak!" Kataku bersungguh-sungguh. "Cerita-cerita kau memang menarik. Boleh buat novel!"Amir ketawa. Manis wajahnya tatkala dia sedang ketawa. "Okay, begini... cuba awak ceritakan tentang diri awak pulak."Aku tersenyum, sebelum aku memulakan cerita tentang keluargaku di Terengganu sehinggalah kepada sekolah lamaku di MTD. Lama juga aku bercerita. Dan selama aku bercerita, Amir diam mendengar ceritaku dengan penuh kusyuk. "Saya pernah melawat ke sebuah bandar nelayan di Worchester di Massachussets, tetapi tak pernah pula di Malaysia." Kata Amir setelah ceritaku itu tamat."Tempat saya tu memang kampung, bukan macam di US.""Saya tak pernah tinggal di kampung. Datuk saya sendiri tinggal di Bukit Tunku di KL. Itu sahajalah kampung yang saya kenal selama ini." Amir menjelaskan. "Jika kau pulang ke Malaysia nanti, jemputlah datang ke kampung aku... nak tak?" Aku menyarankan. Wajah Amir tiba-tiba berubah ghairah. Tampak gembira amat."Eh, tentulah saya nak!" Getusnya seperti seorang kanak-kanak yang baru dijanjikan hadiah. "Saya juga mahu awak ikut saya ke New York pada satu hari nanti. Banyak tempat yang nak saya tunjukkan awak di sana!" . Aku hanya tersenyum. Beberapa detik kemudian Amir terdiam. Termenung ke arah tasik. "Amir... awak ada sesuatu yang awak nak beritahu kepada saya ke?" Tanyaku. Amir tersenyum memandangku. Dia menggelengkan kepalanya. Kami hanya pulang ketika keadaan mula nampak gelap. Kerana malas memasak, aku telah membawanya makan di sebuah restoran Arab yang terletak di Edgware Road. Kami telah makan kebab di sana. Aku sememangnya suka melihat Amir tatkala dia sedang makan. Dia memang kuat makan orangnya. Dia hampir-hampir tidak mengunyah kebabnya. Terus ditelannya sahaja kebabnya itu. Dia makan seperti orang sedang kebuluran. Mungkin kerana dia terlalu lapar pada hari itu, fikirku sendiri.Sewaktu di dalam perjalanan pulang, kami telah bertembung dengan beberapa orang pelajar perempuan dari Malaysia yang aku kenali. Mereka adalah pelajar tahun pertama dari London School of Economics. Aku tahu salah seorang dari mereka yang bernama Faridah sangat-sangat meminatiku. Sudah dua kali dia cuba menyuruh Rezal membawaku keluar berjumpa dengannya, tapi aku menolak. "Awak busy tak minggu depan?" Tanya Faridah sejurus selepas dia diperkenalkan kepada Amir olehku. "Kau nak buat apa?" Tanyaku ingin tahu."Nak ikut kami ke Edinburgh tak?" Ujar Faridah bersuara manja. Dia memegang bahagian tudungnya yang berwarna merah itu. Dia menjeling-jeling ke arah rakan-rakannya yang aku pasti adalah pelajar dalam jurusan undang-undang sepertinya."Aku busy... aku nak round satu Europe dengan Amir!" Aku mengusap-ngusap janggutku. "Okay... esok awak free tak?" Faridah menanyaiku dengan penuh harapan. Dia menoleh ke arah rakan-rakannya yang tersenyum-senyum malu itu."Esok lagilah aku tak free... aku nak bawak budak US ni jenjalan satu London." "Okaylah... nanti senang-senang saya call awak, okay?" Semahu-mahunya dia ingin mengenaliku dengan lebih rapat lagi. Naik rimas aku jadinya. "Wah... glamer awak di London ni, ya!" Amir mengusikku setelah Faridah dan rakan-rakannya berjalan jauh dari kami. "Pompuan tu yang gatal... malas saya nak layan!" Dengusku. "Ye lah... orang hensem. Perempuan mana yang tak syok kat awak," sebut Amir kemudian dia mentertawakanku. Kami telah pulang ke Brompton Square dengan menaiki bas. Pada malam itu Amir banyak berceloteh. Dan dari situlah aku mula mengenali dirinya dan latar belakangnya hidupnya. Dan dari situlah juga aku mula rasa begitu dekat dengannya.Kami tidur sekatil pada malam itu. Sekali lagi di dalam gelap, aku sememangnya dapat merasakan Amir seolah-olah sedang memerhatikan diriku di dalam gelap. Aku sendiri tidak terasa terganggu atau merasa rimas. Cuma aku rasa kurang senang, kerana aku mula mengalami satu perasaan yang aku rasa begitu asing di dalam jiwaku. Satu perasaan yang tidak pernah kurasakan selama ini.Di dalam gelap malam, mahu sahaja aku memegang tangannya sewaktu kami sedang tidur bersama. Aku terasa begitu senang tidur di sisinya. Setiap kali bahagian tubuhku bertembung dengan tubuhnya, aku langsung dapat merasakan kehangantan tubuhnya. Pada malam itu, aku telah terfikir tentang kemungkinan dia menjadi kekasihku. Satu kemungkinan yang tidak mungkin akan berlaku tetapi sengaja aku memikirkannya. Aku rasa seronok memikirkan tentang perkara ini. Aku rasa seronok kerana Amir mempunyai ciri-ciri lelaki yang aku cari selama ini. Aku cuba membayangkan senario kami berdua sebagai sepasang kekasih yang bahagia. Entah mengapa, fantasiku ini terbawa-bawa pula kepada adengan aku bersamanya di atas ranjang. Kelakianku keras menegang, lebih-lebih lagi sewaktu aku sedang membayangkan diriku cuba meraba-raba dadanya yang bidang itu. Semakin keras lagi apabila aku cuba membayangkan Amir mengucup bibirku dan mengulum lidahku dalam-dalam. Tanpa aku sedari dan dengan tidak sengaja, (mungkin kerana terlalu khayal) aku telah menujah- nujah senjataku itu menikam ke bahagian tubuh Amir dan bukan ke bantal peluk yang sebelum ini telah menjadi sempadan memisahkan kami. Bantal itu rupa-rupanya sedang dipeluk Amir!Aku cepat-cepat pusing menghadap ke arah lain.Entah apa sahaja yang akan dia fikirkan tentang diriku ini. Cepat-cepat aku cuba melupakan fantasiku ini mengenai dirinya. Aku memaki hamun diriku kerana telah memikirkan perkara yang bukan-bukan mengenai Amir, sedangkan aku sendiri tahu bahawa Amir sudah mempunyai kekasih!Aku terasa malu amat. Aku tahu bahawa Amir belum tidur lagi. Aku dapat merasakan dari pergerakkan tilam, dia telah bangun dari keadaan baringnya lalu dia pergi ke luar. Lebih kurang sepuluh minit kemudian, barulah dia masuk kembali untuk masuk tidur. Aku malu, tapi aku buat-buat tidur. Aku harap dia akan melupakan peristiwa ini sama sekali pada hari esoknya!***Pada hari seterusnya, Amir telah menyarankan bahawa kami keluar bersiar-siar. Amir menyarankan supaya kami menuju ke arah kawasan Chelsea. Kami telah ke King's Road. Tatkala berada di sana, aku dapat melihat bahawa Amir suka ke beberapa kedai antik di sana. Di telitinya beberapa khazanah antik yang ada dengan penuh minat. Sesekali dia akan memberitahu kepadaku perkara yang membuatkannya tertarik kepada barangan antik yang ada. Dan kerana dia banyak membaca, dia sempat menceritakan kepadaku tentang latar belakang sejarah yang berkaitan kepada barangan antik yang sedang ditelitinya itu. Malah, dia sempat juga memberitahu kepadaku bahawa King's Street, pada tahun 60-an terkenal dengan fesyen avant-gardenya. Di sinilah bermulanya revolusi miniskirt yang telah menggoncang dunia pada dekat tersebut. Dia ternyata lebih tahu tentang kota London dari aku yang telah menetap di sini hampir dua tahun ini. Setelah puas melihat-lihat, kami telah mengambil keputusan untuk duduk berehat sebentar di sebuah restoran di King's Road."Kalau saya cakap sikit... saya harap awak jangan marah." Kata-katanya itu tiba-tiba membuat jantungku berdegup kencang. Mataku yang baru sahaja tadi sibuk memerhatikan keadaan hingat bingar di luar restoran The Pheasantry kini mula tertumpu sepenuhnya kepadanya. Kepalaku tiba-tiba terfikir kepada peristiwa malam semalam. Kalau disebutnya peristiwa itu, pasti malu besar aku jadinya."Bila kita menjelajah ke tanah besar Eropah nanti, saya mahu awak berpakaian lebih kemas lagi." Amir menyarankan dengan nada yang tegas. Dia memudian mendongak ke atas untuk melihat anjung restoran di King's Road itu. Kami duduk di sebuah meja di luar restoran sambil menghirup udara segar musim panas. Aku menghela nafasku. Rupa-rupanya cara aku berpakaian yang telah menjadi tajuk perbincangan kami sekarang ini, dan bukan kerana kisah perbuatan aku kepadanya semalam. Aku memandang kepada baju bola Manchester Unitedku yang lusuh warnanya , seluar jeans Lee ku yang sudah agak pudar serta kasut Pallas ku yang sidikit koyak pada bahagian hadapannya. Aku akui, memang sepatutnya aku beli pakaian yang baru. Tetapi aku tidak pernah terfikir untuk membazirkan wangku di dalam bank (yang kini ku rasa telah tersimpan sejumlah wang yang agak banyak di Barclays Bank). Memang aku ini bukannya jenis yang suka membazir. Sejak aku kecil lagi aku memang suka berjimat. Jika aku mahu berbelanja pun, aku lebih suka membeli hadiah untuk orang yang betul-betul aku sayangi. Dan memang pada ketika ini, tidak terdapat orang seperti itu di dalam hidupku lagi."Kau malu ke, bila berjalan dengan aku?" Tanyaku. Aku menghembuskan asap rokokku ke tepi. Aku memerhatikan seorang pelayan meletakkan sebotol air Perrier di hadapan Amir. "Bukan pasal itu. Tapi saya cuma mahu lihat awak kemas... itu sahaja.""Tapi okay apa macam ni?""Kita akan ke beberapa buah museum besar di Paris, Florence, Venice, Prague dan Amsterdam. Itu tak termasuk restoran serta hotel-hotel di sana nanti. Saya tak mahu nanti awak akan merasa segan atau kekok bila ke tempat-tempat begitu dengan berpakaian begini." Memang ada kebenaran kata-katanya itu. Tetapi aku masih mahu melawan."Aku lebih selesa begini--""Jadi kenapa awak rasa malu-malu dan segan bila kita ke Harrods semalam? Kenapa bila saya ajak makan ke Park Lane, awak mahu ke Edgware Road?""Sebab di sana makanannya lebih murah... lagipun kalau kita makan di sana, kita tak perlu risau sangat... sebab makanannya halal! Lagipun... kau sendiri suka kebab yang awak makan semalam." Kataku marah-marah. Amir diam sebentar, mungkin kerana dia tidak mahu bertekak denganku lagi. Amir menarik nafasnya panjang-panjang sebelum dia berkata:"Saya mahu ke Harvey Nichols...""Buat apa?""Kita pergi shopping... nak tak?" Aku setuju melulu. Walaupun tanpa aku sedari, dia mahu ke Harvey Nichols bukan untuk dirinya, tetapi untuk aku...Dari Chelsea, kami telah menaiki tube di stesyen Sloane Square untuk ke stesyen Knightsbridge. Dari Stesyen Knightsbridge kami terus berjalan ke arah Harvey Nichols."Datuk saya selalu ke sini untuk beli baju-bajunya dari Harrods, kerana menurutnya baju-baju di sini lebih berpatutan dan lebih banyak pilihan. Selain dari apa yang boleh dicarinya di Saville Row." Amir menjelaskan kepada aku yang sememangnya tidak tahu menahu tentang perkara ini semua. Selalunya, jika aku mahu membeli pakaian, aku lebih senang ke Oxford Street untuk ke Top Shop ataupun ke Mash. Itupun aku jarang ke sana. Jika aku ke sanapun, aku akan ke sana kerana pergi menemani Rezal yang tahunya hanya membeli baju fesyen terbaru untuk nampak 'anggun', kononnya."Awak ada baju Burberry tak?" Dia mula menanyaiku. "Tak... aku tak pernah dengar pun jenama macam tu." Kataku berterus terang. Amir mengambil dua helai baju polo dan dua helai baju kemeja lengan panjang dari Burberry . Kemudian dia bertanyakan kepadaku berapa saiz ukuran pinggangku. Aku memberitahunya, kemudian dia mengambil sehelai seluar khaki juga oleh Burberry. Dia sempat memastikan bahawa panjang ukuran seluar itu bersesuaian dengan tinggiku.Kemudian, semua pakaian serta seluar yang telah diambilnya itu diberikannya kepada seorang jurujual berbangsa India yang sedang melayani kerenahnya. "Saiz kasut awak pula?" Tanya Amir sambil mengeluarkan kad American Expressnya keluar. Dia menyerahkan kad tersebut kepada jurujual tersebut yang langsung senyum kepadanya.."Saiz 8... eh biarlah aku yang bayar." Kataku sambil mengeluarkan dompet duitku dari dalam kocek seluar. "Trust me dear, you don't want to know how much all of this will cost you." Katanya di dalam loghat New Yorknya itu. "Biar saya saja yang bayar. Saya ikhlas nak belanja." Ujarnya kemudian memberi kata putus. Aku menggaru-garu misaiku yang tidak gatal itu. Walaupun aku keberatan menerima pemberiannya itu, aku tetap terpaksa mengalah. Setiap kali dia mahukan sesuatu, dia pasti akan cuba mendapatkannya dengan apa cara sekalipun. Apabila kami tiba di bahagian kasut pula, dia hanya berjalan satu pusingan, lalu memilih kasut yang disukainya. Dia menyuruh jurujual mengambil saiz lapan tanpa bertanya jika aku berkenan dengan pilihannya itu atau tidak. Lalu terus dia membayar harga kasut tersebut. Kerana aku hanya mengekorinya dari belakang, aku sendiri kurang pasti apa yang telah dibelinya kepadaku pada waktu itu. Cuma aku tahu, kotak kasut tersebut ada tertulis perkataan 'Prada' di atasnya. Satu lagi jenama yang tak pernah aku kenali sebelum ini. Tapi yang pasti, aku rasa harganya tentunya mahal. Kerana Amir langsung tidak mahu menunjukkan resit barangan yang telah dibelinya tadi. "Cukup buat masa ini, kita beli lagi bila kita ke Paris nanti." Kata Amir selepas dia menyerahkan beg Harvey Nichols yang terkandung kasut kulit Prada berwarna hitam yang baru dibelikan kepadaku tadi. Aku mengeluh lesu. Tidak terdaya aku melayan perangainya yang aku anggap terlalu ganjil buat diriku ini.Kami berjalan pulang ke Brompton Square. Di dalam perjalanan pulang, Amir terpandang kepada sebuah restoran Thai yang letaknya betul-betul di hadapan Harrods. "Awak tak perlu masak malam ini... kita akan makan Khun Akorn, okay?" Nadanya lebih kepada memerintah dari meminta. "Malam ini saya mahu lihat awak pakai pakaian yang saya belikan kepada awak tadi." Katanya dengan nada yang sama. Aku mengangguk akur.Amir duduk di atas katil sewaktu aku sedang menukar pakaian di hadapannya. Sememangnya aku tak mengerti mengapa dia telah memintaku supaya memakai pakaian baruku itu hadapannya. Matanya liar melihatku sejak dari masa aku keluar dari bilik mandi dengan hanya bertuala sehinggalah kini. Sebaik sahaja aku menyarungkan baju kemeja lengan panjangku, dia terus berdiri lalu menolongku membutangkan bajuku itu. Aku dapat melihat busutnya mula mengeras. Nafasnya pula cepat turun naik. "Hah... hensem pun!" Getus Amir memegang kedua belah bahuku, lalu mengarahkan aku ke cermin solek di dalam biliknya itu. Seterusnya dia mengeluarkan salah satu talipinggang kepunyaannya dari beg pakaiannya lalu dia sendiri memakaikan talipinggang itu ke pinggangku. "Terima kasih, Amir." Kataku. "Maaf jika aku terlupa untuk ucapkan terima kasih kepada kau tadi."Dengan nakal dia memegang hidungku, lalu dipicit-picit hidungku itu. Dia tersengih-sengih manja tanpa menjawab kata-kataku tadi.Aku merenung ke arah cermin untuk memandang kepada diriku sendiri. Memang aku nampak segak pada malam itu. Aku mula merasa lebih yakin dengan diriku ini.Tatkala keluar dari Brompton Square, aku telah berjalan dengan satu perasaan yang belum pernah aku rasakan sebelum ini. Langkahku lebih lancar. Aku lebih selesa berjalan sambil memandang ke arah orang yang lalu melepasiku. Mungkin betul kata Amir. Apabila aku kelihatan lebih teratur dan terurus, aku tidak merasa kekok tatkala berjalan di kawasan mewah seperti ini. Keyakinanku semakin memuncak apabila aku melihat Amir bersama berjalan segak di sisiku...Suasana restoran Khun Akorn tenang. Aku terasa selesa menjamah makananku pada malam itu. Amir sempat memberitahu kepadaku bahawa makanan yang telah dihidangkan jauh lebih baik dari yang pernah dirasanya di restoran Bangkok House di New York. "Saya juga selalu ke restoran Penang di New York... tapi makanannya tak sedap sangat." Ujar Amir sambil menghirup kuah tom yamnya."Tak sesedap makanan di Malaysia?" Tanyaku."Tak sesedap masakan awak," pintasnya cepat-cepat untuk memujiku. Aku meletakkan sudu dan garpu dengan cermat di atas pinggan untuk menandakan bahawa aku sudah habis makan. "Mulut awak comot.." katanya kemudian sambil mengeluarkan kain napkin dari atas pehanya lalu cuba mengelap bibirku. Aku mengelak."Awak tak perlu takut dengan saya." Tegurnya. Aku mengelap bahagian tepi mulutku sendiri. Kami diam buat beberapa ketika, sehinggalah pelayan membawa kuih pencuci mulut yang telah dipesannya tadi. "Saya ada benda nak cakap dengan awak... tapi saya tak tahu bagaimana nak saya beritahu kepada awak." Kata Amir tersekat-sekat. Dia membetulkan kedudukan cermin matanya. Aku merenung ke dalam matanya. Dari situ, aku mula dapat mengerti isi hatinya. Aku dapat merasakan seolah-olah aku sudah faham benar apa yang tersimpan di dalam benak fikirannya."Pernah tak awak berjumpa dengan seseorang yang tidak awak kenali... awak lihat wajahnya dari jauh, kemudian dia pergi begitu sahaja. Tetapi awak akan ingat kepada wajahnya sampai bila-bila." Tanya Amir. Suaranya perlahan."Pernah... wajah seorang tua yang saya jumpa meminta sedekah di Kuala Terengganu. Ketika itu saya berusia sepuluh tahun. Sampai sekarang saya tak boleh lupa wajahnya yang sayu ketika meminta sedekah...""Bagi saya pula... awaklah orangnya." Katanya dengan nada ragu-ragu."Saya tak faham...""Ketika Majid melawat Boston, dia ada bawa gambar-gambar yang telah dia ambil bersama awak di Felsted dulu. Entah mengapa, saya mula tertarik dengan awak. Saya selalu bayangkan yang saya akan dapat berjumpa dengan awak pada satu hari nanti." Jelasnya. Dia memandang ke arah gelasnya yang baru sahaja dipenuhi dengan air oleh seorang pelayan."Majid tahu tentang perkara ini?" Apabila Amir menyebut tentang bagaimana dia mula tertarik kepadaku melalui gambarku, terus aku teringat kepada bagaimana abang Zami mula tertarik kepada diriku melalui cara yang sama."Dia tahu... dia tahu bahawa saya sukakan awak. Tapi saya tak benarkan dia beritahu kepada awak." Jelasnya sambil menggigit bibirnya. "Awak tentu fikir saya gila... tapi saya telah ke sini untuk belajar bukan sahaja kerana Majid ada di sini, tetapi kerana saya mahu bertemu dengan awak... dan, Majid juga tahu tentang perkara ini."Aku menarik nafasku panjang-panjang. Majid memang pandai berahsia, kataku di dalam hati. "Awak nak tahu apa yang kami bualkan ketika di Heathrow kelmarin?" Tanya majid kemudian.Aku hanya mampu mengangguk. Aku masih ingat lagi kepada peristiwa mereka berdua bercakap di dalam bahasa Perancis di hadapanku di Heathrow. "Kata Majid, saya akhirnya dapat berjumpa dengan awak... jadi dia tanya apa pendapat saya terhadap awak. Saya kata awak kelihatan lebih hensem dan macho dari apa yang saya lihat di dalam gambar." Amir berhenti, mungkin terlalu malu untuk menyambung lagi. Mukanya merah padam menahan malu."Kemudian, kenapa kau berdua ketawa selepas itu?" Tanyaku ingin tahu."Majid cakap... dia tahu bahawa awak sukakan saya dari cara awak pandang saya pada masa tu... jadi, saya memang ada peluang untuk dapatkan awak."Amir seterusnya diam dengan agak lama. Dia tertunduk malu, langsung tidak berani dia memaling ke arahku."Amir... are you allright?" Tanyaku dengan perlahan. Dia kemudian memandang terus kepadaku. Sekali lagi aku dapat merasakan bahawa dia mempunyai sesuatu yang mahu diluahkan kepadaku. Tetapi dia tidak dapat meluahkannya..."Jawapannya, 'ya'." Ujarku pendek."Apa?" dahinya terkerut seribu. "Jawapannya 'ya'... awak tidak bertepuk sebelah tangan. Dan 'ya', saya juga sukakan awak." Kataku dengan nada yang tenang dan yakin. Aku mula sedar bahawa perkataan aku dan kau terus lenyap dari kamus kata-kataku kepadanya.Amir terseyum manis. Wajahnya tiba-tiba berubah puas, tidak serisau tadi. "Jom kita balik!" Amir menyarankan. Aku mengangguk setuju. Pada malam itu kami cepat-cepat berjalan ke arah Brompton Square. Sebaik sahaja Amir membuka pintu rumahnya, dia terus menutup pintu rumahnya itu dari dalam. Seterusnya dengan penuh ghairah dia telah memegang kepalaku dengan erat, lalu terus dia mengucupku. Aku membalas kucupan hangatnya itu. Kucupan yang pertama aku rasakan sejak aku ditinggalkan abang Zami kira-kira empat tahun yang lepas...

Bab 15

Amir mengucup bibirku. Kadang-kala dia akan menggigit bibirku. Kemudian dia akan menjilat misaiku. Aku membiarkannya melakukan apa sahaja yang dia mahu kepadaku. Tubuhku terkulai lemah di dalam dakapan hangatnya itu. Seringkali aku dapat merasakan busutnya yang keras itu menujah-nujah busutku sendiri. Berlaga-laga mencari lawannya.Tangannya dengan pantas membuka butang kemejaku satu persatu. Kemudian, dia mencium dadaku sehinggalah ke bahagian pusatku, setelah kemejaku itu berjaya dibukanya. Dia memberitahuku bahawa dia suka melihat bulu di perutku. Dia menjilat perutku. Aku merintih kesedapan. "We have to do this right..." getus Amir perlahan, kemudian dia terus mengangkatku. Aku bertaut dengan kuat memeluk lehernya kerana aku takut jatuh. Dengan menggunakan tenaga dan kekuatan anak jantannya, dia telah mengangkatku naik ke tingkat atas. Walaupun aku takut jatuh, aku percaya bahawa dia pasti boleh mengangkatku--memandangkan dia mempunyai sekujur tubuh yang cukup kekar. Amir sememangnya seorang lelaki gagah. Dia pasti juga gagah di dalam kamar, fikirku sendiri.Amir membaringkanku di atas katil dengan berhati-hati. Bajuku yang butangnya telah dibukanya itu tadi terus dikeluarkan dari tubuhku, lalu dibuang ke tepi katil. Dia kembali mengucup-ngucup tubuhku. Kini dengan lebih ganas dan lahap. Dapat aku rasakan bahawa akulah lelaki pertama yang pernah ditidurinya selama ini. Dan kehendaknya untuk meniduri seorang lelaki telah tersimpan sejak sekian lama kini telah tercapai. Aku bangun dari baringku. Aku tatap wajahnya. Kemudian dengan perlahan dan berhati-hati, aku mengeluarkan kaca matanya dari mukanya. Kukucup dahinya dengan perlahan selepas itu. Sewaktu Amir sedang membuka bajunya, aku pula galak membuka seluarnya. Kudapati walaupun kejantanannya mempunyai ukuran panjang yang agak sederhana, (kira-kira lima setengah inci) ukuran lilitnya lebih tebal dari ukuran biasa. Walaupun tebal dan padat, kejantanannya itu langsung tampak hampir-hampir sempurna bentuknya. Terutamanya pada bahagian takuknya yang kembang bak cendawan besar selepas hujan. Kepala takuknya itu besar, sebesar takuk abang Zami yang pernah menjadi bahan mainanku dahulu...Geram aku melihat kejantanannya itu, terutamanya apabila kejantanannya itu semakin berdenyut-denyut pada masa aku menggenggamnya. Lebih kuat aku genggam, lebih banyak air mazi yang keluar meleleh dari takuknya itu.Amir mengeluh kesedapan. Walaupun dia bertindak ganas terhadapku, dia mahu aku membalasnya dengan cara lembut. Dia telah mengarahkanku supaya mengurut kelakiannya itu dengan urutan yang lembut dan perlahan. Mungkin dia telah terbiasa dengan cara Salina melayaninya. Mungkin juga benar kata-kata Majid bahawa Amir ini seorang biseksual tulin. Aku mengikut rentaknya. Aku hanya mahu memuaskan dirinya itu. Aku begitu bersungguh-sungguh mahu melihat dia merintih kesedapan. Aku mahu dia tahu bahawa aku lebih hebat dari Salina atau mana-mana gadis yang pernah ditidurinya sebelum ini. Aku mengulum senjatanya yang keras dan padat itu. Amir mengeruh kesedapan. Kuat suaranya tatkala mengeluh. Suaranya yang keras dan dalam itu membuatkanku semakin galak mengulumnya.Kerana terlalu sedap dan geram, di tujah-tujahnya lagi senjatanya itu masuk ke dalam mulutku. Kalau boleh dia mahu menujah dengan sedalam mungkin. Di dalam keadaan kesedapan, dia memegang kepalaku. Kemudian dengan penuh rakus, dia memaksa aku mengulumnya dengan lebih capat dan dalam lagi. "Sedap, Zam... sedap!" Serunya perlahan ke dalam telingaku. Itulah kali pertama dia memanggilku dengan namaku. "Ahhh... sedap!"Amir telah memberitahuku kemudian pada pagi hari esoknya bahawa inilah kali pertama dia dikulum. Katanya, Salina tidak pernah mahu melakukan perkara yang sama terhadapnya walaupun telah dipaksanya berkali-kali. Menurut Salina, dia merasa jijik untuk melakukan perkara tersebut kepadanya. Ternyata, Amir suka dikulum. Dia mengakui bahawa dia lebih rasa nikmat dikolom olehku dari melakukan perkara yang agak sama ke dalam alor kewanitaan Salina.Dan dari perbualan kami pada pagi itu, ternyata akulah lelaki pertama yang ditidurinya. Sebelum ini, dia sudah dapat meneka bahawa nikmat melayarkan bahtera cinta dengan lelaki agak berbeza dari wanita. Tetapi dia langsung tidak menyangka bahawa kenikmatannya lebih kepada kaum sejenisnya. Amir telah menyuruhku berhenti dari terus mengulumnya kerana takut terlalu awal sampai ke puncak syahwatnya. Dia ingin membuktikan kepadaku tentang kegagahannya di dalam kamar. Dia ternyata mempunyai berpengalaman yang luas mengenai hal ini semua.Seterusnya dia membuka seluarku dengan rakus."Besar Zam..." Getusnya perlahan sambil membuka seluar dalamku yang habis basah itu. Dia mencium lalu menjilat bahagian seluar dalamku yang basah dengan air maziku itu.Amir ternyata terlalu geram melihat kelakianku. Dia terus merakusi kelakianku itu. Meratahnya dengan ganas. Dia cuba mengulum kelakianku dalam-dalam, tetapi kerana tidak biasa, dia hanya berani mengulum sehingga ke tengah batang. Aku sememangnya dapat merasakan bahawa dia tidak biasa dengan hal ini. Tetapi dicubanya sedaya upaya mengulumku sedalam yang mungkin di dalam kesedapannya itu. "Sedap rasa air Zam... banyak keluar pulak tu," sebut Amir sambil memandangku. Dia meraba-raba pipiku. Kemudian dia meraba-raba dadaku dan bahagian perutku. Dia ternyata suka meraba-raba bahagian otot perutku yang agak padat itu. Aku juga galak meraba tubuhnya yang sasa itu. Kulitnya lembut. Badannya tak berbulu. Dadanya pejal kupegang. Mungkin kerana dia gemar ke gym, dadanya cantik terbentuk. Badannya sedap kupeluk. Aku kemudian menjilat-jilat bahagian pehanya yang keras dan tebal itu. Sememangnya aku suka pada bahagian tersebut. Terutamanya pada bahagian betisnya yang cantik terbentuk seperti betis pemain bola atau betis pelari pecut. Menurutnya semalam, dia selalu pergi berjogging di tepi Sungai Charles di bahagian Boston dan di kawasan Cambridge di sekitar kampus MIT. Mungkin kerana inilah betisnya itu keras, berurat-urat dan pejal.Betisnya yang berbulu lebat itu kujilat-jilat dengan perlahan. Dari raut wajahnya, aku dapat melihat bahawa dia suka aku berbuat begitu kepadanya. Aku terus menuju ke arah kakinya. Aku seterusnya mengurut telapak kakinya itu sambil mengulum ibu jari kakinya. Amir mengeluh kesedapan. Kelakiannya tertujah-tujah beberapa kali kerana terlalu sedap. Kemudian keluar pula lelehan baru airnya dari takuknya yang besar itu dengan sendirinya."Ahhh... sedap Zam. Tak tahan ni Zam." Katanya berkali-kali tersekat-sekat. Aku semakin galak menghisap ibu jari kakinya itu sambil tanganku memicit-micit betisnya yang padat itu penuh geram. Tangannya pula kulihat sedang mengurut-ngurut kelakiannya. Semakin lama-semakin pantas pergerakkan tangannya.Tatkala melihatnya melancap kesedapan, aku menepis tangannya. Dengan penuh geram aku kembali mengulum kejantanannya itu. Dapat aku rasakan bahawa kejantanannya lebih keras dari sebelumnya. Sehingga ternaik-naik punggungnya yang padat itu jadinya apabila aku mengolom batangnya sedalam mungkin. Tatkala punggungnya itu ternaik-naik, aku telah menggunakan kesempatan ini dengan memicit dan meramas punggungnya yang padat itu. Amir menggeliat kesedapan tatkala aku menekan ke bahagian tengah di antara lubang dubur dan zakarnya. Seperti nak gila dia menahan kesedapan, terutamanya apabila aku menjilat bahagian zakarnya itu. Aku puas melihatnya di dalam keadaan lemas di dalam rasa kesedapannya begitu. Geram aku melihatnya menahan kesedapan sambil mengeruh dengan kuat. Amir semakin galak menujah-nujah kelakiannya itu ke dalam mulutku.Dengan penuh ganas dia kemudian mengarahkanku supaya baring terlentang di atas katil. Dia menujah kelakiannya semakin dalam ke dalam mulutku. Di dalam masa yang sama, dia telah mengulum kelakianku dari atas. Dengan ganas dia mengulumku. Tangan kanannya mula meramas-ramas buah zakarku dan tangan kirinya pula meraba-raba perutku. Perbuatannya itu membuatkan aku rasa sedap bagai nak gila. Tak tertahan lagi rasanya, sehingga aku tak dapat mengawal lagi diriku ini. Airku terus terpancut-pancut ke mukanya. Mungkin kerana terlalu geram melihatku terpancut begitu, Amir terus menujah senjatanya dengan lebih cepat dan dalam ke dalam mulutku.Beberapa detik kemudian, tubuhnya merintih. Amir menggigil di dalam kesedapan. Dia memancutkan benih kelakiannya ke dalam anak tekakku. Dapat kurasakan airnya yang panas serta pekat itu terpancut masuk ke dalam kerongkongku. Terlalu nikmat rasanya."Sedap Zam!" Katanya sebelum dia mencium bibirku sekali lagi. Dia mendakap tubuhku kuat-kuat sambil mengucapkan terima kasih. Dia membisikkan kepadaku, memberitahu kepadaku bahawa inilah pengalaman perkongsian bahtera cinta yang terbaik yang pernah dirasakan selama ini di dalam hidupnya. "Memang betul kata Majid... jika kita melakukannya dengan lelaki yang benar-benar kita sayang, memang lain rasanya." Jelasnya kemudian kepadaku. Amir kemudian meminpinku masuk ke dalam bilik mandi. Dia membuka paip untuk mengisi bath-tubnya dengan air suam. Dia menyuruh aku mandi si situ. Air semakin lama semakin memenuhi tub mandi tersebut. Matanya yang tajam itu tepat memerhatikanku sambil dia menggunakan tangannya untuk membasahi rambutku. Dia seterusnya mengambil span lalu menggosok-gosok leher dan belakangku dengan rasa penuh sayang. Dia mengucup dahiku. "Saya sayang dengan awak." Katanya perlahan sambil terus membersihkan tubuhku.Pada malam yang sama, kami telah melayarkan bahtera cinta kami buat kali kedua (dan sekali lagi sebaik sahaja Amir bangun dari tidurnya). Sebaik sahaja kami selesai berkasih mesra pada pagi itu, aku meminta kebenarannya untuk memanggilnya abang. Dia menggangguk suka. Katanya, Salina yang dua tahun lebih muda darinya itu sendiri tak pernah memanggilnya abang. Aku rasa seperti berada di dalam alam mimpi pada hari itu. Aku hampir-hampir tidak percaya bahawa Amir telah meniduriku pada malam itu dan pada pagi itu. Malah aku lebih tidak dapat mempercayai bahawa aku sendiri mula rasa begitu sayang kepadanya.Kini. Rasanya aku tidak boleh aku tinggalkan Amir walaupun sesaat sekalipun. Mahu sahaja aku berdakapan dengannya buat selama-lamanya. Perasaan yang aku rasakan sekarang terhadap dirinya, adalah satu perasaan yang aku rasa begitu baru buat diriku. Sehingga membuatkan aku terfikir bahawa selama ini, rasa cinta yang pernah aku alami bersama abang Zami dahulu adalah perasaan cinta monyet semata-mata... ***Aku menyediakan sarapan untuk Amir. Dia minta tambah pan cake yang telah kusediakan untuknya. "Saya rasa tak sedap hati lah bang..." Kataku sewaktu aku sedang melihatnya makan."Tak sedap hati apa pulak?" Tanya Amir. Raut wajahnya berubah. Risau."Kita tak sepatutnya begini.""Begini apa?""Mempunyai hubungan seperti ini." Kataku lagi menjelaskan dengan lebih terang. Amir mencurahkan lagi maple syrup ke atas pan cakenya."Kenapa pulak?" Amir terhenti dari terus menyuapkan secebis pan cake ke dalam mulutnya."Salina... abang milik dia. Abang bukan milik saya.""Lets not talk about this anymore, shall we?" Katanya. Aku mula sedar bahawa setiap kali dia naik marah, pasti dia akan berbahasa Inggeris denganku.Aku mengeluh panjang. Hal Amir dan Salina kini menjadi masalahku."Abang sayangkan Salina?"Amir tidak menjawab. Dia menoleh ke luar tingkap. Angin musim panas meniup berdayu-dayu. Daun-daun hijau menari mengikut irama sang angin."Betul ke abang benar-benar sayang dengan saya?" Tanyaku meminta kepastian. Aku lebih rela dikecewakannya sekarang, dari dikecewakannya setelah aku berikan seluruh jiwa dan ragaku ini kepadanya nanti. Amir berdiri dari duduknya, lalu dia berdiri di sebelahku. Dia mengucup dahiku sambil berbisik:"Separuh nafasku ada di dalam dirimu..."Aku mengeluh. Dia memelukku untuk mententeramkan jiwaku ini.***Pada tengahari itu kami telah ke National Gallery. Itulah kali pertama aku ke sana. Bagi diri Amir pula, inilah kali kedua dia ke galeri seni ini. Katanya, dia mahu ke sana lagi untuk pergi melihat lukisan Klimt yang bertajuk Hermione Gallia. "Saya ada poster Klimt yang saya letak di dorm saya di MIT." Beritahu Amir kepadaku tentang pelukis Jerman yang diminatinya itu. Setiap kali kami masuk ke sesebuah galeri yang baru, dia pasti akan menceritakan tentang latar belakang era lukisan dan pelukis yang ada. Dia kemudian memberitahu kepadaku bahawa dia lebih senang dengan lukisan-lukisan moden abad ke-20. "Esok kita ke Tate Galery pula, ya? Mana tahu ada karya Damien Hirst yang terbaru di sana nanti..." dia menyarankan kepadaku, lalu dia mengajakku berehat di sebuah bangku yang letaknya berdekatan dengan sebuah lukisan Van Gogh."Saya sebenarnya sayang kepada Salina." Ujarnya kepadaku dengan tiba-tiba. Meluahkan perasaannya yang telah lama terkandung di dalam benak jiwanya.Nadiku terasa seperti ia telah terhenti buat beberapa detik. "Abang fikir saya ini pelacur... bahan pemuas nafsu abang?" Balasku tanpa banyak berfikir. Mulutku ini sememangnya tidak boleh dikawal, terutamanya tatkala aku sedang kecewa bercampur marah seperti pada detik ini. "Jangan cakap begitu... awak bukan pelacur. Saya tak pernah anggap yang bukan-bukan pasal awak. Percayalah."Aku terlalu sebak untuk menjawab. Kepalaku langsung memaling ke arah lain. Aku duduk diam dengan agak lama. Dia ada bersuara mengutarakan sesuatu kepadaku. Suaranya tersekat-sekat. Suaranya itu tidak kudengari kerana kepalaku terlalu bercelaru pada ketika itu."Awak bukan pelacur..." itulah sahaja yang aku dengar darinya kemudian, sebelum aku melihatnya tertunduk sambil menyapu air matanya sendiri. Aku tak faham mengapa dia menangis. Aku mengurut-ngurut bahunya sambil berkata:"Dah lah bang... jangan menangis. Malu nanti kalau orang nampak.""Saya keliru... saya tak tahu apa saya nak buat sekarang.""Saya faham abang keliru. Saya mintak maaf jika saya buat abang menangis tadi." Kataku lembut. "Apa yang awak nak saya buat? Awak nak saya tinggalkan Salina?"Aku mengusap-ngusap janggutku sambil menarik nafasku dengan lesu. "Saya mahu abang tinggalkan saya. Saya mahu lihat abang bahagia dengan Salina. Saya tak berhak rampas abang dari Salina.""Apa yang awak cakap ni? Awak paham ke apa yang awak cakap kepada saya tadi?" Amir ternyata keliru. Suaranya perlahan dan tersekat-sekat. "Saya faham bang." Aku menegas dalam sebak. Hatiku remuk mahu menangis. "Saya mahu lihat abang bahagia. Jika abang bahagia, saja juga bahagia." Nafasku terasa sesak. Aku menahan diriku dari mengeluarkan air mata walaupun hatiku sedang menangis resah. "Abang jangan pikir banyak-banyak. Yang penting abang tahu yang saya sayang abang. Dan saya akan buat apa sahaja permintaan abang." Bisikku kepadanya. "Tapi buat masa ini, kembalilah kepada Salina. Hormatilah permintaan saya ini."***"Saya akan beritahu kepada Salina apa yang telah berlaku di antara kita berdua." Ujar Amir kepadaku sebaik sahaja kami tiba di rumahnya di Brompton Square itu. "Jangan bang.. tak perlu tu semua." Aku menyarankan. Lagipun tak baik ganggu dia pagi-pagi buta di sana."Apa yang telah saya lakukan adalah salah. Fikirlah Zam... kalau saya menduakan awak, tidakkah nanti awak perlu tahu dari mulut saya sendiri?" Amir berjalan ke arah telefon di dalam bilik perpustakaannya.Aku tak membalas soalannya itu. "Saya tak mahu awak mempersoalkan keputusan saya ini." Katanya dengan nada yang tegas. Dia terus mengangkat ganggang telefon. Dia mendail beberapa nombor untuk bercakap dengan Salina yang sedang bercuti di Malaysia.Dia menenangkan dirinya sebelum dia mencurahkan segala perasaannya kepada Salina. Dia telah memberitahu kepada Salina bahawa dia menyayanginya. Kemudian dia menceritakan tentang diriku lalu memberitahunya bahawa dia juga sayangkan kepadaku. Dia juga sempat memberitahu kepada kekasihnya itu bahawa dia telah meniduriku semalam. "Dia letak ganggang telefon." Ujar Amir sejurus selepas dia berhenti menjelaskan kepada Salina tentang diriku ini."Tak baik abang buat dia macam ni." Aku memberi pendapat. "Dia perempuan bang!""Saya tahu... tetapi saya tak mahu menjadi lelaki dayus." katanya perlahan. "Salina menangis teresak-esak bila saya berbual dengannya tadi. Dia menangis..." Amir tidak dapat menyambung kata-katanya itu kerana terlalu sebak.Manik-manik kecil mula terbit dari matanya. Dia menyapu air matanya itu cepat-cepat. Aku mendakapnya dengan kuat. Dia tak dapat mengawal perasaannya tatkala dia berada di dalam pelukanku. Dia menangis lagi.Sekarang barulah aku mengerti betapa sayangnya dia kepada Salina...***Pada malam itu, kami berdua tidak boleh tidur. Amir kelihatan murung. Tidak pernah aku lihat dia seperti ini sebelum ini. Pada malam itu juga, aku telah memasak nasi ayam untuknya. Tetapi dia langsung dia tak menjamah masakanku itu. Sepanjang malam aku duduk rapat disebelahnya. Pernah beberapa kali aku telah terfikir bahawa akulah yang bersalah di dalam perkara ini, kerana telah menerima cetusan cintanya kepadaku. Aku sepatutnya menolak cintanya. Bukannya aku tidak tahu bahawa dia sudah mempunyai kekasih. Mungkin aku ini sememangnya jalang, fikirku di dalam hati."Awak tak salah, jangan salahkan diri awak tu." Amir menegaskan di dalam keadaan murungnya itu.Pada kita-kira pukul dua pagi, Amir menefon Salina. Ibu Salina telah memberitahu kepadanya bahawa Salina tidak mahu diganggu. Pada pukul empat pagi, sewaktu dia menelefon handphone Salina, sebaik sahaja Salina mendengar suaranya, dia terus memutuskan talian telefon. Pada pukul lima pagi, Amir kemudian cuba menelefon nombor handphone Farid. Mungkin Salina ada bersama Farid pada ketika itu, fikirnya."Salina okay tak?" Tanya Amir kepada Farid. Memang betullah telahannya. Salina ada bersama Farid di rumahnya di Bukit Damansara.Setelah beberapa minit berbual dengan Farid, Amir meletakkan ganggang telefon dengan perlahan. Nafasnya di tarik panjang-panjang."Apa dia cakap?" Tanyaku sambil menghisap rokokku dalam-dalam. "Abang Farid kata Salina menangis tak henti-henti bila berjumpa dengan dia pagi tadi. Kak Nita akhirnya dapat pujuk dia supaya berhenti menangis." Amir mengeluh. Dia menutup mukanya dengan kedua belah telapak tangannya. "Abang Farid kata, Salina beri saya pilihan. Dia suruh saya tinggalkan awak dan pulang kepadanya.""Baguslah kalau begitu. Sekurang-kurangnya Salina masih nak terima abang lagi." Aku mengusap-ngusap rambutnya. Aku menarik nafas lega, walaupun hatiku perit seperti dihiris-hiris. Amir diam. Matanya terlelap tatkala aku mengusap-ngusap rambutnya itu. Pada pagi itu dia tidur di atas pangkuanku dia atas sofa Le Corbusier di rumahnya itu.

Bab 16

Saat aku terkejut dari tidurku pada pagi itu adalah pada masa aku terdengar bunyi telefon berdering. Aku mengejutkan Amir yang sedang terlena di atas pangkuanku itu."Bangun bang... ada orang telefon." Kataku perlahan dekat kepada telinganya.Amir menggosok-gosok matanya sebelum dia menjawab panggilan tersebut.Majid telah menelefonnya dari Paris. Dari apa yang aku dengar dari perbualan mereka, Majid telah mendapat berita mengenai cerita Salina dan Amir dari abangnya Farid. Perbualan Amir dan Majid agak lama. Amir kelihatan tenang mendengar apa yang telah diperkatakan Majid kepadanya. Dia lebih banyak mengangguk dari menjawab, jadi aku sendiri tak tahu apa yang dibualkan oleh mereka pada waktu itu. Cuma yang aku tahu, selepas aku lebih mengenali diri Amir, Majid adalah diantara orang yang paling mempengaruhi gerak laku hidupnya. Malah, Amir yang ku kenali lebih senang mendengar nasihat dari Majid, dari abangnya sendiri..."Majid dan Zaha kirim salam dari Paris... mereka kata mereka tak sabar nak jumpa kita di sana nanti." Ujar Amir sebaik sahaja dia meletakkan ganggang telefon. Dia memandang ke arah luar tingkap. Hari sudah mula mencecah tengahari.Aku berdiri, Menggeliat. Aku mahu ke dapur untuk menyiapkan makanan untuknya."Majid beritahu kepada saya... Salina kemalangan di Pantai Dalam... sebaik sahaja dia balik dari rumah abang Farid--""Masyaallah! apa dah jadi?" Aku terkejut. Mukaku merah padam. Aku mula merasakan bahawa semua kejadian-kejadian yang tak baik ini datang dari diriku sendiri. Aku rasa bersalah. Aku memegang kepalaku sendiri. Terduduk aku jadinya kerana terkejut."Kemalangan kecil. Tak teruk sangat. Kereta BMW mak dia tu terlanggar kereta orang dari belakang. Bahangian hadapan kereta BMW tu kemek..." Amir mengeluh. Dia mengelap peluh jantannya yang mula terkumpul di atas dahinya. Dia berjalan ke arah aku yang sedang terduduk di atas sofa. "Dia cepat-cepat telefon abang Farid sejurus selepas kejadian tu. Menurut Majid, bila abang Farid tiba ke tempat kejadian, Salina menangis di dalam kereta. Dia langsung tak mahu keluar dari keretanya itu." Majid memberitahu sambil mengusap-ngusap rambutku. Nadanya sayu."Kesian Salina..." sahutku perlahan. Aku ikhlas kasihan kepadanya. Dapat aku bayangkan rasa kecewanya pada waktu itu. Kerana aku sendiri pernah kecewa sepertinya."Majid ada beritahu kepada saya... katanya saya memang perlu membuat keputusan secepat mungkin." Amir mengeluh sambil mengurut-ngurut dahinya yang luas itu. "Tetapi keputusan yang saya akan ambil nanti mestilah saya ambil demi kebahagiaan diri saya sendiri. Bukan untuk kebahagiaan orang lain."Amir duduk di atas kerusi piano. "Majid tetap dengan falsafah objectivistnya. Kalau awak nak tahu, sayalah yang telah memperkenalkan falsafah objectivist ini kepadanya dulu. Sewaktu dia melawat bilik dorn saya di Cambridge, saya telah memberinya buku Ayn Rand itu kepadanya, dari membuangnya ke tong sampah." Katanya, mengingati kembali hal dirinya sewaktu di MIT dahulu. "Saya telah memberinya buku tersebut kerana saya bukan seorang pemikir objectivist, mahupun existentialist. Malah dia sendiri tahu bahawa saya tolak semua fahaman-fahaman Sartre, de Beauvoir dan Camus. Dan sekarang dia pula menggunakan apa yang telah dipelajarinya itu kepada saya." Amir tersenyum kelat. "Dunia ini penuh dengan ironi." Katanya kemudian. Dia mula bermain-main dengan pianonya. Dia menekan papan kekunci piano secara rambang."Saya akan hormati apa-apa keputusan yang abang yang akan ambil." Kataku dengan iklas, walaupun nada suaraku berbaur sedih. "Cuma saya minta, kalau boleh... abang kembalilah kepada Salina. Saya tahu bagaimana perasaan Salina buat masa ini. Saya pernah ditinggalkan orang. Pedih rasanya bang!" Kataku dengan suara sedih. Aku tidak menyebut pengalaman buruk yang pernah aku alami bersama abang Zami dahulu. Kalau boleh, aku langsung tidak mahu dia tahu tentang hubunganku dahulu dengan abang Zami."Menurut Majid... kita tidak dilahirkan ke dunia ini demi kebahagiaan orang lain. Buat apa kita hidup menderita jika orang lain bahagia?" Amir mengepal-mengepal tangannya. "Keputusan yang saya buat itu nanti akan saya buat demi kebahagiaan saya. Saya harap awak akan dapat terima keputusan saya itu dengan hati yang terbuka."Aku mengangguk lemah.Walaupun di dalam hati, sememangnya aku mahu dia memilih diriku ini. Tetapi aku terpaksa akur kepada takdir. Lagipun, siapalah diri aku ini kepadanya. "Bang.. lepas makan nanti kita ke Tate Gallery, ya?" Aku menyarankan. Aku tahu dia mahu ke sana sejak hari pertama dia tiba di London. Aku mahu dia melupakan segala masalahnya itu semua buat sementara waktu. Aku tak mahu lihat dia sugul begitu.Amir menggangguk lemah tanda setuju, kemudian dia terus bermain piano. Dia membawa lagu yang penuh sayu yang telah dimainkannya dengan baik sekali. Satu kebolehannya yang baru kini aku ketahui--bermain piano seperti seorang ahli muzik professional... ***"Mungkin cinta saya kepada Salina hanya cinta platonik semata-mata." Amir tiba-tiba bersuara di hadapan skulptur seni 'The Kiss' oleh Rodin. Suaranya agak berdengung kudengari tatkala dia sedang bercakap kepadaku di dalam Galeri Tate. "Kalau saya betul-betul cinta kepadanya, tentu saya tak akan buat perkara ini semua kepadanya." Amir memperlahankan suaranya."Jika saya berada di tempat Salina... adakah abang akan melakukan perkara yang sama kepada saya?" Tanyaku inginkan kepastian."Terus terang saya katakan... jika cinta saya dengan seseorang itu adalah cinta sejati. Walau apapun yang akan berlaku, saya tidak akan tinggalkan orang itu sampai bila-bila." Kata Amir dengan perlahan, tetapi nadanya agak tegas. "Sejauh mana cinta abang kepada Salina?" Tanyaku lagi kerana terlalu ingin tahu."Mungkin tak sejauh mana. Seperti yang saya katakan tadi... mungkin cinta kami itu cinta platonik. Mungkin saya tak menyintainya dengan sedalam-dalamnya. Hati saya sebenarnya rasa lebih dekat dengan awak sekarang ini." Kata Amir dengan nada yang tenang. Seterusnya dia berjalan Masuk ke balai seni Clore. Amir berhenti di hadapan sebuah lukisan J. M. W. Turner sebelum dia menyambung kata-katanya:"Sebenarnya, Salina yang mahu menjalinkan hubungan kami ini dahulu. Bukannya saya. Kami telah mula berkenalan sewaktu dia ke MIT untuk ke acara Malaysia Night yang telah diadakan di sana, kira-kira dua tahun yang lepas." Amir menongkat dagunya tatkala dia menelaah sebuah lukisan oleh Turner. "Setelah dua kali kami keluar bersama... dia mula meluahkan perasaan sayangnya itu kepada saya. Saya terima luahan cintanya itu. Mungkin kerana saya terasa terlalu sunyi pada waktu itu.""Untung abang sebab ada kekasih macam Salina.. dia memang cantik orangnya. Tentu ramai yang cemburu." Kataku. Mata Amir kulihat tepat kepada sebuah gambar Turner yang menunjukkan gambar sebuah kapal di tengah-tengah Sungai Thames."Salina memang cantik. Dia hampir-hampir sempurna. Anak diplomat... golongan kerabat diraja... pandai pulak tu." Amir berjalan di dalam balai lukisan dengan perlahan. "Ramai pelajar Melayu di Boston dan Cambridge yang tergila-gilakannya. Tapi mak saya tak berapa suka dengannya sangat. Mak saya kata, Salina bukannya jenis yang boleh dibuat calon isteri saya. Majid pulak kata dia tu perempuan gedik. Tak tahu pulak saya sampai ke hari ini apa makna gedik itu." Mahu sahaja aku memberitahu kepadanya makna istilah yang telah digunakan oleh Majid itu. Istilah yang telah diambilnya sendiri dari Rezal. "Tapi bagi saya... Salina itu baik orangnya. Dia seorang yang penyayang.""Yang penting, adalah pendapat abang mengenai dirinya. Bukan orang lain."Amir mengangguk setuju.Selepas kami menjelajah ke seluruh balai di Galeri Tate, kami telah berjalan ke arah Sungai Thames yang letaknya betul-betul di hadapan Galeri Tate. Kami berjalan menyusur sungai tersebut sehinggalah kami tiba ke Jambatan Wesminster. Amir tak banyak berkata-kata disepanjang perjalanan. Dia aku lihat, Amir banyak termenung dan berfikir. Aku tak mahu mengganggunya.***"Tunggu... saya mahu gunakan telefon." Katanya kepadaku, sebaik sahaja kami masuk ke dalam stesyen tube Wesminster. Seterusnya dia telah meminta beberapa keping wang syiling dariku. Aku mengeluarkan beberapa keping wang syiling yang aku ada dari poket seluarku: Tiga keping wang 1 pound, dua keping wang 50 pence dan tujuh keping wang 20 pence."Okay cukup," katanya sebelum memasukkan sejumlah wang yang telah berjaya dikumpulnya itu ke dalam tempat meletakkan wang di telefon tersebut. Dia mendail ke beberapa nombor yang menuju ke Malaysia. Amir menelefon Salina melalui handphonenya. Aku berdiri jauh dari Amir kerana aku mahu memberinya ruang untuk berbual dengan Salina. Perbualannya ternyata pendek. Tidak sampai dua minit."Saya harap awak tak akan tinggalkan saya sampai bila-bilapun." Katanya sebaik sahaja dia kembali bertentang muka denganku."Apa maksud abang?" "Saya baru sahaja beritahu kepada Salina bahawa saya telah memilih awak." Katanya sambil memegang pipiku. Orang yang lalu lalang si stesyen Westminster langsung tak mempedulikan kami. "Saya harap awak boleh terima cinta yang akan saya berikan sepenuhnya kepada awak nanti.""Terima kasih bang, kerana telah menerima saya sebagai kekasih abang." Kataku dengan suara yang tersekat-sekat. Sebak hatiku ini. Air mata mula menetas di atas pipiku. Aku rasa bahagia walaupun hatiku sedih. Aku sedih memikirkan tentang nasib Salina. Amir menyapu air mataku dengan sapu tangannya. Dia mengusap-ngusap rambutku. Kemudian dia meraba-raba daguku yang berjanggut itu sambil berkata:"Jangan tinggalkan saya... saya cuma ada awak sahaja yang saya betul-betul sayang sekarang ini."Aku terus mendakapnya. Perasaan sayangku terhadapnya semakin membuak-buak. Dunia di sekelilingku kurasakan seakan terhenti buat seketika. Manusia-manusia yang ada di stesyen Westminster kurasakan tiba-tiba hilang entah ke mana. Yang ada hanya aku dan dia. Mungkin inilah dinamakan cinta...Aku akhirnya mula kenal erti cinta yang sebenar.***Setibanya kami di Brompton Square, Amir terus membawaku masuk ke dalam bilik. Dia terus membuka baju dan seluarnya. Hari masih petang. Bilik ternyata terang. Aku dapat melihat dengan sejelas-jelasnya tubuhnya yang kekar itu tanpa sehelai utas benang pun di hadapanku. Urat-urat di tangan dan lengannya ku lihat seolah-olah seperti tanaman hidup meliliti tangan dan lengannya yang penuh berotot itu. Dadanya yang bidang itu kulihat pejal dan keras. Bahagian perutnya yang berketak-ketak itu membuatku semakin mahu meramasi ke seluruh bahagian tubuhnya. Aku rasa beruntung kerana memiliki kekasih yang mempunyai tubuh yang tinggi dan padat sepertinya. Aku rasa diriku ini langsung dapat dilindungi olehnya dengan sebaik mungkin, dari apa-apa gejala yang mungkin akan timbul nanti.Senjatanya kulihat tegang berdenyut-denyut menujah ke arahku.Amir mula membuka bajuku. Kemudian dengan penuh gelojoh dia membuka seluarku. Setelah aku berjaya dibogelnya, terus aku dikucupnya puas-puas.Amir memeluk tubuhku dengan erat. Setiap kali dia memelukku, pasti pelukannya itu kuat dan penuh bertenaga. Seolah-olah dia mahu membalas segala rindu dendamnya terhadap diriku dengan pelukannya itu. Kucupan penuh manis seperti madu itu kubalas dengan rasa cinta yang amat. Lidahku bergelutan di dalam mulutnya. Dengan penuh rasa geram dia mengisap lidahku. Tangannya pula meramas-ramas kelakianku yang keras memacak ke arahnya. Kelakianku terasa basah di dalam genggaman tangannya.Di dalam keadaan berdiri, Amir menggigit-gigit leherku, sehinggalah ke bahagian bahuku. Dengan rasa penuh geram dia telah meramas-ramas dadaku. Dia menyonyot putingku dengan rakus. Aku pula terliuk dibuat begitu. Aku masih ingat pesanannya bahawa dia tak suka aku mengganasinya, lalu dengan lembut tanganku mengusap-ngusap bahagian belakangnya yang padat berkepak itu. Dapat kurasakan setiap lipatan otot di bahagian belakangnya itu. Ternyata dia seorang lelaki yang gagah, bak seorang buruh binaan yang sering melakukan kerja-kerja yang berat.Aku kini tunduk menuju ke arah senjatanya. Aku menggenggam senjatanya itu yang sejak dari tadi menujah-nujah berlawanan dengan senjataku sendiri. Kelakiannya berdenyut-denyut lapar. Manik-manik air mazinya ku jilat dengan sepuas-puasnya. Amir merintih-rintih menahan rasa kelazatan yang amat. Sesekali aku akan dapat mendengar luahan perasaannya yang mengatakan bahawa dia cintakan aku. Bahawa dia sanggup mati dari kehilanganku."Separuh nafasku ada di dalam dirimu..." bisiknya perlahan ke dalam telingaku, lalu terus masuk ke dalam hatiku. Satu perkataan yang telah menjadi ucapan keramat untuk diriku. Aku mengulum batangnya sehingga ke bahagian pangkal. Sambil tanganku sibuk meramas-ramas buah zakarnya yang besar dan keras itu. Perkara ini telah membuatkan dia mengeluh, seolah-olah dia telah menyuruhku berhenti dari cuba menyeksanya begitu. Sehingga kendur lututnya itu tatkala aku kulum seludangnya itu dengan lebih asyik lagi.Di dalam keadaanya yang kegianan itu, dia menolakku baring di atas katil. Lalu dengan ganas dia telah melahapi senjataku. Walaupun perbuatannya itu membuatkanku terasa sedikit sakit, aku sememangnya jenis yang amat suka diperlakukan begini. Terutamanya oleh lelaki yang berperawakan anak jantan sepertinya. Di dalam sakit, ku rasa sedap yang amat.Amir mula memberanikan dirinya untuk menerokai ke kawasan lubang nikmatku dengan jarinya. Aku mengeluh sedap kerana di situlah kawasan yang paling sensitif di tubuhku. Amir membalas keluhanku itu dengan memberanikan dirinya untuk menyucuk-nyucuk dengan lebih dalam ke bahagian tersebut. "Sedap bang!" Aku merintih di dalam nikmat. Di dalam keadaan penuh dengan kegairahan itu, Amir telah mengangkat kakiku ke atas. Dia mula menjilat-jilat ke bahagian lubang nikmatku itu. Suaraku semakin kuat mengeluh. Tak tahan rasanya aku dibuat begitu oleh Amir. Begitu pandai dia menjilat lubang nikmatku itu. Di jilatnya perlahan-lahan, kemudian sedalam-dalamnya sehingga aku menggigil kesedapan.Aku tidak dapat menahan keinginanku untuk diriku bercantum kasih dengan Amir. Aku telah menyuruhnya berhenti seketika. Kemudian cepat-cepat aku mengambil beg sandangku lalu mengambil cecair KY yang telah kubeli di farmasi Boots baru sebentar tadi. Lalu dengan penuh cermat aku telah meletakkan cecair KY di atas telapak tanganku. Aku mengurut-ngurut kejantanan Amir yang tebal itu. Amir menggeliat kesedapan tatkala dia diurut begitu olehku.Amir seterusnya telah menyuruh aku berdiri di tepi katil. Aku akur. Dia berdiri di belakangku, lalu tanpa memberi amaran kepadaku terlebih dahulu, dia terus menikam lubang nikmatku. Aku langsung terasa perit kesakitan. Aku menjerit menahan sakit. Aku telah memberitahunya supaya melakukan tikamannya itu dengan perlahan, kerana sudah lebih empat tahun aku tidak ditikam begitu. Ternyata lubangku kini telah kembali ketat--seolah-olah ia tidak pernah diterokai oleh sesiapapun sebelum ini...Keluhan serta permintaanku tadi langsung tidak diikutinya. Seolah-olah, rintihanku itu langsung membuatkannya menjadi lebih ghairah. "Bang.. pelan sikit bang!" Aku meminta penuh belas. Di dalam rasa sakitku itu, aku terasa sedap yang amat. Mungkin kerana Amir telah terbiasa melakukan perkara yang sama kepada alor kewanitaan Salina, aku terus dapat merasakan perbedaan diantara tikamannya itu dengan tikaman abang Zami. Tikaman Amir ternyata lebih tepat dan kemas kepada bahagian yang langsung membuatku hampir-hampir terkulai menahan kesedapan. Amir memegang tepi punggungku dengan erat. Dengan kuat dia telah menghentak-hentak untuk memasukkan kejantanannya dengan lebih dalam ke dalam tubuhku. Tidak pernah aku merasakan kesedapan sebagaimana yang sedang aku alami dengan Amir pada saat itu. Kesedapan itu lebih menjadi, memandangkan perasaan cinta yang ada di dalam diriku ini kepadanya. Di dalam keadaan kesedapan diperlakukan oleh Amir, aku cuba kemut beberapa kali. Kemutanku itu telah membuatkan Amir mendengus tak sudah-sudah. Maka tahulah aku kini kelemahannya...Kerana tidak tertahan lagi, dia mula menusuk-nusuk kelakiannya itu dengan lebih cepat dan dalam lagi. Senjatanya itu dapat kurasakan semakin keras seperti besi. "Sedap Zam! Ahhh!" Getusnya sambil tangannya kuat memegang punggungku. "Pancut dalam bang!" Pintaku berkali-kali.Beberapa detik kemudian aku dapat merasakan air maninya mula terpancut-pancut kuat ke dalam diriku. Amir menggeliat kesedapan di belakangku.Di dalam kesedapannya itu, dengan sendirinya aku terpancut-pancut sama. Airku terpancut jauh ke atas permukaan lantai.Amir telah mengucupku sebaik sahaja senjatanya itu dikeluarkan dari tubuhku. Aku rasa bahagia dalam kucupannya itu. Tubuhku terkulai di dalam dakapannya. Puas.Amir kini membaringkanku ke atas kamar. Kami berdua terkulai bogel di atas kamarnya sambil berpelukkan."Abang milik saya... saya janji tak akan tinggalkan abang sampai bila-bila pun." Bisikku ke dalam telinganya. "Kerana separuh nafas abang ada di dalam diri saya." Amir membaring kepalanya di atas dadaku. Aku mengusap-ngusap rambutnya itu. Amir terlena tidur sebaik sahaja aku mengusap-ngusap rambutnya itu. Wajahnya kelihatan tenang. Bahagia di dalam alam mimpinya... Bab 17Ada satu pepatah arab yang pernah bapaku beritahu kepadaku dahulu: Apa yang terkeluar dari bibir akan sampai ke telinga dan apa yang terkeluar dari hati akan sampai ke hati.Aku dapati, setiap apa yang telah disampaikan oleh Amir kepadaku aku terima ke lubuk hatiku. Jarang aku temui orang yang berjaya membuka hatiku begini. Mungkin kerana dia sendiri telah membuka hatinya kepadaku dengan ikhlas. Pada hari-hari aku bersamanya adalah hari-hari yang paling bahagia di dalam hidupku. Aku tak tahu berapa lama rasa kebahagiaan ini akan berlanjutan, berkekalan dan sampai bila... Setelah kami puas bersiar-siar di London, bak pasangan yang sedang berbulan madu. Kami akhirnya bersiap-siap untuk ke Paris. Aku terpaksa pulang ke apartmentku di Kensal Green untuk mengambil beberapa dokumen penting kepunyaanku di sana. "Berseri-seri mak tengok muka kau sekarang ni nyah!" Ujar Rezal kepadaku sebaik sahaja aku masuk ke dalam bilikku. Dia sempat mencuit-cuit bahuku. Entah apa sahaja yang dimahunya dari aku."Alah biasa jer," Kataku sambil membuka laciku. "Nyah... kat luar tu sapa... kawan ke... laki?" Dia menanyaiku sambil mencuit ke bahagian perutku pula."Laki baru aku... hah puas?" Jawabku dengan nada sengaja mahu membuatnya cemburu."Untung kau, nyah, dapat laki macam dia. Badan very der baik. Very der jantan pulak tu. Tassssste, gituh!" Ujar Razal sewaktu aku sedang mencari passport serta keperluanku yang lain di dalam laciku itu. Sebelum ini, Amir telah mengingatkanku supaya membawa hanya barang-barang yang penting sahaja. Keperluan-keperluan lain seperti baju akan dibelikannya sahaja di tempat-tempat yang akan kami lawati nanti. Jadi, tak banyak barang yang telah aku masukkan ke dalam bag galasku. "Nalla tak?" Rezal menanyaiku kemudian."Very der very." Kataku, sengaja mahu membuatnya cemburu.Matanya sesekali menjeling ke arah Amir yang sedang duduk di bilik tamu sambil menonton MTV. Dia kemudian berkata:"Badan dia very der sedap dipeluk, kan nyah?" "Sedap... keras dan padat pulak tu!" Aku sengaja mengusiknya. "Minggu ni kau main berapa kali dengan dia, nyah?""Sebenarnya aku tak kira. Tapi biasanya dua kali... kalau dia ada mood, tiga kali sehari. Dia memang kuat seks" Aku berterus terang kepadanya."Patutlah mak tengok kau jalan kengkang bila masuk bilik ni tadi." Katanya membuat lawak. Mahu tergelak aku dibuatnya. Walaupun aku tahu dia sengaja ingin mengenakanku. Jika dia membuat lawak yang sama dua minggu yang lepas, mahu sahaja mulutnya itu aku cili. Tapi kini, semuanya itu aku rasa tak perlu. Aku terasa terlalu bahagia untuk marah kepadanya. "Wah gituh mulut adik-adik... lazer nampak!" Balasku. "Takde insurans ke?" Rezal terus menjelingku.Aku dapat melihat bilik kami hampir-hampir selesai dikosongkannya. Barangan-barangan kepunyaan Rezal yang memperingati kematian Princess Diana yang dahulunya memenuhi bilik ini kini semuanya sudah tersimpan dengan baik di dalam sebuah kotak. Rezal akan pulang ke Malaysia pada bulan hadapan."Nyah... kau dah berhenti hisap rokok ke?" Tanya Rezal. Mungkin kerana dia mula sedar aku langsung tidak menghidupkan putung rokok selama aku di flatku itu. "Dah berhenti... laki aku yang suruh... dengan syarat dia pun kena berhenti minum." Jawabku pendek. Tak mahu rasanya aku memberitahunya bahawa memang agak sukar untuk aku berhenti merokok dengan tiba-tiba. Rasa gian yang sedang aku alami hampir-hampir mahu membuatku menyambung tabiat merokokku itu."Baguslah kalau kau berhenti... takde lagilah bilik mak ni bau rokok kau saja!" Getus Rezal sambil duduk semakin dekat kepadaku. "Lagipun kau kan dah dapat rokok hidup, gitu... rokok mati tu mesti tak heran lagi kan?""Sebenarnya, kau tak perlu risau tentang ini semua. Aku pun akan pindah..." kataku dengan suara perlahan kepada Rezal."Apa? Kau biar betul, nyah!" Rezal terkejut. "Kau nak pindah ke mana?""Abang Amir nak aku pindah ke Brompton Square. Dia kata senang nanti aku ke Imperial. Jalan kaki saja. Lagipun dia janji akan ke London setiap hujung minggu." Jelasku."Khelessss kau, nyah. Ala-ala perempuan simpanan gituh. Mesti best kan?" Katanya dengan nada cemburu. Matanya kini liar melihat pakaian baruku. "Nyah... kau mesti kena spedo habis-habisan kan? Kasut Prada yang kau pakai tadi tentu kasut spedo kan?""Jeles ke nyah?" Kataku, semakin galak mengusiknya. Pernah sekali dua dia menegur aku supaya jangan berlagak bercakap sepertinya. Langsung tak kena, katanya. Kerana menurutnya aku nampak jantan. Langsung tak padan untuk kelihatan 'vogue' sepertinya. "Mak tak jeles pun." Katanya sambil menjeling. "Kau tuh, entah-entah dah mandremkan dia... ye lah, gb Terengganu kan kuat mak esah! Ala-ala pekena mak esah Siam, boleh gituh?""Sudah! Takdemaknanya--" Aku memintas menggunakan istilah yang selalu dipakainya. "Kalau nak celah bedah tu cakap siang-siang nyah... jangan nak selindung-selindung pulak." Aku ketawa sendiri. Ketawa melihatkan gelagat Rezal yang akan meninggalkan tanah Inggeris ini tak lama lagi.***Aku dan Amir telah ke kota Paris dengan menaiki keretapi Eurostar dari Stesyen Waterloo di London. Perjalanan kami ke Paris hanya mengambil masa selama kira-kira 3 jam. Ketibaan kami di Gare du Nord telah disambut oleh Majid dan Zaharudin. Inilah kali pertama aku di Paris. Aku dapati kota ini terlalu asing buat diriku. Tapi aku rasa beruntung kerana Majid, Amir dan Zaharuddin boleh bertutur di dalam bahasa Perancis. Jika tidak, tak tahu bagaimana aku akan menguruskan diriku di sini. "Kita naik metro sahajalah untuk pulang ke Montparnasse." Saran Zaharuddin kepada kami setelah melihatkan bahawa kami tak membawa beg yang besar-besar. Amir mengangguk bagi pihak aku. Lalu dia berbual dengan Zaharudin. Dia bertanyakan kepadanya tentang beberapa tempat yang mahu dilawatinya nanti di Paris.Ini bukan kali pertama Amir bersemuka dengan Zaharuddin. Kerana majid pernah memberitahuku bahawa Amir dan Zaharudin pernah bertemu di Malaysia satu ketika dahulu. Pada masa itu, mereka berdua masih lagi berusia 17 tahun. "Jaga dia baik-baik." Bisik Majid kepadaku sewaktu kami sedang berjalan ke stesyen metro Gare du Nord. Aku menganggukkan kepalaku. Majid tersenyum senang. Kami berhenti di stesyen metro Vavin, kemudian berjalan ke arah Rue Bréa. Apartment kepunyaan bapa tiri Zaharuddin itu letaknya agak dekat dengan stesyen metro Vavin. Rue Bréa aku lihat agak menarik daerahnya. Terdapat pelbagai jenis kedai di sini termasuklah dua buah restoran, dua buah panggung wayang dan sebuah kelab malam. Apartment yang akan kami duduki itu agak besar saiznya. Ia telah menjadi milik keluarga bapa tiri Zaharuddin sejak kawasan ini mula dibina dahulu. Apartment tersebut agak kemas walaupun ia dipenuhi dengan rak-rak buku. Rumah tersebut dipenuhi juga dengan beberapa perhiasan yang telah dikumpul oleh uncle Georges sewaktu dia bertugas di Vanuatu sebagai seorang doktor di sana. Di situlah tempat di mana dia mula mengenali ibu dan bapa Zaharuddin pada awal tahun 70-an dahulu."Kamu berdua tidur di bilik tamu kami." Ujar Zaharuddin kepada Amir. Kemudian dia memberitahunya bahawa bapa tirinya tiada di Paris kerana dia terpaksa menghadiri sebuah persidangan di Tokyo. Dia baru sahaja bertolak pada pagi tadi, katanya. Amir meminta beg yang sedang aku galas di atas bahuku, kemudian dia ikut Zaharudin ke bilik tamunya itu."Akhirnya kau sampai juga ke Paris." Ujar Majid kepadaku. Dia menjemputku duduk di ruang tamu bersamanya. "Di KL heboh nama kau disebut-sebut." Katanya kemudian kepadaku dengan nadanya yang selamba itu."Eh, kenapa pulak?" Kataku terkejut."Sebab kau berjaya ambil hati Amir sehingga dia tinggalkan Salina." Katanya bersahaja. "Semua orang tak percaya yang dia akan buat begitu... kecuali aku." Majid tersenyum nakal."Aku sebenarnya tak mahu dia tinggalkan Salina.""Aku tahu." Sahutnya perlahan. "Kau tentu tahu yang Salina sayangkan dia separuh mati?""Ya, aku tahu itu semua." Jawabku di dalam nada yang bersalah."Tapi ye lah... bila dia dah dapat kau... bila dia dah dapat rasa batang kau yang nalla tu, aku boleh jamin dia tak akan mahu tinggalkan kau sampai bila-bila." Terkerut dahiku mendengar dia berkata-kata begini kepadaku. "Kau nih... tak habis-habis nak mengarut dengan aku. " Aku menegurnya."Tapi sebenarnya betul kan, kata-kata aku ni?"Aku hanya menjeling. "Kau sah-sah taste dia... tentulah dia akan pilih kau.""Dan kau sebenarnya tahu yang dia dah lama berkenankan aku. Bukannya kau nak beritahu aku siang-siang!" Balasku pula."Alah... kalau kau tahu nanti kau jual mahal pulak... biasalah perangai adik-adik!" Kata Majid dengan nada mengejek. Majid mencebik. "Tapi ingat nasihat aku ni... jaga dia baik-baik." Untuk kali kedua pada hari itu, dia telah mengingatkanku mengenai perkara yang sama."Ya... aku jagalah dia nanti. Zahir dan batin lagik." Kataku cuba berseloroh. Tapi aku dapati Majid berwajah tegas. Dia kelihatan serius, tidak lagi berjenaka seperti sebelumnya."Kekasih sepertinya hanya akan datang sekali sahaja di dalam hidup kita, dan jika kita beruntung, mungkin dua kali. Maka jagalah dia dengan sebaiknya. Bagi diri aku, orangnya adalah Zaharudin. Pada diri kau, aku yakin orangnya adalah Amir."Aku mengangguk perlahan tanda setuju. Majid cuba melihat-lihat jika Zaharudin atau Amir akan masuk ke ruang tamu, kemudian dia berkata:"Amir itu panas baran orangnya. Mungkin sekarang kau tak sedar, sebab dia suka simpan perasaannya. Tapi bila dia dah marah...""Betul ke ni?" Tanyaku meminta kepastian. "Dia pernah bertumbuk dengan abang aku tahun lepas. Abang aku lazerkan dia pasal cara dia layan Salina. Abang aku kata dia tak pandai jaga hati Salina. Dan dia asyik pentingkan dirinya saja.""Ye ke? Apa yang telah terjadi masa tu?""Dia tak boleh terima kata-kata abang aku... terus dia mengamuk. Dia tumbuk abang aku sampai berdarah-darah hidung dia.""Lah... sampai begitu sekali?" Kataku hampir tidak mahu mempercayai kata-kata Majid. Tapi aku tahu, Majid tidak pernah membohongiku tentang apa-apa perkarapun sehingga kini. "Lepas kejadian tu, terus dia bawak diri selama seminggu ke New York. Sebenarnya abang aku tak kisah, abang aku rilek jer. Akhirnya Salina yang berjaya untuk pujuk dia supaya pulang ke Cambridge." Majid melihat samada Amir akan masuk ke ruang tamu sebelum bersambung. "Ada sekali tu, roomate dia buat parti di bilik dia tanpa pengetahuan dia. Ada sorang mamat dari Korea pulak mabuk dalam bilik dorm dia tu. Lepas tu, mamat Korea tu termuntah di atas komputer yang baru dia beli. Kebetulan masa tu dia balik ke bilik dorm dia tu untuk tunjukkan Salina dan abang Farid komputer yang baru dibelinya itu. Dia mengamuk, lepas tu bergaduh. Sampai pecah hidung budak Korea tu ditumbuknya. Nasib baik masa tu, Salina dan abang Farid ada untuk meleraikan pergaduhan, dan budak tu pulak tak panggil Polis..." "Sampai begitu sekali ke dia marah?" Aku menarik nafasku panjang-panjang."Mak dia pernah beritahu kepada abang aku pasal masalah Amir ni semasa dia melawatnya di New York dulu... kata maknya, masa dia kecik-kecik dulu dia ada usahakan untuk hantar Amir ke pakar psikologi kanak-kanak. Pakar tu kata Amir macam ni sebab dia tak tahu bagaimana untuk luahkan perasaan dia kepada orang lain. Dia selalu pendamkan perasaan dia. Amir mula berkeadaan begini sejak mak dan bapak dia bercerai semasa dia berumur enam tahun.""Aku tetap akan terima dia.. walaupun dia begini. Sebab aku sayangkan dia." Kataku bersungguh-sungguh."Bila kau bergaduh dengan dia nanti, kau cuba jangan buat dia lebih marah. Walaupun masa tu kau tengah marah. Pelankan sikit suara kau. Lembutkan hati dia. Peluk dia kalau boleh. Usap-usap rambut dia... Salina selalu buat macam tu kat dia bila dia tengah marah, sebab tu dia tak pernah mengamuk dengan Salina." Majid memberi nasihat."Tapi aku bukan Salina. Salina tu perempuan. Aku lelaki.""Kau kena paham... dia dominant. Sebab tu kau panggil dia abang. Sebab tu kau bottom dan dia top. Kau tak boleh lawan api dengan api." Majid berhenti dari meneruskan kata-katanya apabila dia mendapati Amir dan Zaharuddin mula bergerak masuk ke dalam bilik tamu.Amir kelihatan gembira. Dia membawa keluar beberapa buah buku mengenai fotografi dari koleksi buku-buku yang ada di dalam apartment Zaharudin. Dia gembira kerana menurutnya buku-buku tersebut memang sukar di cari."Lukisan yang bertajuk 'Potret Seorang Pelukis Bersama Anak Dan Isterinya Yang Tersayang’, juga akhirnya saya dapat lihat dalam bilik Zaha tadi!" Kata Amir penuh ghairah tentang lukisan Iskandar Salleh yang telah menjadi gilaiannya sejak dahulu."Kau nak masak, kan? Aku dah belikan barang-barang keperluan kau tu kat dapur. " Ujar Majid kepadaku. "Zaha nak suruh kau masakkan dia ayam masak pedas. Dah lama dia tak makan masakan Melayu.""Kau boleh ajar aku masak kan?" Tanya Zaharudin kepadaku. "Tentu boleh..." kataku, kemudian terus aku tuju ke dapur bersama Zaha, membiarkan Majid duduk berbual dengan Amir di ruang tamu.***Selepas makan malam, Majid dan Zaha telah mengambil keputusan untuk membawa Amir dan aku berjalan-jalan melihat kota Paris. Kami telah ke kawasan Latin Quarter. Dari sana kami telah berjalan bersiar-siar sehinggalah ke kawasan St-Germain-des-Prés. Sewaktu berada di sana, kami sempat ke café de Flore untuk berehat sambil minum kopi. Suasana kafe agak hingar bingar pada malam itu kerana ramai yang mahu ke sana. Pada malam itu, Amir sibuk memberitahu kepada Majid dan Zaharudin tentang rancangannya untuk menjelajah ke beberapa buah negara Eropah bersamaku. Aku hanya diam mendengar celotehnya. Dia kelihatan gembira pada malam itu, langsung bebas bergurau senda bersama Majid dan Zaharudin. Tak dapat aku bayangkan langsung seorang yang ceria dan lemah lembut budi bicaranya sepertinya itu boleh menjadi begitu ganas tatkala sedang marah. Pada malam itu, seperti malam-malam sebelumnya, Amir telah memelukku dengan erat di atas kamar. Dia jarang menunjukkan rasa kasihnya kepadaku tatkala kami berada di hadapan orang lain. Malah, jika orang luar tak tahu tentang keadaan kami, mereka pasti akan menganggap kami sebagai kawan semata-mata. Walaupun begitu, dia seringkali akan cuba menciumku, jika tak ada orang di sekeliling kami. Dia ternyata romantis orangnya..."Paris ni cantik kan bang?" Ujarku di dalam pelukanku. Dia mengangguk sambil mencium bibirku, terutamanya pada bahagian misaiku. Sudah beberapa kali dia mengatakan bahawa dia sangat-sangat menggemari misaiku. Keadaan misaiku yang teballah yang membuatkannya jatuh hati kepadaku dahulu. "Paris memang cantik. Tapi saya rasa memang betul kata Zaha... Venice mungkin lebih cantik lagi dari kota ini." Balas Amir. Dia mula mencium-cium bahagian daguku yang berjanggut itu. Dapat kurasakan senjataku mula terpacak keras kerana diperlakukan begitu oleh Amir. Aku mula mengeluh kesedapan sebaik sahaja Amir mula menjilat-jilat ke bahagian leherku."Abang, ahh.." Aku mengeluh. "Kalau abang tak puas hati dengan perangai saya... abang beritahu ya?""Ya, sayang." Ucapnya pendek, sambil membuka kain pelikat yang kupakai pada ketika itu, lalu dibuangnya ke tepi. Amir memang suka melihatku berkain pelikat. Seringkali dia akan meramas-ramas punggungku atau menyelak kain pelikat hingga ke bahagian pehaku. Lalu diraba-rabanya pehaku itu sehingga keras dan berair senjataku itu jadinya. "Abang janji dengan saya... kalau abang nak marah dengan saya, marahlah. Jangan simpan-simpan tau!" Getusku tercungap-cungap kerana Amir sedang mengulum senjataku dengan dalam. Amir tidak menjawab, walaupun aku tahu dia dengar akan kata-kataku itu tadi. Kulumannya itu langsung melemaskanku dalam rasa penuh kelazatan. Semakin lazat lagi keadaannya apabila tangannya itu sibuk meramas-ramas punggungku. Amir kemudian mula menuju ke arah tubuhku. Dengan ganas dia membuka bajuku. Kemudian dia terus mengulum putting kiri di dadaku. Aku khayal dibuatnya begitu. Terutamanya apabila tangannya menyurut-ngurut kejantananku yang mula basah meleleh itu. Aku semakin hanyut di dalam khayalanku apabila bibirnya kini mula merayap keatas sambil mencium ke atas leherku dan akhirnyahinggap di bibirku. Bahteraku yang sudah mula hanyut di tengah-tengah lautan itu semakin hanyut di bawa arus tatkala aku membalas kucupannya dengan ghairah tanpa teringatkan kepada Majid dan Zaha yang masih sedang menonton TV di diruang tamu.Sambil kami berkucupan, jarinya telah pun menjelajah ke lubang nikmatku Aku terus hanyut....Kemudian perlahan-lahan bibirnya merayap turun sambil mengucup seluruh tubuhku. Aku tak tahu berapa lama aku khayal seraya memejamkan mata kerana apabila aku buka mataku seketika, aku dapati Amir telah pun menanggalkan baju dan seluarnya. Bibirnya yang manis itu semakin turun melepasi pusatku dan aku merasakan nikmat yang amat sangat.Kejantananku semakin basah. Amir menjilat-jilat takukku yang basah itu dengan penuh lahap. Dapat aku rasakan bahawa lidahnya itu menjilat ke seluruh bahagian takukku dengan penuh geram. Pernah beberapa kali dia memberitahu kepadaku bagaimana dia rasa beruntung kerana memilikiku. Kerana katanya, aku mempunyai senjata yang cukup besar untuknya. Dia rasa puas setiap kali senjataku itu memenuhi mulutnya sehingga dia tak boleh bernafas jadinya. Aku mengelupur menahan geli dan merasakan nikmat yang tak pernah aku rasa dari Amir sebelum ini. Mungkin semangat kota Paris telah membuatnya begini. Kini langsung aku mengerti mengapa pasangan baru kahwin akan memilih Paris sebagai kota untuk berbulan madu...Di dalam keadaan menggelupur dikulum Amir, aku terusmemegang dan menarik kepalanya sambil kakiku mengepitnya. Aku hampir hampir mahu sampai ke kemuncak batinku...Aku melepaskannya untuk menghilangkan rasa geram yang amat. Amir pula, di dalam geramnya terhadapku mula merangkak naik dan mula mengangkangkan kakiku ke atas. Seperti biasa dia akan menjilat lubang nikmatku semata-mata kerana mahu melihatku merintih kesedapan. Aku mengeluh dengan kuat. Jilatannya ternyata telah membuatku khayal sehingga ternaik-naik punggungku menahan sedap.Sememangnya perbuatannya itu telah membuatkan aku merintih bagai nak gila. Tak faham aku kenapa pada malam ini dia mahu memperlakukan segala permainan kamar ini tanpa menyuruhku membalas. Setiap kali aku mahu merabanya, dia akan menepis tanganku. Seolah-olah dia sengaja mahu menyeksa batinku. Dia sedia maklum bahawa aku suka beraba tubuhnya yang sasa itu...Amir kemudian telah mengejutkanku dengan mengambil dua helai kain pengikat langsir bilik tersebut lalu digunakannya untuk mengikat tanganku ke bahagian belakang katil.Amir sengaja mahu menyeksaku pada malam itu. Beberapa kali dia telah mengurut-ngurut kelakianku sehingga hampir klimaks, lalu diperlahankan urutannya itu. Aku rasa sedap bagai nak gila, tetapi di dalam masa yang sama terasa seperti diseksa hebat olehnya. Aku merintih dan mengeluh dengan kuat. Tanganku yang telah diikatnya itu langsung tidak dapat kugunakan untuk menyuruhnya berhenti dari terus menyeksaku lagi. Di dalam keadaannya yang masih mahu membuasi aku, dia telah mengambil cecair KY lalu melicinkan senjatanya. Senjatanya itu kulihat sedang berdenyut-denyut tatkala cecair KY diurutkan dengan perlahan ke atas permukaannya. Amir menaikkan kedua belah kakiku ke atas sebelum memasukkan senjatanya itu kedalam lubang nikmatku dan terus mendayung. Seperti biasa aku aku kemut dengan seboleh-boleh mungkin, sehingga dia menggelupur kesedapan. Di dalam geramnya itu, Amir telah mencium bibirku dan menjilat-jilat misaiku.Setelah dia melihatku terbaring di dalam tercungap-cungap menahan kesedapan, dia akhirnya membuka ikatan di tanganku.Aku tak tahu berapa lama dia telah melepaskan geramnya kepadaku. Kerana apabila aku hampir-hampir mahu sampai ke kemuncakku, aku peluk dia kuat-kuat. Dan mungkin kerana pada detik itu kemutanku itu sedang berdenyut-denyut dengan lebih kuat dari biasa, (seolah-olah sedang menyusui airnya supaya keluar dari senjatanya) dia pun pancut serentak dengan ku."Sedap tak sayang?" Dia menanyaiku sambil mengucup bibirku lagi."Sedap gila, bang!" Kataku sambil tersenyum. Amir kemudian dengan segera memakai baju dan seluar sebelum dia keluar dari bilik tamu untuk ke tandas (yang terletak di sebelah ruang tamu). Aku melakukan perkara yang sama lalu mengekorinya dari belakang."Aku rasa satu Montparnasse boleh dengar korang projek tadi." Kata Majid sambil tersenyum memeluk Zaha. Mukaku merah padam membalas senyumannya itu.

Bab 18

Aku memang bahagia sewaktu berada di Paris di samping Amir, Majid dan Zaharudin. Sepanjang masa kami di sana, kami sering keluar berjalan ke sana dan ke mari. Banyak juga tempat yang sempat kami lawati bersama. Amir puas kerana dia dapat melawat ke semua musium yang ingin dilawatinya sejak dahulu. Dari Pompidou Centre, Musée d'Orsay sehinggalah ke Musée de Louvre, semuanya telah sempat kami jelajahi. Amir juga puas kerana dia dapat melihat kesemua lukisan-lukisan penting oleh Gauguin di Paris. Malah kami juga tidak lupa untuk melawat nenek dan datuk Zaharuddin yang menetap di St. Denis yang terletak di pinggir kota Paris.Sewaktu di Paris, Amir sibuk dengan hobinya mengambil gambar. Jika dia tidak mengambil gambar-gambar bangunan-bangunan lama di Paris, dia akan sibuk mengambil gambar ku. Sudah acapkali juga dia memujuk rayu ku supaya membenarkannya untuk gambarku tanpa seutas benangpun di atas tubuhku. Sudah tentunya aku menolak permintaannya itu. Maka kerana itulah dia kini lebih banyak menumpukan perhatiannya untuk mengambil gambarku di hadapan beberapa bangunan terkenal di Paris. Dengan alasan, dia boleh menatap gambar-gambar tersebut setiap kali dia merindui aku sewaktu dia di Oxford, kelak.Sebelum bertolak dari Paris ke Florence, Itali, aku telah berkali-kali mengingatkan Majid (yang akan pulang ke Malaysia) supaya membelikanku beberapa album terbaru dari Siti Nurhaliza, penyanyi kegemaranku. "Siti apa?" Tanya Amir menoleh kepada Majid. "Siti Nurhaliza." Aku memberitahu Amir.Dia kelihatan keliru, mungkin dia tak kenal siapa Siti..."Kalau Ning Baizura, M. Nasir dan Sheila Majid mungkin saya kenal..." ujar Amir. Dia mula berjalan cepat-cepat ke arah gerabak keretapi. Dia tidak mahu ketinggalan keretapi. Wisel keretapi telah dibunyikan beberapa kali sejak tadi."Abang Farid dan Salina tak dengar lagu-lagu tu semua. Sebab tu kau tak kenal siapa Siti Nurhaliza." Jelas Majid memaling kepada Amir. "Jenis lagu budak-budak kampung suka dengar," sambungnya dengan selamba kepada Amir, kemudian memaling ke arah aku sambil tersenyum sinis. "Sebab dia budak kampunglah saya sayang sangat dengannya. " Balas Amir kepada Majid sambil tersenyum nakal. Amir meramas-ramas rambutku dengan manja."Jangan lupa pesan aku tau! Beli kaset-kaset Siti yang terbaru!" Kataku kepada Majid. Amir mula naik ke dalam gerabak keretapi. Dia bersalaman dengan Zaha dari tangga keretapi, kemudian dia bersalaman dengan Majid pula."Kita jumpa nanti di London!" kata Amir kepada Majid. "Bila di Malaysia nanti, jangan terlalu terlibat dengan reformasi." Pesan Amir kemudian kepada Majid. "Aku tak mahu nanti kepala kau tu pecah dibelasah dek penyangak-penyagak Mahadey. Bangsa kita masih perlukan bakal-bakal pemikir besar macam kau... ingat pesan aku ni, Majid!""Jika aku bukan seorang ahli pemikir sayap kiri sekarang ini... bila lagi? Aku masih lagi mempunyai hati untuk berjuang demi masa depan bangsa aku sendiri!" Kata Majid dengan berkobar-kobar. "Aku tidak takut dengan Yang Mahazalim dan barua-baruanya!" Sambungnya lagi."Kau dan idealisme George Bernard Shaw." Sambut Amir dengan selamba. "Masih tak serik-serik lagi.""Sekurang-kurangnya aku bukan Don Quixote!" Jerit Majid, masih mahu bergurau dengan Amir, walaupun Amir sudah mahu masuk ke dalam perut gerabak keretapi.Dengan cepat kami dapat mencari tempat duduk kami, kerana kami adalah dua penumpang yang terakhir yang masuk ke dalam gerabak keretapi. Dari tingkap keretapi, kami melambaikan tangan kami ke Zaha dan Majid. Sebaik sahaja keretapi bergerak, Amir terus mengeluarkan bekalan makanan yang telah dibelinya tadi di Fauchon. Dia menyerahkan aku sandwich ikan tuna yang telah aku pesan tadi. "Maka bermulalah bulan madu kita ke seluruh Eropah." Katanya sambil menatap sandwich ikan salmonnya dari atas ke bawah. Aku tersenyum gembira. Aku membaringkan kepalaku ke bahunya.Pada saat itu, aku mula sedar bahawa aku akan dibawa berjalan ke merata benua Eropah oleh Amir. Satu keberangkalian yang tidak pernah dapat kubayangkan tatkala aku masih berada di Terengganu dahulu. Walaupun sejak aku kecil, memang inilah kemahuan yang telah kuimpikan. Aku menoleh memandang ke arah Amir. Dia tersenyum bahagia memandangku. Keretapi bergerak laju meninggalkan kota Paris. Aku sekali lagi mengucapkan terima kasih kepadanya kerana membawaku melihat ke bahagian dunia yang tidak pernah aku lawati ini...***Kami telah menetap di Florence selama 6 hari. Kemudian dari sana kami telah bertolak ke Venice dengan menaiki keretapi. Amir lebih senang menaiki keretapi dari menaiki kapalterbang atau menaiki bas. Kerana menurutnya, dia lebih suka melihat suasana di luar gerabak. Menurut Amir lagi, perjalanan keretapi di Eropah seperti ini banyak mengingatkan dia kepada buku tulisan Agatha Christie ataupun buku tulisan Alfred Hitchcock mengenai misteri di Orient Express. Aku pula, tidak ada keutamaan langsung, asalkan aku selamat sampai ke destinasiku nanti. Itu yang lebih penting bagiku.Di Venice, seperti di Florence, Amir telah menyewa sebuah bilik yang aku rasa agak mahal juga harga sewanya. Sebelum dia bertolak ke London lagi dia telah menempah bilik-bilik penginapan kami ini melalui agennya pelancongannya di New York. Jadi kami sememangnya tidak mengalami apa-apa masalah ketika berada di semua destinasi kami.Di Venice, kami telah menetap di Gritti Palace yang letaknya di daerah San Marco. Hotel ini letaknya betul-betul berhadapan dengan Grand Canal. Memang aku tidak nafikan hotel ini cantik. Bilik yang kami sewa juga telah dihias cantik. Tidak berani aku menanyakan Amir berapa harga sewa hotel kelas mewah ini. Amir tidak pula berkira tentang ini semua, yang penting baginya. dia mahu duduk di sini kerana penulis kegemarannya, Ernest Hemingway pernah duduk di sini pada satu masa yang lalu.Kerana banyak berjalan sewaktu kami berada di Florence, rasa penat kami sebenarnya tidak hilang lagi. Walaupun begitu, Amir tetap mahu menjelajah kota tua ini. Pada hari pertama, kami hanya berjalan di daerah San Marco. Pada hari seterusnya kami menjelajah ke sekitar Dorsoduro, San Polo, Cannaregio dan Castello. Sememangnya lima hari langsung tidak mencukupi untuk kami menjelajah ke setiap ceruk di Venice. Lebih-lebih lagi Amir lebih suka masuk ke lorong-lorong sunyi untuk mengambil gambar dari ke tempat-tempat yang selalu dilewati oleh para pelancong.Venice adalah sebuah kota yang cantik dan romantik. Jadi memang betul lah seperti apa yang pernah diberitahu oleh Zaharudin kepada Amir sewaktu mereka di Paris. Memang kota ini lebih menarik dari kota Paris. Yang menarik lagi adalah terusan-terusan yang melingkari ke seluruh bahagian kota ini. Bangunan-bangunan yang ada juga cantik-cantik. Amir seringkali mahu aku membawaku menaiki gondola, tapi aku tak sanggup, bukan kerana aku takut, (kerana aku ini anak nelayan, sampan sudah menjadi bahan permainanku sejak kecil) tetapi kerana harga untuk meyewa gondola terlalu mahal! Aku telah berjanji kepadanya untuk membawanya menaiki sampan sewaktu dia ke kampungku di Terengganu kelak!"Esok kita kena bangun pagi-pagi. Keretapi yang menuju ke Prague akan berlepas pada pukul sebelas pagi." Amir mengingatkan kepadaku sewaktu aku sedang mengemaskan pakaianku masuk ke dalam beg. Aku mengangguk lemah kerana terlalu penat setelah sehari suntuk berjalan dari Ca' Rezzonico sehinggalah ke Il Palazzo Nonfinito untuk melihat koleksi Peggy Guggenheim di sana."Kenapa abang masih simpan gambar-gambar abang bersama Salina?" Tanyaku kepadanya. Aku tidak tahu kenapa kata-kata ini mula terpacul dari mulutku. Mungkin kerana aku cemburu melihatnya membawa gambar-gambar yang telah disimpannya di dalam sebuah album khas yang di bawanya di dalam beg kameranya itu. "Gambar apa ni?" Amir sedikit tersinggung dengan kata-kataku tadi."Dalam beg kamera tu..." Kataku sambil menjuihkan bibirku ke arah begnya itu.Amir membuka beg kameranya. Dia sendiri nampaknya hampir terlupa di mana telah disimpannya album itu. "You know what... maybe in Terengganu it's okay to go into other people's property. " Getus Amir memerliku. "But to A New Yorker like me, it's not really okay." Suaranya mula ditinggikannya. "Who the hell, gave you the right to look into my private stuffs?" Dia menanyaiku dengan nada marah. Setiap kali dia marah, dia akan menggunakan bahasa Inggeris untuk memarahiku. "I don't like you to go into my stuffs without my permission!" Amir menegaskan."Kenapa abang simpan gambar-gambar Salina... abang sayang dengan dia lagi ke?" Kata-kataku ini telah membuatnya semakin marah."I don't want you to ever question my love--""Cakap Melayu bang... saya tak paham bila abang cakap Inggeris macam tu dengan saya." Kataku kepadanya. Aku dapat melihat mukanya semakin bengis."Saya tak suka awak masih mempersoalkan rasa cinta saya kepada awak!" Amir merenung ke dalam mataku. Mukanya merah menahan rasa marah yang amat. "Dan kenapa awak gatal nak tengok apa yang ada dalam beg saya nih? Apa lagi yang awak dah tengok?""Apa lagi yang abang nak berahsia lagi dengan saya?""Saya tak pernah nak berahsia dengan awak. Cuba awak hormat sikit dengan hak peribadi saya. Respect my godamn privacy!" Amir berjalan ke arah meja di sebelah katil kami. Dia menuangkan air sejuk ke dalam gelas. "Boleh ke tidak?" Dia menanyaiku dengan marah-marah kemudian dia minum air."Kenapa abang nak simpan Gambar Salina tu lagi?""I didn't even realise that its there in the first place!" Bentaknya dengan suara yang kuat. "Abang tentu sayangkan Salina lagi..." suaraku sedih."Who the fuck give you that stupid idea?" Amir terlalu marah. Suaranya kuat sehingga aku tersentak dibuatnya. Beberapa detik kemudian, gelas yang dipegangnya itu dihentakkannya dengan begitu kuat ke atas meja sehingga pecah. Tangan kanannya kini aku lihat berdarah. Aku mula panik. "Bang... jangan marah-marah lagi." Aku mula teringat kepada pesan Majid. Aku tidak boleh melawan api dengan api. Aku cepat-cepat memeluknya. Pada mulanya dia menolakku, tetapi kerana aku degil juga mahu memujuknya, dia akhirnya mengalah. Dengan suara yang perlahan aku memujuknya supaya jangan marah-marah lagi. Aku usap-usap rambutnya yang ikal itu. Aku cium dahinya."Jangan marah lagi bang..." pintaku kepadanya. "Zam mintak maaf ni bang... abang sayangkan Zam kan? Kalau abang sayangkan Zam... abang jangan marah lagi dengan Zam." Aku melembutkan suaraku lalu kuucapkan kata-kata ini ke telinganya. Amir tidak menjawab. Darah merah pekat mula mengalir ke lantai. Aku membawanya masuk ke dalam tandas untuk membersihkan luka di telapak tangannya. Sebaik sahaja air terkena ke bahagian lukanya, Amir merintih kesakitan. Aku kemudiannya cepat-cepat mengeluarkan kain pembalut dari kotak First Aid Kit yang ada terdapat di dalam bilik kami. "Kenapa awak masih lagi mempersoalkan cinta saya kepada awak?" Tanya Amir. Suaranya mula tersekat-sekat. "Lupakan saja bang... salah saya. Sekali lagi saya minta maaf kalau saya buat abang marah-marah." Aku dapat melihat manik-manik jernih mula terkumpur di alor matanya. "Susah untuk saya lupakan Salina." Amir akhirnya berkata. Perasaan yang disimpannya selama ini akhirnya diluarkan kepadaku. "Awak tak tahu cerita sebenar tentang hubungan kami..." "Kalau abang tak keberatan, ceritalah kepada saya... saya sedia mendengarnya. Lagipun tak guna kalau abang pendamkan hati abang."Amir diam. Mungkin dia lebih senang memedamkan hatinya."Kalau abang sayang dengan saya... baik abang luahkan perasaan abang tu. Saya tak mahu tengok abang marah-marah dengan saya sampai jadi begini." Aku membalut lukanya. Darahnya masih keluar membasahi balutan. "Saya pernah berjanji untuk tidak mahu tinggalkan Salina. Janji ini telah saya buat pada tahun lepas, selepas mendapati kami telah terlanjur sehingga membuatkan dia hamil." Air matanya mula menitik membasahi pipinya. Amir sememangnya terlalu kesal terhadap apa yang telah berlaku kepadanya dahulu. "Saya mahu dia jaga anak yang bakal dilahirkannya itu. Saya sanggup menjaganya. Tetapi Salina berkeras mahu menggugurkannya. Dia tak sanggup memberitahu ibu dan bapanya mengenai keadaannya pada waktu itu."Aku memeluk Amir sambil mengusap-ngusap rambutnya. Aku menyuruhnya baring di atas pangkuanku. Aku sendiri berada di dalam keadaan terkejut pada waktu itu. Aku tak sangka Amir pernah terlanjur sehingga menghamilkan Salina. "Saya tak setuju dengan kehendaknya. Tapi saya tak boleh buat apa-apa. Salina minta tolong Abang Farid untuk carikannya klinik. Abang Farid telah membawanya ke sebuah klinik di South Boston. Semuanya berakhir begitu sahaja tanpa pengetahuan saya...""Abang tak salah--" Aku mengelap air matanya. "Janin yang dibuangnya itu anak kami!" Pintas Amir. "Anak lelaki... abang Farid kata janin yang telah digugurkan Salina adalah lelaki. Setiap kali saya memikirkan tentang hal ini, saya rasa saya bertanggungjawab menjadi pembunuh anak saya sendiri!""Sabar bang... dibawakan mengucap." Hatiku menjadi berat. Aku menyesal membuatkannya marah. "Abang bukan pembunuh... lagipun benda ni bukan salah abang."Aku merasa marah terhadap diriku sendiri. Aku juga tak suka melihat Amir menyalahkan dirinya begitu. Kerana aku rasa, dia tidak bersalah, kerana dia tidak dapat mengawal tindakan Salina ingin menggugurkan janinnya sendiri. Aku termenung jauh. Kini aku mula mengerti mengapa Salina tidak mahu Amir meninggalkannya. Jika aku di tempat Salina, masakan aku akan meninggalkan Amir begitu sahaja..."Sejak kejadian itu, saya rasa semakin jauh dari Salina. Hubungan kami terus berubah." Suara Amir semakin perlahan ku dengar. "Saya tak mungkin boleh melupakan Salina. Tengku Salina yang pernah saya sayang dahulu bukanlah Tengku Salina yang saya kenali sekarang. Mungkin saya dah jawab soalan awak tadi...""Saya tak berhak tanya soalan itu kepada abang... itu hal peribadi abang. Saya terlalu ikutkan nafsu." Aku mengakui kesalahanku sendiri. "Maafkan saya bang," Hatinya ku lihat semakin sejuk. Amir mengangguk lesu, lalu dia memandang sayu kepadaku. "Saya pun minta maaf. Saya tak sepatutnya marah-marah dengan awak."Belum sempat dia mengakhiri kata-katanya itu, aku terus menuju ke arah bibirnya. Kukucup bibir manisnya itu. Amir yang masih berada di dalam pangkuanku itu membalas kucupanku itu dengan rasa penuh sayang. Tiba-tiba tangan Amir meraba peha kiri ku sambil mengusap lembut. Dia kemudian memasukkan tangannya ke dalam sarung pelikatku lalu di ramas-ramasnya senjataku sehingga keras.Aku dapat rasakan nafas Amir ketika itu turun naik bagaikan kencang hebat."Maafkan abang, Zam," katanya sambil memegang tangan ku pula. Aku cuma menundukkan muka ku. Di dalam hatiku, aku mahu dia menghukumku kepada setiap kesalahan yang telah aku lakukan kepadanya sehingga dia naik marah tadi."Jom kita naik ke atas katil, bang" Kataku sambil melepaskan tanganku lembut dari pegangan Amir. " Di atas katil lebih selesa.""Tunggu dulu Zam... saya nak cakap sikit" katanya. Sebenarnya hatiku ingin sekali berdamping dengan Amir pada ketika itu. Ingin sekali aku merasai kehangatan tubuhnya tatkala dia bersatu denganku."Cakap apa Bang?" tanya ku.Amir pun memegang tanganku semula dan mendekatkan mukanya kearahku. "Sejak dari mula hubungan saya dengan Salina, saya tak pernah menyayanginya sebagaimana saya menyayangi awak sekarang ini. Percayalah, Zam!" Katanya dengan ikhlas lalu terus mengucup bibirku. Aku bagaikan dalam mimpi membiarkan sahaja Amir mencium aku. Tangan Amir mula merayap-rayap ke arah dadaku. Nafasku mula tbergerak kencang seolah-olah inilah pertama kali aku dicium oleh lelaki. Lidah Amir bermain-main dengan lidahku sambil tangannya merayap-rayap di belakang badanku untuk membuka bajuku.Dadaku mula berdebar-debar, lantas Amir menjilat pipi dan leherku sambil sesekali dihisap dan digigit ganas leherku. Aku bagaikan menahan geli di dalam sedap dan mengeliat seketika. Seronok sekali aku diperlakukan Amir begitu. Sesekali aku melepaskan nafasku yang sedang berahi sambil melafazkan "ahhhh... sedap bang!".Amir terus saja menjilat-jilat hingga sampai ke dadaku. Bila bajuku sudah dibuka, pantas saja Amir membaringkan aku ke atas kamar dan terus menjilat putingku yang sedang keras serta tegang itu. Aku bagaikan diawang-awangan kerana rasa terlalu nikmat diperlakukan begitu. Nafsu ku hampir-hampir mahu sampai ke kemuncak apabila Amir terus memainkan peranannya menjilat hingga sampai ke pusat ku. Tangan ku memegang tangan Amir dengan erat sambil nafasku menghembus dengan begitu kencang. Amir menarik kain pelikatku ke bawah sambil mengucup bibirku lagi. Aku mengeluh "aahhh". Terutamanya apabila tanganya liar meramas-ramas kelengkangku.Tiba-tiba tangan Amir menarik seluar dalam ku pula. Seluar dalamku kini ternyata basah. Amir terlalu geram, lalu dipicit-picitnya senjataku sehingga membuatkan seluarku itu menjadi lebih basah lagi.Amir terus saja mencium bibirku sambil sebelah tangannya meramas-ramas senjata ku, lantas perbuatannya ini langsung membuatkan aku mengalah saja.Tanpa disedari rupa-rupanya Amir sudah pun melucutkan seluar dalam ku lalu tangannya terus saja memegang kelakianku yang sedang membengkak dan basah itu. Dia ternyata ganas sewaktu dia mengurut-ngurut kelakianku. Belum sempat aku hendak menghalang Amir dari terus mengganasiku, Dia terus menuju ke arah senjataku lalu terus dia menjilat buah zakarku yang tengah nikmat gila itu sambil memainkan jarinya dikeliling lubang nikmatku.Di dalam kesedapan dijilat begitu, aku mengeluh:"Ahhh... seksa saya bang. Saya dah buat salah dengan abang! Hukum saya sampai abang puas!"Amir mencium takukku. Jililat-jilatnya takukku itu dengan rakus sekali sambil berkata "Sayang... abang nak jilat!" Tangan Amir terus membuka kedua-dua kaki ku sambil diletakkan keatas bahunya . Amir lantas menjilat disekeliling lubang nikmatku yang sedang basah itu sambil sesekali tangannya mengurut kelakianku. Aduh tuhan saja yang tahu betapa nikmatnya aku ketika itu. Aku bagaikan diterbangkan ke awan oleh kenikmatan lubang nikmatku dijilat begitu.Setiap kali Amir mengurut takukku setiap kali itu juga aku akan mengeluh kesedapan. Tilam di kamarku ku rasakan basah lenjun oleh air yang meleleh keluar dari takukku. Amir tidak berhenti-henti menjilat-jilat lubang nikmatku sambil sesekali memasukkan lidahnya semakin dalam ke dalam lubang nikmatku yang sedang ranum itu. "Sayang, sedap tak?" Tanya Amir sambil lidahnya bermain dikeliling lubang nikmatku. Aku hanya mampu mengeluh, "aahhhhh!". Tiba-tiba Amir membuka baju dan seluarnya. Sambil menutup tingkap kami yang menghadap ke Grand Canal dengan lebih rapat lagi, Amir terus baring di atas ku. Aku dapat rasakan kejantanan Amir yang sedang keras bagai besi dan basah itu melekat diperutku sambil kami berkulum-kulum lidah. Tangan Amir meramas puting dada ku sambil sesekali turun ke arah kelakianku dan mengurut-ngurut kelakianku sehingga aku akan mengeluh kesedapan. Aku bangun dari keadaan baringku lalu terus aku terkam senjata Amir yang sedang berdenyut-denyut itu. Kerana terlalu geram, aku terus mengulum senjatanya itu dalam-dalam. Amir terus mendengus dengan kuat, mengeluh kerana terlalu sedap dirasanya kulumanku itu.Amir merintih-rintih tatkala dia dikulum. Terutamanya apabila aku menjilat-jilat bahagian tepi batangnya yang keras itu. Tangannya ku lihat memegang kain cadar dengan begitu erat, mungkin kerana ingin menahan rasa geli dan sedap yang amat.Tanpa aku sedari Amir terus saja mengeluh:"Zam abang dah tak tahan!" Amir bagaikan terasa hampir mengecapi kekemuncak nafsunya ketika itu. Aku sendiri tak tahan melihatnya berkeadaan begitu. "Zam pun tak tahan bang..." bisikku kepadanya.Amir lantas membuka kakiku luas dan menghalakan senjatanya ke arah lubang nikmatku. Sambil menghunuskan muncung senjatanya yang keras bak kayu jati itu kelubang nikmatku, Amir mengesel-geselkan senjatanya itu ke punggungku. Geselan lazatnya itu membuatkan aku rasa nikmat di dalam sakit."Seksa Zam bang! Zam memang patut diseksa." Getusku sewaktu aku didera begitu oleh Amir. Aku sudah tak dapat menahan nafsuku lagi sambil menarik Amir semakin rapat ke tubuhku. Amir menekankan senjatanya se makin dalam ke dalam tubuhku. Sememangnya aku mahu dia menghukumku. Aku cuba menahan rasa ngilu, namun keinginan aku dihukum Amir sedang memuncak mengatasi segala kesakitan ketika itu. Sedikit demi sedikit Amir mempercepatkan pergerakkan senjatanyanya, walaupun aku sesekali mengeluh sakit, namun aku tahan juga demi nafsu aku yang sedang membara. Akhirnya seluruh bahagian senjata Amir masuk kedalam lubang nikmatku yang ketat gila ketika itu. Amir semakin ganas mendayung dengan menarik dan menyorong batangnya keluar masuk kedalam lubangku. Nafas kami bergelora. Dengan rakus Amir mengucup bibirku dan acapkali dia minjilat misaiku sambil tangannya meramas-ramas dadaku. Kejantanan Amir yang tebal itu terasa amat keras sekali dan sedapnya batang nya memasuki lubang nikmatku Tuhan saja yang tahu. Sekali lagi Amir menanyaiku:"Sedap tak Zam?" Aku mengeluh di dalam kesedapan sambil menjawab soalannya itu:"Sedap, bangggg" ! balasku sambil punggungku aku hayunkan demi menambahkan kelazatan yang sedang di alami oleh Amir.Semakin lama makin deras hayunan Amir. Begitu juga dengan hayunan punggungku sesekali menekan hingga kedalam sekali seolah menahan klimaksnya. Pada masa yang sama, aku aku cuba kemut sehingga Amir mengeluh-ngeluh kesedapan.Kejantananku sendiri kian basah sehingga badan ku juga lenjun oleh air maziku. Amir terus menghayun laju sambil melepaskan keluhan: "Zammm! Saya dah nak terpancut ni Zam!" Serta merta juga aku mencapai ke kemuncak nafsuku, apabila aku dengar suaranya yang keras itu mengeluh sebegitu rupa."Abanggggg...... ahhh, sedapnya bang!!" Aku mengeluh sambil terpancut-pancut di atas badanku sehingga ada yang terpercik ke mukaku.Dia menggeliat akibat kemutanku sewaktu aku mencapai ke kemuncakku begitu. Amir ku lihat merintih-rintih kesedapan sebelum dia akhirnya melepaskan airnya ke dalam lubang nikmatku."Abang maafkan saya kan bang?" Aku menanyainya sekali lagi sewaktu dia memelukku di atas kamar. Aku mahu meminta kepastian darinya lagi.Amir mengangguk lesu. Dia nampak tenang. Jauh beza dari keadaannya tatkala marah terhadapku tadi. Aku berjanji kepada diriku untuk seboleh-bolehnya tidak mahu menyakiti hatinya lagi. Sejak hari itu, aku langsung tidak membuka begnya atau melihat barang kepunyaannya yang telah disimpannya. Aku sememangnya tidak mahu melihatnya marah lagi.***Perjalanan kami merentasi Eropah berakhir di kota Amsterdam sebelum kami bertolak untuk pulang ke London. Di London, kami telah menghabiskan sisa-sisa masa musim cuti sekolah kami di Brompton Square. Penggal Michaelmas pertama Amir akan bermula tidak lama lagi. Dan tidak lama lagi, kami terpaksa berenggang kerena terpaksa kami menuju ke hala masing-masing.Amir di Oxford, dan aku pula di London... Bab 19Majid yang aku kenali dahulu langsung berubah keadaannya kepada Majid aku kenali sekarang. Aku tidak tahu apa yang telah berlaku kepadanya sewaktu dia bercuti di Malaysia, tetapi apa yang pasti, dia kini begitu bersungguh-sungguh mahu melihat proses reformasi berlaku di Malaysia. Dia juga tidak seceria Majid yang pernah kukenali dahulu.Pada petang hari hujung minggu pertengahan penggal Michaelmas, aku telah ke Oxford untuk melawat Amir dan Majid. Di sana aku akhirnya dapat bertanya sendiri kepada Majid apa yang telah berlaku kepadanya sehingga dia berubah begini. Aku ternyata risau kepada keadaannya sekarang. Amir juga begitu, tapi dia tidak mahu menanyakan soalan-soalan yang terlalu peribadi kepada Majid. Amir mengharapkan aku akan dapat mengorek rahsia dari Majid, kerana akulah rakannya yang paling rapat dengannya selama ini.Setelah beberapa kali aku memujuknya, aku akhirnya berjaya membuatkan Majid memberitahu kepadaku kenapa dia boleh berubah laku dengan sekelip mata.Majid akhirnya memberitahu kepadaku bahawa bekas jahitan di kepalanya bukan kerana dia terlanggar tiang sewaktu bermain skateboard (seperti yang telah diberitahunya kepada kami sebelum ini). Tetapi kerana telah dipukul orang!"Aku tak buat apa-apa... aku cuma mahu tolong seorang makcik yang telah diheret oleh seorang anggota FRU di depan Kompleks Pertama. Kau tahulah... jenis makcik-makcik tua pakai tudung... di heret macam binatang. Aku pun mengamuklah!" Kata Majid dengan nada marah sewaktu dia berada di dalam bilik Amir di Balliol College. Nafasnya turun naik dengan cepat. "Aku berdiri depan FRU tu. Aku suruh dia berhenti. Aku kata makcik tu dah tua. Tapi tiba-tiba lepas tu, kepala aku kena ketuk dengan kayu cotar dari belakang... kepala aku berdarah. Aku hampir-hampir pitam kerana di terajang berkali-kali selepas itu. Lepas aku dah lemah separuh mati... aku diheret masuk ke dalam lori FRU dengan makcik tu. Makcik tu menangis... dia tolong lapkan darah aku tu dengan selendang dia. Dia kata dia tak paham kenapa dia kena tahan. Kerana dia orang tua... dia tengah tunggu bas bila semua ini berlaku." Amir tercengang mendengar penjelasan Majid. "Dah aku cakap jangan libatkan diri kau dengan reformasi." Kata Amir perlahan."Sumpah aku tak terlibat... petang tu aku pergi jalan-jalan macam biasa. Salah ke aku jalan-jalan di dalam negeri aku sendiri?" Amir membuka fleece jaketnya lalu diletakkannya di atas kerusi. "Tak salah... cuma kau kena ingat... Malaysia bukan Perancis atau England. Atau sekurang-kurangnya, Malaysia yang kau kenali dulu bukan macam Malaysia yang kau terpaksa hadapi sekarang." Amir cuma mengingatkan. Dia memegang erat tanganku. "Aku sudah beritahu kepada bapak aku... aku tak mahu jadi peguam. Tak guna aku jadi peguam di tempat di mana undang-undangnya langsung tak ada nilai!" Dengus Majid marah-marah lagi. Wajahnya nampak semakin merah padam, tambah-tambah lagi kerana dia sedang memakai baju-T berwarna merah dengan potret Che Guevara di hadapannya."Jangan sampai begitu sekali, Majid. Kau boleh jadi penguam yang berjaya satu hari nanti. Kau sendiri kata kau nak jadi CJ satu hari nanti!" Kataku mula menyuarakan pendapat. "Tak guna kau mengalah... kau hanya biarkan mereka memang." Sebut Amir pula, menyokong pendapatku."Aku masih mahu berjuang... tapi dengan cara aku sendiri," jelas Majid kepada kami. Dia merenung ke luar tingkap. Musim luruh menampakkan suasana malap di Oxford pada waktu senja. Amir benci dengan cuaca seperti ini, kerana katanya, di New York, cuacanya lebih segar. "Aku dah beritahu kepada bapak aku tentang niat aku ini... katanya, walau apa sahaja yang ingin aku lakukan kelak, yang penting aku mesti ada asas pengetahuan." Majid menggosok-gosok kedua belah tangannya sebelum bersambung. "Jangan takut, Zam, Amir... aku akan terus belajar di Brasenose sampai aku dapat ijazah aku tahun depan."Aku menarik nafasku tanda lega. Kemudian aku menoleh ke arah Amir."Aku kena reman tiga hari di dalam lokap." Kata Majid kemudian sambil tersenyum tawar."Kesian kau..." kataku yang hanya mampu bersimpati. Aku dapati Amir menggengam tanganku lebih kuat dari sebelumnya. "Aha kesian... sebab penat jer aku pergi beli baju di Sogo pada hari aku kena tangkap tu. Konon-kononnya malam tu aku nak pergi ke Blue Boy dengan Rezal... Tapi terpaksa masuk lokap pulak. Hanjeenngggg gituh!" Kata Majid, kembali dengan nada cerianya. Aku senyum puas, kerana sekurang-kurangnya Majid kini ceria seperti sediakala, walaupun hanya buat seketika. "Bapak aku kata... peristiwa aku masuk lokap tu boleh aku jadikan pengalaman untuk diri aku. 'Character building', katanya."Majid menggigit kukunya sambil memandang ke luar tingkap. Aku tak tahu apa yang sedang difikirkannya pada waktu itu. "Bapak kau apa khabar?" Tanya Amir memecahkan kesunyian."Baik... macam biasa." Jawab Majid ringkas kemudian memandang ke arah aku. Wajahnya kelihatan sedih. Kami bertiga duduk diam di dalam bilik Amir yang gelap itu.Pada malam itu aku tidur di dalam biliknya di Balliol. Sebelum masuk tidur, Amir sempat mengukir namaku dan namanya di atas meja tuanya di dalam biliknya itu. Yang menariknya, meja tersebut sudah beratus-ratus tahun lamanya. Dan di atas meja tersebut sudah tersedia terukir beberapa nama penguhuni lama bilik itu di Balliol. Amir mengukir perkataan ini di atas meja tuanya:"Amir dan Nizam... selamanya."Aku tersenyum melihat ukirannya. Aku mencium pipinya. Cahaya samar-samar beberapa batang lilin yang telah dihidupkan oleh Amir membasahi wajahnya."Kesian saya tengok si Majid tu tadi." Sebut Amir kepadaku. Dia memeluk tubuhku dengan erat, tatkala aku sedang duduk di atas pangkunya di atas kerusi di sebelah meja belajarnya itu."Saya pun tak tahu apa nak jadi dengan negara kita, bang." Kataku kepada Amir, walaupun mataku pada waktu itu tertumpu kepada busutnya yang mula membesar itu."Saya harap... negara kita akan berubah kepada yang yang lebih baik." Kata Amir dengan perlahan. Dekat ke telingaku, seolah-olah dia mahu mengecup pipiku, sebelum dia berhenti lalu tersenyum nakal kepadaku. Tatkala dia menyebut perkataan 'negara kita', aku sedikit terkejut, kerana Amir adalah seorang warganegara Amerika Syarikat. Mungkin kini dia sedang berfikir untuk menjadi warganegara Malaysia...Kami kemudiannya mula berbual tentang diri masing masing. Tentang makanan yang telah kami makan dan tentang cuaca buruk di Oxford petang tadi. Entah macam mana, tangan Amir terus melekat di pipiku. Aku mengelak manja. Dia memusingkan muka ku ke arahnya. Dia senyum kepadaku.Muka Amir semakin lama semakin dekat ke muka aku."Nak cium kita lah ni!" Kataku mengusiknya.Belum sempat aku menolaknya, bibir kami bertemu. Beberapa detik kemudian, Amir menolak badan ku supaya rebah ke katilnya yang kecil itu. Aku mengeliat kerana busutnya dia yang besar keras itu menghempap ke atas busutku. Tubuhnya yang sasa itu melekat kepada tubuhku. Aku terasa sesak nafas. Aku cuba menolak dadanya ke atas. Tatkala aku tolak dadanya yang bidang itu, aku dapat merasakan busutnya semakin membesar. Di dalam masa aku merasakan kelakiannya semakin membesar, Amir memasukkan tangannya di dalam kain sarungku lalu dia terus mengguli kelakianku dia dengan kuat.Aku mengerang kesakitan. Kami terus bercium.Aku dapat merasakan lidah lembut Amir dalam mulutku. Aku terus mengulum lidah Amir dengan penuh semangat. Tangan nakal ku mula merayap ke arah kelakian Amir yang dapat kurasakan mula membesar keras dan mintak dikeluarkan. Amir biarkan sahaja. Tanpa aku sedari, sarung dan seluar dalamku telah dibukaoleh Amir. Bibir kami mula renggang sedikit. Amir mula turun ke bawah. Sambil tangannya dia mula mengurut urut kejantananku. Aku mengerang kecil.Amir terus bermain-main dengan kelakianku. Tidak lama selepas itu aku dapat rasakan kelakianku basah semacam. Bila aku lihat ke bawah, rupa-rupanya Amir sedang memasukkan kelakianku ke dalam mulutnya."Aaaahhhhhhhh!" Aku mengerang kesedapan. Amir mula mengisap kelakianku dengan rakus. Aku mengerang beberapa kali. Namun aku tidak dipedulikan Amir. Dia terus mengisap kelakianku dengan semahu-mahunya. Pada waktu itu, aku rasa bagai nak terpancut di situ sahaja. Aku cuba menahan. Tetapi pada malam itu aku ternyata tewas kepada Amir. Beberapa detik selepas Amir mengulumku dengan dalam, airku terasa seperti mahu meledak terus ke dalam mulutnya. Amir tahu tentang keadaanku pada waktu itu. Lalu dia mula mengeluarkan kelakianku dari mulutnya. Amir mula mengocok kelakianku dengan laju. Aku mengerang kuat. Air maniku terpancut dengan banyak. Meleleh sehingga ke cadar. Amir tersenyum melihatku mengerang kesedapan.Amir berasa tidak puas hati kerana dia sendiri belum sampai ke kemuncaknya. Dia mula memicit kuat buah zakarku. Aku menjerit. Dia hanya senyum. Aku keletihan. Amir mula menanggalkan pakaian nya dihadapanku. Dia tahu aku cair melihat tubuhnya yang tegap itu.Kejantananku yang tadinya dah layu kini segar kembali.Melihat kejantananku segar kembali, Amir mula menggosok gosok kelakiannya dia hadapanku. Aku tengok sahaja perbuatannya itu. Aku cuba menahan nafsuku. Tetapi ternyata aku tewas sekali lagi kepadanya. Semakin lama semakin keras senjataku itu dibuatnya.Aku tidak boleh tahan lagi. Aku terus menerkan Amir. Aku cium bibirnya. Selepas aku puas cium bibirnya, aku mula turun untuk merasa putingnya yang tegang itu. Aku nyonyot putingnya itu seperti bayi menghisapsusu. Amir mengerang. Aku gigit puting Amir hingga merah. Setelah puasmengerjakan puting Amir, aku pun mula cium badannya hingga ke bawah. Sedap pula bau jantannya itu. Semakin berahi aku jadinya...Kini muka aku betul betul rapat dengan senjatanya. Basah pula senjatanya itu. Aku mula menjilat takuk Amir dengan perlahan, sehingga Amir merintih-rintih kesedapan. Di dalam keadaannya penuh kesedapan itu Amir bangun lalu menindih tubuhku ke atas katil.Amir membasahkan jari telunjuknya lalu dia memasukkan jarinya itu ke dalam lubang nikmatku. Aku mengeluh kesedapan.Mungkin kerana terlalu geram, Amir mula menjilat buah zakarku sehinggalah lidahnya bertemu kepada lubang nikmatku.Setelah puas menjilat lubang nikmatku, Amir terus menghalakan kelakiannya ke arah lubangku. Dengan ganas Amir telah merempuh masuk ke dalam lubang nikmatku yang padat itu dengan satu hentakkan.Aku menjerit kesakitan. Amir tidak peduli. Dia terus main sorong tarik denganku. Dayungannya itu langsung membuatku mengerang kesedapan.Aku merintih. Amir masih meneruskan aktiviti sorongnya itu. Entahberapa lama Amir bermain sorong tarik denganku, aku sendiri kurang pasti. Aku terlalu khayal untuk memikirkan tentang waktu...Badan kami dah berpeluh. Tatkala Amir enak bermain sorong tarik denganku, tiba-tiba aku rasa lain macam. Aku rasa seperti hendak meledak terpancut. Aku dah tak tahan diperlakukan begitu oleh Amir. Aku menarik punggung Amir yang padat itu dekat kepadaku lagi. Aku terpancut-pancut sehingga basah badan Amir dibuatnya. Kerana terlalu geram melihatku terpancut begitu, tambah-tambah lagi aku kemut dengan kuat memicit-micit kelakiannya di dalam diriku, tubuh kami kejung bersama.Selepas habis air mani Amir keluar di dalam diriku, kamiterbaring keletihan. Setiap apa yang berlaku yang telah membuatkan kami gusar tentang diri Majid, terus hilang entah ke mana...***Aku tak tahu apa yang telah berlaku di Malaysia pada waktu itu. Kerana aku jarang membaca akhbar. Yang aku tahu cuma dari mulut Amir dan Majid.Suasana di kalangan para pelajar di UK pada ketika itu, amat berbeza keadaannya dari sebelum ini. Kesemua pelajar-pelajar Malaysia yang aku kenali mula sedar tentang tentang keadaan yang sedang berlaku di Malaysia. Dan hampir kesemua dari mereka menyokong kepada pergerakkan Reformasi. Ada pula yang takut menyuarakan pendapat mereka kerana takut biasiswa mereka ditarik balik. "Nampaknya Mahadey dah berjaya melahirkan generasi bacul!" Ujar Majid kepada seorang pelajar perempuan dari City University yang tak mahu menerima risalah yang telah diedarkan olehnya di Malaysia Hall. Sejak awal tahun lepas, Majid begitu aktif dengan dengan sebuah laman Internet yang isi beritanya tertumpu kepada berita Reformasi.Pernah pula pada satu hari; (sewaktu Amir sedang berada bersamaku di Brompton Square) sejurus selepas Amir membaca berita terbaru mengenai Malaysia di Internet, dia tiba-tiba menjadi sugul. Dia duduk memerhatikan gambar-gambar-gambar lama datuknya bersama beberapa orang pelajar Malaya di London. Datuknya, yang pernah mendapatkan Queen's Scholarship untuk belajar di UK itu, pernah memainkan peranan untuk mendapatkan kemerdekaan buat Malaya. "Kita masih belum merdeka..." katanya perlahan, seolah-olah dia sedang bercakap kepada pemuda-pemuda di dalam gambar yang dipegangnya itu. Amir menarik nafasnya panjang-panjang lalu mengeluh lesu.Kebiasaanku. Aku tidak akan menganggunya pada waktu-waktu sugulnya seperti ini. Aku akan biarkannya begitu, sugul... sehingga dia datang sendiri kepadaku.***Awal bulan Febuari. Seperti biasa cuaca di London dingin, mendung dan malap. Apa yang membuatkan hari ini lain dari yang lain adalah kerana pada hari ini, aku, Amir dan Majid akan ke Malaysia Hall. Memang pada mulanya aku dan Amir terlalu keberatan untuk ke sana. Tapi kerana telah dipaksa oleh Majid, kami akhirnya terpaksa mengalah. Lagipun, kata Majid, dia perlukan sokongan moral dari kami. Sebagai kawan yang paling rapat dengannya, aku dan Amir sememangnya tidak boleh menolak permintaannya itu.Kata Majid kepada kami sebelum kami bertolak ke Malaysia Hall, dia mahu menanyakan kepada Mahathir tentang kes Tun Salleh Abbas sewaktu sessi soal jawab di Malaysia Hall nanti..."Oh, awak pun ada di sini ke?" Tanya Faridah, pelajar jurusan undang-undang dari LSE yang sejak dulu minat denganku. Di sebelahnya berdiri kawan rapatnya yang bernama Rezan. Kedua-dua mereka ku lihat bertudung biru."Ada, sajer ikut kawan." Jawabku sambil berdiri semakin dekat dengan Amir. Kalau boleh mahu sahaja aku berselindung di belakang Amir. Tapi nanti apa pula katanya. Amir hanya berdiri tegak dan senyum kepada Faridah dan Rezan."Awak makin smart sekarang." Kata Faridah sambil tersenyum. "Hensem saya tengok." Pujinya sambil menoleh ke arah Rezan.Aku melihat kepada baju panas Prada berwarna hitam yang sedang kupakai pada waktu itu. Baju tersebut telah dibeli oleh Amir. Seperti biasa, Amir sendiri yang telah menyuruh aku memakai baju tersebut pada hari ini. Aku kata seperti biasa, kerana Amir suka memilih baju yang perlu aku pakai setiap kali kami keluar bersama."Alah biasalah... kau saja yang nampak lebih." Kataku minta tidak mahu diganggu lagi. Aku menoleh ke arah Amir. Amir mahu menahan ketawa melihatkan gelagatku diganggu oleh Faridah. Dia kemudian telah meminta diri untuk pergi berjumpa Majid yang sedang sibuk berbual dengan beberapa orang pelajar dari Oxford yang sedang ada bersamanya."Kenapa awak tak pernah nak contact saya?" Tanya Faridah kepadaku. Aku hampir-hampir tak mahu percaya perkataan ini telah terpacul dari mulut kecilnya itu."Aku sibuk belajar... bukan macam kau." Aku menoleh ke arah Amir yang sedang ligat berbual dengan rakan-rakannya. Dari jauh aku dapat melihat betapa manis wajahnya itu. Aku tidak tahu mengapa semakin lama aku mengenalinya, semakin kacak dirinya itu dari pandanganku. Amir sememangnya kelihatan segak dengan baju panas berwarna hitam dan sweater biru gelap yang sedang dipakainya itu. Dirinya yang kemas itu aku lihat langsung jauh berbeza dengan keadaan Majid yang bersahaja dengan kemeja hitam dan fleece jaketnya yang tidak ditukar gantinya sejak aku mengenalinya di Felsted dulu."Saya dah banyak kali cuba e-mail awak... tapi awak tak mahu jawab." Kata Faridah lagi. Suaranya manja. Berdesing telinga aku mendengar suara manjanya itu."Alah... aku jarang guna Internet. Aku bukan macam kau... jenis 24 jam main IRC." Kataku bersahaja menegurnya."Saya dengar... Majid tu gay. Betul ke? Tanya Rezan sambil matanya menjeling ke arah Majid."No komen," jawabku pendek."Awak kawan dia... entah-entah awak pun gay jugak!" Ujar Rezan. Faridah mencuitnya. Mukanya merah padam kerana soalan kawannya itu.Pada saat itu, aku mula rasa selamat kerana Amir kembali berjalan ke arahku. "A, ah... aku gay. Nih laki aku!" Kataku dengan nada mengejek kemudian senyum kepada Amir. Amir membalas senyuman nakalku itu, lalu menjemputku masuk ke dalam dewan di Malaysia Hall. "Pandai awak buat lawak." Kata Faridah ketawa kecil. Di dalam hati, aku tergelak besar, walaupun aku benar-benar berharap, Faridah tahu bahawa aku langsung tidak berminat dengannya kerana Amir memang kekasih aku.Faridah mengekoriku masuk ke dewan, lalu duduk di sebelahku. Majid dan Amir senyum-senyum kepadaku. Aku menjeling marah kepada Amir kerana dia galak mengusikku.Suasana Malaysia Hall yang hingar bingar dengan suara pelajar-pelajar Malaysia dari UK itu tiba-tiba senyap apabila pengacara mula mengumumkan ketibaan PM ke dewan tersebut.Seperti mana yang telah dijangkakan oleh Majid, ceramah yang diberikan oleh PM pada malam itu berbaur politik. Ramai pelajar yang ada di dalam dewan aku lihat seperti mahu tak mahu mendengar celotehnya di atas pentas. Ramai yang tersenyum sinis setiap kali dia cuba menyalahkan itu dan ini untuk menutup setiap kelemahannya sendiri. "Mungkin dia tidak sedar bahawa dia sedang berucap di hadapan para pelajar yang mampu berfikir dengan sendirinya, dan bukan sekumpulan pak turut UMNO." Bisik Majid kepadaku. Sebaik sahaja PM mengakhiri ucapannya, pengacara membuka sidang kepada para pelajar supaya diberi peluang menanyakan soalan kepada PM. Sejak dari mula lagi ku lihat Majid begitu beria-ia supaya diberi peluang untuk menanyakan soalan kepada PM. Tangannya telah diangkat tinggi-tinggi. Beberapa pelajar lain telah diberi peluang untuk menanyakan soalan. Hampir kesemua soalan adalah mengenai kes Anwar yang sedang berlanjutan di Malaysia pada waktu itu. Jawapan diberikan oleh PM banyak yang tidak boleh diterima oleh pelajar yang ada. Dari raut wajah yang aku lihat, ramai yang ingin menunjukkan rasa tidak puas hati, tapi hanya mampu duduk diam.Pada waktu itu, aku lihat Amir sedang membisikkan sesuatu ke dalam telinga Majid. Mereka berdua kelihatan serius. Majid kemudian mengangguk kepalanya berkali-kali. Seterusnya Amir menepuk-nepuk bahu Majid sebelum Majid kembali mengangkat tangannya.Beberapa detik kemudian, Majid telah diberi peluang untuk bertanyakan soalan kepada PM. Dengan berdebar-debar aku menunggunya untuk menanyakan PM soalan mengenai kes Tun Salleh Abbas yang telah disediakan sejak minggu lepas. Nadiku hampir-hampir terhenti apabila Majid tiba-tiba menyuarakan pendapatnya menyuruh Mahathir supaya meminta maaf kepada Anwar Ibrahim serta keluarganya dan dia kemudian telah menyarankan supaya Mahathir meletakkan jawatannya sebagai Perdana Menteri Malaysia!Suasana dewan senyap buat beberapa ketika sebelum tepukan gemuruh kudengar memenuhi dewan. Suasana terlalu riuh rendah. Aku menoleh ke arah Amir. Dia hanya duduk diam sambil tersenyum puas. Majid pula ku lihat tiba-tiba kelu dan pucat. Dia duduk dengan matanya terpaku ke hadapan. Tangannya sedikit menggigil. PM seperti biasa menjawab permintaan Majid dengan jawapan yang memperbodohkan penonton yang ada. Katanya, permintaan Majid itu boleh dibuat sebagai asas untuk menyaman malu dirinya. Pelajar-pelajar jurusan undang-undang tersenyum, termasuk Faridah dan Rezan, kerana mereka tahu bahawa kata-katanya itu tidak berasas langsung. Kata-kata orang politik yang telah lama nyanyuk...PM keluar dari dewan Malaysia Hall diiringi oleh beberapa pengawal keselamatan yang muncul dari belakang dewan. Beberapa orang pelajar mula mengurumuni tempat duduk kami untuk berjumpa dengan Majid. Bersalam dengannya. Nepuk-nepuk bahu Majid sambil tersenyum lebar. Ada yang mengucapkan tahniah kepadanya. Majid kelihatan sedikit gusar. Beberapa pegawai dari kedutaan mula bergerak ke arah kami. "Awak keluar dulu... kita jumpa nanti di depan stesyen tube Marble Arch. Saya tak mahu awak terlibat--" Amir mengarahkan dengan nada yang tegas. Aku diam setuju. Aku menoleh ke arah pintu. PM baru sahaja di bawa keluar. Di dalam ramai-ramai orang yang sedang mengerumuni PM, aku dapat melihat satu wajah yang tidak mungkin aku dapat lupakan sampai bila-bila. Lelaki yang aku maksudkan itu bertugas sebagai salah satu pengawal peribadi PM. Dia cuba menghadang beberapa pelajar dari cuba bergerak terlalu dekat kepada PM. Aku menolak beberapa pelajar di hadapanku supaya aku dapat bergerak semakin dekat kepadanya.Lelaki yang yang membuat nafasku terhenti buat beberapa ketika itu tiba-tiba memaling ke arahku. Wajahnya tiba-tiba pucat memandangku."Abang Zami!" bisikku sendiri. Langkahku terhenti. Aku terpaku di kalangan pelajar-pelajar yang berebut-rebut berjalan ke luar. Abang Zami berdiri tercegat. Mungkin kerana terkejut. Wajahnya yang cerah itu kelihatan semakin putih seperti mayat, sebaik sahaja dia memaling ke arahku tadi. Beberapa saat kemudian aku dapat melihatnya cuba berjalan menghampiriku. Aku menoleh ke belakang ke arah Amir. Aku dapat melihat Amir tersenyum kepadaku lalu memberi isyarat menyuruh aku terus keluar.Dari jauh, dari pergerakkan bibirnya, aku dapat melihat abang Zami membisikkan namaku berkali-kali. Aku buat tak tahu. Abang Zami seboleh-bolehnya mahu mendapatkan aku.Beberapa langkah kemudian, aku dapati abang Zami sedang menekan earphone kecil yang terselit di dalam telinganya. Kemudian dengan serba salah dia mematikan langkahnya untuk menghampiri aku lalu berjalan kembali ke arah PM. Dia kelihatan kecewa. Matanya penuh rindu merenung ke arahku sebelum dia hilang entah ke mana.Aku menarik nafasku panjang-panjang penuh lega. Hatiku masih berdegup kencang. Semahu-mahunya aku tidak ingin bertembung dengannya lagi. Lebih-lebih lagi dengan adanya Amir bersamaku kini. Aku berjalan ke tingkat atas, aku masuk sebentar ke tandas untuk membasuh mukaku. Aku sengaja bersembunyi ke tandas dengan harapan abang Zami tidak akan dapat mencariku di sini. Lima minit kemudian aku keluar dari tandas lalu bergegas ke luar.Sebaik sahaja aku berada di luar Malaysia Hall, PM dan beberapa pegawai serta pengikut-pengikutnya telahpun beredar entah ke mana. Yang ada di luar hanyalah beberapa kumpulan pelajar, wartawan dan beberapa orang rakyat Malaysia yang yang sedang bersembang-sembang dan bertukar pendapat. Aku cepat-cepat berjalan ke arah stesyen tube Marble Arch. Wajah abang Zami yang sedang memandang tepat ke arahku tadi langsung tidak dapat ku lupakan. Dia sekali lagi berjaya menghantui fikiranku setelah sekian lama aku cuba melupakannya."Kenapa termenung je ni?" Tanya Majid menyergahku sewaktu aku sedang menunggu di stesyen tube Marble Arch. Benci benar aku dengan perangainya yang suka menyergahku dari belakang. Dia tahu aku senang terkejut. Maka semakin menjadi-jadi dia menyergah aku. Setiap kali dia menyergah aku, setiap kali itulah aku akan tersentak dibuatnya. Dan setiap kali itulah dia akan ketawa terbahak-bahak. Dia tidak pernah bosan menyergah aku. Tapi malam ini dia hanya tersenyum, tak ketawa seperti biasa."Kau ni, macam sial lah perangai!" Aku memarahinya. Aku mula mengepalkan tanganku seperti mahu menumbuknya. "Kenapa ni sayang... are you okay?" Tanya Amir sambil memegang bahuku dengan erat. Amir dapat merasakan seperti ada sesuatu yang tak kena yang sedang bergelumang di dalam fikiranku. "Tak ada apa-apa, bang," Kataku di dalam nafas yang gundah. "Saya risau hah... bukannya apa. Risau pasal tadi." Aku sengaja membuat-buat risau tentang Majid, walaupun kepalaku berkecamuk kerana dihantui peristiwa aku terserempak dengan abang Zami."Jangan takutlah sayang... they can't do crap to Majid. He's not a government scholar!" Ujar Amir sambil mengosok-gosok belakangku. Majid cuba mengukir senyuman, walaupun aku tahu dia masih rasa gementar. Di dalam beraninya, dia juga mempunyai perasaan takut seperti hampir kesemua pelajar-pelajar lain yang aku kenali. "Maaf kalau aku marahkan kau tadi... kau tahu aku--" Sebutku kepada Majid.Majid cepat-cepat memotong kata-kataku:"Alah.. aku tahu kau tension kalau aku surprise kau macam tadi." "Malam ini kau jadi wira reformasi!" Kataku kepada Majid sambil berjabat tangan dengannya, seolah-olah mengucapkan tahniah kepadanya. Majid tidak menjawab, dia hanya mampu membalas dengan tersenyum kelat.Seperti yang telah dijangkakan oleh Amir, pada hari esoknya, kisah Majid menyarankan PM supaya meletakkan jawatannya di Malaysia Hall heboh diperkatakan di ruang-ruang akhbar di Malaysia dan di Internet. Ada juga desas-desus yang mengatakan bahawa tindakan akan diambil terhadap pelajar yang menyarankan perkara tersebut agar biasiswanya ditarik balik. Yang anehnya, identiti Majid langsung tidak diumumkan. Majid tergelak-gelak setiap kali dia membaca berita mengenai dirinya di akhbar di Malaysia dan di Internet. Buat pertama kali dia merasakan bahawa dia telah melakukan sesuatu yang betul-betul penting di dalam hidupnya... Bab 20Pada hari aku menerima ijazah ku adalah hari yang gembira dan sedih buat diriku. Aku gembira kerana aku akhirnya berjaya menjadi seorang jurutera, sedih kerana aku terpaksa pulang ke Malaysia.Lima tahun aku di tanah England, akhirnya aku akan pulang ke tanah tumpah darahku sendiri. Aku sedih bukan kerana terpaksa meninggalkan negara yang telah menjadi tempatku belajar dan bermain selama lima tahun, aku sedih kerana terpaksa meninggalkan Amir di sini...***"Alah... kau sedih buat apa? Aku pun kena balik jugak!" Pujuk Amir di luar bahagian belakang Panggung Sheldonian. Dia kemudian telah menyuruh aku senyum sambil memandang ke arah Amir yang sedang sibuk mengambil gambar kami. Zaha yang sedang berdiri di sebelah Majid, galak mengusik-ngusik jubah hitam yang sedang dipakai oleh kekasihnya itu pada waktu itu.Selepas puas mengambil gambar kami, Amir terus berjalan ke arah Majid. Dia mengambil sijil Majid dari tangannya lalu dibelek-beleknya sijil itu. Sijil tersebut menjadi bukti kepada hasil titik peluh Majid selama tiga tahun--sehingga membawa kepada kejayaannya di dalam jurusan undang-undang di Brasenose.Bapa Majid, Encik Amir aku lihat tersenyum bangga sambil memegang erat bahu Zaha dan Majid. Encik Hussein nampaknya mempunyai hubungan yang begitu rapat dengan Majid dan Zaha. Dia telah bergurau mesra dengan Zaha seolah-olah Zaha adalah anaknya sendiri. Kini mereka sedang sibuk mengambil gambar. Farid sedang berdiri di antara Majid dan Encik Hussein sambil tersenyum lebar dan menunjukkan tanda ‘peace’ di atas kepala Zaha yang sedang duduk berlutut di hadapnnya. Ibunya pula, Puan Aini aku lihat sibuk mengambil gambar mereka berempat. Aku rasa Majid agak beruntung kerana keluarganya dapat bersama-sama meraikan kejayaannya di Oxford. Keluargaku di Terengganu langsung tidak dapat melakukan perkara yang sama bersamaku, lebih-lebih lagi kerana ekonomi masih belum pulih lagi. Yang ada untuk meraihkan kejayaanku pada waktu aku menerima sijilku adalah Amir, Majid dan Zaha. Itupun aku berasa amat-amat bersyukur dengan kehadiran mereka. Terutamanya Amir yang telah memberitahuku bahawa saat-saat dia melihat aku menerima sijil dari Imperial College adalah diantara saat-saat paling gembira di dalam hidupnya."Itu rupanya abang Farid..." Kataku kepada Amir. Keadaan di kawasan lapang di belakang Panggung Sheldonian penuh dengan manusia yang ada. Mereka semua kelihatan gembira, seolah-olah ada keramaian di sini yang di sambut oleh mereka bersama. "Kenapa? Taste ke?" Amir sengaja mengusikku. "Takdelah!" Jawabku cepat, walaupun kami berdua tahu bahawa Farid memang kacak orangnya. Farid berwajah matang. Muka abang-abang, kata setengah-setengah orang. Orangnya juga nampak tinggi dan bertubuh kekar. Jauh berbeza dengan adiknya yang sederhana tinggi dan kurus itu. Farid ku lihat berjalan ke arahku dan Amir, sebaik sahaja gambarnya telah selesai diambil oleh ibunya; bersama Majid, Zaha dan bapanya."Salina kirim salam." Ujar Farid dengan perlahan kepada Amir. Sesekali matanya menjeling ke arah Majid yang sedang sibuk mengambil gambar bersama Zaha.Amir menarik nafasnya panjang-panjang lalu menyarankan Farid dan aku supaya berjalan dengannya ke arah Broad Street. Beberapa orang graduan yang masih lagi memakai jubah hitam berjalan di sebelah kami ke arah yang sama. "Kolej aku di sana," katanya di hadapan pintu pagar di bahagian depan Panggung Sheldonian. Jarinya menuding ke arah Balliol. Amir sengaja mahu menukar topik."Salina jatuh sakit selepas kau tinggalkan dia." Kata Farid. Kedua-dua belah tangannya dimasukkan ke dalam poket seluarnya. "Dia hampir-hampir mahu sasau dibuatnya... dua kali dia beritahu kepada aku yang dia lebih suka mati dari terus hidup tanpa kau.""Saya tak pernah bermaksud untuk buat dia begitu." Amir menyambut dengan perlahan. Dia menelan air liurnya sebelum menyambung. "Dia berikan saya pilihan... dan saya buat pilihan--""Kau tahu bahawa aku memang tak pernah setuju dengan tindakan kau tinggalkan Salina begitu sahaja?" Pintas Farid dengan nada serius. Suaranya tegas. Tetapi dia tidak nampak marah. Sukar dapat aku bayangkan wajahnya itu boleh tercetus rasa marah. Amir menoleh ke arahku. Dari anak matanya aku boleh membaca bahawa dia mahu aku pergi meninggalkannya di situ bersama Farid. Tapi aku langsung tidak mahu berganjak dari sisinya. "Kau tentu tahu bahawa aku benci dengan kau. Kau memang manusia yang tidak bertanggungjawab. Hati manusia bukan untuk dibuat bahan mainan kau." Farid cuba mengawal suaranya dari menjadi lebih kuat dari biasa. "Aku tak mahu kau anggap aku sebagai kawan kau lagi." Kata Farid kemudian, tanpa sekalipun menoleh ke arahku. Terus dia berjalan ke arah kawasan lapang di hadapan Panggung Sheldonian yang penuh dengan para graduan dan para jemputan mereka. Dia kembali berjalan untuk menemui Majid dan keluarganya.Wajah Amir berubah. Dia kelihatan sayu kerana telah kehilangan seorang rakan karibnya. "Demi cinta saya kepada awak... saya sanggup kehilangan segala-galanya." Kata Amir kepadaku. Dia mendongak lalu memandang ke arah skuptur kepala manusia di atas tiang pagar batu di Panggung Sheldonian. Dia melihat ke arah skuptur kepala itu seolah-olah skuptur tersebut telah menjadi saksi kepada kata-katanya tadi."Dah bang... sabar jelah. Memang saya sendiri tak pernah anggap bahawa hubungan kita ni nanti senang tanpa apa-apa halangan dan dugaan. Ini baru dugaan kecil saja ni bang!" Aku memujuknya sambil memandang ke arah matanya dengan tepat. Amir mengangguk perlahan tanda setuju sebelum kami berjalan kembali ke arah Majid...***"Saya tunggu awak di depan sana," Amir mengingatkanku sewaktu aku cepat-cepat berjalan ke arah bahagian imigresen di lapangan terbang JFK di kota New York. Amir kemudian berjalan ke arah lorong yang telah disediakan untuk rakyat AS, meninggalkanku di lorong yang telah disediakan untuk pemegang passport asing sepertiku. Aku menemui Amir kembali di tempat untuk mengumpul beg. Setelah kami mengumpulkan beg kami di sana, kami terus berjalan keluar dari kawasan tersebut. "Itupun ibu saya," bisik Amir kepadaku sebaik sahaja kami tiba di dewan ketibaan. Aku paling ke arah yang telah disebutkannya. Wajah ibunya ternyata lebih cantik dari gambar-gambar yang telah aku lihat sebelum ini dari koleksi Amir. Kini barulah aku sedar dari mana Amir telah mewarisi wajah manisnya itu. Berdiri di sebelah ibunya adalah bapa tiri Amir yang bernama Steve. "Salam mak mertua awak tu," bisik Amir mengusikku. Aku mencium tangan Puan Zaleha. Aku melakukan perkara yang sama kepada bapa tiri Amir.Amir pula kulihat mencium pipi ibunya dengan manja, kemudian berdakapan dengan Steve. "Ini rupa-rupanya Nizam..." ujar Puan Zaleha sambil tersenyum mesra kepadaku. "Amir selalu ceritakan kepada kami tentang kamu," Kata Steve pula di dalam bahasa Melayu. Kata-katanya agak pelat. Tetapi disebutnya juga kata-katanya itu satu persatu."Saya harap yang baik-baik sahaja." Balasku sambil tersenyum. Sebaik sahaja ibu dan bapa tirinya berjalan di hadapan kami ke arah tempat letak kereta, Amir memberitahu kepadaku bahawa mereka berdua tahu tentang hubungan kami. Aku terkejut. Kata Amir aku tak perlu takut kerana ibu dan bapa tirinya telah menerima hubungan kami dengan hati yang terbuka.Aku dapati, hubungan diantara Amir dan ibu serta bapa tirinya amat intim. Amir aku lihat banyak berceloteh dengan ibunya di sepanjang perjalanan kami ke apartmentnya di Central Park West.Aku mula sedar bahawa aku kini sedang berada di bumi Amerika, sewaktu di pertengahan perjalanan kami dari Queens ke Manhattan. Aku tak pernah menyangka bahawa aku akan akhirnya ke sini. Tetapi itulah janji Amir kepadaku. Katanya, dia mahu membawaku bercuti ke New York sebagai hadiah aku mendapatkan sijil kejuruteraanku. Lagipun katanya, dia mahu aku menemui keluarganya di sini sebelum aku pulang ke Malaysia. Aku dapati, keadaan di Dunia Baru ini langsung berlainan sekali dari keadaan di Eropah. Di sini, bangunan-bangunannya nampak tinggi dan megah. Dari jambatan Brooklyn yang kami gunakan untuk ke Manhattan, aku dapat lihat bangunan yang tinggi-tinggi tersusun seperti tembok-tembok gergasi menghadap ke arah East River. Menurut Amir, dia telah mengarahkan bapa tirinya untuk menggunakan jalan ke arah Jambatan Brooklyn, kerana katanya, semua pelawat ke New York perlu ke sini dahulu sebelum meneruskan perjalanan mereka ke Manhattan. "Tu Pier 17... tempat mak dan ayah tiri saya mula-mula bertemu dahulu." Bisik Amir sambil menunjukkan kepadaku sebuah bangunan berwarna merah gelap. Tempat itu ternyata begitu penting bagi dirinya. Kerana menurut Amir, di situ bukan sahaja tempat pertemuan pertama ibunya dan steve, tetapi telah menjadi tempat di mana ibunya selalu menemui Steve tatkala mereka bergelar pelajar.Nampaknya Amir begitu beria-ia menunjukkan kepadaku setiap ceruk dan bangunan yang dapat kami lihat. Dia nampaknya sudah terbiasa dengan kota tempat dia dibesarkan ini. Dia kelihatan ceria, walaupun aku tahu hatinya pada waktu itu terlalu berat memikirkan tentang diriku yang akan meninggalkannya tidak lama lagi...Amir menetap di 55 Central Park West. Sewaktu di London dahulu, Amir sering menceritakan kepadaku tentang apartment 'kecil'nya itu. Di dalam kepalaku aku terbayangkan apartmentnya itu terletak di sebuah bangunan yang kecil yang usang. Ternyata telahan aku itu salah, kerana bangunan apartmentnya agak besar. "Awak kenal tak dengan bangunan ni?" Tanya Amir kepadaku sebaik sahaja kami masuk ke dalam lif."Tak," jawabku pendek."Alah... ni lah bangunan yang digunakan di dalam filem Ghosbuster." Jelas Amir sambil menekan butang ke tingkat 14."Dengan semua orang dia beritahu benda yang sama... Ghostbuster!" Celah Steve sambil tersenyum memandang Amir. Aku lihat, hubungan mereka berdua akrab, seperti kawan baik, lagaknya.Apartment Amir tidaklah begitu kecil. Ianya bersaiz sederhana, yang aku pasti adalah satu saiz yang agak baik untuk sebuah apartment di New York. Cukup untuk mereka anak beranak. Apartment mereka menghadap ke Central Park. Dari bilik Amir, aku dapat melihat taman yang terkenal itu di tengah-tengah kota yang besar itu. Memang Central Park ini besar. Tidak mungkin aku akan dapat menjelajahi ke seluruh bahagian taman ini di dalam masa tiga minggu aku berada di sini. Bilik Amir aku lihat dipenuhi dengan buku dan beberapa poster dari kumpulan U2 dan Nirvana. Jauh berbeza dengan keadaan di ruang tamunya yang telah dihias kemas dengan perabot-perabot antik dari Eropah. ***"Makcik harap Zam boleh jaga Amir tu betul-betul... perangai Amir tu kadang-kadang macam budak kecik. Macam bapak dia jugak" Kata Puan Zaleha kepadaku di dapur. Dia menolongku untuk memasak nasi ayam kegemaran Amir. Aku mengangguk sambil tersenyum malu tersipu-sipu. Pelik juga rasanya apabila Puan Zaleha berkata begitu kepadaku. Dia seolah-olah telah menganggapku sebagai anak menantunya yang sah. "Si Amir tu cepat marah... tapi kalau Zam pandai pujuk, cepat dia sejuk." Beritahunya sambil mengeluarkan beberapa keping pinggan untuk diletakkan di atas meja makan. "Tentu Zam dah tahu tentang ini semua, bukan?""Dia selalu marah-marah dengan saya... tapi saya cepat-cepat pujuk dia. Memang betul kata makcik... dia cepat sejuk." Jelasku sambil meletakkan ayam yang telah ku masak ke dalam sebuah piring besar. "Jangan suka gaduh-gaduh pulak. Dulu Amir dengan Salina suka sangat bergaduh. Dengan Farid pun dia nak gaduh." Puan Zaleha memberi nasihat. Suaranya lembut. Walaupun dia sudah agak berusia, wajahnya tetap nampak muda dan ayu. ***Selama aku berada di New York, Amir telah membawaku berjalan hampir ke setiap ceruk di Manhattan. Malah, dia juga telah membawaku menaiki bas untuk melalui ke kawasan Harlem yang terkenal sebagai kawasan penempatan kaum kulit hitam di New York. Takut juga rasanya tatkala aku dibawa melihat kawasan Harlem yang daif itu oleh Amir. Aku dapati Harlem langsung jauh berbeza keadaannya dari kawasan mewah di Central Park West. Pada setiap hari, ada sahaja tempat baru yang mahu Amir tunjukkan kepadaku. Hampir pada setiap hari, ada sahaja muzium baru yang kami lawati. Banyak yang aku pelajari dari persinggahan aku di New York. Dari cara mereka bertutur, cara mereka bekerja. Dari situlah aku mula memahami Amir dengan lebih dekat lagi. Kerana aku rasa, sedikit sebanyak, kota ini telah membentuk diri Amir. Sebagaimana kampungku di Terengganu telah membentuk caraku berfikir sehinggalah ke hari ini.Pada setiap pagi, Amir suka membawaku pergi berjogging di Central Park. Pada petang hari pula, kami suka duduk bersantai di hadapan Lincoln Centre sambil berbual-bual kosong di sana. Amir suka membawaku ke sini untuk melihat gelagat manusia yang berjalan lalu lalang di hadapan kami.***"Saya harap awak tak akan tinggalkan saya sampai bila-bila," Kata Amir dengan perlahan kepadaku di hadapan air pancut Bethesda di Central Park. Cuaca musim panas pada tahun ini membakar. Baju Amir ku lihat basah terkena peluh. "Tak kan lah saya nak tinggalkan abang pulak." Aku meramas-ramas jari jemarinya yang berurat itu. Mataku tertumpu ke kawasan tasik yang tenang di hadapanku. Beberapa orang kanak-kanak berlari-lari di hadapan kami."Alah... di Malaysia ramai jantan-jantan yang hensem-hensem... tentu awak minat--" "Ke situ pulak!" Pintasku cepat-cepat."Ye lah... saya bukannya hensem. Saya takut nanti bila awak balik ke Malaysia, awak nak carik boyfriend baru yang hensem lagi macho.""Ish, Abang hensem lah, Macho pulak tu!" Kataku sambil mencuit perutnya. Amir mengelak sambil tersenyum menahan geli."Saya rasa beruntung dapat jadi boyfriend awak... sebab awak hensem. Mak saya pun cakap awak hensem." Katanya memujiku. "Saya lagik beruntung dapat abang... mana lagik nak carik mak mertua yang sayang anak menantunya macam mak abang tu," jelasku hampir mahu ketawa. Amir menarik nafasnya panjang-panjang. Dia memandang ke arah kawasan hutan kecil yang dikenali sebagai The Ramble di hadapannya. Matanya terus ke sana. Lama juga dia termenung ke sana, sebelum dia menyambung dengan suara yang tersekat-sekat:"Esok awak dah kena balik Malaysia... lepas tu kita tak boleh jumpa lagi macam sekarang ni." Air matanya cepat menitik membasahi pipinya. Amir tidak dapat mengawal perasaan sedihnya pada waktu itu. Dengan pantas aku menyapu air matanya itu dengan tanganku. Perasaan hiba mula meresap ke jiwaku. Selama ini ku tahan sahaja perasaanku itu, tetapi apabila ku lihat Amir menangis begitu di hadapanku, perasaanku sendiri tidak dapat ku kawal lagi. Air mataku sendiri mula kurasakan menetas di atas pipiku."Sekejap saja bang... pejam celik, pejam celik , abang akan terima ijazah abang di Panggung Sheldonian macam Majid." Aku cepat-cepat mengelap air mataku sendiri. "Lepas tu abang akan pulang ke KL dan tinggal bersama saya di sana."Amir mengeluh lalu berkata:"Saya harap hubungan kita ini akan berkekalan... walaupun kita berjauhan.""Kita mesti percaya kepada diri kita bang..." kataku bersungguh-sungguh. "Abang percaya kepada saya kan?"Amir mengangguk lemah. Dia kemudian mengeluarkan dua buah kotak kecil dari beg galasnya. Dia menyerah salah satu kotak tersebut kepadaku. "Saya beli hadiah ini pada minggu lepas bila awak ikut mak saya ke Canal Street untuk beli bahan-bahan makanan." Amir cuba mengukirkan sekuntum senyuman di wajahnya yang muram itu.Aku membuka kotak yang tertulis perkataan Tiffany & Co. di atasnya. Di dalam kotak tersebut ada sebentuk cincin perak yang pudar warnanya. Aku meneliti cincin tersebut. Di bahagian dalam cincin itu ada terukir namaku. "Cincin ini terlalu besar untuk saya, bang." Kataku sambil tersenyum kepadanya.Amir membuka kotak yang satu lagi. Dia mengeluarkan cincin yang ada di dalam kota tersebut. Cincin yang sedang dipegangnya aku dapati lebih kecil ukurannya dari cincin yang sedang kupegang. "Cincin ini untuk awak... kecil dan comel macam jari awak."Aku mengambil cincin tersebut dari tangannya. Di dalam cincin itu pula ada terukir namanya. "Saya sayang awak!" Katanya, mengambil kembali cincin tersebut dari tanganku, lalu menyarungkan cincin itu ke jari hantu tangan kananku.Aku melakukan perkara yang sama kepadanya sambil melafazkan kata-kata cintaku yang tidak berbelah bagi kepadanya. Perasaanku kembali sebak. Kalau diikutkan hati, memang aku tidak mahu meninggalkan kota New York ini. Mahu saja aku duduk di sini dengannya sampai bila-bila...Pada malam terakhir aku bersamanya di New York, Amir telah memasang beberapa batang lilin di dalam biliknya. Tingkapnya yang menghadap ke New York itu dibukanya besar-besar. Dibiarkan angin musim panas New York masuk ke dalam biliknya itu. Pemandangan Central Park dan kota New York terbentang indah di hadapan kami. "Memang sejak dari kecil lagi saya tertarik pada lelaki, terutama lelaki yang menonjolkan sifat kelakiannya seperti awak. Lelaki yang tampan... tegap dan jenis yang boleh saya bawa untuk saya ketemukan kepada ibu saya. Awak memiliki segala yang saya impikan selama ini." Ujar Amir sambil bercakap dekat kepada telingaku. "Kali pertama saya melihat awak senyum di Heathrow... bergetar jiwa saya dibuatnya.""Saya pun sama jugak... nafsu saya terus memuncak bila kali pertama saya lihat dada abang yang bidang tu." Kataku malu-malu.Amir mencium pipiku dengan perlahan. Kemudian dia membuka butang bajunya satu persatu sehingga menampakkan dadanya yang bidang itu. Aku dapat melihat cahaya lilin menyimbah menerangi otot-otot pada lengannya yang menonjol. Aku berjalan ke belakang, dengan cara ini aku dapat menjamu mataku dengan lebih bebas melihat susuk tubuhnya yang berotot kekar dan tegap. Amir tahu bahawa aku suka melihatnya berkeadaan berlengging begitu.Aku dapat melihat Amir mula memasukkan tangannya ke dalam seluarnya, mungkin dia mahu membetulkan senjatanya yang mula mengeras. Beberapa detik kemudian, aku lihat dia sengaja mengosok-gosok senjatanya di dalam seluarnya. Aku tidak tahan melihatnya mengurut-ngurut kelakiannya yang pejal itu di hadapanku. Aku terus menerkamnya lalu terus ku cium bibirnya yang merah itu. Aku mencium pipinya dan pelahan-lahan kucupanku itu menjalar ketengkoknya.Amir mendengus kesedapan. Kemudian, tatkala aku sedang asyik mengucupnya, dia memegang kedua belah pipiku. Mulutku di cium dan lidahnya bermain-main di bibirku. Dia menjilat-jilat misaiku. Aku buka mataku, sejurus selepas Amir berhenti dari terus mengucupku. Aku lihat Amir menguntum senyuman. Aku balas kucupan Amir itu. Bibir kami bertaut. Sejak hari pertama kami bersama, aku sememangnya tahu bahawa Amir sememangnya hebat dalam berkucup. Lidahnya bermain-main lidahku membuatkan aku kelemasan. Aku lemas dalam kenikmatan. Amir mula memainkan peranannya sepertimana yang disukai olehku. Dia memulakan dengan mencium pipiku. Amir mencium belakang telinganku sehingga dia membuatkanku mengeliat kegelian. Aku mendengus kenikmatan. Aku mengerang dalam keasyikkan. Kucupan hikmatnya terus menjalar ke puting dadaku. Di kala itu, aku langsung dapat merasakan bau jantannya yang menusuk jiwaku. Amir menyoyot dan menyedup seluruh dadaku. Tanganku pula sibuk meramas-ramas dadanya yang kekar berotot itu.Seterusnya tanganku perlahan-lahan menjalar kepusat dan ke bawah pusatnya. Aku menanggalkan seluar jeans yang sedang di pakai oleh Amir. Dan kini Amir hanya tinggal seluar dalam berwarna putih. Aku belai kejantanannya yang terasa tegang di sebalik seluar dalam putihnya. Kubelai ku cium dan ku gosok lembut. Amir mengeliat kenikmatan. Kutanggalkan seluar dalamnya itu. Maka sekarang terpacak megah senjata Amir yang kekar, besar dan berurat itu di hadapanku.Tanpa membuang masa, terus ku jilat senjatanya dan ku hisap seenak-enaknya. Sesekali lidahku menjilat hujung senjatanya yang bak cendawan bukit itu. Air mazinya yang mengalir perlahan tak ku endahkan, langsung terus ku hisap, hisap, dan hisap seludangnya itu.Amir ku lihat terus tenggelam di dalam kenikmatan, mengerang dalam kehebatan permainan lidahku. Senjata Amir yang besar itu penuh di dalam mulutku. Sambil mulutku terus menyoyot senjatanya, tangan kasar Amir liar menanggalkan butang bajuku. Perlahan-lahan bajuku tertanggal.Kali ini Amir pula bertindak ganas terhadapku. Dia menyonyot putingku dengan kuat sehinga berbekas. Aku terasa sakit bercampur nikmat. Rasa nikmat yang sememangnya tak mampu ku gambarkan dengan kata-kata.Amir menanggalkan seluarku. Dia terus menghisap kelakianku yang sudah lama basah menanti hisapan keramat mulut Amir yang manis dan lembut itu.Aku mengeluh kenikmatan.Amir memusingkan badanku membuatkan aku terlentang. Dia terus menjilat punggungku seenaknya. Sesekali punggungku akan digigitnya sehingga aku menjerit kecil. Amir kemudian menjilat sehingga ke pangkal lubang nikmatku. Tidak cukup dengan permainan lidahnya, Amir juga menghisap dan mengigit dengan manja buah zakarku. Kesedapannya hanya tuhan saja yang tahu.Sambil bermain-main senjatanya yang tegang di pangkal lubang nikmatku, Amir sesekali mencucuk jari telunjuknya ke dalam lubang keramatku itu. Setelah beberapa kali di cucuk, Amir terus memasukkan senjatanya ke lubang keramatku. Senjatanya yang besar dan tegang itu pelahan-lahan memasuki lubang nikmatku. Mula-mula aku rasa sakit tapi lama kelamaan aku rasa nikmat. Tentu sahaja rasa nikmat yang amat sangat. Terutama ketika Amir menghentak senjatanya dalam-dalam ke dalam lubang nikmatku.Aku tidak tunggu diam. Aku cuba membuatkannya lebih khayal menahan kesedapan dengan mengemutkan lubang nikmatku. Perbuatanku itu telah membuatkan Amir mengerang kenikmatan.Dayungan Amir semakin kencang. Semakin hebat dan semakin membara. Hampir 15 minit kami bertarung dan akhirnya ke titik nikmat kemuncak. Amir mencabut senjatanya. Tubuhnya ku lihat kejung. Lalu cepat-cepat aku menghalakan mulutku ke arah senjatanya. Amir memancutkan airnya ke dalam mulutku. Air putih pekatnya itu meledak laju masuk ke dalam mulutku. Air putihnya itu membuak-buak panas membasahi wajahku. Aku terus menelan air maninya yang sedap rasanya itu.Amir memegang pipiku yang ada terkena air maniku itu. Sesekali dia menjilat manja ke dalam telingaku sehingga membuatkan ku menggeliat kenikmatan.Memandangkan air maniku belum keluar, Amir terus menghisap senjataku dan mengurutnya. Dikulum dan di sedutnya kelakianku itu dengan kuat. Tidak sampai tiga minit aku terasa sesuatu menunjang dalam senjataku tanda air maniku akan keluar tidak lama lagi. Ketika itu senjataku masih dalam mulut Amir."Bang... dah nak terpancut ni bang! Zam dah tak tahan! " Jeritku perlahan.Amir tidak mengendahkanku. Senjataku terus di nyoyotnya dengan rakus."ahhhh... Zam sayang dengan abang!" Jeritku menahan sedap yang amat. Tanpa aku sedari, air maniku pun terpancut ke dalam mulut Amir. Amir terus menghisap dan menelan nya. Walaupun air maniku sudah habis keluar, senjataku masih dalam mulutnya. Kelihatan air maniku meleleh mengalir dari mulutnya membasahi dagunya. Aku menyapu dagunya yang basah dengan tanganku. Terus ku belai rambutnya yang ikal itu dengan rasa penuh sayang. Amir kemudian melutut sambil memelukku. "Jangan tinggalkan abang, Zam!" Katanya di dalam nada yang sedih. Dapat kurasakan air matanya panas membasahi pehaku. Aku menyuruhnya berdiri, lalu kubaringkannya ke atas katil. Aku menyuruhnya tidur di atas dadaku sambil aku mengusap-ngusap rambutnya. Itulah kelemahannya, jika rambutnya kuusap begitu, pasti dia akan terlena tidur dengan sendirinya.Pada malam itu aku tidak tidur. Ku lihat sahaja wajahnya yang tenang itu sepanjang malam sehinggalah ke subuh. Ku dengar turun naik nafasnya.Tidak mungkin aku boleh meninggalkannya sampai bila-bila, kerana separuh dari nafasku ada di dalam dirinya kini...

Bab 21

Untuk sekian kali aku merinduinya. Hatiku seperti diiris-iris setiap kali aku teringat kepadanya. Kepada suaranya, kepada dakapannya, kepada bau jantannya dan kepada nafasnya. Amir aku rindui setengah mati. Hampir pada setiap malam aku menangis memikirkan tentang diriku yang telah dipisahkan benua darinya. Hampir-hampir aku tidak faham bagaimana Majid boleh terus hidup seperti biasa tanpa Zaha di sisinya. Mungkin jiwanya juga terseksa sepertiku, cuma dia berahsia sahaja di hadapanku."Aku pun rindu Zaha macam kau rindukan Amir... kau ingat apa, aku ni tak ada hati ke?" Ujar Majid kepadaku di Coffee Beans yang terletak di KL Plaza. Hari itu hari Sabtu. Terlalu ramai orang jalan mundar mandir di hadapan kami. "Bagai nak gila aku pikirkan yang aku kena tunggu selama setahun lebih sebelum dia boleh grad dari Balliol." Kataku, memudian menyedut air Ice Mocha Blend yang telah menjadi kegemaranku kini. Aku memangdang ke arah sekelilingku. Aku dapati ramai gayboy yang sama bersantai di tempat ini. Seperti sudah menjadi 'port' pula, terutamanya kepada gayboy berbangsa Cina. "Alah... samalah kita. Aku mengamuk juga bila Zaha kata dia nak sambung belajar di Paris... dia pun grad pada masa yang sama macam Amir." Mata Majid kini menoleh kepada Anwar Zain yang sedang duduk di sebelah meja kami. "Kita ni ala-ala isteri askar kan? Boleh gituh?" Katanya kemudian. Majid menjeling beberapa kali ke arah Anwar Zain yang sebelum ini dipanggilnya Kak Anwarina. Majid cuba menahan ketawa apabila dia melihat jari kelingking Anwar Zain melentik sewaktu dia mahu minum expresso yang baru dipesannya tadi. Aku tergelak mendengar kata-katanya itu tadi. Lebih kuat aku tergelak, tatkala melihatkan keadaan Anwar Zain yang sedaya upaya 'cover line' di tempat-tempat awam seperti ini. Aku melihat keadaan di sekelilingku sekali lagi. Teringat pula aku kepada pengalamanku duduk di Café Les Deux Magots yang terletak di St-Germain-des-Prés bersama-sama Amir, Majid dan Zaha. Coffee Beans KL Plaza terasa sunyi tanpa Amir di sisiku."Hah... tu pun pondan tu dah sampai," ucap Majid sebaik sahaja dia ternampakkan bayang Rezal berjalan dari arah Star Hill ke arah kami. Sebaik sahaja Rezal sampai, terus dia berlaga-laga pipi dengan Majid. Dia tidak melakukan perkara yang sama kepadaku, kerana dia tahu aku tak berapa suka melakukan ini semua. "Wah gituh adik-adik... bergaya nampak!" Cetusnya kepadaku. "Very der Prads as always.""Alah... baju lama beli kat Paris tahun lepas." Sambutku sambil mengharapkan Rezal boleh menurunkan sedikit nada suaranya itu. "Kau pun... dah kurus eh? Ala-ala muscular lagik." Kataku memujinya. Sememangnya aku lihat, Rezal kini sudah banyak berubah dari Rezal yang aku kenali tatkala di UK dahulu. Jika dahulu dia sedikit gempal, sekarang aku lihat dia kelihatan agak tegap. "Biasserlah nyah... mak kan wanita besi sekarang ni. Ala-ala Wonder Woman gituh." Jawabnya bersahaja."Khelessss... kau pergi gym ke nyah?" Tanya Majid."Ye lah... mak pergi ke Clark Hatch lepas balik office. ""Harusssss... tempat pondan-pondan bertandang." Kata Majid dengan sinis. "Sesuai sangatlah dengan career woman macam kau nih!""Kau masih kerja dengan TNB?" Aku menanyai Rezal. Dia mengipas-ngipaskan dirinya yang sedang berpeluh-peluh itu. Bekas peluh mula membasahi baju T ketat yang sedang dipakainya pada ketika itu."Ye lah nyah... mak kan ala-ala wanita korporat." Jawabnya lalu mengeluarkan kadnya dari beg duitnya. "This is my caaaarrd." Kadnya dihulurkan kepada aku dan kepada Majid. Tanganya sengaja diletikkannya."Khelesss... belum apa-apa dah jadi Senior Engineer. Hanjeng gituh. Mesti main politik dalam ofis!" Kata Majid memerlinya."Eh... mak tak main politik okay. Mak ala-ala miss congeniality saja. Tak lebih dari itu. PR mak kan bagus, jangan main-main!" Jawabnya cepat-cepat. "Kau pulak Zam... dah dapat kerja?"Aku menggeleng-gelengkan kepalaku."Kau jangan jadi macam Majid ni pulak... ada kerja carik dia, dia tak nak. Dia nak jadi penulis konon. Hari-hari tanam anggur, boleh gituh?""Sudah... takdemaknanya!" Sebut Majid sambil menjeling. "Mak ala-ala kerja okay... mak kan freelance writer!"Rezal buat-buat tak dengar."Kat tempat kau ada kerja tak?" Tanyaku kepada Rezal."Kalau ada, dah lama mak suruh kau kerja bawah mak...""Aku rasa macam nak balik Terengganu saja--" sambutku seraya mengeluh."Chooii! Lepas tu kau nak jadi apa? Jual keropok lekor?" Getus Rezal, kemudian dia menyambung. "Alah, nok... kau baru jer balik sebulan. Tak kanlah terus nak dapat kerja.""Sebenarnya... Amir suruh aku pergi apply ke company bapak dia." Aku akhirnya mengaku. Tetapi aku sendiri ragu-ragu untuk bekerja di bawah syarikat kepunyaan datuk Amir. Bukannya apa, kalau boleh tidak mahu kerja sebumbung dengan Amir atau dengan ahli keluarganya. Aku tak mahu merasa kekok akhirnya nanti."Lepas tu kenapa kau tak apply nok... kan bagus kerja bawah bapak mertua sendiri?" Saran Rezal kepadaku.Aku menggaru-garu kepalaku. Aku lihat Majid seolah-olah menunggu aku memberikan jawapan. "Seganlah aku!""Nok... kat KL nih tak boleh segan-segan, okay. Kalau nak carik makan tu, buat lah cara nak carik makan." Rezal dengan ikhlas memberiku nasihat. Aku menarik nafasku panjang-panjang."Kau duduk mana sekarang ni nok?" Tanya Rezal. Peluhnya yang tadi turun mencurah-curah kini telah berhenti."Duduk di Cheras dengan kakak aku... dah seminggu aku duduk sana." Jelasku."Nyah... kalau kau nak duduk dengan mak dekat Pandan Indah, mai lah. Ada satu bilik kosong kat rumah mak--" "Pondan Indah" Majid menyampuk mengusik Rezal. "Very der kawasan gayboy dan pondan.""Tengoklah dulu..." kataku, tidak mahu membuat apa-apa keputusan dengan terburu-buru."Alah... satu rumah ponen, nyah." Rezal sebolah-bolehnya mahu aku pindah ke Pandan Indah. "Kau nak takutkan apa?""Bila aku dapat kerja nanti... aku pindah, okay?""Set!" Getus Rezal sambil tersenyum puas. Lalu dia meminta diri untuk memesan minuman. "Kau patut cari kerja di BumiMas... lagipun aku rasa mereka memang perlukan engineer macam kau. Mereka ada projek baru di kawasan Sri Damansara. Bapak aku kata besar projek tu." Kata Majid kepadaku dengan perlahan. Sejak dua puluh tahun yang lalu firma bapanya telah dipilih untuk mewakili syarikat kepunyaan datuk Amir itu. "Aku tahu..." kataku ringkas. Mataku memaling kepada beberapa orang remaja yang sedang duduk berdekatan dengan kami. Salah seorang remaja tersebut, (yang mempunyai raut wajah yang agak comel) sering menoleh-noleh mencuri pandang ke arahku. "Esok kau apply, okay? Kalau tak salah aku... Amir dah bagitahu kepada bapak dia pasal kau. Dia kata 'kawan baik'nya dari UK nak mintak kerja dengan BumiMas... mesti kau gerenti dapat kerja tu. Lagipun... tak kanlah mereka nak reject engineer dari Imperial macam kau." Ujar Majid bersungguh-sungguh."Okaylah... esok aku akan cuba apply." Aku akhirnya mengalah.Majid menarik nafas lega. Dia nampak puas. Entah apa sahaja yang telah dipakatnya dengan Amir, aku sendiri kurang pasti. Aku sememangnya merasakan Amir pasti telah menyuruhnya melakukan sesuatu untuk memastikan aku akan bekerja dengan BumiMas. Beberapa minit kemudian Rezal kembali ke meja kami. Sebaik sahaja dia melabuhkan punggungnya, dia terus berkata:"Nok... malam ni jadi tak pergi BB?""Jadi!" Jawab Majid seronok."Kau pulak, nok?" Rezal memaling ke arahku."Eh, kenapa dengan aku pulak?""Kau nak pergi tak malam ni?" Tanya Rezal meminta jawapan dariku."Eh tak nak lah... buat apa?""Alah... sajer." Jawab Rezal, kemudian menoleh ke arah Majid. "Nok... pujuk dia suruh dia pergi BB lah malam ni!""Jom lah Zam... boringlah kalau kau tak ada." Majid memujukku dengan membuat muka kasihan. Aku menarik nafasku panjang-panjang. Sememangnya pada malam ini aku tak pergi ke mana-mana. "Okaylah... aku pergi ikut korang." Aku akhirnya bersetuju."Malam nih kau duduk rumah mak, okay... lagipun mak ada bilik kosong. Bakal bilik kau jugak tu." Ujar Rezal dengan nada yang puas.Pada malam itu, Rezal telah mengambilku dari rumah kakakku di Cheras. Dia telah memandu kereta Proton Wira yang baru sahaja dibelinya pada bulan lepas. Dari Cheras, kami telah ke Pantai Dalam untuk ke kondominium Majid yang telah disewanya bersama abangnya Farid. "Selamat datang ke Pantat Dalam," sebut Rezal seperti seorang peramugari MAS sebaik sahaja Majid masuk ke dalam keretanya."Hanjeeennng!" Ujar Majid panjang-panjang. "Sini pun kawasan pondan okay... macam mak tak tahu.""Alah... yang ramai ponen Cina, nyah." Beritahu Majid. Kemudian dia memaling ke arahku. "Wah... lawa kau malam nih, Zam. Harus cair puki pondan-pondan kat BB tu nanti!" Aku berpakaian serba hitam pada malam itu. Pakaian baru sebenarnya. Aku memakai baju body hugging dari Stephen Sandler's Design yang telah dibelikan oleh Amir di Christopher Street di New York. Aku memberanikan diriku untuk memakai baju ini. Walaupun tatkala Amir membelikan baju ini, aku telah berkali-kali memberitahunya bahawa tidak akan sekali-kali aku akan pakai baju ini. "Sudehhh... dia anak ayam mak malam nih okay!" Kata Rezal sambil memandu laju keluar dari kawasan kondominium di Pantai Dalam itu.Kami telah tiba ke BB pada pukul waktu 12.30 pagi. Pada waktu itu, terdapat ramai pemuda yang aku lihat sedang duduk melepak di luar kelab malam tersebut. Inilah kali pertama aku ke tempat ini. Memang aku takut-takut. Rasa segan pun ada. Rasa terkejut pun ada, kerana tak sangka pula terdapat ramai anak-anak muda Melayu yang berkunjung ke kelab malam ini. Ramai yang aku rasa berusia di bawah umur 25 tahun. Ramai yang kacak-kacak."Ramai pondan pecah lubang malam nih nok... tak kuasa." Ujar Rezal kuat-kuat ke dalam telingaku. Aku berjalan dekat di sebelahnya dan Majid untuk memastikan mereka tidak lepas dari pandanganku. Belum apa-apa lagi, Majid terus mengajakku menari dengannya. Aku tak pernah menari di khalayak ramai. Aku segan. Aku menolak pelawaannya itu. Majid menaikkan kedua belah bahunya lalu mengajak Rezal menari dengannya. "Aku tengok kau dari jauh sajalah... aku segan." Kataku kepadanya sebelum aku terus berjalan ke arah sudut paling belakang di BB. Di tempat di mana DJ memutarkan lagu. "Sorang saja ke?" Tanya DJ yang sedang bertugas. Dia terpaksa meninggikan suaranya dah menjerit ke telingaku sebelum aku boleh mendengar suaranya.Aku menganggukkan kepalaku. "Nama saya Hazlee." Katanya sambil menghulurkan tangannya untuk bersalaman denganku. "Saya tak pernah nampak awak di sini... first time ke sini ke?""Saya baru grad..." Aku menjerit ke dalam telinganya."Study mana dulu... US ke?""UK." Jawabku pendek. "UK dekat mana?""London.""I dulu study di US... di Philadelphia.""Saya ada kawan di U Penn. Shahrin namanya. Kenal tak?"Hazlee mengambil masa untuk berfikir. Kemudian dia menggeleng-gelengkan kepalanya sambil berkata:"I study di Drexel... I tak campur sangat dengan budak U Penn. Walaupun U Penn dan Drexel tu sebelah menyebelah!"Aku sendiri bukannya kenal dengan semua pelajar Malaysia di London."Ini kad I..." Dia menyerahkan kadnya kepadaku. Aku dapati dia adalah seorang programmer di sebuah syarikat Insuran di KL. "Kalau senang-senang you contact I, okay?"Aku menganggukkan kepalaku, lalu menyimpan kad tersebut ke dalam poket seluarku."Wah, wah, wah! Haz... khelesss kau nyah!" Kata Rezal yang bercekak pinggang di hadapan kami. "Perlu ke kau ada kat sini, nyah?" Tanya Hazlee. Mereka kemudiannya berlaga-laga pipi."Perlu okay! Ini anak ayam mak... dulu dia duduk dengan mak kat UK. Baru saja balik, nok." Jelas Rezal kepada Hazlee. "Nih bagi-bagi kad kenapa ni nok... selalunya kau mana senang-senang bagi kad! Mesti kau taste dengan anak ayam mak kan? Mak dah agak dah nok dengan taste kau tu.""Perlu ke aku terima soalan-soalan begini?" Tanya Hazlee menjeling."Perlu Nok! Tak baik kau lesvo dengan si Nizam nih... nanti kena sambar petir, Okay!" "Oh tidak! Tipah tertipu! Mak ingatkan top." Getus Hazlee tersenyum malu kepadaku. "Very der jantan macho gituh... ala-ala ada misai dan goatee pulak tu. Sesuatuh, okay!""Tu lah nok... mak pun tak paham!" Kata Rezal kepada Hazlee seolah-olah aku langsung tidak wujud di hadapan mereka."Nok... sesuatuh gituh jantan-jantan KL nih sekarang kan? Semuanya bottom!" Katanya kemudian."Very der sesuatuh, nyah! Tak kuasa mak tengok. Ala-ala susah nak cari makan sekarang ni. Perlu ke semua jadi bottom?" Tanya Rezal sambil menjeling ke arah semua yang sedang menari."Nok... jaga anak ayam kau nih. Ala-ala virgin gituh kat BB nih. Belum kena recycle lagik." Hazlee memberi nasihat. Dia menepuk bahu Rezal."Tahu nok... lagipun dia dah berlaki... tassstte gituh laki dia. Laki dia kat UK lagi." Rezal menjelaskan. Rezal dan Hazlee kemudian berbual-bual kosong. Dari apa yang telah diberitahu oleh Rezal kepadaku, mereka berdua telah berkenalan di sebuah parti harijadi seorang gayboy di Pandan Indah. Mereka berdua pernah drag di parti tersebut. Hazlee telah menyanyikan lagu Whitney Houston dan Rezal pula menyanyi lagu Siti Nurhaliza. Tak dapat aku bayangkan pula keadaan mereka berdua di dalam keadaan drag di sana. Menurut Rezal lagi, Hazlee bukan calang-calang orangnya. Dia telah mendapatkan ijazah di dalam bidang kejuruteraan komputer di Drexel.Suasana di dalam BB gegak gempita. Terlalu ramai orang yang mengerumuni kedai yang dijadikan kelab malam ini. Sistem pengudaraannya juga tidak begitu baik, sehingga membuatkanku basah lencun berpeluh.Hanya setelah hampir sejam di BB, barulah aku memberanikan diriku untuk menari dengan Majid. Itupun setelah aku dipaksa berkali-kali oleh Majid."Wah... tak sangka pulak kau ada rhythm!" Puji Majid. Beberapa orang pemuda sedang menjeling ke arahku berkali-kali. Aku rimas dipandang begitu.Aku menari mengikut rentak muzik. Aku tak pernah menyangka pula bahawa aku pandai menari. Aku mula mendapati bahawa aku mula suka menari. Terutamanya di tempat yang sesak seperti di BB. Aku sering membayangkan bahawa Amir lah yang telah menari bersamaku dan bukan Majid..."BB dah nak tutup." Ujar Majid lalu membawaku keluar. "Kau tunggu sini, okay? Aku pergi cari Rezal kat dalam... mesti ponen tu lupa dunia masa sibuk menjalang kat dalam tu!" Aku berdiri tercegat di luar BB. Beberapa orang pelanggan BB mula keluar dari kelab malam tersebut beramai-ramai. Tetapi batang hidung Majid dan Rezal tidak kelihatan lagi."Hai... nama you siapa?" Tanya seorang pemuda. Dia mencuit bahuku dari belakang."Nizam." Jawabku pendek."Nama I Fazli. Lama I perhatikan you tadi..."Aku diam. Tak tahu bagaimana aku hendak menjawab kata-katanya itu."I suka dengan you." Katanya tiba-tiba tatkala dia bergerak semakin dekat kepadaku. "I want to fuck you." katanya kemudian."What?" Tanyaku dengan suara terkejut."Ini nombor handphone I." Katanya, mengeluarkan sekeping kertas resit lalu ditulisnya nombor telefonnya itu. "You call I bila-bila, okay... I tunggu panggilan you."Fazli berjalan ke arah ke lorong mengarah ke Jalan Bukit Bintang. Aku dapati Fazli orangnya memang kacak. Jika Amir tidak memilikiku dan jika dia tidak begitu 'straight forward' dengan kehendaknya itu, sudah tentu aku akan sekurang-kurangnya memilihnya sebagai calon kekasihku."Jom kita ke Malibu... aku haus!" Ujar Majid yang tiba-tiba menyapaku dari belakang. Rezal aku dapati tersenyum-senyum manja kepadaku. "Apa ponen tu tadi nak?" Tanya Rezal kepadaku. Di sebelahnya ada seorang anak ikan yang sedang berkepit dengannya. "Entah... tapi nak ajer aku bagi penumbuk dekat dia... ada ke direct dia kata dia nak fuck aku!" Kataku mula marah-marah."Rileklah... diorang tu memang macam tu. Hanjeng, gituh perangai!" Ujar Majid cuba meredakan marahku. "Get used to it, okay?" Rezal pula berkata kepadaku. Di dalam Malibu kami duduk berempat. Berempat anak ikan Rezal itu masih ada bersama kami. Dan Rezal pula memang bercadang mahu membawanya 'berangkut' pulang ke rumahnya. Anak ikan itu kalau mengikut anggaran aku mungkin masih belajar di sekolah menengah lagi, walaupun wajahnya nampak matang."Berapa kad kau dapat nok... bukan main mak tengok kau tadi." Tanya Rezal sambil menyedut teh 'o' ais limau yang telah dipesannya. Aku mengeluarkan kad yang ku terima tadi dari poket seluarku. Empat keping kad aku letakkan di atas meja."Khelesssss." Ucap Majid.Sambil menjeling, Rezal mengatakan bahawa dia tidak pernah menerima sehingga empat kad dalam satu-satu masa. Aku mentertawakannya. Anak ikan Rezal sedang membelek-belek kad-kad yang telah diberikan kepada aku. "Kalau kau nak ambik.. ambik ler." Seruku kepadanya.Dia tersenyum. Senyumannya manis. Semanis senyuman Amir. Wajahnya memang kacak. Berkumis tipis. Tinggi. Berkulit kuning langsat dan berbadan agak tegap. Aku rasa dia bukan gayboy..."Nama kau siapa?" Aku menanyainya."Nazri." Jawabnya pendek. Dia mengeluarkan kotak rokok Malboro dari seluarnya lalu dia menawarkan rokoknya itu kepadaku. Aku menolak tawarannya dengan baik. Pada pagi itu Majid dan aku pulang ke rumah sewa Rezal. Kami tidur di bilik kosong yang telah dinyatakan oleh Rezal. Anak ikan Rezal yang bernama Nazri itu pula... tidur dibiliknya.Hanya pada hari esoknya, Rezal telah memberitahuku bahawa Nazri telah mengatakan bahawa dia minat denganku dan ingin kenal dengan lebih rapat denganku.Aku hanya mampu mentertawakannya."Dia kat mana sekarang?" Tanyaku kemudian."Dah balik... mak spedo dia dengan duit teksi sekali. Dia money boy, nyah.""Mmm... dah aku agak. Dia seteret kan?" Tanyaku lagi."Yer, nok! Dan barang kemas... dia segem gituh. Der very besar and der tebal one. Boleh anak-anak ikan sekarang yang mak jumpa der segem?"Aku hanya mampu menggeleng-gelengkan kepalaku. Tak tahu aku bagaimana untuk menjawab soalannya itu.***Belum sampai seminggu aku menghantar CV ku ke BumiMas, aku telah disuruh ke pejabat BumiMas yang terletak di Bangunan Petronas. Temudugaku telah berjalan dengan lancar. Tiga hari selepas proses temuduga, aku telah disuruh untuk masuk kerja pada minggu seterusnya.Dan seperti yang telah aku janjikan kepada Rezal, aku pindah ke rumah sewanya yang terletak di Pandan Indah itu... Bab 22Aku kini telah menetap di Pandan Indah bersama Rezal dan dua orang rakannya yang lain. Kami berempat dapat hidup tanpa apa-apa masalah, memandangkan kami satu kepala. Pada mulanya memanglah agak kekok rasanya tinggal di sana, lebih-lebih lagi kerana kawan-kawan serumahku satu persatu mula menaruh minat terhadapku. Rasa rimas juga pada mulanya. Johari, seorang tukang masak di sebuah restoran terkemuka di Bangsar adalah teman serumahku yang mula-mula sekali memberanikan dirinya untuk menyuarakan minatnya terhadapku. Kemudian giliran Fadzil pula, seorang programmer di Andersen Consulting.Mereka nampaknya tak faham-faham lagi bahawa aku telah berpunya. Menurut mereka, itu semua tak penting, lagipun Amir jauh di UK, kata mereka. Kerana sebab-sebab inilah aku nyaris-nyaris mahu bergaduh dengan mereka. Terutamanya dengan Fadzil (seringkali dia berdegil ingin aku dijadikannya teman hidupnya) yang aku rasa boleh menjadi saudara kembar Chef Wan, kerana wajah serta perwatakkannya sama seperti tukang masak yang terkenal itu. Jika aku tidak berpunya sekalipun, tidak mungkin aku akan memilih mereka sebagai calon kekasihku. Sebab pertama, kerana mereka berdua berperawakan lembut, dan kedua kerana mereka adalah teman serumahku sendiri!Memang tidak aku nafikan, kami berlima (termasuk Majid) sering ke mana-mana bersama. Hubungan kami akrab, walaupun pada hari-hari biasa aku sering mengurungkan diriku di dalam bilik sambil ber ICQ dengan Amir. Pada hari hujung minggu pula, kami sering ke BB bersama.***Rasa rinduku terhadap Amir akhirnya terubat buat seketika tatkala Amir pulang ke Malaysia untuk cuti Christmasnya. Sebelum dia pulang ke UK untuk memulakan penggal Hillary di Oxford, dia sempat membawaku berjumpa dengan datuknya yang menetap di Bukit Tunku, Dan yang paling penting, dia akhirnya telah membawaku berjumpa dengan bapanya, Encik Mansur, CEO BumiMas, yang selama ini tidak pernah bersemuka denganku sejak beberapa bulan aku bekerja di BumiMas. Hanya setelah aku diketemukan dengan Encik Mansur dan Dato' Abdullah, barulah aku mula sedar bahawa Amir akan mengambil tempatnya pada satu hari nanti. Bahawa Amir, kekasihku sendiri aku menjadi orang yang paling berkuasa di syarikat tempatku bekerja. Pada masa dua minggu Amir di Malaysia, dia telah berkali-kali menyarankan supaya aku membenarkannya membelikanku kereta. "Risau saya tengok awak naik motor." Katanya sewaktu kami baru sahaja selesai melabuhkan bahtera kami di dalam kamarku."Alah... nak risaukan apa?""Naik motor kan bahaya? Jauh pulak tu awak kena ulang alik dari Pandan Indah ke Sri Damansara." Dahi Amir terkerut-kerut. Aku memikirkan tentang kereta Poshe dari koleksi Dato' Abdullah yang telah dipinjam Amir (yang kini ada di hadapan rumah sewaku). Kemudian membandingkannya dengan motor kapcai Kawasaki yang aku gunakan sekarang ini. Memang kedudukan kami jauh berbeza. Perbezaan taraf dan kedudukan diantara aku dan Amir semakin aku rasakan sewaktu aku pulang ke Malaysia. "Tak apalah bang... lagipun bukannya saya mampu nak beli kereta." Sebutku dengan iklas. "Saya tolonglah... saya bayarkan deposit... okay?""Tak apalah bang."Aku dapat lihat Amir mula kelihatan sedikit terganggu. Mungkin dia mahu naik darah. "Saya nak tolong pun tak boleh ke?" Dia mula menengkingku.Aku diam sejenak. Tak ada gunanya aku membuat dia marah-marah kepadaku. "Okaylah bang... ikut suka hati abang." Aku akhirnya mengalah dan terus mencium pipinya.Pada hari esoknya, dia telah menyarankanku supaya mendapatkan sebuah kereta 'second-hand'. Tanpa terlebih dahulu bersetuju denganku, dia telah memilih sebuah kereta Honda VTEC berwarna hitam yang agak tidak begitu digunakan oleh pemilik asalnya. Menurutnya, dia telah membeli kereta tersebut dari Paksunya yang kini ingin membeli kereta Lotus Elise. Dan ya, dia telah membeli kereta tersebut tanpa meminta walau sesen pun dariku...Sudah tentunya kehadiran Amir telah menimbulkan rasa cemburu di kalangan teman serumahku. Lebih-lebih lagi di dalam masa dua minggu Amir disampingku, perabot dibilikku hampir kesemuanya ditukar ganti. Paksu Amirlah yang telah menyarankan Amir supaya memilih beberapa jenis perabot yang sesuai untuk bilikku. Aku telah berkali-kali meminta Amir supaya jangan membazirkan wangnya semata-mata untukku. Tetapi dia berdegil tidak mahu mendengar permintaanku. Amir pulang ke UK beberapa hari sebelum cutinya tamat. Aku memberitahunya berkali-kali bahawa kalau boleh aku mahu mengikutnya pulang ke UK dari terus hidup di KL tanpanya. Hidupku terseksa tanpa kehadirannya di sisiky. Dia telah menyuruhku bersabar, kerana dia hanya mempunyai dua semester lagi sebelum pengajiannya itu selesai. Aku akur kepada nasib yang menimpa diriku. Mungkin benar katanya. Mungkin aku perlu banyak bersabar.***"Laki kau jadi balik ke?" Tanya Fadzil kepadaku sewaktu aku sedang memandu ke arah BB. "Tiga minggu nanti dia baliklah. Dia masih bercuti dengan keluarganya di New York." Jawabku sambil menoleh ke arah Majid yang sedang duduk di sebelahku. "Wah... untunglah kau. Entah apa-apa hadiah nanti dia bawak balik nak spedo kau." Kata Fadzil dengan sinis."Aku sayang dia bukan sebab tu semua." Aku menjawab cepat-cepat. Benci aku dianggap sebagai tukang kikis, terutamanya oleh Fadzil yang suka sahaja menganggap yang bukan-bukan terhadap hubungan aku dan Amir."Alah nyah... kalau dah gayboy tu, gayboy jugak. Bagitahu mak gayboy mana yang tak suka dispedo?" Kata Fadzil kepadaku lagi, seolah-olah masih tidak puas hati dengan jawapan yang telah diberikan kepadaku tadi.Aku mengeluh. Malas aku mahu bergaduh dengan Fadzil yang lembut itu. Kalau bergaduh nanti, aku akan dibebelnya sehingga aku mengalah. Bukanya aku tak suka mengalah, cuma aku tidak suka mendengarnya membebel seperti seorang perempuan tua yang baru kehilangan suami. Seperti biasa, (aku kata biasa, kerana jika Amir tidak ada bersamaku, aku akan ke BB hampir pada setiap hujung minggu) kami tiba ke BB pada pukul 12.30 pagi. Aku sering ke BB semata-mata kerana ingin menari, bukan kerana sebab-sebab yang bukan-bukan. Pada malam minggu itu, seperti biasa BB sesak dengan pengunjung. Majid dan aku terus berpisah dengan Rezal, Johari dan Fadzil. Mereka bertiga lebih suka dengan kumpulan mereka sendiri. Lagipun, mereka kadang-kala suka 'berangkut'. Maksud aku, membawa pulang sesiapa yang bersedia untuk pulang ke kamar mereka. Aku dan Majid menari bersama. Majid kebiasaannya tidak berapa suka dengan seleksi lagu-lagu yang terdapat di BB. Dia lebih suka dengan apa yang dimainkan di kelab malam Liquid yang terletak di Annex di Central Market. Tetapi kami berdua jarang ke sana. Kerana menurut Majid, kalau nak cuci-cuci mata di Liquid, tak payahlah... tak ada apa yang menarik di sana. Sewaktu aku sedang menari, aku mula sedar bahawa Majid tersegih-sengih ke arah aku. "Kenapa nih... tersengih macam kerang busuk?" Aku menjerit kuat ke telinganya untuk memastikan bahawa dia akan dengar kepada kata-kataku itu."Ramai muka-muka baru pulak malam ni." Balas Majid."Biasalah... adik-adik baru nak naik.""Abang-abang jantan pun ramai!""Gedik lah kau ni!" Aku menegurnya sambil menjeling. "Ada abang nih... hensem giler. Badan tough! Asyik tengok-tengok kau saja! Dah sepuluh minit aku perhatikan dia asyik tengok kau saja dari jauh." Majid memberitahuku. Dia senyum nakal. "Tasssstteeee gituh!""Perlu ke?" Sahutku. Aku sengaja tidak mahu menoleh ke arah abang yang dimaksudkannya itu."Hensem giler lah sundelll! First time aku tengok muka dia kat sini!" Kata Majid bersungguh-sungguh. "Perlu ke aku dengar ni semua?" Aku menanyainya sekali lagi."Hah... tu! Dia tengok kau lagi! Macam nak makan tengok tengok kau!""Mana?" Tanyaku kemudian."Belakang kau... sebelah kiri. Abang tu pakai baju putih." Jawab Majid.Aku akhirnya menoleh ke arah yang disebutkan Majid. Aku mencari-cari abang yang menurutnya sejak tadi sedang memerhatikanku.Aku tiba-tiba berhenti menari. Wajahku terus berubah. Mukaku pucat dan kaku."Kenapa, Zam?" Tanya Majid sambil menggoyang-goyangkan bahuku."Tak ada apa-apa..." Aku menggelengkan kepalaku. "Kau pergi join Rezal dengan group steward hanjeng dia tu... aku rasa aku kenal abang tu."Majid menaikkan kedua belah bahunya lalu berjalan ke arah Rezal yang sedang berkumpul dengan rakan-rakannya berdekatan dengan bar.Dadaku berdegup kencang. Aku berjalan perlahan ke hadapan."Abang Zami..." sebutku memanggil namanya."Zam." Jawabnya pendek. Bau minuman keras terkeluar dari mulutnya. "Kita berbual di luar?"Aku mengangguk perlahan. Lalu berjalan keluar. Aku tahu bahawa Majid dan kawan-kawanku yang lain sedang memerhatikanku. Tetapi aku langsung tidak menoleh ke arah mereka.Aku membawa abang Zami ke gerai Kak Ara yang terletak di sebelah Pizza Hut. Kami berdua duduk di sana sambil aku memesan minuman. Aku terasa terlalu haus. Tekakku kering-bukan kerana penat menari, tetapi kerana terasa tertekan.Sememangnya pada satu masa yang lalu aku betul-betul membencinya. Pernah aku terfikir untuk pelbagai-bagai cara untuk membalas dendam terhadap dirinya. Kerana dialah diriku merana. Kerana dialah hatiku retak seribu. Tetapi semua ini telah aku lupakan sama sekali sebaik sahaja aku mula mengenali Amir. "Abang ternampak kau di London--" ucap Abang Zami. Memulakan perbualan."Saya tahu bang." balasku dengan suara perlahan. Beberapa orang gayboy yang sedang duduk di warung tersebut sedang memaling ke arah kami. Terutamanya kepada abang Zami. Mereka tersenyum-senyum mahu menggoda."Kau dah banyak berubah Zam... seperti mana yang telah abang jangkakan sejak kali pertama abang berjumpa dengan Zam di Terengganu dulu--""Itu cerita sembilan tahun lepas, bang. Tentulah saya dah banyak berubah.""Nak minum apa dik?" Tanya kak Ara yang sarat mengandung kepadaku. "the tarik satu dan Milo Ais satu." Ucapku. Aku masih ingat lagi kepada minuman Milo ais kegemaran abang Zami."Kau sekarang dah semakin kacak dan segak. Tak seperti dulu..." jelas abang Zami sebaik sahaja kak Ara beredar dari meja kami."Dulu saya kebudak-budakkan.""Bukan itu maksud abang--""Dulu saya mentah, bang. Dah lah bang... jangan diingat kisah lama. Saya dah lupakan benda-benda tu semua." ucapku dengan nafas yang sama.Aku sendiri dapat melihat bahawa abang Zami ternyata kelihatan lebih matang dari abang Zami yang aku kenali dahulu. Jika dahulu dia tidak bermisai, kini dia bermisai tebal. Badannya pula aku lihat lebih padat dari dahulu. Di dalam usia awal 30-annya itu, aku rasa dia kelihatan lebih baik dari mana-mana lelaki yang seusia dengannya. Kerana tubuhnya masih tegap dan sasa. "Kau tak faham, Zam." Katanya dengan perlahan. Aku dapat merasakan bahawa dia sedang mabuk."Saya tak perlu faham lagi. Sudah tidak ada apa-apa hubungan di antara kita berdua, bang. Lagipun saya dah ada boyfriend di UK." Sambil menunjukkan kepadanya cincin perak yang diberikan oleh Amir.Abang Zami menarik nafasnya panjang-panjang. Dari raut wajahnya, aku tahu bahawa dia kecewa mendengar kata-kataku tadi. "Boyfriend mat saleh?" Dia menanyaiku dengan sinis."Tak... budak Melayu. Dia ada setiap ciri-ciri seorang lelaki yang saya mahukan selama ini. Nama dia Amir. Dia ada di Malaysia Hall dengan saya ketika abang--"Kak Ara tiba-tiba muncul membawa minuman yang telah kami pesan. Aku sempat mengucapkan terima kasih kepadanya sebelum dia berjalan ke meja sebelah."Akhirnya hanya aku yang tak berteman." Mata abang Zami kuyu. "Dah lah tu bang... abang tu mabuk." Kataku kepadanya. "Sejak bila abang belajar minum ni?""Sejak Zam tinggalkan abang."Sah lah dia mabuk, fikirku di dalam hati."Zam tahu abang masih sayangkan Zam?" Katanya dengan serius kepadaku. "Zam masih ingat lagi dengan kata-kata abang dulu di Terengganu... bahawa Zam adalah milik abang sampai bila-bila!""Mengarut lah abang ni." Aku menegaskan. Aku marah kerana dia masih lagi mahu mengingatkan cerita-cerita lama aku bersamanya dahulu."Lagi sikit abang mahu pukul budak yang menari dengan kau tadi kerana abang cemburu." Nafas abang Zami turun naik. Gelabah juga aku dengar dia mahu memukul Majid. Lebih-lebih lagi di dalam keadaan mabuknya begitu."Abang tak perlu ada rasa cemburu dengan saya. Dah saya katakan... kita dah tak ada apa-apa lagi.""Dah lama abang cari Zam... abang akhirnya ke sini kerana ada orang beritahu kepada abang, Zam selalu ke sini.""Siapa pulak yang beritahu ni?" Tanyaku ingin tahu."Adi.." jawab abang Zami sambil memandang tepat ke wajahku. "Oh... pondan MAS tu." Kataku dengan nada benci. "Aku terpaksa tidur dengannya semata-mata untuk dapatkan dia beritahu kepada aku di mana kau sekarang."Aku mengeluh. Sejak dahulu lagi aku begitu bencikan kepada Adi kerana perangainya yang buruk itu. Setiap kali Adi mahu ke rumah sewaku untuk melawat Rezal ataupun Fadzil mahupun Johan, aku pasti akan keluar sebentar dari rumahku sendiri. Aku tak mahu bersemuka dengannya langsung.Tetapi aku tidak pernah pula menyangka bahawa Adi sanggup mempergunakan abang Zami begini semata-mata untuk menidurinya. "Abang tahu Zam dah jadi orang besar sekarang... naik kereta besar. Gaji besar... bukan macam abang. Dari dulu sampai sekarang abang masih macam ni jugak!""Saya tak mahu dengar ini semua... mengarut saja abang ni. Saya berjumpa dengan abang kerana saya mahu ajak berbual. Sebagai kawan. Saya tak mahu ingatkan cerita-cerita lama kita. Zam yang sedang duduk di hadapan abang sekarang ini bukan Zam yang abang kenali dulu!" Kataku dengan suara yang tegas. "Kau memang dah banyak berubah, Zam..." Kata abang Zami sambil memegang pipinya yang penuh dengan bulu-bulu kasarnya itu. "Zam... abang mahu Zam pulang kepada abang."Aku berdiri dari tempat dudukku. Aku mengeluarkan wang dari dompetku lalu meletakkan sejumlah wang di atas meja untuk membayar ongkos harga minuman yang telah aku pesan tadi. "Saya betul-betul tak suka abang mabuk macam ni!" Kataku dengan nada yang marah. "Dan kalau boleh, saya tak mahu abang cari saya lagi!" Aku terus bergegas berjalan ke arah BB. Aku meninggalkan abang Zami keseorangnya di hadapan warung."Siapa abang tu, nok?" Tanya Hazlee yang bertembung denganku. Dia menjenguk-jenguk ke arah abang Zami yang sedang duduk di hadapan warung. "Taste nyerrrr!""Aku punya ex..." jawabku sambil menjeling ke arah abang Zami yang sedang termenung jauh ke hadapan. Entah apa sahaja yang sedang difikirkannya pada waktu itu."Oh, tidak!" Getusnya sambil cuba membuat lawak. "Mesti segem kan?" Dia menyoalku kemudian.Aku tidak menjawab soalannya yang bukan-bukan itu. Aku mahu terus masuk ke BB. Jauh dari abang Zami. "Kau pergilah layan dia yang tengah mabuk tu Hazz... aku dah malas nak layan dia." Kataku kemudian, sebelum mengorak langkah untuk masuk kembali ke dalam BB.Di dalam BB aku terus mencari Majid. Lalu aku ajaknya menari. Mahu sahaja aku lupakan tentang abang Zami dari ingatanku."Siapa abang tu tadi?" Tanya Majid kepadaku."Ex aku." jawabku ringkas."Maksud kau... ex kau abang Zami yang pernah kau ceritakan kepada aku dulu?" Majid meminta kepastian. Aku mengangguk. Tatkala itu aku mendapati Hazlee sedang membawa abang Zami masuk ke BB. Abang Zami aku lihat sedang berbual-bual dengannya di tepi bar. "Hemsem giler abang Zami tu. Aku ingatkan biasa saja..."Aku diam sahaja. Aku terus menari. Sesekali aku dapat melihat abang Zami menoleh memandang ke arahku. Entah mengapa, mungkin kerana sengaja ingin menyakiti hatinya, aku menari rapat-rapat dengan Majid.Lebih kurang setengah jam aku menari dengan Majid, tiba-tiba Hazlee bergegas ke arahku. "Abang Zami... dia mabuk, nok! Muntah lahak di luar BB... kau boleh tolong mak tak? Kesian mak tengok dia macam ni." Hazlee nampak risau. Terkerut-kerut dahinya aku lihat. Aku berjalan keluar mengekori Hazlee dari belakang. Majid ada bersamaku, mengekoriku dari belakang.Di luar BB. Aku dapat melihat abang Zami sememangnya mabuk. Dia berjalan terhoyong hayang ke arah gerai kak Ara."Dia minum lagi ke Hazz?" Aku menanyai Hazlee. "Dia minum empat botol Calsberg depan mak, tadi. Sesuatuh gituh!" Hazlee memberitahuku sambil meraba-raba kepalanya yang sedikit botak itu. "Dah kau tahu dia mabuk... kenapa kau bagi dia minum lagi?" Getusku marah-marah."Dia garang lah nok. Tadi dia marah-marah bila dia tengok kau berlezzi dengan Majid tadi. Sesuatuh okay kau berdua tadi! Perlu ke ada adengan lesbian dalam BB tadi? Harus BB ni tadi terbakar kena panah petir!""Hanjenggg... mak top okay!" Ujar Majid sambil tersenyum mahu dibawa ketawa. Aku tak ketawa sama. Aku anggap perkara ini bukan boleh dibawak main-main. "Nok... tadi mak sempat raba dia... barang kemas very der segem, okay!" Hazlee memberitahu kepada Majid sewaktu aku cuba mendekati abang Zami. Aku tidak mengendahkan gelagat mereka berdua."Abang... abang dah okay?" Tanyaku kepada abang Zami dengan perlahan. Dia cuba menjawab soalanku. Tapi aku langsung tidak memahami kata-katanya. Bekas muntah melekat di atas baju putihnya."Mak bawak dia balik Selayang boleh tak?" Tanya Hazlee kepadaku. "Khelessss... ala-ala mintak berkat bekas isteri gituh." Ujar Majid berseloroh. "Nak bawak jantan berangkut pun masih nak mintak berkat ke nok? Perlu ke benda ni semua?"Hazlee menjeling ke arah Majid sambil berkata:"Sesuatuh okay mulut kau! Perlu ke mak dengar statement hanjeng kau tu?""Aku akan bawak dia balik Pandan Indah. Aku tak boleh tinggalkan dia kat sini macam ni. Nanti entah apa-apa yang terjadi nanti." Kataku kepada Majid dan Hazlee.Aku meletakkan lengan abang Zami ke bahuku lalu aku membawanya berjalan ke arah tempatku meletak kereta."Hazz, boleh tolong beritahu kepada Rezal dan kawan-kawan aku yang lain aku nak balik dulu. Suruh mereka balik naik teksi sahaja." Perintahku kepada Hazlee.Hazlee mengangguk. Majid dan Hazlee menolongku memasukkan abang Zami ke dalam kereta. Tanpa di suruh, Majid duduk di belakang keretaku di sebelah abang Zami. "Nok... bila dia sedar nanti. Kata kepada dia... Hazz kirim salam, okay? Jangan lupa bagi nombor telefon mak dekat dia!" Ucap Hazlee kepadaku sebelum aku menghidupkan engin kereta.Aku dapati, sewaktu di dalam perjalanan pulang ke Pandan Indah, abang Zami banyak meracau. Tidak pernah aku melihatnya berkeadaan begini. Banyak kali dia mengatakan bahawa dia masih sayangkan aku. "Ishh! Dia muntah lagi!" Ujar Majid kepadaku dengan tiba-tiba. Bau muntah memenuhi kereta. Cepat-cepat aku membuka cermin kereta. Dari cermin di hadapanku, aku mendapati abang Zami telah muntah ke baju Majid. Sampai sahaja kami di rumah, aku dan Majid memapah abang Zami masuk ke dalam rumah."Nak letak dia kat mana?" Tanya Majid."Bilik aku." Jawab aku perlahan. Kami memapah abang Zami naik ke bilikku yang terletak di tingkat dua. Tubuh abang Zami yang tinggi sasa dan berat itu membuatkan kami termengah-mengah memapahnya sehingga ke dalam bilik. Di dalam bilik, aku dudukkannya di atas kerusi. Aku dapati baju abang Zami dan seluarnya terkena muntah. "Dia kena dibersihkan. Kita tak boleh biarkan dia macam ni sahaja." Saran Majid. Pada waktu itu, abang Zami ku lihat tertidur di atas kerusiku."Kau pun sama jugak." Kataku kepadanya. "Baju kau pun kotor kena muntah dia. Kau baik pergi mandi dan tukar baju kau tu."Majid mengangguk, lalu meminta baju, kain pelikat dan tuala dariku. Setelah apa yang diperlukannya itu aku serahkan kepadanya, Majid terus masuk ke dalam bilik mandi.Aku mengeluh melihatkan keadaan abang Zami. Entah mengapa, kasihan pula aku melihatnya berkeadaan begini.Lalu dengan berhati-hati aku membuka bajunya. Aku dapati badannya masih setegap dahulu. Mungkin lebih padat, fikirku. Terutamanya pada bahagian dadanya dan otot perutnya yang semakin tebal kulihat. Tatkala melihatkan dadanya yang berbulu itu, teringat pula aku kepada zaman-zaman remajaku yang pernah ku habiskan mengingati setiap lekuk dan jurang di tubuhnya yang pernah menjadi padang permainanku dahulu. Seluarnya aku buka. Maka terpacul kejantanannya yang dapat ku lihat tersimpan kemas di dalam seluar dalam putihnya. Setelah pakaian abang Zami berjaya aku tanggalkan. Aku turun sebentar ke dapur untuk mengambil tuala. Lalu kubasahkan tuala dengan air suam. Badan abang Zami aku lap dengan tuala tersebut untuk menghilangkan bau muntah yang melekat di tubuhnya.Pada waktu itu, tiba-tiba aku dengar pintu pagar di buka. Kemudian, pintu hadapan pula di buka. Beberapa detik selepas itu, aku dapati Fadzli sedang berjalan melintasi bilikku untuk masuk ke biliknya. Dia menjeling dengan cepat ke arahku. Kemudian dia tersipu-sipu mengambil sesuatu di dalam biliknya sebelum bergegas keluar. Aku melihat dia keluar menutup pintu pagar dari tingkap bilikku. Kemudian aku dapati dia masuk ke dalam sebuah kereta Kancil berwarna merah. Pasti dia dibawa berangkut entah ke mana pada malam ini, fikirku di dalam hati. "Kau dah bersihkan dia?" Tanya Majid sambil mengeringkan rambutnya yang panjang itu dengan tuala. "Dah... kita tidur bawah sajalah. Biar dia tidur sini malam ni." Kataku kepada Majid.Majid mengangguk setuju. Kemudian dia menolongku mengangkat abang Zami ke atas tempat tidurku. "Haiyoh... very der nalla. Kurang-kurang tujuh inci ni!" Sebut Majid sambil matanya memandang tepat ke arah busut abang Zami. Aku hanya mampu menggeleng-gelengkan kepalaku sambil menyelimutkan abang Zami. "Sudah!" Kataku. "Aku beritahu Zaha yang kau nih nak menyundal kat KL ni... baru kau tahu!" Aku kemudian menutup pintu bilikku. Majid tersengih-sengih sendiri.Kami tidur di ruang tamu pada pagi itu. Aku dapati, rakan-rakan serumahku yang lain tidak pulang ke rumah. Mungkin, seperti Fadzil, ada orang yang bawa Rezal dan Johari pulang berangkut ke tempat lain... mungkin itulah sebabnya. Bab 23Pada tengahari itu, abang Zami bangun dari tidurnya lalu mengadu sakit kepala. Majid menyarankan kepadaku supaya aku menyediakan air dan panadol untuknya. Kata Majid, beginilah keadaannya pada pagi hari selepas mabuk pada malam sebelumnya."Apa yang telah berlaku semalam?" Tanya Abang Zami kepadaku sewaktu dia sedang duduk di ruang tamu bersama kami. Dia memicit-micit kepalanya. Dia berada di dalam keadaan berlengging. Dia hanya memakai kain pelikat yang telah aku letak di sebelah katilku. Mata Majid liar memandang kepada tubuh abang Zami yang sasa itu. "Abang mabuk... jadi kami lah yang bawa abang pulang ke sini." Jawabku."Abang mintak maaf kalau abang menyusahkan kau berdua." Kata abang Zami sambil minum air."Tak apa bang," Jawab Majid sambil tersenyum gatal. Seolah-olah mengejek cara aku menjawab soalan abang Zami tadi. Majid memang suka bergurau."Mana kawan-kawan kau yang lain?" Tanya abang Zami sambil mengurut-ngurut dahinya."Tak balik lagi... tapi selalunya sekejap nanti baliklah diorang tu nanti." Jelasku."Aku pun nak balik nih..." Ujar Majid kepadaku."Okaylah... nanti aku hantar." Balasku kepada Majid. "Abang lapar tak? Kita keluar makan tengahari?" Kataku kepada abang Zami pula. "Boleh jugak." Kata abang Zami. Dahinya terkerut seribu menahan sakit peningnya pada ketika itu."Kau nak makan kat mana?" Aku memaling ke arah Majid. "Tak apalah... aku sebenarnya kena keluar dengan abang aku, Salina, dan kak Nita tengahari ni." Majid memandang ke arah jam tanganya."Pukul berapa kau kena jumpa mereka?" Aku menanyainya."Sebenarnya... sejam lagik. Sebab tu aku nak suruh kau hantar aku balik cepat-cepat." Ujar Majid.Aku menggosok-gosok hidungku, lalu menyuruhnya cepat-cepat bersiap jika dia tidak mahu lambat.Sebaik sahaja aku menghantar Majid pulang ke kondominiumnya di Pantai Dalam,aku terus memandu keretaku menuju ke KLCC. Abang Zami memakai baju dan seluar yang telah aku pinjamkan kepadanya tadi. Aku telah memberinya pakai baju dan seluar Amir yang ada kusimpan di dalam laciku. Kedua-dua mereka memakai baju saiz yang sama...Setibanya di KLCC, aku telah membawa abang Zami makan di California Pizza. Tempat makan kegemaran Amir sewaktu dia berada di KL."Abang malu duduk depan kau sekarang." ucap abang Zami setelah lama dia mendiamkan dirinya sejak keluar dari rumahku tadi."Nak malukan apa ni?" Tanyaku. Aku menjenguk-jenguk melihat samada makanan yang aku pesan tadi akan sampai ke meja kami. Aku lapar kerana tak makan sejak pagi tadi. "Abang malu kepada segala apa yang telah berlaku selama ini...""Segalanya apa ni bang?" tanyaku ingin tahu. Takut benar aku jika dia mula mahu merepek seperti semalam. Abang Zami mengeluh panjang. Pizza yang aku pesan kini telah di hidangkan di hadapan kami. Sekeping pizza barbeque dan sekeping lagi pizza ala Thai. "Sebenarnya Zam tak tahu cerita sebenarnya. Bukan maksud abang... bukan ingin abang untuk meninggalkan Zam dulu." Suara abang Zami perlahan. "Yang sudah tu, sudahlah bang." Ucapku, sambil memotong pizza lalu ku letakkan pizza yang telah aku potong ke atas pinggan abang Zami."Tapi Zam berhak tahu kisah sebenarnya."Aku meneguk teh ais yang aku pesan tadi. Suasana California Pizza agak sibuk pada tengahari itu. Aku memaling sekejap ke arah air pancut di taman yang terletak di belakang KLCC sebelum berkata:"Apa yang saya perlu tahu?"Abang Zami menelan air liurnya. Dia meraba-raba pipinya itu sebelum dia berkata: "Abang tak pernah berniat langsung untuk meninggalkan Zam." "Tapi abang tinggalkan saya. Abang tinggalkan saya pada masa saya benar-benar perlukan abang.""Zam... percayalah cakap abang tadi." Sebut abang Zami. Dia langsung tidak menyentuh makanannya. "Abang tinggalkan Zam kerana keadaan terlalu memaksa.""Keadaan memaksa apa pulak ni? Aku berdecit."Beberapa bulan sebelum abang tinggalkan Zam dahulu, abang ada kenal dengan seorang doktor. Lau namanya. Dia mula berkenalan dengan abang melalui seorang kenalan abang di Port Dickson. Memang pada mulanya abang keberatan untuk berjumpa dengannya, tetapi abang akhirnya termakan pujuknya lalu berjumpa dengannya di Seremban.""Apa yang terjadi selepas itu?" Tanyaku inginkan penjelasan yang lancut."Kami duduk berbual... itu sahaja pada mula-mulanya. Memang pada mulanya abang dapati Lau tu baik orangnya. Jadi abang berjumpa dengannya untuk kali yang kedua. Pada masa itu dia ingin kenal dengan lebih rapat tentang latar belakang abang. Jadi abang ceritakan kepadanya tentang hubungan kita berdua. Abang tak tahu kenapa abang lakukan ini semua. Mungkin abang terlalu rindukan Zam. Abang terlalu mahu luahkan perasaan sayang abang terhadap diri Zam kepada Lau. Mungkin itulah sebabnya.""Jadi... bila masanya abang terus mahu jadikan dia kekasih baru abang?" Tanyaku dengan nada yang sinis."Zam... abang tak pernah terfikir untuk jadikan dia kekasih abang. Memang selama ini Zam lah yang abang sayang.""Abang dah mula mengarut lah nih." Aku menegurnya."Lau... kerana terlalu inginkan abang menjadi bahan permainannya, telah mengugut akan memberitahu kepada pihak tentera tentang diri abang dan hubungan kita berdua. Malah dia mengugut mahu memberitahu pihak sekolah Zam tentang diri Zam dengan abang." Abang Zami kelihatan sedih. Dia memalingkan wajahnya ke arah air pancut dan taman di hadapan kami. "Abang tak mahu Zam terlibat sama... jadi abang terpaksa mengikut segala kehendak dia."Aku menggeleng-gelengkan kepalaku. Sukar untuk aku mempercayai kata-katanya itu. Tetapi setiap apa yang berlaku terhadap diriku selama ini kini mula dapat aku fahami dengan sedalam-dalamnya."Bagai nak gila diri abang pada waktu itu, Zam. Pada mulanya mahu sahaja abang bunuh si Lau tu. Tapi apakan daya abang... biarpun apa yang abang lakukan, Zam pasti akan terlibat sama. Abang tak mahu masa depan Zam gelap kerana abang. Abang terpaksa akur kepada keadaan." Suara abang Zami semakin perlahan. Dia cuba menahan rasa sebak yang telah lama terbuku di dalam hatinya. "Abang lebih rela dipergunakan seperti pelacur demi kebahagiaan Zam. Dari melihat Zam--"Abang Zami berhenti dari meneruskan kata-katanya. Seorang pelayan berdiri di sebelah meja kami lalu menanyakan kepadaku jika makanan dan minuman yang telah disediakan baik-baik belaka. Aku hanya membalas dengan mengangguk."Abang pada mulanya telah memberitahu kepada Zuraimi, abang Zam tu bahawa abang sudah ada kekasih dan akan bertunang di Kedah. Abang fikirkan Zam akan faham, lalu akan melupakan diri abang ini. Seboleh-bolehnya abang cuba menjauhkan diri abang dari Zam, kerana abang takut Lau akan menjadikan Zam mangsanya pula. Tapi Zam masih tak faham-faham... Zam masih mahu juga menemui abang."Aku kini dibawa untuk mengingati peristiwa aku bersamanya di Port Dickson. Dia telah menceritakan satu persatu peristiwa tersebut dari pandangan matanya sendiri. "Abang sepatutnya ceritakan kepada Zam tentang perkara yang sebenar dari mula lagi!" Kataku sambil menggosok-gosok bahagian belakang leherku."Zam sedar bahawa hati abang terluka apabila abang melukakan hati Zam dahulu?" Katanya dengan nada sedih. "Mungkin itu kelemahan yang ada di dalam diri abang. Mungkin abang fikirkan Zam tidak akan boleh menerima kenyataan sebenar tentang nasib yang telah menimpa diri abang pada waktu itu. Lagipun pada waktu itu, Zam terlalu muda... Zam kena ingat itu semua. Abang sendiri masih muda. Sama umurnya seperti Zam pada masa ini." Ujar abang Zami. Wajahnya penuh kesal.Aku mengeluh. Sukar untuk aku terima cerita dari abang Zami ini. Tapi jauh di dalam lubuk hatiku, aku tahu abang Zami ikhlas memberitahu kepadaku tentang ceritanya ini. Aku tahu dia tidak membohongiku."Abang minta maaf jika abang telah mengecewakan Zam. Abang rasa bersalah--""Tak ada sesiapa yang bersalah di dalam hal ini bang." Aku memotong kata-katanya tadi. Kami berdua diam untuk beberapa minit."Abang mula belajar minum bila abang bersama Lau..." abang Zami menjelaskan sambil mengusap-ngusap misainya yang tebal itu. "Semasa abang bersama Lau... terasa begitu kotor diri abang ini dibuatnya. Abang terasa seperti pelacur murahan dibuatnya. Selepas Lau bosan dengan abang... terus abang ditinggalkannya begitu sahaja. Pada waktu itu, abang mula bertugas di KL.""Saya tahu... ada orang yang bagitahu tentang hal ini kepada saya sewaktu saya di London." Aku teringatkan kepada Adi."Tapi Zam tak tahu abang cuba cari Zam bagai nak gila di KL ini. Sehinggakan abang sanggup ke rumah kakak Zam di Cheras. Kakak Zam lah yang memberitahu kepada abang yang Zam berada di UK.""Saya ke UK pun kerana saya terlalu kecewa dengan abang. Saya mahu lari dari segala-galanya." Aku memberitahunya."Abang faham Zam kecewa dengan sikap abang. Tapi percayalah Zam... hati abang terguris apabila abang terpaksa meninggalkan Zam di warung di Port Dickson pada hari itu. Abang benar-benar rasakan seolah-olah hati abang ini dihiris-hiris."Kepalaku mula terasa pening. Lidahku kelu. "Sekali lagi abang minta maaf dari Zam. Abang harap Zam boleh maafkan segala kesilapan abang kepada Zam selama ini." Ucap abang Zami dengan ikhlas. Matanya tepat kepada mataku."Saya sememangnya dah lama maafkan abang." Aku menjawab ringkas."Sewaktu abang terjumpa Zam di London pada tahun lepas, abang rasa gembira teramat sangat. Gembira kerana melihat Zam sekarang dah menjadi seorang lelaki yang kacak dan segak--""Abang tentu tahu bahawa saya dah ada kekasih?" Aku mengingatkannya. Aku nampak dia merenung sejenak ke arah cincin yang tersarung di jari hantuku.Aku melihat halkumnya bergerak-gerak. Matanya nampak sayu."Abang tahu... tapi kenapa Zam memilihnya? Kerana dia anak orang kaya? Kerana dia--""Bang... bukan kerana itu semua. Walaupun Amir anak nelayan seperti saya, walaupun dia tak berpelajaran sekalipun. Saya tetap sayangkan dia." Aku menjelaskan dengan ikhlas "Saya mula tertarik dengan Amir pada kali pertama saya berjumpa dengannya. Saya lebih tertarik kepadanya apabila saya mula mengenali tentang dirinya. Mungkin kami telah ditakdirkan untuk diketemukan, lalu bercinta sehingga ke hari ini..."Abang Zami mengeluh. "Saya boleh beritahu kepada abang tentang seribu kelemahan yang ada di dalam diri Amir. Dan seribu lagi kelebihan yang ada di dalam dirinya. Walau apa sekalipun, saya tidak akan meninggalkan Amir sampai bila-bila. Kerana saya menyintainya. Saya menyintainya bukan kerana harta, darjat atau apa sahaja yang dia ada... tapi kerana apa yang ada di dalam hatinya. Apa yang ada di dalam hatinya tidak ada di dalam diri abang. Kerana kalau abang ada hati dan perasaan... abang tidak akan mengecewakan saya dahulu. Abang tak akan tinggalkan saya begitu sahaja." Aku menjelaskan dengan panjang lebar. Suaraku tegas. Abang Zami duduk diam memandang ke arahku. Tangannya aku lihat mengigil. Tidak dapat aku bayangkan perasaannya pada waktu itu. Aku tidak pasti samada dia sedih ataupun marah terhadapku."Lagipun, mungkin kita tidak ditakdirkan untuk hidup bersama. Jika abang tidak tinggalkan saya dahulu, mungkin saya tidak akan bercinta dengan Amir sekarang ini." "Mungkin betul kata-kata Zam tu. Tapi ingat Zam... abang masih sayangkan Zam dan abang akan sayangi Zam sampai bila-bila.""Kita masih boleh menjadi kawan, bang... tak salah jika kita berkawan.""Sukar untuk abang terima kenyataan ini, Zam.""Terima saja bang. Terima saja dengan seadanya.""Abang pernah bersumpah tidak akan mencari sesiapa lagi selepas Zam--""Sudahlah tu bang... dibawakan mengucap." Aku menasihatinya."Abang tak akan kahwin mahupun mencari kekasih lain selepas ini... percayalah Zam."Aku mengeluh panjang. Lalu berkata:"Jika itu pilihan abang... saya tak boleh buat apa-apa... lagipun bang, bukan semua yang kita mahukan dalam hidup akan dapat kita kecapi. Dan abang mesti ingat, saya bukan milik abang lagi!"Aku memberikan isyarat untuk membayar harga makanan yang aku pesan. Makanan di hadapanku langsung tidak aku jamah. Aku rasa aku tak perlu berdebat dengan panjang lebar dengan abang Zami. Kerana apa yang dia mahukan sekarang dariku adalah supaya aku kembali kepadanya. Dan aku tidak mungkin boleh menerimanya kembali. Lebih-lebih lagi kerana aku terlalu sayangkan Amir. Aku tidak mahu nanti, kerana kehadirannya di dalam hidupku, hubungan aku dengan Amir akan rosak begitu sahaja.Abang Zami telah memerhatikan sahaja gerak-geriku memberikan kad kreditku kepada seorang pelayan California Pizza. Sebentar kemudian, aku menandatangani resit yang diberikan kepadaku. "Maaf jika saya tak boleh hantar abang pulang." Kataku sambil mengeluarkan kad perniagaanku di dalam dompetku. "Kalau abang perlukan apa-apa... telefon saja saya di pejabat." Aku meninggalkan abang Zami di Calirfornia Pizza. Kali terakhir aku memaling ke arahnya, aku dapati dia hanya duduk diam di mejanya. Seolah-olah sedang bertakafur. Dia berwajah sedih. Di dalam hatiku, aku benar-benar berharap bahawa inilah kali terakhir aku bertemu dengannya.

Bab 24

Hari ini aku gembira kerana Amir pulang menemuiku di Malaysia. Sehari semalam aku tidak boleh tidur kerana terlalu ghairah ingin bersatu kembali dengannya. Pada malam itu, aku telah menunggu kepulangannya di Lapangan Terbang Sepang. "Saya ada beli banyak hadiah untuk awak... mak saya pun ada beli jugak." Kata Amir kepadaku sebaik sahaja dia menemuiku di lapangan terbang. Aku bersalaman dengannya. Mencium tangannya. "Alah abang nih... buat susah-susah sahaja. Yang penting abang ada di depan saya ni. Lain semua tak penting." Tak tahan rasanya aku menahan rasa rinduku terhadapnya. Mahu sahaja aku mencium dan memeluknya di situ juga. Amir mengambil hadiah tersebut dari bag galasnya. Dengan tak sabar-sabar lagi dia telah menyuruh aku membuka hadiah tersebut. Aku membuka hadiah yang telah dibelikan oleh ibu Amir itu dengan berhati-hati. "Eh... frame. Cantik bang! Pandai mak abang pilih." Getusku sambil memegang bingkai gambar yang diperbuat dari kristal itu. "Ingat tak gambar ni?" Katanya sambil tersenyum. Gambar tersebut nampak lebih cantik setelah ia diletakkan di dalam bingkai yang cantik itu."Ingat bang... Majid ambil gambar kita ni di hadapan St. Catherine's College di Oxford beberapa hari sebelum abang bawa saya ke New York."Amir memberitahuku bahawa inilah gambar yang paling disukai oleh ibunya dari banyak-banyak gambar yang ada. Bingkai gambar ini pula telah dibeli oleh ibunya sewaktu mereka sama-sama pergi membeli-belah di Neiman Marcus sehari sebelum dia ke Kuala Lumpur untuk menemuiku. Setelah aku memasukkan dengan hadiah yang diberikan kepadaku kembali ke dalam bag Amir, aku membawanya berjalan ke arah tempat meletak kereta. Sebaik sahaja kami memasukkan bag kepunyaan Amir ke dalam keretaku, tanpa membuang masa aku terus menghidupkan enjin kereta. Lalu terus aku pandu keretaku laju ke arah Kuala Lumpur. "Boleh saya raba tak? Tak tahan nih..." ucap Amir tiba-tiba kepadaku. Suaranya nakal ku dengar."Alah... takkan lah tak boleh. Saya kan milik abang?" Sebutku manja. "Eh abang tak penat ke?"Amir hanya menggeleng-gelengkan kepalanya walaupun aku tahu dia memang penat. Amir memberanikan dirinya untuk meraba-raba busutku sewaktu aku sedang memandu."Eh, cepatnya dah keras!" Getus Amir di dalam nada terkejut. Dia geram melihatkan kelakianku yang sememangnya sudah lama tidak disentuh itu. Dilancappun tidak, kerana semenjak aku mengenali Amir, semangatku untuk melancap langsung hilang. "Baru pegang sikit dah basah gila?" Dia menanyaiku lagi.Aku memandang kepada seluarku dan mendapati bahawa air maziku telah tembus membasahi bahagian busutku. "Saya stim gila tengok abang... abang pakai shorts pulak tu. Lagiklah saya stim." Sebutku sambil tersenyum. Busutku semakin mengeras rasanya. Lebih-lebih lagi apabila Amir mula meramas-ramas busutku itu."Saya bukak zipnya tau!" Permintaan seperti itu sememangnya mengamamkan. Tapi kerana senjataku sendiri kini mula terasa terlalu keras, dan rasanya seperti perlu dikeluarkan dari seluarku yang mula mengetat itu. Aku membenarkan sahaja. Aku menganggukkan kepalaku sekali tanda setuju.Amir membuka zipku. Kemudian, tangannya yang besar dan kasar itu mula menyelongkar isi busutku. Dengan berhati-hati dia mengeluarkan senjataku keluar. Sesekali aku dapat melihat dia menjilat bibirnya sendiri dengan penuh geram. Keretaku yang telah kupandu laju sejak tadi, mula aku perlahankan kelajuannya. Amir mengurut-ngurut kejantananku. Takukku yang basah itu terasa bagai nak meletup kerana terasa terlalu tegang dan keras. Beberapa detik kemudian, mungkin kerana terlalu geram, Amir terus menuju ke arah kelakianku lalu terus mengulumnya. Terkejut juga aku dibuatnya. Tapi aku biarkan sahaja kemahuannya itu. Aku tahu dia mahu melepaskan geramnya setelah satu penggal dia tidak dapat melepaskan nafsunya terhadap diriku.Aku terasa bagai nak pancut apabila Amir mengulumku pada waktu itu. Aku mengeluh kesedapan. "Bang... kita simpan untuk karang yer? Tak tahan nih." Pintaku kepadanya. Dahiku mula berpeluh walaupun sistem penghawa dinginku dibuka keperingkat maksimum. Amir menggigit takuk ku sehingga membuatku menjerit sakit. Katanya, dia tak sabar mahu mengerjakanku bila kami pulang nanti.Setibanya kami ke rumah sewaku di Pandan Indah, aku terus membawa Amir masuk ke dalam bilik tidurku. Aku langsung tidak mengendahkan Rezal dan Fadzil yang sedang menonton TV di ruang tamu di tingkat bawah. Sebaik sahaja pintu bilikku di tutup, Amir terus memegang leherku. Dia mengucup bibirku. Rasa nikmat bibirku berlaga dengan bibirnya mula kurasakan. Tangannya kini mula merayap ke pehaku. Aku menggeliat geli. Tetapi di dalam rasa geli terasa sedap pula jadinya. Kelakianku terasa menujah-nujah seperti binatang kelaparan. Amir terus menciumku. Kini kucupannya naik ke pipiku. Pada waktu itu aku mula mengerang. Dia kembali kepada bibirku. Aku mengulum lidahnya. Dia membalas dengan menyedut lidahku dengan kuat. Lama juga kami bercium, sehingga susah untuk aku bernafas. Di dalam masa kami berkucupan, tangan aku mula merayap ke pinggangnya. Dapat aku rasakan bahawa badannya semakin berisi. Lebih sedap rasanya di raba dan dipeluk dari dahulu.Tanganku kini mula merayap kepada lengannya yang tebal berotot itu. Geram pula aku merasakan otot lengannya yang melambangkan kekuatan anak jantannya itu. Tanganku kini mula merayap pula kepada bahagian dadanya yang pejal. Walaupun pada waktu itu kami berdua masih berbaju, aku dapat merasakan bahawa rasa puas dan nikmat bersamanya sudah hebat aku rasakan. Dadanya yang pejal itu mula mengeras. Dapat aku rasakan bahawa nafsunya kini agak membuak-buak. Amir mula melepaskan bibirnya dari bibirku. Dia senyum kepadaku kemudian dia membuka baju lengan panjang ku. Aku pun senyum, laluaku balas balik tindakkannya itu. Aku buka bajunya perlahan-lahan, butang demi butang. Satu-persatu aku bukak. Aduh, nikmatnya!Pada waktu itu Amir memandang aku dengan satu pandangan yang tajam. Cuak aku dibuatnya. Memang sejak dari dahulu lagi aku takut dengan pandangannya seperti ini kerana sikap panas barannya itu. Amir menyentap bajuku dari tubuhku lalu membuang bajuku itu ke tepi. Aku membalas dengan menarik bajunya, lalu dapat kulihat tubuhnya yang kini semakin padat berisi itu. Aku naik geram, lalu terus aku cium mulutnya kembali sambil tanganku meramas-ramas dadanya yang bidang itu.Sebelum ini, Amir ada memberitahuku bahawa badannya mula naik kerana dia sering ke gym sejak awal penggal yang lepas. Tapi tidak pula kusangka bahawa tubuhnya itu lebih sasa dari yang aku fikirkan. Sewaktu kami berkucupan dan apabila tanganku meramas dadanya yang padat itu, dapat aku rasakan kehangatan dadanya yang panas-panas suam itu. Mungkin kerana tak tahan, Amir menggeliat akibat dada dan putingnya ku ramas begitu. Pada waktu itu, tanpa kusedari, seluarku telahpun berjaya dibuka oleh Amir. Dengan ganas, seluar dalamku di turunkan ke bawah sehingga ke bahagian kakiku. Di dalam pada itu, aku dapat melihat kelakianku yang basah habis, air maziku keluar mencurah-curah.Amir berhenti dari menciumku. Kemudian dia berundur dari diriku. Dia membuka seluarnya, sambil aku perhatikan tubuhnya yang tegap itu. Amir berdiri dengan hanya berseluar dalam di hadapanku sambil mengurut-ngurut kelakiannya yang keras menegang itu. Dia tahu aku mudah lemah apabila melihatnya berkeadaan begitu."Bang... saya dah tak tahan ni." Ucapku kepadanya tanpa rasa malu atau segan.Amir mengajakku baring di atas katil. Aku mengikut sahaja dengan penuh rela.Di atas katil, aku mencium lurah di atas dadanya. Ada juga bau-bau masam, tapi sedap pula bau masam itu. Bau jantan yang pastinya memberahikan!Aku menghisap putingnya, sehingga membuatkannya mengeluh berkali-kali sambil berkata:"Ahhh... sedapnya sayang!"Pada waktu itu aku tak peduli apa yang dikatanya, aku terus mengulum putingnya, sambil itu aku mengigit-gigit putingnya yang sudah menegang tu. Keras juga putingnya pada masa itu, mungkin sudah terlalu naik nafsunya itu.Tangan Amir kini mula meraba ke celah kelengkangku, terasa tangannya yang kasar itu meraba-rabaku. Dia meramas-ramas bulu kemaluanku. "Basahnya..." sebut Amir ke arah telingaku. Buluku terasa basah terkena air maziku yang turun meleleh-leleh sejak tadi.Tangannya kini mula liar menjelajah ke arah lubang nikmatku. Pada waktu itu aku di bawa semakin jauh ke dalam arus kenikmatan. Aku mengerang kesedapan tidak ingat dunia.Amir semakin geram apabila dia mendengarku mengerang begitu. Dia menaikkan kedua belah kakiku ke atas lalu terus dijilatnya lubang nikmatku puas-puas. Aku tak tahan dibuat begitu. Aku merintih kesedapan." Ahhhhhh.......sedapnya bang. Dah lama tak main ni rasa sedap semacam saja!" Getusku kepadanya sewaktu lubang nikmatku dijilat dengan perlahan oleh Amir.Lubang nikmatku terasa basah dijilat Amir. Aku rasa, sudah dua atau tiga kali aku terasa bagai hendak sampai ke kemuncak nafsuku, tetapi aku berjaya menahannya. "Zam dah pancut ke?" Tanya Amir sewaktu dia mendapati bahawa kepala takukku basah dengan airku yang meleleh-leleh itu."Belum bang... air mazi saja tu." Di dalam keadaan ku hanyut kesedapan, Amir pun terus menjilatputingku yang tegang itu. Sambil itu aku membuka seluar dalam Amir. Terus tercacak keluar senjatanya itu menghadap ke tubuhku."Gilerr....keras ni." Bisikku kepadanya."Sakit, Zam, sebab dah tegang habis ni!" Balas Amir memberitahuku.Aku pun membaringkannya. Lalu dengan sendirinya Amir memegang kepalaku lalu mengarahkan kepalaku ke arah senjatanya. Dia menyuruhku mengulum senjatanya itu.Aku kulum senjatanya itu dengan seboleh-bolehnya sehingga membuatkan Amir mengerang kesedapan. Sehingga ternaik-naik punggungnya tatkala aku menyonyot senjatanya itu sehingga ke bahagian pangkal. Aku nyonyot dengan agak lama, sehingga Amir menyuruh aku berhenti kerana dia mahu melakukan perkara yang lain kepada diriku ini. Amir membelakangkan aku, lalu terus dia menyuruh aku menaikkan sedikit punggung ku ke atas. Beberapa detik kemudian, tanpa dia memberi amaran kepadaku, dia terus memasukkan kelakiannya ke dalam lubang nikmatku. Aku terasa sakit kerana sudah lama tidak ditikam begitu oleh Amir. Di dalam rasa sakitku itu, aku terasa sedap bagai nak gila sehingga hanyut tidak ingat dunia. Amir membiarkan sahaja kelakiannya berendam di dalam lubang nikmatku lama-lama sambil mengurut-ngurut kelakianku. Dia mencium-cium belakang leherku serta bahuku. "Ahhhhh..sakit, bang! Tapi sedap!". Getusku apabula bahuku digigit Amir dan apabila senjatanya ditusuk dalam-dalam ke dalam diriku.Amir memahami keadaanku pada waktu itu, lalu dia pun menarik perlahan-lahan senjatanya dari lubang nikmatku. Aku mengikut pergerakkan senjatanya, bila dia menarik senjatanya keluar, punggungku pun ikut sama.Amir menarik senjatanya perlahan-lahan, selepas itu dia tekan balik perlahan-lahan juga. Ada dalam tujuh kali dia sorong tarik perlahan-lahan, barulah aku rasa tak sakit. "Bang... tak sakit lagik. Buat laju-laju pula!" Pintaku kepadanya.Setelah aku minta dibuat begitu, Amir pun apa lagi, terus dia mengganasi diriku ini. Sedap rasanya bukan kepalang.Amir terus menerus mengerjakanku dengan penuh buas. Dia terus memasukkan senjatanya itu dengan laju, seolah-olah seperti ada minyak pelincir di dalam lubang nikmat ku ini.Setiap kali Amir menarik keluar senjatanya itu, aku mengerang. Amir semakin galak, lalu dia menekan senjatanya itu dengan lebih dalam lagi. Perbuatannya itu telah membuatku mengerang dengan lebih kuat lagi. Aduh, kurasa saat itu cukup memberahikan! Malam itu terasa sunyi,sehinggakan aku boleh mendengar bunyi lubang nikmatku mengasah senjatanya. Bunyi buah zakarnya terkena kepada bahagian punggungku juga boleh aku dengari. Itulah yang membuatku lebih berahi lagi!"Abanggg.. ahhh! Dah tak tahan ni bang!" Kataku, apabila aku rasa terlalu kesedapan. Amir mempercepatkan urutannya ke atas kelakianku. Pada waktu itu aku sempat menoleh melihat keadaan dirinya. Aku dapati wajahnya sudah lain macam Dan pada waktu lah itu aku mula mengemutkan lubang nikmatku. Wajahnya semakin berubah, seolah-olah dia sedang menahan sakit yang amat.Amir kemudian telah memelukku kuat-kuat dari belakang. Dapat aku rasakan dari ketegangan senjatanya bahawa dia sudah mahu sampai ke kemuncaknya. Amir menyorong tarik senjatanya dengan lebih lebih laju lagi, sehingga bergoyang katilku itu dibuatnya.Dalam masa tu, aku terasa sedap bagai nak gila. Aku sampai ke kemuncakku. Air maniku meledak keluar membasahi cadarku. Di dalam masa yang sama, dapat aku rasakan dia sedang memelukku kuat-kuat sehingga membuatku susah untuk bernafas. "Banyaknya Zam pancut!" Ucap Amir kepadaku sambil mencium telingaku. Aku tersenyum. Aku dapati Amir belum terpancut lagi. Aku mula risau kerana aku tidak boleh mengawal diriku sehingga terpancut terlebih dahulu darinya. Amir ternyata lebih gagah di atas kamar dari diriku ini...Aku mengucup bibirnya, sambil itu Amir mengarahkan aku supaya mengubah posisiku. Aku pun senyum, lalu mengikut rentak permainannya. Aku sendiri tahu dia belum keluar mani. Aku baring, dia pun naik ke atas tubuh ku. Aku dapat merasakan tubuhnya yang semakin berat itu. Sedap pula rasanya dihempap begitu olehnya. Dia menciumku sambil mengulum-ngulum lidahku. Kelakiannya di masukkan ke bahagian kelengkangku. Dia memasuk dan mengeluarkan kelakiannya ke dalam kelengkangku seperti mana dia selalu melakukan perkara yang sama kepada lubang nikmatku. Amir mengerang kesedapan. Lebih-lebih lagi apabila aku menekan-nekan senjatanya itu dengan lebih kuat lagi dengan kelengkangku sendiri. Geram aku tengok muka dia bila mengerang, dia pun terus mengerang:"Ahhh... sedap Zam! Sedap gila ni!"Selepas dua atau tiga minit dia memasuk dan mengeluarkan kelakiannya dari kelengkangku, dia terus menukar posisi lalu dia menujahkan kelakiannya ke arah mulutku. "Ahhh... Zam, dah nak terpancut ni!" Kata Amir memberi Amaran. Aku melihat kejantanannya tegang semacam dekat kepada mulutku."Pancut dalam mulut saya bang!" Pintaku sebelum aku mengulum kejantanannya dalam-dalam sehingga ke kerongkongku.Tiba-tiba aku dapat merasakan bahawa tubuhnya itu kejang dan menggeliat beberapa kali...Amir terpancut di dalam mulutku. Dia menekan senjatanya itu dalam-dalam sewaktu airnya sedang meledak. Dapat aku rasakan air maninya yang panas suam ini terpancut memenuhi mulut serta tekakku.Sejurus selepas kami berdua melabuhkan bahtera, kami berkucup mesra sekali lagi. Amir memelukku dengan erat. Dia membisikkan kepadaku bahawa dia begitu rindu kepadaku. Dia berjanji akan menhabiskan masa cutinya ini denganku dengan sebaik mungkin. Itulah janjinya kepadaku...

Bab 25

Aku telah mengambil cuti selama empat hari berturut-turut setelah Amir pulang ke pangkuanku. Bila hari-hari cuti itu dicampur dengan pelepasan hujung minggu, maka hampir seminggu aku dan Amir bersama melepaskan rasa rindu dendam kami bersama.Dan selama kami bersama; hatinya, makan minumnya, batinnya telah ku jaga dengan rapi. Kami hampir-hampir tidak mahu keluar dari kamarku pada waktu-waktu ini, kecuali untuk keluar makan dan bersiar-siar."Honeymoon nampak," Ujar Rezal sambil mencuit bahuku tatkala aku sedang memasak mee goreng untuk Amir."Biasalah... kenapa, tak boleh ke?" Tanyaku yang sedang bercakap di sebelah Rezal sambil mataku tidak berkelip."Ye lah... tapi takkanlah sampai tak keluar bilik pulak, nok." Rezal berdebat dengan aku.Aku mengetapkan gigiku. Sambil berkata:"Biasalah... pengantin baru!""Kau nih... sampai bila kau nak jadi pengantin baru? Kalau kau pompuan, entah-entah anak nak masuk umur setahun!" Aku menjeling ke arah Rezal sambil menutup api gas di dapur. Aku menyenduk mee goreng yang telah aku masak lalu meletakkannya ke dalam pinggan aku dan Amir. Aku berikan Amir bahagian ayam yang besar-besar dan sedap-sedap sahaja.Sewaktu aku masuk ke ruang tamu, aku dapati Fadzil sedang berbual-bual kosong dengan Amir. Entah apa sahaja yang sedang dibualkannya. Fadzil menjeling sambil tersenyum kepadaku. Dia membuka sedikit ikatan tali lehernya sebelum dia meminta diri untuk naik ke atas. Dia baru sahaja pulang dari pejabatnya di Amcorp Mall...Sejak dari mula lagi aku dapat merasakan bahawa Fadzil memang meminati Amir. Sejak kali pertama mereka bertemu beberapa bulan yang lepas, Fadzil memang suka mengajak Amir berbual dengannya. Lebih-lebih lagi kerana Fadzil sendiri pernah menuntut di Amerika Syarikat seperti Amir. Fadzil suka menceritakan kepada Amir tentang pengalamannya belajar di Chicago. Ada sahaja yang mahu dibualkannya tentang Chicago, walaupun dia sedia maklum bahawa Amir sendiri tidak pernah ke sana. "Abang bual pasal apa bang?" Tanyaku sebaik sahaja Fadzil masuk ke dalam biliknya. "Dia tanya abang pasal subject computings di MIT." Jawab Amir mencapai pinggannya yang penuh dengan mee yang baru ku masakkan khas untuknya tadi."Alah muka macam tu... nak masuk MIT konon." Getusku, sambil menggunakan garpuku untuk bermain-main dengan dengan mee ku itu."Kenapa, sayang... jealous ke?" Tanya Amir sambil tersengih."Ye lah... memang saya cemburu." Aku mengakui."Tak payah jealouslah sayang!" Katanya, lalu mencium dahiku.Aku menghela nafas panjang. "Abang buat apa masa saya kerja tadi?" Tanyaku ingin tahu."Abang pergi melawat datuk abang di Bukit Tunku.""Apa katanya?""Dia tak sabar nak tunggu abang akhir tahun ini... dia tak sabar nak lihat cucu dia ni kerja di syarikat BumiMas.""Aha... lepas tu abang boleh jadi boss saya kan?" Tanyaku berseloroh."Boleh... lepas tu awak masuk ofis saya pada waktu tengahari... lepas tu kita projek dalam ofis, okay?"Ish... gatal pulak abang aku sorang nih!" Aku bermonolog sendirian di dalam hati sambil ketawa kecil."Kenapa ketawa pulak?" Tanya Amir sambil tersenyum."Tak de apa apa. Kalau abang nak jugak projek dengan saya, nanti saya report abang sexually harassed saya.. baru abang tahu!"Kami berdua ketawa. Walaupun jauh di dalam hatiku, aku masih tidak dapat bayangkan bagaimana keadaannya nanti apabila kami terpaksa bekerja di bawah satu syarikat dengannya nanti. Mungkin tidak ada banyak perkara yang boleh berlaku, memandangkan hampir lapan puluh peratus dari pekerjaanku terpaksa dilakukan di tapak projek. Kerja-kerja Amir pula aku pasti akan dilakukan di pejabat BumiMas di KLCC.***Hari itu hari jumaat. Dan seperti biasa, aku berada di tempat kerjaku di tapak binaan di Sri Damansara. Pada pukul 3.45 petang, seorang mandur telah datang menemuiku. Katanya:"Encik Nizam... Encik Amir sedang menunggu Encik Nizam di pejabat."Aku telah mengucapkan terima kasih kepada mandur tersebut sebelum aku terus bergegas ke arah keretaku. Aku terus pandu keretaku itu ke pejabat kecil yang terletak di bahagian hadapan tapak binaan ini. Aku dapati, kereta Poshe yang dipinjam Amir dari datuknya ada di letakkan di sebelah pejabat yang diperbuat dari beberapa bekas kontena yang telah diubah suai itu. Aku masuk ke dalam pejabat. Topi keselamatan berwarna kuning kepunyaanku, aku keluarkan dari kepalaku lalu ku kepit di tepi ketiakku. Kemudian aku terus berdiri di luar bilik pejabat pengurus. Aku dapati Amir sedang berbual dengan serius dengan pengurus tapak binaan. Sebaik sahaja Amir terlihatkan bayangku di luar bilik pejabat. Dia terus meminta dirinya dari pengurus tapak binaan. Aku dapati, pengurusku yang berumur setengah abad itu begitu menghormati dirinya. Satu perkara yang tidak pernah aku lihat berlaku selama aku bekerja dengannya. Kerana pengurusku itu terkenal dengan sikapnya yang garang serta bengis kepada pekerja-pekerjanya termasuk aku."Saya mahu awak ikut saya keluar." Bisik Amir dengan serius kepadaku. Aku mengekorinya dari belakang tanpa membalas kata-katanya. "Jangan lupa kirim salam dekat Dato' Abdullah, Encik Amir." Sebut pengurusku kepada Amir sambil menepuk-nepuk bahu Amir. Di luar, Amir terus ke kereta Poshenya. Tanpa memandang ke mana-mana, dia terus masuk ke dalam keretanya. Aku masuk untuk duduk di sebelahnya. Amir memandu keretanya laju-laju terus ke dalam tapak binaan. Kerana jalan belum ditar, habuk-habuk berterbangan di bahagian jalan yang dilaluinya. Dia nampak marah-marah."Kenapa ni bang?" Tanyaku perlahan. Nadiku bergerak cepat. Berdegup-degup takut."Tadi Adi datang ke rumah..."Tersirap darahku. Barulah kini aku sedar mengapa Fadzil mengambil cuti pada hari ini. Mungkin dia mahu keluar bersiar-siar dengan Adi yang tidak terbang ke mana-mana pada minggu ini. Hubungan Adi dan Fadzil memang rapat."Apa yang pondan tu nak?" Tanyaku. Telingaku terasa panas. Amir tidak menjawab. Dia memberhentikan keretanya. Kami tiba di sebuah kawasan yang baru sahaja siap dibina. Kawasan tersebut kosong. Amir mengeluarkan sesuatu dari dalam 'glove compartment' keretanya. "Ini apa?" Dia mencampakkan bag plastik berwarna kuning yang mengandungi sehelai baju dan sepasang seluar. Aku kenal benar dengan apa yang terkandung di dalam bag tersebut. Malah aku sendiri yang telah menyerahkan bag plastik tersebut kepada Fadzil untuk diserahkan kepada Adi. Kerana fikirku, Adi boleh menyerahkan kandungan bag plastik tersebut kepada tuan punya pakaian tersebut."Baju--""Baju jantan mana ni?" Pintasnya dengan suaranya yang kuat. Terkejut sehingga tersentak aku dibuatnya. Suara Amir memang kuat tatkala menjerit begitu. Sekuat suaraku tatkala memberi arahan berkawat tatkala aku di MTD dahulu."Baju abang Zami." Aku beritahunya dengan suara kecil dan takut-takut."Abang Zami mana? Siapa abang Zami ni?" Mukanya nampak terlalu marah. Suaranya kuat sehingga membuatkan telingaku berdesing. Sebelum ini aku tidak pernah menceritakan kepadanya tentang hubunganku dengan abang Zami. Pernah dia menanyaiku berkali-kali tentang hubunganku dengan kekasih lamaku... tetapi aku telah memintanya supaya jangan menanyaiku lagi tentang hal ini. Selama ini dia telah menghormati pendirianku ini."Ex saya..." Kataku perlahan. Kepalaku mula terasa sempit. "What the fuck happened?" Rengus Amir sekuat hati. "Tidak ada apa-apa yang terjadi--" Degupan nadiku semakin kencang."Then how the fuck did his stuffs get into your place?" "Saya bawak dia balik--"Amir mula mengamuk. Dia keluar dari keretanya."What is wrong with you?" Cermin matanya hampir mahu terjatuh dari mukanya tatkala dia menjerit begitu. Suaranya yang kuat itu berdengung di kawasan perumahan baru itu. "Sabar lah bang." Ucapku kepadanya. Tanganku menggigil. Topi keselamatanku berwarna kuning yang sedang kupegang terjatuh dari tanganku. Dengan marah Amir menolakku. Kemudian topi keselamatanku itu disepaknya jauh-jauh. Nafsu amarahnya langsung tidak boleh dikawalnya lagi. "Jadi betullah kata Adi... you're a slut!" Katanya tanpa berlapis. "Kenapa abang tuduh saya yang bukan-bukan ni?" Wajahku mula pucat. Aku tak tahu apa akan berlaku lagi. Duniaku tiba-tiba malap. "Fadzil told me that you were doing something with a man in your room..." Amir menghela nafasnya dengan dalam. Nafasnya ku lihat turun naik dengan cepat. "no, correction! In our room!" Amir menolakku lagi. Aku jatuh tersungkur ke atas tanah kerana dia telah menolakku dengan kuat. Aku bangun kembali. Aku teringatkan kata-kata Majid bahawa dia pernah memukul Farid sehingga berdarah. Aku tidak mahu dipukulnya sehingga begitu. Aku juga tak sanggup dia memaki hamunku tanpa bersebab. "Saya bawa dia balik kerana--""What? What else do you want to deny, bitch? Amir menolakku lagi. Entah mengapa, mungkin aku telah mengikut naluri lelakiku, aku mula melawan. Aku membalas dengan menolaknya kembali."You fucking slut! How dare you push me like this?" Amir semakin marah lalu dia ingin menumbukku. Kerana aku pernah di ajar seni mempertahan diri sewaktu belajar di MTD dahulu, aku telah menepis tangannya. Entah mengapa, naluriku kini telah mengambil alih. Aku tak tahu apa yang telah berlaku selepas itu. Apa yang aku ingat, selepas aku sedar, Amir telah menjerit-jerit kuat menyuruh aku melepaskannya.Aku dapati, aku telah melipatkan tangan kirinya kebelakang. Di dalam hati aku mengucap berkali-kali. Aku terus lepaskan tangan Amir. Amir menoleh ke arahku. Aku dapati hidungnya mula berdarah. Aku sendiri tidak tahu apa yang telah aku lakukan kepadanya tadi. Aku dapati tangan aku sendiri terkena percikkan darahnya. Mungkin di dalam keadaan marahku tadi, aku telah menumbuk hidungnya sehingga pecah.Amir terus terdiam. Dia nampak sedih. Wajahnya penuh kecewa. Baju polo berwarna putih yang sedang dipakainya mula terkena darahnya sendiri. Aku berjalan dekat kepadanya. Tanpa berkata apa-apa, Amir masuk ke dalam keretanya lalu dipandunya keretanya itu laju-laju ke jalan keluar. Fikiranku terus bercelaru. Perkara ini telah berlaku dengan begitu cepat sehingga membuatkan jiwaku tersentak sama sekali. Aku langsung tidak boleh menerima apa yang telah berlaku tadi. Mungkin aku sedang mengalami mimpi buruk di siang hari.Aku memandang ke arah tangan kananku. Ternyata aku tidak bermimpi, kerana darah Amir masih basah di atas buku limaku.Selepas kejadian ini berlaku, aku terus keluar dari tapak binaan. Aku pandu keretaku entah ke mana. Lama juga aku pandu keretaku itu. Azan maghrib mula berkumandang. Aku mula tersedar dari keadaan kusutku. Aku dapati aku sedang berada di sebuah daerah yang baru yang tidak pernah aku lewati. Apabila aku tiba di jalan besar, aku dapati aku sedang berada di sebuah kawasan perumahan di Shah Alam.Aku memberhentikan keretaku yang mahu kehabisan minyak itu. Aku sekali lagi mengucap. Aku terlalu bingung. Aku mencapai telefon bimbitku. Aku menekan nombor rumahku. "Hello, Rezal... Amir ada di situ tak?" Tanyaku, suaraku tersekat-sekat."Tak ada... kenapa nok?" "Tak ada apa-apa." Kataku lalu memutuskan talian.Aku mula risau. Sekurang-kurangnya Amir menghubungiku melalui telefon bimbitku. Sekurang-kurangnya aku tahu di mana dia sekarang. Kini aku menyumpah-nyumpah diriku kerana tidak memaksa Amir membeli telefon bimbitnya sendiri. Amir benci membawa telefon bimbit. Kerana katanya, dia terasa terikat jika dia mempunyai telefon bimbit.Di dalam keadaan diriku yang risau itu aku hidupkan enjin kereta. Mungkin Majid boleh menolongku, fikirku di dalam hati...***Aku menelefon Majid sebaik sahaja aku tiba di hadapan kondominiumnya di Pantai Dalam. Aku tahu di dalam masa-masa seperti ini dia pasti ada di dalam biliknya. Dia sibuk berIRC di channel #sayangabang kegemarannya itu. "Aku perlu bercakap dengan kau." Kataku kepada Majid melalui telefon bimbitku."Cakap je lah... kau nak apa?" Dia menanyaiku. Aku dapat mendengar dia sedang menaipkan sesuatu ke papan kekunci komputernya."Aku bergaduh dengan Amir..." Majid tiba-tiba berhenti menaip. "Bila?""Tadi... di tempat kerja.""Kau kat mana sekarang... kat rumah?""Aku ada di bawah apartment kau."Majid terdiam sebentar. "Okay.. aku turun jumpa kau sekarang."Lima minit kemudian, Majid mengetuk cermin keretaku meminta aku membuka pinta keretaku. "Amir kat mana sekarang?" Tanya Majid sebaik sahaja dia masuk ke dalam kereta.Aku mahu menjawab. Tetapi lidahku kelu. Perasaan sedih yang aku simpan sejak tadi, kini mula seperti mahu meletus pada bila-bila masa. Mataku mula terasa panas. "Okay... aku rasa kau baik ikut aku naik atas." Sebut Majid sebaik sahaja dia dapat melihat air mataku mula turun mencurah-curah. Aku tidak dapat mengawal perasaanku lagi. Aku mengelap air mataku. Aku mengikut suruhan Majid lalu aku ekorinya sehingga ke apartmentnya itu. Inilah kali pertama aku ke sini, walaupun aku pernah dijemputnya berkali-kali ke apartmentnya itu. Aku tetap berdegil tidak mahu ke sini, kerana aku terlalu segan dengan Farid, abang kepada Majid yang fikirku langsung tidak sebulu dengan Amir. Aku duduk di atas kerusi sofa Majid. Wajahku muram. Majid telah meminta aku menceritakan apa yang telah berlaku kepadaku dari awal hingga akhir kepadanya.Aku membuka cerita dengan memberitahunya tentang bagaimana Adi telah menyerahkan pakaian Abang Zami (yang telah aku amanahkan kepadanya untuk diserahkannya kembali kepada abang Zami) kepada Amir. Dan bagaimana Fadzil pula telah memberitahu kepada Amir bahawa dia telah melihatku bersama abang Zami di dalam bilikku sendiri."Tangan kau berdarah." Tegur Majid sewaktu aku selesai menceritakan kepadanya apa yang telah berlaku petang tadi."Ini bukan bekas darah aku... tapi bekas darah Amir."Majid telah berastagafar sebelum menyambung:"Kau pukul dia?" Aku menganggukkan kepalaku. Majid menggeleng-gelengkan kepalanya. Dari raut wajahnya aku tahu dia sukar untuk mempercayai penjelasanku itu. "Kau tahu diri kau tu jantan... dulu budak RMC pulak tu! Dia pun jantan. Kalau bergaduh jangan sekali-kali ikutkan rentak marah dia tu. Dah aku nasihatkan kau berkali-kali!" Getus Majid marah-marah kepadaku. Jarang sekali dia memarahi aku. Tapi hari ini lain pula jadinya."Aku tahu aku salah... aku menyesal!" Kataku dengan tulus. "Aku benar-benar menyesal, Majid. Aku tak tahu apa aku nak buat sekarang. Aku nak dia balik kepada aku. Aku tak mahu dia tinggalkan aku dengan tiba-tiba macam ni."Majid mengeluh. Dia sendiri tidak tahu apa yang boleh dibuatnya. Pada waktu itu, tiba-tiba Farid keluar dari biliknya. Dia berpakaian kemas. Mungkin dia mahu keluar pada malam itu."Bang... Zam ni tengah cari Amir." Kata Majid dengan suaranya yang bernada rendah. Aku menghulurkan tanganku untuk bersalaman dengan Farid. "Kita telah bertemu di Oxford pada tahun lepas." Sebut Farid kepadaku. "Kau masih ingat, bukan?"Aku mengangguk. Farid memaling ke arah Majid. Kemudian kepada aku."Tapi abang langsung tak tegur saya masa tu." Balasku tertunduk."Masa tu aku tengah marahkan si Amir... aku tak pernah marahkan kau. Nak buat apa aku marahkan kau?" Farid membetulkan ikatan tali pinggangnya sebelum menyambung. "Dah banyak kali aku suruh Majid jemput kau ke sini... tapi kau tak mahu.""Abang nak ke mana ni?" Sampuk Majid tiba-tiba."Aku nak keluar pergi ke Modesto, Bangsar... aku dan Anita nak ke sana. Sekejap lagi Salina datang jemput aku di sini." Beritahu Farid. Aku tergamam sewaktu mendengar nama Salina di sebut Farid. "aku bukan macam kau... main IRC 24 jam!"Majid tidak menjawab tuduhan abangnya itu. Dia tersengih sendiri."Kalau macam tu... saya balik dulu bang--" sebutku sebelum kata-kataku dipintas Farid."Tak... aku nak kau duduk sini sampai dia datang." Perintah Farid. "Salina dah lama nak bersemuka dengan kau."Aku menggaru-garu kepalaku. Semakin bertambah-tambah pula bala yang menimpa diriku pada hari ini. "Kenapa kau nak cari Amir... kau bergaduh dengan dia?" Tanya Farid. Dia menghidupkan putung rokoknya. Dia menawarkan sebatang rokok kepadaku, tetapi dengan sopan aku menolak tawarannya itu."Ya... kami bergaduh." Jawabku sambil menelan air liurku. "Kali terakhir aku bergaduh besar dengan Amir... dia lari ke rumahnya di New York. Salina terpaksa turun ke New York untuk pujuk dia kembali pulang ke Boston... kalau kau, sanggup kau buat ini semua?" Tanya Farid kepadaku dengan nada bersahaja. Soalannya perit kurasa untuk kujawab."Saya sanggup buat apa saja, asalkan dia balik kepada saya." Kataku dengan tegas walaupun suaraku perlahan."Then... good luck to you." Kata Farid dengan Nada sinis. "Kau tahu yang dia tu degil? Panas baran? Tak pernah berfikiran waras ketika sedang marah? Tak pernah mahu fikirkan tentang perasaan orang lain sebelum dia bertindak?" Tanya Farid bertalu-talu kepadaku. "Saya tahu.. saya tahu ini semua."Pintu apartment Majid tiba-tiba diketuk dari luar. Farid bergegas ke arah pintu. "Awal you hari ini... selalunya lambat." Kata Farid kepada pelawatnya yang sedang berdiri di muka pintu. Aku dapati Farid selalu bersikap sinis, hampir kepada semua orang, bukan dengan aku sahaja.Farid menjemput pelawatnya itu masuk. Majid dan aku saling berpandangan. Dari raut wajahnya, aku tahu bahawa dia juga seperti aku--keliru kepada perkembangan yang sedang berlaku pada waktu itu."Salina... ini Nizam." Kata Farid, memperkenalkan diriku kepada Salina, pelawatnya pada malam itu.Aku dapati Salina kecil comel orangnya. Wajahnya cantik. Wajah wanita Melayu moden yang boleh aku bandingkan dengan wajah Wan Zaleha Radzi atau Sheila Majid. Dia kelihatan anggun dengan pakaian serba hitamnya yang aku pasti dari rangkaian pakaian yang berjenama mahal-mahal seperti Donna Karan ataupun Escada. Bag sandangnya pula dari jenama Louis Vuitton. Pendek kata, dia memang kelihatan serasi dan ayu dengan pakaiannya pada malam itu."Oh ini rupanya Nizam... we get to meet each other at last!" Kata Salina. Dia menghulurkan tangannya untuk bersalaman denganku.Aku bersalaman dengannya walaupun takut-takut pada mulanya."Do you mind if I talk to Nizam for a while?" Tanya Salina kepada Farid."No... go ahead. Take your time." Jawab Farid perlahan, lalu membuka pintu verandanya. Salina mengajakku ke veranda. Dari sana aku dapat melihat pemandangan kota Kuala Lumpur dari Pantai Dalam. Suasana malam tenang. Langit langsung tak berawan."You actually look better now than you are in your old photos taken while you were in England with Majid." Sebut Salina, yang mungkin selalu melihat album gambar-gambar lama kepunyaan Majid yang selalu diambilnya bersamaku.Aku hanya mampu tersenyum kelat. "Betul... in real life you memang handsome orangnya." Salina menegaskan. "Sekarang barulah I sedar mengapa Amir telah memilih you dan bukan I." Suaranya lembut ku dengar. Kata-katanya telah dituturkannya dengan teratur. "Mengapa mesti yang terbaik diantara lelaki terbaik yang ada, berkeadaan seperti you dan Amir?" Aku tahu bahawa dia sedang bercakap tentang keadaanku yang meminati kaumku sendiri. Aku tidak menjawab soalannya tadi."Saya minta maaf kepada setiap apa yang telah berlaku di antara awak dan Amir." Kataku. Kalau boleh mahu sahaja aku sujud di hadapannya. Kerana selama ini sememangnya terasa seolah-olah aku telah melakukan dosa yang besar terhadap dirinya."You tak payah minta maaf kepada I. You tak salah." Ujar Salina sambil memandang jauh kehadapan. Aku mengeluh. Angin malam meniup sepoi-sepoi bahasa. Rambut Salina yang halus itu kadang kala terlerai cantik ke belakang."Sebenarnya I yang bersalah di dalam hal ini. Tentu you tahu mengapa Amir tinggalkan I..." Ujar Salina sambil menghela nafasnya. Aku kurang pasti dengan soalan yang telah dikemukakan kepadaku tadi. Aku diam."Semasa di Boston... we did things together. We didn't take adequate precautions and I've gotten myself pregnant.""Saya tahu. Amir sendiri pernah beritahu kepada saya tentang hal ini." Jelasku, sambil menggosok-gosok leherku. "Tentu you tahu bahawa I lah yang telah menggugurkan anak I dan Amir dahulu. I memang menyesal kerana perbuatan I ni dahulu.""Tapi kenapa?" Tanyaku meminta kepastian."Kerana I tak sanggup beritahu kepada mak bapak I tentang keadaan diri I. Mereka orang ternama. Fikir I, mereka tidak mungkin boleh menerima kenyataan bahawa anak perempuan kesayangan mereka ini sedang mengandung di luar nikah. Kalau mereka tahu, I tak tahu apa akan mereka lakukan kepada diri I. Masa tu I terlalu takut. Tapi... setelah I pulang ke sini, I akhirnya beritahu kepada mak I tentang perkara ini. Mak I marah! Katanya I memang tak patut membuang bakal cucunya itu. Katanya, sebagai anaknya, I tak mungkin akan disisihkan begitu sahaja. Apa yang terjadi telah terjadi dan I sepatutnya menghadapinya dengan tabah, bukan mencari jalan pintas seperti apa yang telah I lakukan di Boston." Jelas Salina dengan panjang lebar. Suaranya penuh sesal. "If only I have listened to Amir and kept the child... mungkin sekarang I dan Amir menjadi sepasang suami isteri yang bahagia. I mean, it will be a perfect match between us."Aku dapat membayangkan kebahagiaan yang mungkin akan dikecapi oleh Salina dan Amir. Lebih-lebih lagi kerana mereka berdua sama darjat dan kedudukan. Mungkin setelah apa yang berlaku kepadaku tadi, Amir akan kembali mendapatkan Salina."Amir betul-betul kecewa apabila dia mendapat tahu bahawa I telah menggugurkan anak kami tanpa pengetahuannya. Sejak dari hari itu dia terus berubah..." Salina mengibaskan rambutnya. Dia menoleh ke arahku. "Jaga dia betul-betul... don't ever make the same mistake as I did."Hatiku sebak. Mahu sahaja aku menangis di hadapan Salina pada ketika itu. Aku mula dapat merasakan bahawa Amir akan meninggalkanku sebagai mana dia pernah meninggalkan Salina. Aku menyesal kerana telah tersilap langkah. Setiap tindakanku telah menyebabkan aku kehilangan Amir. Aku menyesal tak sudah-sudah. Salina mengajakku masuk ke ruang tamu. Aku mengangguk lalu mengekorinya dari belakang."Amir sedang bergaduh dengan Nizam." Sebut Farid kepada Salina sebaik sahaja mereka bersemuka kembali. "Majid baru sahaja beritahu kepada I tentang perkara ini.""What happened?" Tanya Salina kepada Farid. Dia nampak risau."Diorang gaduh. Biasalah si Amir tu--"Salina berdecit. Dia menjeling lalu memandangku. "Dia memang begitu, sabar okay?" Pujuk Salina. Dari pandangan matanya aku tahu dia iklas memberi nasihat tersebut kepadanya. Aku harap aku boleh bersabar. Walaupun setiap detik pada hari itu aku rasakan seperti setahun lagaknya. Boleh gila rasanya jika aku berkeadaan begini untuk sehari atau dua lagi."You think you know where he is?" Tanya Salina kepada Farid."I tak pasti. Maybe we can ask Anita." Kata Farid. Kemudian dia menyuruhku bermalam di apartmentnya itu sahaja kerana dia tak mahu aku ke mana-mana. Dia menyuruhku tunggu sehingga dia pulang. Mungkin dia boleh mencari Amir dan memujuknya datang menemuiku di sini.Aku tidak mampu untuk menolak saranannya itu. Aku sanggup membuat apa sahaja asalkan aku dapat menemui Amir. Aku mahu meminta maaf dari Amir kerana telah menyakiti dirinya itu. Aku mahu dia tahu kisah sebenar yang telah berlaku pada malam aku membawa abang Zami pulang ke rumahku. Aku mahu dia menerimaku kembali...Aku sanggup menunggunya di sini, walaupun penantian ini langsung menyeksa jiwaku ini bagai nak gila! Bab 26Majid sedang barmain dengan komputernya di ruang tamunya. Berkali-kali aku melihatnya ketawa sendirian tatkala dia sedang sibuk berinteraksi di channel #sayangabang di IRC. Dia memang suka menghabiskan masanya di sana, semenjak dia pulang dari England. Dan sejak akhir-akhir ini, dia ada memberitahuku bahawa dia mula berkawan rapat dengan seorang pensyarah dari UM yang bernama Azman melalui IRC. Dan kini dia sering menghabiskan masanya ke rumah Azman. Malah dia sendiri mahu aku berjumpa dengan Azman, tetapi manalah aku ada masa untuk itu semua...Aku mengeluh resah berkali-kali. Pandanganku hampir-hampir kabur sewaktu aku memandang ke arah ibukota di veranda kondo Majid. Sebelum itu dia telah berkali-kali menasihati aku supaya banyak-banyak bersabar. Kerana menurutnya, Amir yang dikenalinya sekian lama selalunya akan kembali rasional sebaik sahaja nafsu amarahnya itu surut. "Dia memang begitu, nanti dia akan balik kepada kau. Percayalah!" Ucap Majid kepadaku sambil mengurut-ngurut belakangku. Dia tahu aku sedih. Selama aku hidup, tak pernah aku alami rasa sedih seperti ini. Malah abang Zami sendiri tak boleh membuatkan aku merana begini."Tapi kalau dia betul-betul merajuk nanti, macam mana? Aku takut dia akan balik ke New York. Kalau dia balik ke New York... ish!" Aku menggaru-garu kepalaku yang tidak gatal itu. Kotak rokok kepunyaan Farid yang ada di atas meja seolah-olah memanggilku untuk merokok kembali. "Dengar ni, Zam. Aku rasa dia lebih perlukan kau dari dari kau perlukan dia!" Majid menekan-nekan papan kekunci komputer laptopnya yang di letakkannya di atas meja di ruang tamunya. Dia dan Azman nampaknya sedang galak berbual di bahagian utama (main) channel #sayangabang."Jika dia merajuk ke New York... aku sanggup ke sana untuk pujuk dia." Aku mula bertekad."Alah... aku boleh bertaruh dengan kau yang dia tak akan pulang ke New York." Kata Majid dengan penuh pasti."Mana kau tahu? Kau tahu isi hati dia?""Aku kenal dia lebih lama dari kau...""Kau rasa dia ada di KL?"Majid mengangguk. Lalu berkata:"Sebab tu abang Farid kena jumpa kak Nita. Abang Farid rasa kak Nita tahu di mana dia sekarang. Selalunya kalau dia merajuk, mesti dia jumpa Kak Nita. Lagipun sekarang ni, dia hanya berhubung dengan kak Nita sebab dia ingat abang Farid dan Salina membencinya..." Jelas Majid satu persatu. "Dulu masa dia balik ke Malaysia, dia pernah merajuk jugak.""Dulu bila?""Alah... masa dia mula-mula balik ke sini dulu. Masa pertama kali aku jumpa dia. Masa tu aku baru jer lima belas tahun. Ingat tak aku pernah beritahu kau tentang hal ini dahulu?"Aku mengangguk perlahan, lalu menanyainya:"Kenapa dia merajuk?""Masa tu kami ajak dia pergi parti di rumah kawan abang Farid di Bukit Damansara. Entah macam mana... dia cuba minum. Dia mabuk. Bila dia balik ke rumanya pada pagi esok harinya, bapak dia... boss kau encik Mansur tu, apa lagik... mengamuklah! Dia kena marah. Dia kena marah depan aku, Zaha, abang Farid dan Anita." Jelas Majid. Matanya tidak boleh dilepaskannya dari monitor laptopnya."Lepas tu, apa yang terjadi?" "Dia lawan balik. Dia cakap bapak dia tak pernah sayangkan dia." Majid membuka bungkusan cokelat yang ada di hadapannya sejak tadi. Dia menawarkan cokelat tersebut kepadaku. Aku cepat-cepat menolak tawarannya itu walaupun perutku terasa lapar. "Dia marahkan bapak dia dan dia kata, masa bapak dia bercerai dengan mak dia dulu, bapak dia langsung tak mahu tahu tentang hal dia di New York. Dan dia cemburu dengan adik-adik tiri dia... et cetera, et cetera, et cetera..." Cerita Majid dengan panjang lebar. "Amir tidak pernah ceritakan hal ini kepada aku." Aku mengusap-ngusap misaiku yang tebal itu. Sememangnya Amir jarang menceritakan tentang bapa kandungnya itu kepadaku."Mungkin dia tak mahu kau tahu... dia sayang kepada bapaknya itu. Tapi dia rasa seolah-olah bapak dia tak pernah sayangkan dia dengan sepatutnya." Majid mengeluh. Dia termenung jauh. "Kau mungkin tak tahu tentang hal aku pula... tapi sekarang aku mahu kau tahu... selama ini aku tak pernah beritahu langsung tentang hal diri aku ini kepada kau.""Hal apa pulak?" Tanyaku kehairanan."Abang Farid dan aku sebenarnya tak ada pertalian darah langsung--""Maksud kau?" Kata-katanya tadi sememangnya membuatkan aku terkejut."Bila mak aku sedang mengandungkan aku... dia kahwin dengan bapak aku." Suara Majid mula perlahan. Dia tak tahu bagaimana dia hendak menyambung kata-katanya lagi kepadaku."Kenapa kau tak pernah ceritakan hal ini semua kepada aku... selama ini, aku hairan jugak kenapa muka kau dengan muka abang Farid berlainan. Tapi aku tak pernah pulak nak tanya kenapa. Baru lah sekarang aku tahu mengapa." Sememangnya wajah Farid dan Majid berbeza. Majid berwajah campuran, seolah-olah ada darah Melayu, Cina dan Arab di dalam dirinya. Farid pula nampak keMelayuan. "Sebab aku malu--""Malukan apa?" Tanyaku."Aku tak kenal siapa bapak kandung aku sendiri." Aku terdiam. Terasa bersalah kerana telah memaksanya memberitahu kepadaku tentang hal yang selama ini dirahsiakan dari diriku. "Sampai sekarang mak aku tak mahu beritahu kepada aku siapa bapak aku tu sebenarnya... aku sendiri tak tahu mengapa. Tapi aku tahu kenapa mereka telah hantar aku ke UK sejak secondary one… sebab mereka tak mahu bapak aku cari aku di sini. "Majid cuba mengukir sekuntum senyuman kepadaku. Kemudian dia menyambung:"Semasa Amir merajuk dulu... Dia mahu lari dari rumah. Jadi dia pergi berjumpa dengan Kak Nita. Lepas tu Kak Nita membawa dia ke rumah kami. Tak kan lah aku nak sorok dia kat rumah kami… Jadi aku bawak dia stay kat rumah Zaha. Kami duduk di sana selama sehari dua. Aku tak tahu kenapa dia benci sangat dengan bapak dia... jadi aku beritahu dia tentang diri aku ni... aku kata dia beruntung. Sekurang-kurangnya dia kenal siapa bapak dia sendiri.""Jadi... lepas tu, dia balik semula kepada bapak dia?""Tak... dia balik ke rumah datuk dia. Sejak hari itu, aku rasa dia langsung tak mahu jumpa bapak dia... kecuali di pejabatnya.""Sampai begitu sekali?" Tanyaku. Aku takut aku akan menerima nasib yang sama dari Amir."Amir tu memang degil... keras kepala. Tapi hati dia boleh lembut dengan orang yang dia betul-betul sayang." Jelas Majid kepadaku. Kata-kata akhir Majid kepadaku masih terngiang-ngiang lagi di dalam kepalaku, sewaktu aku sedang berdiri keseorangan di veranda. Bunyi Majid menaip papan kekunci komputernya boleh aku dengar dengan jelas dari veranda. Sekali aku terdengar dia ketawa berdekah-dekah. Entah apa sahaja yang sedang berlaku di channel #sayangabang sehingga membuatnya ketawa begitu, aku sendiri kurang pasti. Yang pasti, fikirannya tidak sekecamuk aku. Dia tampak gembira!Bila aku terus pandangi langit malam yang penuh dengan bintang itu, aku tahu bahawa tak kan habisnya segala hasrat di dunia. Bahawa aku sendiri mempunyai hasratku sendiri. Aku mahu hidup bersama Amir buat selama-lamanya. Aku termenung jauh ke arah pemandangan malam Kuala Lumpur. Lampu-lampu malam berkerdipan. Aku yakin bahawa Amir masih berada di kota ini. Kerana degupan jantungnya seolah-olah dapat ku rasakan berdegup di sebelah jantungku sendiri..."Kak Nita tahu di mana Amir sekarang..." Kata Majid dari belakang. Langsung dia mengejutkan ku dari lamunanku. "Mana?" Tanyaku dengan nada yang terlalu ingin tahu."Di SS 7... di rumah lamanya dahulu." Beritahu Majid. "Kak Nita kata... dia mesti ke sana. Sebab dia tak ada tempat lain yang boleh dia tuju."Aku sendiri tidak pernah terfikir tentang rumah lamanya ini. Rumah ini adalah rumah lama kepunyaan ibu Amir yang telah digunakan oleh bekas suaminya selama beberapa tahun. Encik Mansur yang telah membiarkan rumah ini (yang kini menjadi milik Amir sepenuhnya) kosong setelah dia pindah ke Country Heights sejak empat tahun yang lepas. Amir sendiri pernah berkali-kali menyuruh aku pindah ke rumah banglonya ini, tapi aku telah menolak permintaannya itu. Aku tak sanggup tinggal keseorangan di dalam rumah banglonya yang besar itu. Bukannya kerana aku takut, tetapi aku akan merasa kesunyian tinggal di rumahnya itu, (tanpa dia berada di sisiku sewaktu dia belajar di UK). "Abang Farid kata... Amir nak jumpa kau." Kata Majid. Dia mula menyiapkan dirinya untuk keluar bersamaku."Dia masih marahkan aku?" Tanyaku inginkan kepastian."Itu aku tak tahu..."Aku menghela nafas panjang sebelum keluar dari kondominium Majid untuk ke tempatku meletak kereta. Majid telah menunjukkan kepadaku arah untuk ke SS 7. Hanya sekali sahaja aku ke kawasan ini. Itupun, pada waktu itu, Amirlah yang telah membawaku ke sini. Menurut Majid, kawasan ini dahulunya memang terkenal sebagai kawasan orang kaya-kaya. Seperti mana kawasan Bangsar dan Bukit Damansara sekarang ini. Sememangnya kawasan ini dipenuhi dengan rumah besar-besar. Rumah banglo Amir yang mengadap padang golf, kudapati terang benderang. Kereta BMW Salina dan Poshe Amir ada di hadapan banglonya itu. "Aku sebenarnya takut untuk berjumpa dengannya." Ucapku tiba-tiba kepada Majid. Aku gugup. "Takut apa pulak?""Aku takut dia tak mahu terima aku... aku tak sanggup ditinggalkan.""Lah... janganlah fikir yang bukan-bukan." Majid keluar dari kereta. Dia membuat isyarat tangan memujukku keluar sama.Dengan perlahan aku berjalan ke arah pintu hadapan rumah Amir. Aku dapat melihat bayang-bayang Amir, Salina, Farid dan Anita di dalam ruang tamu. Aku dapati Salina sedang berbual dengan Amir dengan serius. Entah apa sahaja yang sedang dibualkan oleh Salina kepada Amir. Salina kulihat sedang mengurut-ngurut bahu Amir.Amir kelihatan sedih. Dia tertunduk-tunduk sewaktu Salina sedang bercakap kepadanya. Di dalam hatiku, aku berdoa agar Amir tidak akan meninggalkanku. Aku berdoa hubungan aku dan Amir akan baik seperti sediakala.Setibanya aku di muka pintu, terus aku membeli salam. Semua yang ada menjawab salamku. Amir mendongak lalu memandang ke arahku. Hatiku retak seribu apabila aku dapat melihat bekas tumbukan pada bahagian bawah mata kirinya. Bahagian tersebut kelihatan sedikit kehitaman, bekas terkena tumbukan ku pada petang tadi. Amir hanya diam, lalu berjalan ke arah aku. Dia memegang lenganku lalu menyuruh aku keluar bersamanya. Di dalam taman di hadapan rumahnya, kami bersemuka. Nadiku berdegup kencang. Aku hanya menantikan nasib yang bakal aku terima nanti. Aku seperti seorang pesalah yang sedang menunggu hukuman gantung..."Zam... awak masih sayangkan saya?" Ujar Amir tiba-tiba bersuara. Soalannya ini penuh bermakna. Aku berdebat dengan perasaanku. Amir mungkin mahu meninggalkanku walaupun nanti aku menjawab soalannya itu dengan mengatakan bahawa aku menyayanginya setengah mati, ataupun sebaliknya. Aku sendiri kurang pasti."Tentulah saya masih sayangkan abang. Sampai bila-bilapun saya akan sayangkan abang." Jelasku seperti mahu menangis. Sebak hatiku apabila aku akhirnya dapat bersemuka dengannya."Farid telah beritahu kepada saya... tentang apa sebenarnya yang telah berlaku. Saya tak tahu Majid ada bersama awak bila ex awak ada di rumah awak. Saya tak tahu awak cuma mahu menolongnya bila dia sedang mabuk pada malam itu. Jika saya di tempat awak... jika perkara yang sama berlaku kepada Salina, saya juga akan menolongnya. Saya tak sepatutnya cemburu.""Abang tak salah--""Dengar ni Zam... saya memang bersalah di dalam hal ini. Saya sepatutnya mendengar penjelasan awak. Bukan penjelasan budak-budak tu.Tapi kerana terlalu marah, saya langsung tak boleh berfikir--""Zam tak patut pukul abang sampai berdarah... sampai lebam macam ni." Kataku sambil memegang bahagian mukanya yang lebam itu. Amir memaling jauh kerana terasa sakit. "Saya mintak maaf!" Amir berlutut di hadapanku. "Saya harap awak boleh maafkan saya." Katanya bersungguh-sungguh. Dia tertunduk ke bawah.Aku menyuruhnya berdiri kembali. Aku dapati air matanya mula mengalir. "Saya takut selepas saya tinggalkan awak tadi... awak akan tinggalkan saya. Tapi kata Salina... awak masih sayangkan saya." Jelasnya kepadaku."Memang betul kata-kata Salina... Zam masih sayangkan abang." Amir terus mendakapku. "Takkanlah kerana perkara kecil macam ni Zam akan tinggalkan abang."Aku dapat merasakan dakapannya yang kuat itu langsung menghangatkan tubuhku pada malam yang dingin itu. Aku terasa gembira buat pertama kalinya pada malam itu. Hatiku mula tenang. "Zam fikirkan... abanglah yang akan tinggalkan Zam begitu sahaja. Bercemaruk kepala Zam petang tadi."Aku mengusap-ngusap rambutnya, sambil menyuruhnya berhenti menangis. "Saya tak mungkin boleh hidup tanpa ada awak di sisi saya." Bisiknya ke dalam telingaku. "Masakan saya boleh hidup jika separuh nafas saya ada di dalam diri awak?"Sejuk hatiku apabila aku mendengar kata-katanya itu. "Tanpa awak saya langsung tidak boleh bernafas." katanya kemudian.Pada malam itu. Mungkin kerana apa yang terlah berlaku diantara aku dan Amir; hubungan diantara Amir, Farid dan Salina kini telah terjalin kembali. Aku dapati, Farid dan Salinalah yang telah bertungkus lumus mencari Amir untukku. Faridlah yang telah memberitahu kepada Amir tentang hal sebenar di sebalik peristiwa yang telah berlaku, dan Salina pula yang telah memberitahunya tentang rasa resah rinduku terhadap dirinya. "Jadi kau tak jadi balik kat rumah aku lah nih?" Tanya Farid kepadaku. Sengaja dia mahu mengusikku.Aku menggelengkan kepalaku. Aku memaling ke arah Amir yang tersenyum di sebelahku. Aku tahu bahawa dia mahu aku duduk di rumah lamanya itu pada malam itu. "Okaylah... kalau macam tu, Aku, Majid, Anita dan Salina nak balik ni. Dah lewat sangat ni!" Ucap Farid, lalu berdiri dari kerusi sofa untuk bersalaman denganku."Jangan gaduh-gaduh lagi Mir... you bukan budak kecik lagi." Kata Salina memberi nasihat. Amir tertunduk-tunduk malu. Dia kemudian bersalaman dengan aku. Lembut tangannya ku rasa. Selembut hatinya."Thanks for always being there for me, kak Nita." Ucap Amir kepada Anita yang kini mula berjalan ke arah muka pintu. Setelah kereta Salina keluar dari kawasan rumah, Amir terus menutup pintu pagar, lalu berjalan ke arah aku. "Saya rindu sangat dengan awak." Sebutnya sambil memegang daguku."Sayapun sama." Sambutku sambil menolongnya menutup pintu hadapan rumahnya.Kami naik ke tingkat dua. Kemudian masuk ke kamar utama. Menurut Amir, ini adalah kamar lama ibu dan bapanya sebelum mereka bercerai dahulu. Amir telah duduk di rumah ini selama enam tahun sebelum dia di bawa ibunya tinggal di kota New York. Di dalam bilik, Amir terus memelukku. Dicium bibirku berkali-kali."Sakit tak bila abang kena tumbukan saya tadi?" Tanyaku kepadanya dengan nada simpati. Amir mengangguk. Aku menoleh ke arah baju putihnya yang ada di atas lantai. Aku dapati baju putih tersebut kotor terkena darahnya yang kini telah berubah kepada warna kecoklatan. Banyak juga darah yang telah terkeluar. Aku terasa bersalah."Tak sangka Zam pandai melawan pulak... macho Zam nih!" Ucap Amir sambil mencium pipiku. Tangannya sibuk meramas-ramas dadaku. "Macho macam abang-abang askar." Pujinya pula. Aku pula diam. Aku langsung membiarkan diriku diperlakukan begitu olehnya. Kerana seluruh tubuhku sememangnya adalah miliknya. Dia berhak melakukan apa sahaja terhadap diriku.Amir membuka seluarku. Seluar kerjaku itu memang kotor. Ada terdapat bekas-bekas tanah liat yang melekat di atasnya. Selepas dia melondehkan seluarku, dia terus melemparkannyake atas lantai di sebelah sofa di dalam kamar. Dengan hanya berseluar dalam warna putih, Amir melihat-lihat tubuhku seolah-olah itulah kali pertama dia melihat tubuhku itu."Badan awak semakin hari semakin tough saya tengok!" Amir memujiku lagi. Aku tersipu-sipu sambil menekapkan tapak tangan ke busutku yang mula mengeras itu. Kini giliran Amir pula membuka pakaiannya. Seperti aku, dia berdiri di hadapanku dengan hanya berseluar dalam."Hah... basah abang punya seluar!" kataku sambil menunjukkan ke arah seluar dalam Amir yang menonjol tegang. Air mazinya telah meninggalkan kesan basah di atas seluar dalamnya itu. "Nak rasa tak?" Tanya Amir kepadaku. Bermain-main denganku seolah-olah itulah kali pertama aku berjumpa dengannya."Nak!" Pintaku manja sambil bergerak semakin rapat kepadanya."Zam buka dulu, baru saya buka" katanya sambil menunjukkan seluar dalamnya. Amir meramas-ramas kelakiannya yang keras menegang itu.Aku pun melucutkan seluar dalamku. Kelihatanlah kejantananku yang terpacul tegang memanjang sehingga ke pusatku. Kini, keseluruhan tubuhku telanjang tanpa dibaluti seurat benang pun. "Janganlah tengok macam tu bang, malulah" Kataku tersipu-sipu. Mata Amir galak memerhatikan tubuhku. "Malu apa. Bukan ada sapa." Katanya dengan nada yang geram."Abang bukak la pulak" pintaku manja supaya lekas aku boleh melihat kejantanannya yang sedang berdenyut-denyut itu.Amir pun melucutkan seluar dalamnya. Dan mencanaklah kejantanannya dengan garangnya."Stim saya tengok abang macam ni!" kedengaran suara kecilku memuji keadaan Amir yang sedang berbogel di hadapanku."Saya lagik stim tengok awak" katanya sambil mengusap senjatanya di hadapanku. "Sakit tak kalau saya fuck awak ganas-ganas" "Sakit tak apa, janji sedap," balasku kepadanya. "Lagipun memang saya suka kalau abang main ganas-ganas dengan saya!""Sayang kat awak!" katanya. Dia mendekatiku.Aku bergerak sedikit. Amir melengkar tangannya ke pinggangku. Aku cuba menepis tapi tidak bersungguh. Dia pun menarik tubuhnya merapatkan ke badan ku. Terus aku di peluknya.Dadanya yang padat itu berlabuh di dadaku, manakala senjataku mencucuk-cucuk kelengkannya. Maklumlah, aku lebih rendah darinya.Amir memeluk dan mendakapnya erat. Aku pula memeluk lembut, lehernya aku taut kemas, sambil tangannya mengusap ke seluruh bahagian belakang dan punggungku. Aku hanya mendesis perlahan. Dia tahu dia suka diperlakukan begitu."Suka tak saya buat macam ni?" tanya Amir lembut di telinganya.Aku hanya mengangguk lemah. Amir terus mencium leher dan bahuku. Rengatanku bertambah. Sekali lagi bibir kami bertaut rapat. Aku mengeluh kesedapan sambil merangkul erat lehernya."Ahhh... sedapnya bang!" Aku merengek manja.Amir terus memelukku sambil meraba badanku. Kelakiannya juga aku usap lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku pun duduk di sofa dan dia masih berdiri.Aku menatap tubuhnya. Dia menanti penuh sabar."Nak kulum? Kalau nak kulum, kulumlah!" katanya menyuruh aku menghisap kejantanannya.Aku pun duduk di sofa lalu memegang kemaluannya. "Sedapnya, sayang!" katanya perlahan. Kemaluannya aku urut atasbawah dengan lembut. Aku dapat rasakan ketegangannya. Lebih keras dari sebelumnya. "Cepatlah hisap, sayang!" Perintahnya apabila dia tak dapat menahan lagi rasa sedap aku mengurut-ngurut kelakiannya itu sehingga kendur lututnya berdiri di hadapanku.Tanpa membuang masa, aku pun mula mendekatkan mulutku ke hujung kejantanannya. Aku cium takuknya yang kembang besar itu dengan lembut. Kemudian, hujung lidahku menjilat-jilat hujung kepala takuknya. Amir rasa geli, ngilu, tapi sedap. "Masuklah dalam mulut." Pintanya. "Tak tahan ni. Sedap!"Tanpa perlu dipaksa, aku mengangakan mulutku lalu memasukkan kelakiannya ke dalam. Aku mengulum kelakiannya dengan lembut. Terasa kehangatan kelakian Amir yang berdenyut-denyut di dalam mulutku.Aku geram, lalu aku mengulum kelakiannya itu sehingga ke pangkal.Amir mengeluh kesedapan. Dia memegang kepalaku, seolah-olah menyuruhku mengulumnya dengan lebih dalam dan lebih pantas lagi.Aku terasa semakin seronok mengulum dan menghisap kejantanannya. Amir membiarkan sahaja sehingga dia puas.Selepas puas, Amir menyuruhku bangun semula, berdiri. Tatkala aku sedang berdiri, dia menangkap badanku lalu terus aku dipeluk. Putingnya kuhisap dan jilat dengan lembut. Amir tak melawan. Dia meramas rambut ku. Aku hisap putingnya, hanya suara keluhannya sahaja yang kedengaran dari mulutnya.Amir kini melutut di hadapanku. Kejantananku diusap dengan perlahan. Air mazi sudah meleleh di lubang takukku. Amir mengusap melewati ke bahagian kelengkang dan bawah perutku. Amir menggigit pehaku penuh geram. Suara mengerangku makin kuat."Best tak?" Dia menanyaiku dengan nakal.Aku tak menjawab, hanya mengangguk meminta dia terus memainkan peranannya mengusap-ngusap kejantananku itu.Kemudian, Amir menjilat dan menghisap kelakianku. Dia geram. Aku tahu bahawa kelakianku yang besar itu sangat-sangat digemarinya. Amir mengulum dengan ganas dan dalam. Aku makin mengerangdengan kuat:"Ahhh... ahhhhh... mmmmm... sedap bang!"Akibat tak tertahan, tubuhku menjadi lemah, aku terbaring di sofa, Amir masih lagi menjilat kejantananku."Bang... fuck saya bang. Saya dah tak tahan ni! Boleh yer, bang?" Aku inginkan kepastian.Amir mengangguk perlahan tanda bersetuju. Amir pun menghalakan hujung senjatanya ke lubang keramatku. Di masukannya senjatanya itu perlahan-lahan. Kemudian, masuk, masuk masuk lagi!"Ahh...aahhhhhh...aaaahhhhhhh!" Getusku Amir menahan sedap.Aku pula mendengus kuat, menahan sakit dalam kesedapan. Amir belum lagi mengganasi aku. Mungkin dia biarkan dahulu. Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Amir mendayung perlahan dengan lembut.Aku mengerang menahan keenakan. Apabila sudah yakin, Amir memasukkan keseluruhan kelakiannya ke dalam lubang keramatku. Akusendiri melakukan bahagian aku dengan sengaja mengemutkan lubangkuAmir menggeliat kesedapan. Di dalam pada itu, dia pun menjolokhabis sampai ke pangkal. Dia biarkan kelakiannya di situ. Sementara aku mengemut lubangku sehingga tubuhnya kejang menahan sedap. Amir mengerang keenakan kemutanku itu. Aku pula terasa sedap dengan tusukan senjatanya di dalam diriku. Sambil itu, Amir menciummulutku, lidahnya kuhisap.Aku merangkul kemas lehernya. Leher dan mukanya habis ku kerjakan. Aku kucup semuanya.Amir mengeratkan pelukan ke badanku.Setelah agak lama, Amir kembali berdayung, perlahan. Desis suaraku memecahkan keheningan malam itu. Amir sorong tarik dengan lembut, punggungku terangkat mengikut pergerakkan senjatanya. Terasa agak payah juga sebab lubang nikmatku sempit.Amir meminta aku mengemut lagi. Aku pun mengemut. Sekali aku kemut, sekali dia mengerang, kelakiannya terasa pandat dalam diriku.Amir meneruskan dayungan, kini makin rancak. Amir lajukan sedikit dayungannya. Keluhanku semakin kuat. Amir dayung lagi sampai terangkat-angkat punggungku menahan asakan dan tusukan kejantananya ke dalamlurah mudaku itu.Kadang-kala Amir berdayung laju, kemudian perlahan balik. Kadang-kala dia hentak dengan kuat sehingga ke pangkal. Dan serentak dengan iitu, aku mengeluh dengan begitu kuat menerima asakannya itu. Aku dapat rasakan bahawa Amir begitu menikmati dayungannya itu. Amir dayung, laju, laju, dan laju sehingga terasa di hujung senjataku seperti nak meledak rasanya. Lebih-lebih lagi apabila perutnya tergesel ke bahagian senjataku. Beberapa detik kemudian, kerana tak tertahan , maka terpancutlah air maniku di atas perutnya.Lubang nikmatku terkemut-kemut tatkala airku meletus. Dan semakin kuat kemutanku itu akibat dari terjahan bertalu-talu dari Amir. "Ahhhh...ahhhhh!" Amir melepaskan segalanya. Dia sendiri sudah sampai ke kemuncaknya."Mmmm... pandai Zam main!" suara Amir kedengaran manja sambil merenung ke dalam mataku."Abang nak tengok kalau Zam boleh main dengan lebih hebat lagi?"Kataku kepadanya dengan nakal."Tentulah abang nak!" Jawabnya cepat-cepat.Dengan penuh geram aku mencium Amir lagi. Perlahan-lahan dikeluarkan lidahnya ke dalam mulutku lalu ku kulum lidahnya itu sepuas hatiku.Aku meramas-ramas kelakiannya yang basah itu. Kemudian aku bersihkannya menggunakan pakaian yang dipakainya tadi."Saya nak abang pancut ke dalam mulut saya... saya nak minum air abang.""Nak ke?" Dia menanyaiku seperti tidak percaya."Nak!" Sambutku bersungguh-sungguh."Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke?" Dia menanyaiku lagi. Seolah tidak percaya.Aku mengangguk cepat. Kejantannya kembali segar, menegang. Tubuhnya aku tindih. Aku memasukkan kelakiannya ke dalam kelengkangku.Kali ini mudah sedikit, sebab aku dah buka ruang. Amir dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, dia berhenti dan mencabut kelakiannya. "Tak tahan ni Zam... sedap gila!""Kenapa?" Aku tanya bila melihatnya berdiri."Zam hisap batang abang sekarang sampai keluar mani." pintanya Aku tak menjawab, aku bangun lalu meyambar kelakiannya dengan rakusnya. Aku menghisap kelakiannya yang tegang sekeras-kerasnya itu dengan laju."Laju lagi!" pintanya.Aku melakukan permintaannya sehingga dia terasa hendak keluar, kemudian..."Saya nak pancut ni, Zam!" katanya kepadaku. Suaranya keras. Maka, terpancutlah air maninya untuk kali kedua. Penuh mulut aku dengan air maninya, sehingga melimpah meleleh keluar. Dengan penuh geram aku lekas-lekas menelan air maninya. Aku menjilat-jilat sisa airmaninya di kepala takuknya. Mulutku basah dengan air maninya. Aku menjilat kelakiannya sehingga kering. Kemudia duduk tersandar di sofa keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-usaprambut dan dadanya."Sedap tak?" Aku menanyainya"Sedap sangat" Jawabnya sambil mengucup pipiku."Nak lagi?" Tanyaku. Sengaja mengusiknya."Saya letihlah sayang... pagi esok kita buat lagi," jawabnya lemah. Aku ketawa kecil. Lalu mengajaknya tidur di atas ranjang.Di atas ranjang, aku usap-usap rambutnya. Aku cium dahinya. Sebelum dia terlelap, dia telah memintaku tinggal sahaja di sini sehingga dia pulang ke Malaysia untuk selama-lamanya. Aku bersetuju, lagipun kataku, hanya tinggal beberapa bulan sahaja dia di Oxford. Selepas itu, pasti kami pasti bersama bermadu kasih tanpa menghiraukan apa-apa halangan yang mungkin akan timbul di hadapan kami. Aku membiarkan Amir tidur lena di atas dadaku. Aku mengucupnya sekali lagi sebelum aku membiarkan dia terus tidur di atas dadaku. Dia kelihatan bahagia di dalam tenangnya itu. Aku mengusap-ngusap anak rambutnya. Aku tahu bahawa dia akan cepat lena jika aku buat begitu.Aku sesungguhnya tahu betapa dia telah menyayangiku sehingga setengah mati. Aku tahu bagaimana pada setiap malam kami bersama, seribu bintang seolah-olah terbentang di angkasa untuk menyambut cinta kami berdua. Bersamanya, barulah aku mula sedar bahawa cinta sememangnya dapat menyejukkan dunia.Aku merenung kembali kembali wajahnya. Aku berfikir jauh. Banyak perkara yang telah berlaku di dalam hidupku ini yang telah membawa diriku kepadanya. Mungkin jejak-jejak perkara itu patut ku ingat kembali.Sepertinya, separuh dari nafasku ada di dalam dirinya.

TAMAT